*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

I Shall Seal The Heavens - ISSTH – Book 1 – Chapter 11

Bab Sebelumnya < span style = "float: right"> Berikutnya Bab


Bab 11: Pil Lokakarya Budidaya Outlet

Tidak terlalu jauh di depannya, Meng Hao melihat seseorang berteriak minta tolong. Sebelum orang bisa turun dari dataran tinggi, pedang terbang lelaki besar itu memukulnya, menusuk lehernya. Dia jatuh berkedut ke tanah di mandi darah, bingung napas terakhir, kemudian meninggal. Orang besar menyambar tas korbannya memegang, lalu berbalik dan menuju kembali ke Zona Umum.

Meng Hao menyaksikan adegan mengerikan terungkap, kemudian lebih lanjut mengamati apa yang terjadi di dataran tinggi. Suara pembantaian melayang bersama dengan angin yang membawa aroma darah dan gore ke dalam hidungnya Meng Hao.

"Anda bisa mendapatkan kaya dalam semalam di tempat ini, tapi itu juga sangat berbahaya. Untuk budidaya, untuk Spirit Stones, orang menaruh kehidupan mereka pada baris. Hal ini tidak benar-benar layak. "Meng Hao mengerutkan kening. Dia hampir di puncak tingkat ketiga Qi Kondensasi, tapi apa yang terjadi di sana terlalu kacau. Akan terlalu mudah terluka, dan jika ia dirampok, itu akan memiliki efek jangka panjang.

Meng Hao berpikir tentang kurangnya Roh Stones di tasnya. Jika ia tergantung pada menerima Stones Roh didistribusikan oleh Sekte, yang tahu berapa tahun dia harus menunggu. Bergumam sendiri, ia menatap Penggarap di dataran tinggi. Mereka berjuang keras, masing-masing dan setiap orang memiliki luka yang diderita. Tiba-tiba, Meng Hao memiliki flash inspirasi, ide.

Idenya tumbuh lebih dan lebih jelas, dan matanya mulai bersinar. Dia berbalik dan bergegas pergi, tidak Immortal Gua di Pegunungan Selatan, melainkan sampai ke luar Sect. Dia mengitari alun-alun, dan akhirnya tiba di sebuah bangunan.

Bangunan tampaknya kuno, dan sekitarnya dengan aroma harum kedokteran. Tertulis di atas pintu yang karakter yang dibaca:. Lokakarya Pill Budidaya

Ini bukan pertama kalinya datang ke sini. Sebenarnya, pada bulan pertama setelah dipromosikan ke luar Sect, ia datang ke sini sekali untuk memeriksa berbagai pil obat yang dijual. Saat itulah ia belajar tentang Pills Puasa Anda bisa membeli yang akan mencegah kelaparan selama beberapa hari.

-satunya mata uang yang digunakan di sini adalah Roh Stones dan Roh Kondensasi Pills. Sayangnya, nilai tukar sangat tidak adil. Misalnya, satu Roh Kondensasi Pill bisa diperdagangkan selama sepuluh Puasa Pills. Karena itu, beberapa orang datang ke sini, dan itu cenderung menjadi dingin dan sepi.

Ketika ia tiba, Meng Hao tidak ragu-ragu. Itu tidak besar di dalam, dan duduk tepat bersila di tengah ruangan itu seorang pria setengah baya tampak sakit-sakitan. Sekitarnya di rak-rak kayu saling yang bermacam-macam botol labu, tertulis atas yang nama-nama berbagai obat-obatan.

Ada Darah Pills Koagulasi yang bisa mengobati luka eksternal, Pil Relaksasi Skeletal untuk menghilangkan rasa lelah, Roh Refreshment Pills untuk meningkatkan energi dan tentu saja puasa Pills dan Appetite Control Pills sementara. Bahkan ada Marrow Pertumbuhan Pills yang bisa mengobati patah dan hancur tulang.

