Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

The King's Avatar - Chapter 831: Rookie’s Block

Advertisement

Peran yang diberikan kepada Tim Happy dalam artikel ini adalah foil pada karakter utama yang sebenarnya, tidak lebih dari sebuah kalimat. Itu terendam dalam laporan pertandingan Liga Pro, berjuang untuk menonjol di antara informasi lainnya yang hadir.

Bagi tim dari liga pro seperti Everlasting, jumlah perhatian yang mereka dapatkan akan sangat menurun setelah mereka dieliminasi tahun lalu. Sedangkan untuk Happy, perhatian yang mereka dapatkan sama sekali tidak atipikal. Sebagian besar dari mereka yang memperhatikan mereka melakukannya dengan harapan mereka akan kalah. Jika Happy benar-benar kehilangan rasa malu, maka mereka pasti akan rel dan berteriak tentang hal itu. Namun, dengan kemenangan yang Happy harus namanya baru-baru ini, mereka diam seperti kuburan. Tidak ada yang mau keluar untuk membahasnya.

Sebagian besar pemain tidak membeli edisi Esports Home untuk membaca tentang Liga Challenger.

Sabtu lalu, putaran ketiga Liga Pro sudah berakhir, namun udara antisipatif untuk musim baru belum mereda. Yang paling menarik perhatiannya adalah, sekali lagi, pemain pro termuda, Lu Hanwen dari Blue Rain. Selama pertandingan lapangan tenis Blue Rain melawan Royal Style, kemampuan Lu Hanwen mengejutkan semua orang lagi. Dia berhasil mengalahkan dua anggota Royal Style sebagai pemain pertama untuk Tim Blue Rain di arena grup. Semangat juangnya tidak menunjukkan tanda-tanda goyah di babak ketiga melawan ace Royal Style, Tian Sen dan akun tingkat Lord kunonya, Peaceful Hermit. Meski akhirnya kalah dari Tian Sen, dia sudah mendapat sorotan. Beberapa bahkan berpikir bahwa/itu, jika Lu Hanwen tidak harus melawan dua orang lainnya dan kehilangan banyak kesehatan, dia pasti sudah mengalahkan Lord Tian Sen dalam pertandingan yang adil satu lawan satu.

Tidak ada yang peduli dengan hasil poin pertandingan lagi. Fokus semua orang ada di arena kelompok dan taktik yang digunakan Blue Rain untuk ketiga putaran ini.

Dual Blademasters.

Huang Shaotian's Troubling Rain dan Lu Hanwen's Flowing Clouds muncul bersamaan dalam line-up untuk Kompetisi Tim. Posisi penting penyerang utama yang dulu menjadi milik Yu Feng sangat percaya diri pada rookie muda ini.

Akun Lu Hanwen tidak akan menjadi lemah dengan cara apa pun. Jika Tim Blue Rain bisa mencuri baju Troubling Rain, maka, asalkan mereka memiliki cukup banyak bahan, mereka juga tidak akan memiliki masalah dengan menggunakan Peralatan yang Sama. Namun, karakter pro harus disesuaikan dengan masing-masing pemain, jadi jarang ada dua karakter yang sama untuk pemain yang berbeda.

Peralatan pancing Cloud tidak pernah meniru Troubling Rain, tapi 10 peralatan Perak yang ada padanya tidak sedikit pun lebih buruk dari pada Troubling Rain. Dari jumlah tersebut, empat buah berbeda, yang paling eye-catching menjadi senjatanya.

Troubling Rain menahan lightsaber, Ice Rain, yang ditutupi cahaya biru yang berkedip-kedip;Senjata Perak Awan yang Mengalir adalah sebuah hebat: Flame Shadow.

Greatswords dan lightsabers adalah dua lawan yang berlawanan di antara senjata Blademaster. Lightsabers adalah pedang paling ringan dan tercepat, sementara kata-kata bagus bagus dan berat. Namun, greatswords lebih unggul dalam serangan fisik.

Blademasters dengan lightsabers memiliki permainan drama yang sama sekali berbeda dibandingkan dengan Blademasters yang menggunakan greatswords. Dalam lingkaran pro saat ini, atau bahkan seluruh lingkaran Kemuliaan, pengguna lightsaber adalah pengguna mayoritas, atau bahkan mungkin taichi. Either way, paling bergantung pada kecepatan, lebih memilih untuk bertarung dengan serangan cepat. Namun, Luffy's Flowing Clouds tidak biasa. Dia melepaskan lightaber yang cepat dan ringan untuk pukulan hebat tapi hebat.

