*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

I Shall Seal The Heavens - ISSTH – Book 1 – Chapter 4

Bab Sebelumnya < span style = "float: right"> Berikutnya Bab


Bab 4: A Copper Cermin

The Treasure Pavilion memang penuh dengan harta karun. Setelah memasuki itu, mata seseorang akan terpesona dengan lampu brilian. rak giok tersusun rapi dipenuhi dengan tampilan yang mempesona dari botol, pedang, ornamen dan perhiasan. Meng Hao mulai terengah-engah, dan hatinya mulai memompa. Rasanya seolah-olah semua darah dalam tubuhnya telah bergegas ke otaknya. Dia berdiri di sana, tercengang.

Dalam kehidupan singkat Meng Hao, ia belum pernah melihat begitu banyak kekayaan. Dia merasa seolah-olah itu terendam dia. otaknya berputar, dan ia secara tidak sengaja berpikir tentang meraih semua itu dan melarikan diri.

"Nilai harta ini ..." gumam Meng Hao, "... mereka yang tak ternilai harganya. Kompensasi untuk bekerja untuk Immortals, itu luar biasa. "Dia berjalan melewati salah satu rak giok, ekspresinya penuh dengan kegembiraan, tanpa sadar peregangan kepalanya ke depan. Dia bertanya-tanya apakah lantai tiga Treasure Pavilion adalah sama seperti yang pertama, atau jika mungkin memiliki bahkan harta lebih berharga.

"Immortals ... mereka begitu kaya!" Meng Hao menghela napas dalam-dalam. Tiba-tiba, matanya jatuh pada sesuatu yang aneh. Pada salah satu rak giok ia melihat cermin tembaga.

Ada jejak korosi pada itu. Sepertinya tidak sangat istimewa, juga tidak glitter. Ini tidak tampak seperti itu bisa dibandingkan dengan cara apapun untuk harta sekitarnya.

Terkejut, Meng Hao mengambilnya dan melihat dari dekat. Tampaknya cukup biasa, seperti sesuatu dari dunia fana. Apa tentang hal itu tampak sedikit unik. Namun, di sini itu di Treasure Pavilion, sehingga ia menganggap itu harus memiliki beberapa nilai.

"Junior Saudara benar-benar memiliki wawasan," kata sebuah suara dari belakangnya. Dia tidak tahu kapan orang cerdas tampak telah masuk, tapi ia berdiri di sana melihat cermin tembaga. suaranya penuh dengan pujian, ia melanjutkan, "Kenyataan bahwa/itu Anda mengambil bahwa/itu cermin tembaga menunjukkan bahwa/itu Anda ditakdirkan untuk melakukannya. Ada banyak legenda mengenai hal itu. Hal yang paling aneh adalah, hanya mereka dengan keberuntungan dan akumulasi perbuatan baik dalam kehidupan masa lalu bisa memperolehnya. Tampaknya Junior Bruder hanya orang seperti itu. Dengan cermin ini, Anda bisa tuan atas langit dan bumi. Anda pasti memiliki kesempatan. "Sebagai orang itu berbicara, ia menghela napas berulang. Suaranya tampaknya mengandung beberapa kekuatan aneh yang memaksa Meng Hao untuk mendengarkan dia.

"Cermin ini ..." Meng Hao menatap lagi, ekspresi aneh di wajahnya. Itu tidak ditutupi dengan ukiran yang rumit, tetapi sebaliknya, korosi, sehingga sangat jelas.

"Junior Saudara, tidak melihat kabur cermin. Anda harus tahu bahwa/itu harta sejati yang bersifat spiritual sering menyembunyikan diri dalam hal-hal yang biasa. Semakin rendah hati mereka muncul, yang lebih berharga mereka. "Meng Hao hendak meletakkan cermin tembaga kembali ke rak ketika orang cerdik tampak mengambil beberapa langkah tergesa-gesa ke depan untuk mencegah dia. Dia tampak serius di Meng Hao.

"Junior Saudara, kenyataan bahwa/itu Anda mengambil objek ini menunjukkan bahwa/itu Anda ditakdirkan untuk melakukannya. Apakah Anda benar-benar menempatkan kembali hanya karena terlihat biasa? Saya telah bertanggung jawab untuk Treasure Pavilion selama bertahun-tahun, dan saya tahu asal dari semua item di sini. Beberapa tahun yang lalu, cermin tembaga ini menyebabkan keributan besar di Negara Bagian Zhao. Itu diciptakan dari sinar cahaya yang jatuh dari langit. Setelah memperolehnya, Patriarch Reliance mempelajarinya secara rahasia, percaya itu menjadi harta dari surga. Pada akhirnya, ia tidak bisa membuka misteri, dan sampai pada kesimpulan bahwa/itu itu ditakdirkan untuk jatuh ke tangan seseorang yang akan menggunakannya untuk menginjak-injak langit dan bumi. "

Ini mengejutkan Meng Hao mendengar nama Patriarch Reliance. Dia baru saja memasuki Outer Sekte, dan ada banyak hal yang ia tidak kenal. Dia mulai ragu.

