*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

I Shall Seal The Heavens - ISSTH – Book 3 – Chapter 247

Bab Sebelumnya Berikutnya Bab


Bab 247: Kill Me

Keesokan harinya, matahari fajar mengintip dan sinar matahari jatuh pada Black Peak Menyambut. gunung itu menghijau dan hijau, dan sementara tidak ada burung bernyanyi atau bunga harum, roh Meng Hao terangkat saat ia menatap keluar dari balkon cerita kedua di vegetasi subur pegunungan sekitarnya.

The pegunungan bergelombang, ditutupi dengan vegetasi hijau zamrud, diterangi oleh sinar matahari yang cemerlang. cahaya jatuh pada jubah hitam Meng Hao, menyebabkan aura ungu untuk tumbuh lebih kuat. Siapa pun yang melihat itu akan memiliki waktu sulit memutuskan jika itu hitam atau ungu.

Angin gunung mengangkat rambutnya yang panjang, membuatnya tampak seolah-olah Meng Hao dirinya berharap hanyut dengan angin. Saat ia menatap ke kejauhan, cahaya violet bersinar dalam matanya.

Ini adalah manifestasi dari Violet Qi dari Timur, yang juga telah berubah enam Pilar Dao nya rona ungu.

Setelah beberapa saat berlalu, Meng Hao mengambil napas dalam-dalam, kemudian meninggalkan kediaman. Saat ia mulai berjalan menyusuri jalan gunung yang berulir melalui Pegunungan Menyambut Hitam, ia bertemu murid Hitam Saringan Sekte yang segera memberi hormat dengan tangan tergenggam, wajah mereka penuh dengan kesopanan, namun mempertahankan beberapa kebanggaan mereka merasa sebagai anggota Black Saringan Sekte. Jelas, kata telah menyebar ke seluruh Sekte tentang bagaimana memperlakukan pengunjung.

Meng Hao tersenyum, kembali memberi hormat, dan melanjutkan perjalanannya.

Dia segera muncul dari Pegunungan Menyambut Hitam dan menemukan dirinya di tengah-tengah Seratus Mountains. Ini adalah area terbatas untuk konklaf murid.

Melihat-lihat di semua murid Hitam Saringan Sect dan bangunan, dan pembakar dupa besar di atas, Meng Hao mengeluh dalam hati. Sebelum bergabung dengan Violet Fate Sekte, ia tak pernah membayangkan bahwa/itu suatu hari ia akan mampu untuk berjalan-jalan tentang Black Saringan Sekte sedemikian busana santai.

"Ini hal yang baik jeli daging berganti kulit yang lama. Jika itu terjadi sekarang, identitas saya akan terungkap segera. "Dia berjalan di antara gedung-gedung, akhirnya datang ke berhenti di tepi alun-alun. Di sana, ia bisa melihat murid-murid puluhan Hitam Saringan Sekte duduk bersila, Han Bei termasuk.

Seorang pria tua itu di tengah-tengah memberikan khotbah, menjelaskan berbagai kitab suci mengenai teknik magis Hitam Saringan Sect. Meng Hao telah melihat orang ini sebelumnya; ia adalah salah satu pembudidaya Inti Formasi yang telah menerima kemarin bersama dengan Patriark Violet Saringan.

Suara lelaki tua itu terdengar dingin: "Keajaiban Black Saringan Sekte dapat dibagi menjadi kehendak Black Underworld, dan pengajaran Saringan Surga. Underworld merupakan roh dari sembilan bumi. Saringan mewakili kehendak sembilan langit. Oleh karena itu, di Black Saringan Sekte, Underworld sihir digunakan untuk membunuh, dan kehendak langit divine. Anda harus menanggung ajaran-ajaran suci dalam pikiran saat Anda berlatih kultivasi Anda. Di masa depan, jalan Anda akan menyebabkan langit. "Itu pada titik ini bahwa/itu ia melihat Meng Hao.