Masalah ini adalah sesuatu yang telah dibicarakan orang sejak Lu Hanwen memulai debutnya dengan Flowing Clouds. Sekarang, setelah putaran ketiga, penampilan sengit Lu Hanwen membuat semua orang yang meragukannya. Meskipun, banyak ahli telah menunjukkan bahwa/itu, karena dia adalah seorang pemula dengan karakter baru, Lu Hanwen dan hebatnya Blademaster Flowing Clouds akan menjadi kejutan bagi semua.

Jika Lu Hanwen bisa mengikuti langkahnya saat ini, saat kompetisi berlanjut dan tim lainnya mulai memahami permainannya, sulit untuk mengatakan apakah dia dapat mempertahankan kinerjanya saat ini.

Masalah ini adalah sesuatu yang sangat umum bagi Aliansi, yang disebut Blok Rookie.

Apa yang dimaksud adalah ketika para pemula berbakat menarik perhatian dengan penampilan hebat mereka, mereka perlahan kehilangan langkah mereka saat tim lain semakin mengenal cara mereka bermain. Situasi inilah yang disebut Rookie's Block.

Seperti apa yang terjadi pada pemula setelah itu, itu berbeda antara masing-masing pemain. Beberapa akan memukul blok keras dan dilemparkan kembali sama kerasnya, perlahan harus membangun kembali gaya mereka dan terbiasa dengan pertandingan sebelumnya. Orang lain akan dapat melakukan penyesuaian yang diperlukan untuk terus tampil stabil. Namun, kinerjanya setelah memukul thRookie's Block tidak akan pernah seperti eye-catching seperti dulu. Dalam sejarah Aliansi, hanya ada dua orang yang berhasil menerobos blok tanpa goyah, tidak termasuk pemain pro pemain generasi pertama yang semuanya adalah rookies anyways.

Yang pertama adalah kapten Tim Tiny Herb saat ini, Wang Jiexi, yang memulai debutnya di musim persaingan ketiga Aliansi;yang lain tidak saat ini berada di Aliansi, namun berjuang untuk berjuang melewati Liga Challenger dengan Excellent Era: Rookie Terbaik Musim Ketujuh, Sun Xiang.

Hanya dua orang ini berhasil benar-benar menghindari Rookie's Block. Selain mereka, semua orang, bahkan generasi emas, Zhou Zekai, Tang Hao, dan Rookie Terbaik musim lalu Zhao Yuzhe, semuanya telah terpengaruh oleh Blok Rookie.

Blok Rookie ada secara subyektif. Itulah sebabnya setiap tim akan selalu berhati-hati dalam memahami bagaimana setiap rookie berbakat akan mencoba menghadapinya. Misalnya, jenius Tim Tiny Herb Gao Yingjie belum dikirim ke pertandingan segera setelah kontraknya ditandatangani. Dia memulai sebagai pemain cadangan, perlahan terbiasa dengan kecepatan pertandingan pro. Karena kesempatannya untuk masuk ke lapangan sangat terbatas, dia harus melepaskan kesempatan untuk menjadi Rookie Terbaik, namun akomodasi bertahap ini memungkinkan Gao Yingjie untuk melewati Rookie's Block tanpa terlalu banyak masalah. Kini, di musim ini, Gao Yingjie memiliki cukup pengalaman dan sempat terbiasa dengan kecepatan pertandingan pro sebagai pemain tahun kedua. Jika dia mengalami masalah, tidak akan seserius mungkin dia masih menjadi rookie yang lengkap.

Pemain yang berbeda memiliki cara yang berbeda untuk mengatasi Blok Rookie yang sesuai dengan mereka.

Gao Yingjie memiliki kepribadian yang cukup lembut, jadi timnya memilih metode mantap untuk membantunya melewati Blok Rookie. Meskipun agak disayangkan bahwa/itu ia tidak memiliki kesempatan untuk mendapatkan penghargaan Rookie Terbaik, namun tetap bagus untuk pengembangan Gao Yingjie dalam jangka panjang.

Seperti untuk Lu Hanwen Tim Blue Rain? Dia telah terlindungi di babak pembukaan, tidak tampil di konferensi pers, namun setelah putaran kedua, dia berjalan ke atas panggung bersama kapten Tim Blue Rain, Yu Wenzhou dan seorang Huang Shaotian.

Para reporter, tentu saja sangat tertarik dengan rookie ini, tapi setelah bertemu muka dengan muka, mereka semua berpikir bahwa/itu perlindungan Tim Blue Rain di babak pertama terlalu berlebihan!

