Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

I Shall Seal The Heavens - ISSTH – Book 1 – Chapter 90

Advertisement

 


> Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

Chapter 90: The Great Path of Demon Sealing, a Concept Like a Scripture> Bab 90: The Great Jalan Demon Sealing, Konsep Seperti Kitab Suci

Orang tua meletakkan dayung dan kembali menatap Meng Hao. Tertawa, ia berjalan, menuangkan beberapa alkohol, dan kemudian mengambil minum.

"Clear up apa yang kebingungan?"

Meng Hao memegang cangkirnya alkohol dan kemudian dengan lembut berkata, "Saya bingung tentang sesuatu yang saya baca. Dikatakan, "Ancient Dao; Ulet Keinginan untuk Seal Surga .... "Shock tiba-tiba menutupi wajah orang tua. darah yang mengalir dari wajah gadis muda. Gelombang tiba-tiba melonjak di Laut Utara, menyebabkan perahu untuk batu bolak-balik kekerasan.

"Berhenti!" Teriak orang tua itu. Cangkir alkohol di tangannya tiba-tiba menghilang ke dalam kabut gelap dan ia menatap Meng Hao.

Meng Hao menganga.

"Jangan katakan itu lagi. Saya tidak bisa menjelaskan kata-kata untuk Anda. Demikian juga orang lain di surga atau bumi. Jika Anda benar-benar mencari pencerahan, kemudian masukkan jantung laut. "Dia menutup mulutnya dan menatap gadis muda. Beberapa waktu berlalu, dan akhirnya wajah nya kembali normal. Dia mengangguk sedikit.

Meng Hao terdiam beberapa saat, sebelum bertanya, "Apa yang Anda maksud dengan jantung laut?"

Dalam nada suara yang dilakukan kedalaman dalam, orang tua itu berkata, "Ada hal-hal yang telah tersembunyi di dasar laut selama seribu tahun. Itu adalah jantung dari laut. Jika Anda mencari jawaban untuk pertanyaan Anda, mungkin Anda juga harus memeriksa hati Anda sendiri. "

Meng Hao menemukan dirinya tenggelam dalam pikiran untuk waktu yang lama. Ketika ia akhirnya mendongak, matanya melebar kaget. Tidak ada jejak orang tua atau gadis muda. Dia sendirian di danau. Bahkan, perahu telah menghilang juga.

Dia menatap kosong untuk sementara waktu, sampai visinya datang untuk fokus di tempat yang agak jauh. Ada, di tepi jauh, sekelompok orang itu menurunkan merek perahu baru ke dalam air. Perlahan-lahan memasuki danau, dan kemudian tawa terdengar. Suara sorak-sorai perayaan rakyat dikelilingi perahu.

Perahu perlahan mendekati tengah danau. Mendayung itu adalah pria paruh baya, ditemani seorang wanita dan seorang anak. Meng Hao menyaksikan, hari demi hari, tahun demi tahun, ia mendayung bolak-balik melintasi danau. Bertahun-tahun berlalu, dan orang itu menjadi tua. Anak laki-laki itu dibesarkan, dan mengambil alih mendayung perahu. Tahun dan tahun berlalu. Generasi dan generasi.

Perahu, sekali merek baru, perlahan-lahan mulai retak dan menjadi tua. Ini mulai usia.

Akhirnya tumbuh begitu bobrok itu tidak bisa diperbaiki. Seperti kehidupan yang telah mencapai batasnya, itu tidak bisa dipaksa untuk pergi pada lebih jauh. Perlahan-lahan tenggelam ke dasar danau.

Ini hidup hidupnya di permukaan, dan meninggal di bagian bawah. keberadaannya telah di perairan danau, yang menyertai generasi ke generasi dari manusia yang telah menciptakannya. Selain mereka, danau itu seluruh hidupnya.

Dalam hidupnya, danau itu pendamping nya. Tidak ada yang bisa mendengar suara dari danau, tetapi bisa. Ketika tenggelam ke bawah, itu meninggal, tetapi juga terlahir kembali.