Dia mengangguk sedikit, jelas menyadari yang Meng Hao adalah. Dia tidak mengatakan apa-apa, tapi malah tampak lebih pendengarnya. Akhirnya tatapannya datang untuk beristirahat di Han Bei. Dia menatapnya penuh arti, dan dia mendesah dalam hati, lalu bangkit dan berjalan ke Meng Hao.

ekspresi orang tua itu tetap sama sambil terus membahas tulisan suci Sect. Dia tidak akan pernah membiarkan setiap orang luar lain untuk mendengar diskusi tersebut dari hal-hal Sekte, tapi mengingat statusnya Meng Hao, itu tidak akan sesuai untuk mengusir dia pergi. Oleh karena itu, ia meminta Han Bei untuk memimpin dia pergi.

Han Bei sebenarnya tidak mau menerima tugas ini, tapi dia benar-benar tidak punya cara untuk menolak. Tanpa jejak perasaannya menunjukkan, dia tiba di sisi Meng Hao. Senyum yang indah bersemi ke wajahnya.

"Grandmaster Fang, Anda seperti bangun pagi! Kenapa tidak Anda menemani saya? Saya akan menunjukkan beberapa pemandangan sekitar Sect. "Dia secantik bunga, suaranya lembut dan memikat.

Meng Hao sangat menyadari bahwa/itu itu tidak sangat tepat baginya untuk tinggal dan mendengarkan khotbah Sect. Dia mengangguk senang di Han Bei dan kemudian berkata, "Untuk disertai dengan seperti bunga yang menakjubkan akan menjadi kehormatan saya."

Dua dari mereka berjalan off.

Ketika mereka agak jauh dari alun-alun, Han Bei tersenyum dan berkata, "Grandmaster Fang, Anda benar-benar halus dan puitis. Aku tidak layak untuk disebut sebagai bunga. "Matanya berbinar, dan dia mengalir, biru sutra pakaian membungkus tubuhnya dengan cara yang benar-benar membuatnya tampak seperti bunga.

Han Bei adalah inheren indah, senyumnya yang mempesona. Dia mungkin bunga, tetapi untuk Meng Hao, dia adalah mawar, ditutupi dengan duri beracun. Dia tidak akan pernah melupakan kelembutan dengan yang ia telah mengucapkan kata-kata "Xie, Sayang" di Black Saringan Sekte ini Blessed Land. 1

Menanggapi kata-katanya, Meng Hao tertawa sedikit, tapi tidak menanggapi. Sebaliknya, ia hanya tampak atas dan ke bawah.

"Grandmaster Fang, jangan bilang kau masih berpikir tentang tempat apa pun yang Anda berharap Anda telah melihat saya sebelumnya?" Dia tertawa ringan, tapi jauh di dalam matanya, Meng Hao bisa melihat bahwa/itu dia memendam ukuran kecemasan. Dia tidak berpikir Meng Hao tahu, tapi mengingat seberapa baik ia tahu, ia melihat itu dengan sekejap.

pikiran Meng Hao langsung berputar ke dalam tindakan. Dia tahu bahwa/itu Han Bei bukan tipe wanita gugup dengan mudah. Dia berpikir kembali ke saat-saat ia melihatnya sebelumnya.

"Saya sudah malu sendiri di depan Anda, Fellow Taois Han," katanya. "Hanya saja, aku benar-benar tertarik pada Anda." Dia menatapnya, memungkinkan cahaya yang menarik untuk bersinar di matanya.

Ketika Han Bei melihat ini, hatinya langsung disita. Dari saat Meng Hao telah memasuki Sekte, perasaan tidak enak telah menyusul dirinya. Sekarang, kecemasan nya semakin kuat. Namun, keahliannya dalam licik berlari dalam, dan dia melakukan yang terbaik untuk menyembunyikan perasaannya. Dia terus alisnya halus, dan menutupi wajahnya dengan senyum.

Melanjutkan untuk berjalan-jalan, dia menjawab, "Grandmaster Fang, aku benar-benar dihormati oleh kata-kata Anda. Namun, saya benar-benar tidak mengerti. Apa sebenarnya tentang aku minat Anda? "Dia menatapnya, berkedip.