Pemuda ini optimis, energik, terbuka, dan ceria, tidak takut akan pelanggaran yang dilontarkan reporter ini. Dia cukup berani untuk mengatakan apapun, membuka semua hal. Dia mampu mengekspresikan dirinya dengan jelas, meski kata-katanya tidak memiliki tepi licin seorang veteran. Dia baru berusia empat belas tahun;Jika dia telah belajar bagaimana menyusun dan memperlancar kata-katanya, itu akan menjadi cacat total pada citranya. Sebagai perbandingan, Gao Yingjie Tim Tiny Herb lebih dari setahun lebih tua dari Lu Hanwen dan memiliki pengalaman satu tahun dalam lingkaran pro, namun tidak sehebat Lu Hanwen saat wawancara.

Dengan putaran ketiga, tidak mungkin Lu Hanwen bisa tetap tersembunyi dari publik setelah menarik perhatian semacam itu.

Anak muda pemula ini tidak hanya memicu touting para penggemar, tapi juga menjadi favorit media. Pada konferensi pers Tim Blue Rain, tidak banyak orang yang bahkan repot dengan Huang Shaotian lagi. Orang itu tidak akan berhenti dengan omong kosongnya begitu dia mulai, jadi kebanyakan orang lebih suka mendengarkan sesekali Lu Hanwen yang canggung saat berbicara.

Dalam edisi Esports Home ini, Lu Hanwen telah mengambil berita sampul dan berita utama. Tidak ada keraguan bahwa/itu dia adalah bintang paling terang di babak pertandingan ini. Namun, Esports Home masih termasuk media inklusif. Laporan mereka tidak akan terlalu banyak memiringkan tim, jadi mereka menunjukkan masalah Blok Rookie bahkan saat mereka memuji Lu Hanwen.

Sedangkan untuk surat kabar lokal di daerah sekitar Tim Blue Rain, mereka tidak begitu jelas.

Saluran media ini tidak terfokus pada eSports, namun semuanya memiliki bagian untuk olahraga. Mereka, tentu saja, tidak bisa kekurangan eSports yang terus populer, terutama bukan Glory. Bagi media lokal ini, favoritisme dan bias pendapat mereka jelas. Media lokal di daerah Tim Blue Rain menggambarkan Lu Hanwen sebagai tak terkalahkan. Rookie's Block? Menurut pendapat mereka Lu Hanwen tidak diragukan lagi akan menjadi orang ketiga setelah Wang Jiexi dan Sun Xiang menghindari Blok Rookie. Tentu saja, mereka tidak akan menurunkan ini tanpa menghasilkan analisis yang masuk akal untuk itu.

Gaya Wang Jiexi selalu berubah sampai sukses. Kelegaan permainan drama Sihir bukanlah seseorang yang pernah ada sebelumnya, jadi bagi Wang Jiexi, tim pembangkit tenaga listrik yang telah menabrak Rookie's Block, dan telah memukulinya dengan keras selamamusim. Pada saat mereka berhasil membuat kemajuan untuk melawannya, musim ini usai dan Wang Jiexi berhasil mempertahankan halo-nya sepanjang musim itu.

Adapun Sun Xiang, dia adalah Lord yang datang dari tim kecil. Betapapun kuatnya dia, timnya akan menahannya dari apa yang bisa dia capai. Semua powerhouses bertujuan untuk mengalahkan tim, bukan hanya orang-orang tertentu, jadi mereka tidak akan terlalu banyak berusaha meneliti seseorang seperti Sun Xiang yang berasal dari tim yang tidak penting. Tim itu tidak akan mengancamnya! Karena Sun Xiang sangat kuat, penelitian terbatas ini tidak akan bisa memberinya banyak masalah, membuat musim debutnya berjalan mulus.

Kedua orang Rookie yang berhasil menghindari Blok Rookie memiliki alasan di balik bagaimana mereka melakukannya. Media Pro-Team Blue Rain sekarang mengatakan bahwa/itu Lu Hanwen bisa melakukan hal yang sama, jadi mereka harus mendukungnya dengan beberapa bentuk bukti. Untuk melakukannya, saluran media ini menemukan penjelasan yang relatif masuk akal. Itulah kepribadian Lu Hanwen.

Meskipun dia masih muda, dia juga tidak takut, sama seperti bagaimana anak sapi yang baru lahir tidak takut pada seekor harimau. Apa saluran media ini diyakini adalah, dengan kepribadian seperti itu, Lu Hanwen tidak akan goyah tidak peduli kesulitan apa yang ada di depannya. Wang Jiexi tidak memberi lawan-lawannya kesempatan untuk membangun Blok Rookie's Block dan Sun's Rookie's Block tidak cukup kuat untuknya. Sedangkan untuk Lu Hanwen, banyak orang percaya bahwa/itu dia akan menjadi orang pertama yang benar-benar menghancurkan Blok Rookie.


Advertisement

Bantu Bagikan Novel The King's Avatar - Chapter 831: Rookie’s Block