"Patriark Reliance mempelajarinya, tapi tidak bisa memahaminya. Aku ... "

"kata Anda salah, Junior Bruder. Memungkinkan Saudara Elder menjelaskan: kurangnya Patriark Reliance untuk sukses dalam studinya membuktikan bahwa/itu ada sesuatu yang unik dan tidak biasa tentang harta ini. Sebelum Anda, sepuluh orang atau lebih membawanya untuk mempelajarinya, dan meskipun tidak satupun dari mereka berhasil dalam memahami itu, tidak satupun dari mereka menyesali keputusan mereka.

"Bagaimana jika ... bagaimana jika Anda adalah orang yang ditakdirkan untuk memiliki cermin? Dalam hal apapun, jika Anda menerimanya, Anda dapat beristirahat tenang. Sesama murid yang mengambil cermin di masa lalu, yang paling kembali dalam waktu tiga bulan, dan saya membiarkan mereka menukarkannya dengan sesuatu yang lain. Setelah berurusan dengan saya untuk beberapa waktu, Anda akan menemukan bahwa/itu saya sangat santai. Saya tidak ingin memberikan sesama murid waktu yang sulit.

"Jika Anda mengambil itu, tetapi tidak dapat membuka misteri, maka Anda dapat kembali setiap saat dan menukarkannya dengan sesuatu yang lain. Tapi jika Anda meninggalkannya, dan ternyata Anda ditakdirkan untuk mengambil, maka Anda akan menyesal sepanjang hidup Anda. "Orang cerdik tampak menatap tajam pada Meng Hao. Ketika ia melihat Meng Hao ragu, dia tertawa sendiri. Para murid baru selalu yang paling mudah untuk mainan dengan. Semua harus ia lakukan adalah memberitahu mereka kisah legenda cermin, dan kata-kata besar akan merayu mereka. Hati mereka akan mulai mendidih.

"Tapi ..." Meng telah mempelajari dan membaca sejak kecil, jadi dia cukup cerdas. Dari ekspresi yang tampaknya sungguh-sungguh orang cerdik-cari, ia bisa menduga bahwa/itu cermin itu tidak persis seperti yang telah dijelaskan. Tapi, pria itu berdiri di sana di depannya, jelas bertekad untuk mencegah dia meletakkan kembali cermin. Bahkan menjatuhkannya ke tanah akan digunakan sedikit. Dia mulai menyesal mengambilnya di tempat pertama.

"Junior Saudara," katanya, wajahnya tegas, suaranya rendah, "tidak melanggar aturan pada hari pertama Anda. Ketika Anda mengambil sesuatu di Treasure Pavilion, Anda tidak diizinkan untuk meletakkannya. "Orang cerdik tampak merasa bahwa/itu cukup adalah cukup. Ini adalah metode yang biasa untuk membuat orang untuk mengambil cermin. Dia melambaikan lengan lebar, dan angin bersiul dijemput Meng Hao, terbang keluar dari Treasure Pavilion, dan disimpan di luar.

Ada suara menerjang sebagai pintu utama Treasure Pavilion terbanting menutup.

Suara pria tikus kesturi tampak bergema dari dalam: "Saya berhati lembut ketika datang ke sesama murid. Jika Anda benar-benar tidak ditakdirkan untuk memiliki cermin, maka Anda dapat mengembalikannya dalam beberapa hari. "

Sambil mengerutkan kening marah, Meng Hao menatap pintu yang tertutup. Lalu ia menghela napas dan kembali menatap cermin tembaga di tangannya. Dia berpikir kembali ke kata-kata dalam bab pertama dari Qi Kondensasi Manual dan ragu-ragu. Jika ini benar-benar adalah sesuatu yang Patriarch Reliance telah dipelajari, maka harus memiliki beberapa nilai. Menggelengkan kepalanya, ia menempatkan cermin ke dalam jubahnya. Kemudian, dengan silau kebencian final di Treasure Pavilion, ia berbalik dan kiri.