"The nama Han adalah satu khusus," kata Meng Hao perlahan, melihat matahari terbit di kejauhan.

Mendengar ini, ekspresi Han Bei tidak berubah. Dia tersenyum dan menjawab, "Bagaimana istimewa?"

"Ini khusus karena itu salah satu dari Sembilan Besar Keluarga." Ekspresinya sama seperti biasa, tapi kata-katanya disebabkan Han Bei mengerutkan kening dan mendesah. Meng Hao tahu bahwa/itu tindakan ini hanyalah sarana untuk menutupi reaksi yang sebenarnya.

Hatinya bergetar, dan lebih dari sebelumnya dia punya perasaan bahwa/itu sesuatu yang mencurigakan sedang terjadi.

"Kau benar," kata Han Bei, menatapnya. "Nenek moyang saya berada di antara Sembilan Besar Keluarga."

Mereka datang berhenti di luar hamparan hutan pegunungan hijau zamrud. Angin bertiup lembut, menyebabkan daun berdesir. Di kejauhan, suara air yang mengalir bisa didengar. Suara alam digabung bersama menjadi sesuatu yang mirip dengan musik.

Dikelilingi oleh keindahan, Meng Hao mengatakan apa-apa. Dia menatap Han Bei, dan ia kembali melihat nya.

Setelah beberapa lama, dia tertawa, memutar kepalanya untuk melihat hutan hijau. Dia berjalan ke tempat sungai gunung melenggang di arah timur. Dia melihat ke bawah ke dalam aliran, di mana ikan melintas di atas batu-batu licin dari tempat tidur sungai. Ekspresi bijaksana muncul di matanya.

"Sesuatu yang tidak biasa tentang Han Bei," pikirnya. "Kenapa dia begitu gugup di sekitar saya? Hal ini tidak bisa ada hubungannya dengan Fang Mu, dan dia tidak tahu bahwa/itu aku Meng Hao. Dalam hal ... itu harus ada hubungannya dengan divisi Timur Pill! "

Han Bei berdiri di sampingnya, ekspresinya sama seperti biasa. Cukup waktu berlalu untuk tongkat dupa untuk membakar, dimana ia tiba-tiba menampar tasnya memegang. Sebuah bersinar giok tergelincir muncul. Setelah melirik sejenak, dia memberi Meng Hao sebuah membungkuk hormat sedikit.

"Tempat ini terpencil dan tenang, Grandmaster Fang. Jika Anda ingin, Anda dapat tinggal di sini sementara. Sayangnya, ada beberapa hal saya harus menghadiri, dan saya tidak ingin mengganggu perenungan Anda. Slip giok ini berisi peta Black Saringan Sekte, jangan ragu untuk menggunakannya untuk pergi menikmati beberapa pemandangan. Aku akan mengambil cuti saya sekarang. "Dia menyerahkan slip giok, lalu berbalik lithely dan dibuat untuk meninggalkan.

Saat dia melakukannya, Meng Hao santai berkata, "Salah satu teman di divisi Pill Timur berharap saya untuk menyampaikan salam kepada Anda. Adapun hal .... "Kata-katanya tampak penuh dengan makna, namun yang ambigu dan samar-samar. Benar-benar, makna bisa berasal dari mereka.

Namun, segera setelah Han Bei mendengar mereka, hatinya mulai pound. punggungnya berubah untuk Meng Hao, sehingga ia membiarkan matanya untuk mempersempit. Namun, postur tubuhnya mengkhianati tidak tahu mengenai pikirannya. Dia perlahan-lahan menoleh, dan ketika ia melakukannya, wajahnya tertutup dengan ekspresi terkejut.

"Grandmaster Fang, aku tidak benar-benar yakin apa yang Anda maksud," katanya, berkedip. Ekspresinya penuh dengan kebingungan, seakan sedang berusaha sangat keras untuk mencari tahu mana teman Meng Hao mengacu.