Ada banyak jenis obat-obatan, tetapi mereka semua jauh mahal. Untuk sebagian besar, biaya 09:57 pil adalah satu Roh Kondensasi Pill. Untuk sebagian besar murid Inner Sekte, pill Roh Kondensasi itu layak berebut, sehingga beberapa bersedia untuk datang ke sini dan perdagangan mereka pergi.

Meng Hao berjalan sekitar Workshop Pill Budidaya bergumam sendiri, matanya berkilauan. Kemudian, dia mengeluarkan lima Pills Roh Kondensasi dan bertukar mereka untuk beberapa jenis obat-obatan.

Tampaknya orang sakit-sakitan tidak melihat pelanggan seperti Meng Hao sangat sering. Dia cerah segera, menyerahkan labu botol obat.

Menempatkan semua botol labu ke dalam tasnya memegang, Meng Hao kiri, hati-hati mengambil rute memutar melalui hutan pegunungan kembali ke gua Immortal ini. Pada saat ia tiba, malam telah jatuh.

Dia duduk bersila, memandang keempat labu botol.

"Para bijak mengatakan, jika Anda tidak mengeluarkan, Anda tidak akan mendapatkan keuntungan. Saya sudah membayar banyak saat ini, dan aku akan mendapatkan banyak imbalan. "Diam-diam menghibur dirinya dengan cara ini, ia berdiri dan meninggalkan gua, kembali tak lama dengan cabang pohon panjang tentang ketebalan lengannya, bersama dengan tumpukan besar daun.

Dia menarik jubah hijau keluar dari tas Zhao Wugang untuk memegang dan merobek jahitan terpisah, kemudian meletakkannya di depannya. Tampaknya ukuran yang tepat, sehingga dia mengeluarkan jubah lain keluar, merobek jahitan, dan meletakkannya dengan yang pertama. Dia melihat ke bawah, puas.

Selanjutnya, ia dipipis daun untuk menghasilkan getah yang tebal. Kemudian, ia mencelupkan jarinya ke dalam tinta darurat dan menulis beberapa karakter besar ke kain dalam menyapu kaligrafi.

Dia melihat itu, merasa cukup puas, kemudian memejamkan mata dan mulai melakukan latihan pernapasan.

Malam berlalu, dan pagi-pagi, ia mengambil cabang pohon dan meninggalkan gua buru-buru.

Tidak butuh waktu lama untuk mencapai dataran tinggi, dan meskipun jam lebih awal, sudah ada beberapa murid di sana terkunci dalam pertempuran. Keganasan pertempuran itu nampak. Mengabaikan Penggarap lainnya, Meng Hao lulus loh batu besar dan berjalan ke dataran tinggi. Matanya mengamati lingkungan, sampai jatuh untuk beristirahat di sebuah batu yang terjebak keluar dari tanah di sepanjang perbatasan.

Dia berjalan mendekat dan duduk bersila di batu, melihat setiap bit sarjana damai dan tidak berbahaya. Kadang-kadang beberapa yang lain akan melihat dia muram, dimana ia akan mengungkapkan beberapa tingkat kultivasinya. Ketakutan, mereka meninggalkannya sendirian. Dia memutuskan untuk menunggu sampai lebih banyak orang tiba.

Waktu berlalu, dan secara bertahap, semakin banyak rekan murid tiba di Zona Umum. Segera, ada sekitar dua puluh orang. Beberapa dari mereka memandang jenis, ilmiah Meng Hao, dan mulai berjalan ke arahnya. Semua harus ia lakukan adalah mengungkapkan sedikit tingkat budidaya dan mereka akan mundur shock.

Setelah beberapa saat, ia menduga ada cukup banyak orang. Dia menampar tasnya memegang, mengambil strip kain. Dia melekat ke cabang pohon, yang kemudian ia menusuk ke tanah liat di samping batu. Angin pegunungan mengangkat kain up, mengubahnya menjadi sebuah spanduk streaming. Ini menarik perhatian beberapa orang dekatnya, terutama karakter tertulis di atasnya.

"Lokakarya Pill Budidaya Outlet."