Pada saat itu, ia terbangun.

Saat itu terbangun, ia melihat seorang gadis muda berdiri di dasar danau, tersenyum padanya.

"Maukah kau ... menemaniku selamanya?"

"Saya tidak tahu berapa lama selamanya, tapi di kehidupan masa lalu saya, saya bisa mendengar suara Anda. Sekarang aku sudah mati ... Aku ingin menemani Anda. Saya ingin Anda menjadi bagian dari hidup saya selanjutnya. "Pada saat ini datang untuk memahami bahwa/itu ... itu adalah semangat perahu. Mendengarkan suara dari danau selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya telah menyebabkan semangat perahu untuk datang menjadi ada.

Sebelum mati, hidupnya telah perairan danau. Setelah kematian, semangat akan melindungi danau selamanya, dalam kekekalan.

Saat itulah perahu sekali lagi muncul di permukaan danau. Di dalam perahu adalah seorang gadis muda pemanasan botol alkohol. Bersama-sama, mereka melayang ke sana kemari di seberang danau.

pikiran

Meng Hao bergetar saat ia melihat semua transpire ini di depannya. Semuanya tumbuh kabur sejenak, dan kemudian kembali ke fokus. Dia sekali lagi di perahu. Orang tua itu ada di depannya, menyeringai padanya dan memegang cangkirnya alkohol. Gadis itu menatapnya, tersenyum, menopang dagu di tangannya.

Orang tua mengambil minum. "Ini adalah hatiku. Apakah Anda mengerti ... penerus dari Demon Sealing Sekte? "

Meng Hao terdiam sejenak. Frustrasi bersinar di matanya. Dia ... tidak mengerti.

"Jangan mencari terlalu keras untuk jawaban. Jika Anda melakukannya, jawaban Anda menemukan mungkin palsu. Pada beberapa titik dalam hidup Anda, mungkin Anda akan dapat menemukan jawabannya. Jangan menyerah. "Orang tua itu memandang Meng Hao sungguh-sungguh.

"Big Brother," kata gadis muda, "aura nya ... adalah di bawah kaki Anda. Jangan memprovokasi itu. Ingat ... jalan besar Demon Sealing ... "Gelombang sekali lagi melonjak di seberang danau ke segala arah, besar, gelombang tinggi yang tampaknya menyentuh langit. Semuanya menjadi gelap di tengah-tengah gemuruh. Kapal itu tenggelam ke dalam air.

Meng Hao tidak melompat keluar dari perahu. Sebaliknya, ia menutup matanya. Setelah beberapa waktu berlalu, ia membuka mereka, dan menemukan dirinya duduk bersila di tepi. Danau itu masih. Tidak ada gelombang dan tidak ada perahu. Apa yang baru saja terjadi telah ilusi.

Gadis itu tidak muncul, atau memiliki orang tua. Semuanya telah terjadi dalam mimpi.

"aura nya adalah di bawah kaki saya ...." Mata Meng Hao bersinar dengan kebingungan. Dia menatap kakinya. Dia melihat apa-apa kecuali sepatunya.

"Jalan besar Demon Sealing, konsep seperti sebuah kitab suci." Meng Hao mengerutkan kening, masih tidak dapat memahami arti dari kata-kata. Dia perlahan-lahan bangkit, lalu menggenggam tangannya dan membungkuk ketiga kalinya ke danau.

Dia memandang perairan. "Saya tidak mengerti hari ini," katanya pelan, "tapi aku akan mencapai pencerahan suatu hari."

Gelombang tiba-tiba bergelombang keluar pada danau, tampaknya dalam menanggapi Meng Hao. Meng Hao baru saja akan pergi, ketika tiba-tiba matanya berkedip-kedip. Memutar kepalanya, ia melihat bahwa/itu di kejauhan, beberapa berkas cahaya terbang ke arahnya.