Dia berjalan di sepanjang jalur hijau dari Outer Sekte, menggunakan informasi dari slip jade sebagai panduan. Sekitar tengah hari, ia menemukan rumahnya. Itu di sepanjang perbatasan utara, di bagian yang sangat terpencil di Outer Sect. Beberapa rumah lainnya berkerumun di sekitar itu.

Dia mendorong pintu terbuka, dan membanting ke dinding. Di dalamnya ada tempat tidur dan meja. Meng Hao berdiri di sana, merasa cukup puas. Tempat ini jauh lebih baik daripada kamarnya di Pegawai Negeri 'Quarter.

Dia duduk bersila di atas tempat tidur, mengambil napas dalam-dalam dan menarik cermin tembaga dari jubahnya. Ia belajar dengan hati-hati, sampai matahari mulai terbenam di pegunungan barat. Dia menyalakan lampu minyak dan terus mempelajarinya, semua sia-sia. Dia tidak tahu apa tujuan dari cermin bisa.

Tidak peduli bagaimana dia memandang itu, cermin tembaga tampak benar-benar biasa di alam.

Ketika malam semakin dalam, Meng Hao menempatkan cermin ke samping dan melihat ke luar jendela di bulan. Dia berpikir tentang remaja lemak dan dengkurannya. Dia rindu itu sedikit.

bulan terang bersinar di luar, sinarnya menyentuh atap jendela. Semuanya diam, kecuali suara angin di antara dedaunan dari pohon-pohon. Meng Hao mengambil napas dalam-dalam, berpikir tentang bulan. Dia merasa emosional, seolah-olah ia telah memasuki era baru.

Dia bergumam pada dirinya sendiri: "Aku tidak akan pernah lagi menjadi seorang sarjana di Yunjie County. Saya sudah menjadi murid Reliance Outer Sekte ... "

Meng Hao mengumpulkan pikirannya, memejamkan mata, dan duduk bermeditasi, beredar benang energi spiritual dalam tubuhnya. Dia telah tinggal di mode ini untuk bulan sekarang, dan digunakan untuk itu.

Salah satu perbedaan antara Outer Sekte dan Pegawai Negeri 'Quarter adalah bahwa/itu di sini, tidak ada yang menyiapkan makanan untuk Anda. Anda harus mengurus kebutuhan makanan Anda sendiri. Jika Anda tidak, Anda akan mati kelaparan dan tidak ada yang akan peduli sedikit pun. Meskipun, dalam semua tahun, tak seorang pun di Reliance Outer Sekte pernah mati kelaparan.

Setelah mencapai tahap pertama dari Qi Kondensasi, orang bisa menyerap dan memancarkan energi spiritual Langit dan Bumi. Meskipun itu tidak bisa mengurangi kelaparan, bisa mempertahankan hidup Anda.

Beberapa hari berlalu. Suatu sore, Meng Hao duduk bersila dalam meditasi, ketika ia tiba-tiba mendengar jeritan sengsara dari luar. Dia segera membuka matanya, pindah ke jendela dan melihat ke luar. Dia melihat seorang siswa Outer Sekte di tanah, yang dicap pada lagi dan lagi oleh orang lain. Darah mengalir dari luka di dadanya, tapi dia tidak mati, hanya terluka. Orang yang telah menendang dia menyambar tasnya dari holding, kemudian berjalan pergi dengan harrumph dingin.

Murid menginjak-injak berusaha berdiri, matanya penuh dengan kekejaman kekerasan. Dia terhuyung pergi. Sekitarnya penonton menatapnya dengan dingin, wajah mereka penuh dengan ejekan.

Meng Hao diamati diam-diam. Dia telah menyaksikan adegan serupa dimainkan berkali-kali dalam beberapa hari terakhir, dan dengan demikian memiliki pemahaman yang lebih dalam cara-cara yang luar Sect.

Waktu kabur tujuh hari berlalu. Selama waktu itu, Meng Hao melihat lebih contoh murid dirampok. Pertempuran dan perampasan yang terjadi antara murid Outer Sekte disebabkan Meng Hao tumbuh lebih dan lebih pendiam. Terutama mengganggu adalah ketika ia melihat seorang murid dari tingkat kedua atau ketiga dari Qi Kondensasi dibunuh oleh yang lain di Public Area. Hal ini menyebabkan Meng Hao untuk berhati-hati dan berhati-hati ketika ia pergi ke luar.

Untungnya, basis Budidaya nya rendah, dan ia tidak memiliki sesuatu yang berharga, sehingga orang lain sebagian besar mengabaikannya.