Jika dia tidak terwujud seperti ekspresi, Meng Hao akan ditinggalkan menebak. Tapi reaksi seperti dipadatkan spekulasi nya.

Ada pasti sesuatu terjadi dengan Han Bei.

Berdasarkan pemahamannya tentang dirinya, ia tahu yang dia tidak menyimpan beberapa kecemasan yang mendalam, dia akan mengambil keuntungan dari topik seperti percakapan untuk mengumpulkan informasi lebih dari dia. Sebaliknya, dia langsung menunjukkan ekspresi terkejut.

Dia tertawa. "Saya melihat. Saya jelas mengira Anda untuk orang lain. "Dia mengatakan apa-apa lagi. Saat ini, ia tidak tahu persis apa rahasia adalah menjaga Han Bei. Yang akan membawa musyawarah lebih lanjut. Namun, ia juga tahu bahwa/itu berbicara terlalu banyak dapat menyebabkan slip-up. Kemudian, Han Bei mungkin sampai pada kesimpulan bahwa/itu dia sedang dimainkan, dan yang dapat menyebabkan komplikasi yang tidak perlu.

kata Mendengar Meng Hao, Han Bei tersenyum samar. Mengatakan tidak lebih, dia memberi membungkuk hormat lagi, lalu berbalik dan meninggalkan. Tidak sampai dia sangat jauh cara, yang wajahnya pucat dan pergi ketat dengan kecemasan.

"divisi Pill East ..." gumamnya sambil melesat ke kejauhan.

Meng Hao mengawasinya menghilang, dan matanya bersinar dengan perhatian.

Han Bei telah bertingkah aneh dari saat ia memasuki Hitam Saringan Sect. Dia tidak ingin ada yang melihat kegugupan, tapi Meng Hao bisa mengatakan bahwa/itu ia baru saja berhasil menagih langsung ke rahasia apa pun yang ia menyimpan jauh di dalam hatinya.

Setelah berpikir panjang, meskipun, ia tidak dapat menyimpulkan apa hubungan Han Bei mungkin bisa dengan divisi Pill Timur. Dia menatap slip giok ia telah memberinya. Dia dipindai dengan Rasa Spiritual, dan peta dari berbagai pegunungan Black Saringan Sekte muncul di benaknya.

Beberapa daerah yang ditandai dengan simbol magis yang menunjukkan bahwa/itu mereka dilarang. Setelah beberapa saat, Meng Hao mengangkat kepalanya dan berjalan pergi.

Dia berjalan sendiri melalui Hitam Saringan Sekte sampai sekitar tengah hari. Di kejauhan, dia bisa melihat Black Peak Menyambut, dan baru saja akan kembali ketika tiba-tiba matanya menyipit. Dia berbalik dan menatap ke kejauhan.

Dalam instan yang tepat, jeritan melengking hancur damai dan tenang dalam Hitam Saringan Sect. Di kaki gunung yang jauh, menderu bisa didengar. tanah bergetar dan pembudidaya gila terbang ke depan, rambutnya mengitari kepalanya.

"Bunuh aku! Membunuhku! "Dia berteriak, suaranya gemetar tanah sekitarnya. Saat ia terbang ke depan, beberapa balok cahaya terbang ke udara dan menembak ke arahnya.

Meng Hao menatap dengan mata menyipit, karena ia mengakui pembudidaya ini. Itu tak lain Hitam Saringan Sekte Dao Anak Zhou Jie!

-

Bab ini disponsori oleh Staph, Ammar Al-Idul Fitri, Emil Olofsson, Rudolph Arreola, Adinugraha Tawakal, Marten Hennoch, Ri Xin Wang


Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

  1. Dalam Bab 163 , Han Bei disebut Xie Jie nya "sayang," dan kemudian beberapa saat kemudian tanpa ampun membunuhnya
 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel I Shall Seal The Heavens - ISSTH – Book 3 – Chapter 247

#Baca#Novel#I#Shall#Seal#The#Heavens#-#ISSTH#–#Book#3#–#Chapter#247#Bahasa#Indonesia