"Meng Hao!"

"Jadi di sini Anda. Imam mengirimkan mencari Anda! "

"Tangkap dia, dan kemudian semuanya akan menjadi jelas!"

Ada tiga balok berkedip, dan tiga Penggarap. Salah satunya adalah pada tingkat kesembilan Qi Kondensasi, yang lain berada di kedelapan. Mereka bertiga naik seruling giok besar. Dua Penggarap delapan tingkat diketahui Meng Hao. Mereka Zhou dan Tu dari Winding Streaming Sekte, yang telah berusaha untuk mengejar dan membunuh Meng Hao sebelumnya.

Orang dari tingkat kesembilan Qi Kondensasi adalah seorang pemuda dari sekitar tiga puluh tahun. Sebuah dingin, melihat acuh tak acuh menutupi wajahnya saat ia menatap Meng Hao.

Mereka sedang diikuti oleh lima orang lagi yang melaju di sepanjang kaki.

Ekspresi

​​Meng Hao adalah tenang. Dia memberi orang sekilas, kemudian mengabaikan mereka, membungkuk sekali lagi ke Laut Utara. Seperti dia, mata Zhou dan Tu melintas. tangan mereka berkedip dengan tanda-tanda mantra, dan awan gelap mulai menumpuk di langit, disertai gemuruh guntur.

Pemuda dari tingkat kesembilan menampar tasnya memegang, dan drum besar muncul. Dia mengalahkan drum sekali. Ini dipancarkan ledakan menggelegar yang menyebabkan batu dan kotoran sekitarnya untuk melompat ke udara dan terbang menuju Meng Hao.

Pada saat yang sama, petir menembak ke arah Meng Hao. Saat mendekati, ia dengan tenang mengepalkan tangan dan meninju petir.

Sebuah ledakan menggema keluar sebagai itu hancur, berubah menjadi banyak bunga api yang kemudian dihamburkan ke udara. Mata Meng Hao melintas.

"Apakah Anda ingin mati ?!" teriaknya. Dia melompat ke depan, dan pedang terbang bersiul muncul di bawah kakinya. Dia berubah menjadi sinar warna-warni cahaya saat ia ditembak ke arah tiga orang terbang di atasnya. Pada saat ini, massa tanah dan batu terbang hampir kepadanya. Ia meninju tinju ke arah itu.

Kekuatan tingkat ketiga belas dari Qi Kondensasi, lingkaran besar Qi Kondensasi, meletus dalam tubuh Meng Hao. Dia sekarang dipotong dari energi spiritual dari langit dan bumi. Namun, awan mendekati pasir dan batu pecah menjadi apa-apa dengan kekuatan tinjunya. Angin besar bangkit. wajah tiga lawannya diisi dengan kejutan karena mereka merasa kekuatan seperti itu gunung mendorong terhadap mereka.

Mereka meludahi darah, terutama Zhou dan Tu. seruling giok mereka hancur, dan mereka mundur, wajah mereka takjub. Bahkan saat mereka pindah ke belakang, dua aura pedang menembak melewati mereka. kepala mereka terbang ke langit, mandi darah di mana-mana. Dua Penggarap dari tingkat kedelapan Qi Kondensasi, mati dalam sekejap.

Meng Hao berbalik dan menatap kesembilan tingkat Winding Streaming Sect murid. Wajahnya pucat dan tubuhnya gemetar saat ia mundur. Orang-orang di tanah berhenti bergerak, ekspresi heran di wajah mereka.

"Apa ... apa adalah tingkat dasar Kultivasi Anda !?" kata kesembilan tingkat Winding Streaming Sekte murid, gemetar hatinya, tak percaya menutupi wajahnya. Dalam benaknya, seseorang dari tingkat kesembilan Qi Kondensasi tidak bisa hanya membunuh dua Penggarap delapan tingkat di satu instan. Mungkin dia ... Yayasan Pembentukan?