Sebenarnya, Meng Hao telah mencapai terhenti di Budidaya nya. Tingkat kedua dari Qi Kondensasi berbeda daripada yang pertama. Dia masih membutuhkan energi spiritual, tetapi menurut Manual Qi Kondensasi, tubuh fana nya sudah mulai berubah. Dengan demikian, mencapai tingkat kedua dari Qi Kondensasi akan membutuhkan lebih banyak kali jumlah energi spiritual dari tingkat pertama melakukan.

Demikian pula, Meng Hao sekarang mengerti apa bakat terpendam itu. kemampuan tubuh untuk menyerap energi spiritual dari Langit dan Bumi hanya itu, laten bakat. Semakin laten bakat seseorang memiliki, semakin banyak energi yang mereka bisa menyerap. Satu talenta kurang laten memiliki, kurang energi mereka bisa menyerap. Untuk seseorang dengan bakat laten yang cukup besar, semakin banyak waktu yang mereka habiskan di , semakin energi spiritual mereka bisa menyerap.

Menurut perhitungannya, untuk mencapai tingkat kedua dari Qi Kondensasi mungkin akan mengambil setidaknya satu atau dua tahun. Jumlah waktu yang diperlukan untuk mencapai tingkat ketiga akan banyak kali dari itu.

Tentu saja, jika ia memperoleh beberapa pil obat atau Roh Stones, ia bisa menggunakannya untuk memperkuat energi spiritual, maka, ia bisa mengurangi waktu itu. Itulah mengapa begitu banyak perampokan mengerikan terjadi di Outer Sekte; setiap bulan, pil akan terbuka didistribusikan.

"The kuat menjadi lebih kuat, yang lemah menjadi lebih lemah," kata Meng Hao tenang. "Ini adalah bagaimana Reliance Sekte calon pengantin pria murid untuk Inner Bag."

Satu pagi, ketika langit baru saja mulai tumbuh redup dengan cahaya, Meng Hao duduk bermeditasi seperti biasa. Dia tidak memiliki sumber daya khusus, kecuali tekadnya. Oleh karena itu, ia tidak menyerah pada meditasi setiap malam dan latihan pernapasan. Lonceng bergema di seluruh Sekte, dan Meng Hao perlahan membuka matanya.

"lonceng ini ..." Mata Meng Hao terfokus, seolah-olah dia telah datang ke realisasi. Ekspresi gembira muncul di wajahnya, dan dia berlari keluar dari ruang untuk melihat sesama murid di mana-mana, bergegas ke kejauhan.

"Ketika lonceng ini terdengar, waktu telah datang untuk distribusi Spirit Stones dan pil obat. Itu harus hari ini. "Semakin banyak orang mulai berjalan ke arah lonceng. Tampaknya semua orang dalam Outer Sect ada di sana.

"Hari Pill Distribusi," kata Meng Hao, terengah-engah. Dia berlari bersama dengan orang banyak sampai ia mencapai alun-alun di pusat Outer Sect. alun-alun ini monumental dalam ukuran, dan di sepanjang perbatasannya sembilan pilar batu ditutupi ukiran naga. Ditempatkan pada pilar terpenting adalah platform lebih dari sembilan puluh meter dengan diameter, dimana berputar awan berwarna-warni. Dalam awan dapat dilihat bentuk tak berbentuk.

Lebih dari seratus murid Outer Sekte berdiri di jubah hijau mereka, bergumam di antara mereka sendiri dan melirik sering di awan berwarna-warni.

Kemudian, awan perlahan hilang, mengungkapkan bintik-dihadapi orang tua mengenakan jubah emas. Wajahnya tenang dan dipancarkan tenang, kekuatan alam dan martabat. Matanya bersinar seperti kilat. Dua orang berdiri di sampingnya, seorang pria dan seorang wanita, keduanya memakai jubah perak. Pria itu sangat tampan, dengan penampilan tegak, meskipun ketidakpedulian menutupi wajahnya. Adapun wanita, sesegera Meng Hao meletakkan mata pada dirinya, murid-muridnya mengerut.

Wanita ini adalah wanita yang telah mengambil dia dari Daqing Gunung tiga bulan yang lalu.


Sebelumnya Bab Bab berikutnya

 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel I Shall Seal The Heavens - ISSTH – Book 1 – Chapter 4

#Baca#Novel#I#Shall#Seal#The#Heavens#-#ISSTH#–#Book#1#–#Chapter#4#Bahasa#Indonesia