Karakter hijau gelap tampaknya flash, menyebabkan ekspresi wajah dari dekat murid Reliance Sect berubah. Beberapa tampak heran, orang lain bingung. Beberapa ejek dan lain-lain mengerutkan kening.

"Outlet Lokakarya Pill Budidaya? Apa artinya? "

"Jangan bilang bahwa/itu pria adalah seorang alkemis magang yang dikirim oleh Lokakarya Pill Budidaya yang Sekte ini?"

"Dia tampak akrab ..."

Diskusi pecah di dataran tinggi setelah Meng Hao mengungkapkan bendera. Tapi setelah sedikit waktu berlalu, pertempuran dan merampok dilanjutkan. Darah mandi dan jeritan terdengar.

mata

Meng Hao bersinar saat ia menatap tentang pada orang-orang di Zona Umum. Tidak jauh darinya dua Penggarap dari tingkat kedua Qi Kondensasi, terkunci dalam pertempuran, mata mereka merah. Salah satu dari mereka memiliki bahu diiris terbuka dengan pedang terbang lawannya. Darah mandi, dan ia tampaknya berada dalam posisi yang cukup sulit.

"Saudara, datang ke sini," teriak Meng Hao. "Saudara, orang bijak mengatakan, adalah tidak bijaksana untuk risiko kehidupan seseorang ketika terluka. Anda tampaknya akan pendarahan cukup deras dari bahu Anda. Ini tidak akan menguntungkan Anda untuk membiarkan diri dibunuh. Saya kebetulan punya pil Koagulasi Darah di sini dari Workshop Pill Budidaya. Hal ini dapat menyembuhkan semua luka pedang di tubuh Anda dalam waktu kurang dari yang dibutuhkan untuk mengambil tiga napas. "Seperti Meng Hao membuat penjualan nya, kedua orang berkelahi mengabaikannya dan terus berjuang. mata pembudidaya yang terluka tumbuh lebih merah, dan luka di bahunya semakin memburuk. Kemudian, darah mengalir dari dadanya sebagai pedang terbang lawannya memukulnya lagi.

"Lihatlah, Anda punya terluka lagi," tegur Meng Hao dari pelanggan potensial pertamanya. "Cepat, datang membeli pil Koagulasi Darah! Jika tidak, Anda mungkin dikalahkan. Yang harus Anda lakukan adalah memberi saya satu Roh Stone, dan saya akan memberikan pill Koagulasi Darah. Itu pasti worth it. "

"Diam," raung yang terluka beralih, mundur selangkah. "Workshop Pill Budidaya adalah rip-off, tetapi mereka biaya satu Roh Batu selama lima Pills Koagulasi Darah. Anda bahkan lebih buruk! "

"Ai, itu tidak mahal. hidup Anda jauh lebih berharga daripada Spirit Stone. Jika Anda mati, maka semua Stones Roh Anda akan menjadi milik orang lain. Yang harus Anda lakukan adalah membeli beberapa obat saya, dan kemudian Anda akan memiliki kesempatan untuk menang dan merebut tas lawan memegang. Semua untuk harga sebuah Roh Batu tunggal. Apakah itu mahal? Anda tidak membeli obat, Anda membeli hidup Anda sendiri. "Meng Hao berdiri. Mungkin kata-katanya telah mempengaruhi pembudidaya terluka. Dia berjuang mundur beberapa langkah, ragu-ragu menunjukkan di wajahnya.

"Sialan," raung lawan manusia, menunjuk pedang terbangnya. "Jika Anda mengacaukan segalanya bagi saya, kemudian setelah saya membunuh orang ini saya akan datang setelah Anda!"

"Saya akan membelinya!" Kata pria yang terluka, menampar tasnya memegang dan menghasilkan Roh Batu yang ia menembak ke arah Meng Hao. Meng Hao menyambarnya dari udara dan melemparkan kembali Pill Koagulasi Darah. The pembudidaya meraihnya dan meletakkannya ke luka bahunya. Berhenti berdarah segera.