Namun, meskipun Meng Hao terpancar udara misterius, itu bukan kekuatan Yayasan Pendirian. Oleh karena itu, Winding Streaming Sekte murid itu sangat terkejut dan bingung.

Bahkan sebagai kata-kata itu keluar dari mulut manusia, Meng Hao bergerak maju, wajahnya tenang. Melihat ini, hati Winding Streaming Sekte murid mulai berpacu. Dia berbalik dan melarikan diri.

Sial baginya, dia hanya dari tingkat kesembilan Qi Kondensasi. Bahkan jika ia bisa pergi sedikit lebih cepat, kecepatannya tidak pernah bisa datang dekat dengan pencocokan Meng Hao, yang berasal dari lingkaran besar Qi Kondensasi. Ia baru saja mulai melarikan diri sebelum Meng Hao adalah sampingnya. tinju Meng Hao turun.

murid kesembilan tingkat murid terbatas, dan rasa yang mendalam bahaya hidup dan mati meliputi dia. Dengan teriakan rendah, ia menampar tasnya memegang. Beberapa pedang terbang muncul, serta drum dan slip giok ditutupi dengan ukiran mistis.

ekspresi Meng Hao tak berubah sedikit sedikit. tinjunya terus turun. Pedang terbang hancur berkeping-keping. drum membuat suara menerjang seperti meledak. Berikutnya adalah ... slip giok.

tergelincir batu giok ini bisa menahan serangan dari seseorang dari tingkat kesembilan Qi Kondensasi. Tapi Meng Hao adalah lingkaran besar Qi Kondensasi. Giok Slip tidak mampu menghalangi dia. Itu hancur menjadi potongan-potongan kecil.

Tak satu pun dari hal-hal ini yang bahkan sedikit mampu memberikan pembelaan. The Winding Streaming Sekte murid sekarang dari item magis. Dia menyaksikan dengan mata terbelalak sebagai tinju Meng Hao datang lebih dekat dan lebih dekat, sampai mendarat ke dadanya.

Sebuah ledakan terdengar. Winding Streaming Sekte murid terkenal di Sect, dan bahkan dikenal di seluruh Negara Zhao. Tapi sekarang, dadanya tenggelam di, dan air mancur darah ditembak dari mulutnya. Seperti layang-layang yang string yang telah dipotong, ia jatuh ke belakang dua puluh atau tiga puluh meter, mati.

Dari awal sampai akhir, butuh waktu beberapa napas untuk Meng Hao untuk membunuh tiga orang!

Sisa dari murid Streaming Sekte Winding di tanah memiliki penampilan ketakutan yang mendalam ditulis di wajah pucat mereka. Sulit untuk mengatakan siapa melarikan diri pertama, karena mereka tersebar hampir segera. Satu-satunya pikiran dalam benak mereka adalah: menjalankan/lari

Ekspresi

​​Meng Hao adalah sama seperti sebelumnya, tapi di dalam dia menghela nafas. Karena insiden dengan Yan Ziguo, Meng Hao telah belajar pentingnya meninggalkan ada saksi. Dia tahu bahwa/itu pembunuhan harus dilakukan dengan tegas. Meskipun ia tidak ingin, menyerang ... adalah suatu keharusan.

Meng Hao berusia akan pernah membuat langkah terhadap orang yang melarikan diri. Tapi hari ini berbeda. Mata Meng Hao berkilat. Sepuluh pedang terbang terbang keluar, diresapi dengan kekuatan lingkaran besar Qi Kondensasi. Kualitas pedang miskin, dan tidak mampu mengandung kekuatan seperti itu, sehingga mereka meledak, berubah menjadi fragmen yang tak terhitung jumlahnya, yang terus terbang.

Darah-mengental jeritan terdengar satu demi satu. Setiap salah satu melarikan diri Winding murid Streaming Sect terjatuh dan mati.

>

  > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

Advertisement

Bantu Bagikan Novel I Shall Seal The Heavens - ISSTH – Book 1 – Chapter 90