Segar, rohnya dimeriahkan, ia melompat kembali ke pertarungan. Tiba-tiba, lawannya mundur, darah mengalir keluar dari dada yang terluka.

"Saudara, Saudara," kata Meng Hao, beralih pelanggan. "Lawan Anda membeli salah satu dari Darah saya Koagulasi Pills dan sekarang penuh dengan energi. Saya pikir jika Anda tidak membeli satu juga, Anda akan menghadapi banyak bahaya. Saya tidak hanya harus Pembekuan Darah Pills. Saya juga memiliki Pills Relaksasi rangka untuk melawan kelelahan. Saya akan memberikan masing-masing untuk dua Spirit Stones. Yang akan menjamin Anda penyembuhan dan banyak energi. Anda pasti akan dapat meraih kemenangan. "

"Kau ... kau ..." kata pria pertama marah. Dia tidak tahu harus berkata apa. Apakah pill Budidaya ini Lokakarya Outlet Pill anak di sini untuk membantu dia atau menyakitinya? Dia baru saja pergi dari situasi menyedihkan ke salah satu harapan. Kemudian, ini terjadi. Dia menyerang lebih incisively di geram-Nya. Adegan bermain di depannya persis sama seperti ketika ia membeli obatnya.

"Jika Anda menang, maka Anda benar-benar menghabiskan orang lain Spirit Stones pada obat," kata Meng Hao menggoda, memegang pil obat di tangannya. "Ini benar-benar layak."

"Saya akan menerimanya," ujar pria yang sudah membeli pil.

"Sialan, memberikannya kepada saya," kata pembudidaya yang awalnya memegang tangan atas. Meskipun kebenciannya untuk Meng Hao, mendengar orang lain menuntut obat menyebabkan dia menggertakkan giginya dan membuka mulutnya.

"Saya akan memberikan tiga Roh Stones!"

"Saudara, dia menawarkan tiga. Jika Anda tidak bisa atas itu, saya harus memberikan obat kepadanya. Jaga! "

"Saya akan memberikan empat!"

"Saudara, dia menawarkan empat. Empat! "

"Lima!"

"Enam!"

"Sialan. Saya menyerah. Mati! "The pembudidaya yang awalnya memegang tangan atas dihidupkan Meng Hao, marah. Pada awalnya, pertempuran telah cukup sederhana. Tapi setelah Meng Hao terlibat, semuanya mendapat rumit. Dia terbang menuju Meng Hao, niat membunuh mengisi wajahnya, jelas bertujuan untuk memusnahkan dia.

Saat ia mendekat, wajah Meng Hao, lemah lembut, ilmiah dan bisnis-seperti, tiba-tiba berubah, tumbuh muram dan buritan. Tepat sebelum pembudidaya mencapai dia, ia mengambil langkah maju, telapak tangan kanannya menampar ke depan. energi spiritual dicurahkan dengan bang.

pembudidaya terbang kembali dengan jeritan, kewalahan oleh energi spiritual tingkat ketiga Meng Hao Qi Kondensasi. Serangan itu telah memukulnya sadar.

Meng Hao menyambar tasnya memegang, dan kemudian muram, ekspresi tegas berubah, dan dia sekali lagi sarjana yang lemah. Semua penonton terkejut.

"Saudara, saya percaya Anda hanya menawarkan enam Spirit Stones," katanya malu-malu, tampak sedikit malu.

Wajah lainnya pembudidaya memucat, dan tubuhnya gemetar. Dia menatap Meng Hao dengan takjub dan teror. Bagaimana ia bisa membayangkan bahwa/itu hal-hal akan berubah seperti ini? Bagaimana bisa orang tampaknya lemah dan lemah ini telah berubah begitu banyak? Itu hampir seolah-olah apa yang baru saja menyaksikan adalah mimpi.


Sebelumnya Bab Bab berikutnya

 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel I Shall Seal The Heavens - ISSTH – Book 1 – Chapter 11

#Baca#Novel#I#Shall#Seal#The#Heavens#-#ISSTH#–#Book#1#–#Chapter#11#Bahasa#Indonesia