Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.

Advertisement

I Shall Seal The Heavens Chapter 1170

Bab 1170: Tempat ini adalah My Home

Sebagai suara menggema keluar, Tanah Hitam gemetar. Di lokasi lain di Crow divinity Tribe adalah sebuah altar besar yang secara permanen dijaga oleh kekuatan militer besar-besaran. Selain Gunung Suci mereka, itu adalah tempat paling suci di Crow divinity Tribe.

Hanya sedikit orang yang tahu alasan khusus mengapa altar yang telah didirikan. hukum adat di Crow divinity Suku didikte bahwa/itu generasi-generasi anggota suku yang diperlukan untuk menawarkan ibadah baik di Gunung Suci dan mezbah itu.

Di samping altar adalah sebuah halaman kediaman yang tampak sangat biasa, dan tidak sedikit mewah. Namun, dalam hati dan pikiran Crow divinity Suku, tinggal itu hanya khusus seperti altar dan Gunung Suci.

Seorang pria tua tinggal dalam halaman hunian, seorang pria yang maha bijak, dan ternyata pilar dan kekuatan seluruh Gagak divinity Tribe tersebut. Dengan dia, Crow divinity Suku menduduki posisi tertinggi otoritas, dan tidak ada kekuatan lain di Tanah Hitam akan pernah berani menyinggung mereka.

Dia adalah mantan Suku Lord of the Crow divinity Tribe, dan meskipun sudah beberapa waktu sejak ia menduduki posisi itu, setiap kali arus Suku Lord mengalami situasi sulit, dia akan memohon audiensi dengan orang tua ini.

Bahkan, otoritas melebihi apapun Lord Tribe. Anda bisa mengatakan bahwa/itu ia sebenarnya kekuatan sebenarnya dari Gagak divinity Tribe.

Ketika suara suara kolektif Crow divinity Suku menggema keluar, mengguncang Tanah Hitam, bahwa/itu manusia lama kuno sedang duduk di kamarnya di kediaman halaman, bermeditasi. Tiba-tiba, tremor berlari melalui dia, dan ia membuka matanya. Matanya berawan sejenak, tapi cepat diasah, dan ia mengambil napas dalam-dalam. Dia berjalan keluar dari kamarnya dan ke halaman, di mana ia melihat ke arah sosok yang mengambang di udara di atas Gunung Suci.

Secara bersamaan, altar besar di samping halaman mulai gemetar keras, seolah-olah sesuatu di dalam adalah bangun dan bersiap-siap untuk muncul.

Up di udara, Meng Hao tampak dingin di pemuda berjubah hitam, yang wajahnya berkedip-kedip saat ia mencoba sekali lagi untuk melarikan diri. Meng Hao melambaikan lengan bajunya, menyebabkan warna untuk flash di langit dan angin untuk menendang. Sebuah kekuatan menyapu pemuda berjubah hitam, kekuatan yang dia tidak bisa melawan terhadap. daya hancur turun ke dia, dan dia menjerit mengerikan. Akhirnya, suara muncul bisa terdengar saat tubuhnya meledak, mengungkapkan kelelawar hitam berjuang.

'' Anda tidak bisa lolos, '' Meng Hao berkata dingin, membuat gerakan menggenggam dengan tangan kanannya. Jari-jarinya tampak menjadi seperti lima gunung yang bergemuruh melalui udara menuju kelelawar.

Sebagai kelelawar berdecit di teror, lampu merah dan hitam berkedip-kedip di sekitarnya, tampaknya semacam kekuatan teleportasi. Ini melesat cepat, tetapi tidak peduli bagaimana mencoba melarikan diri, selalu menemukan lima pilar besar mendekati itu. Akhirnya, kelelawar tertawa sedih;itu tidak berarti lagi untuk melawan sebagai pilar untuk menghancurkan bawah ke atasnya.

The pilar menghilang dan berubah menjadi tangan Meng Hao, yang sekarang memegang kelelawar erat. Ekspresi Meng Hao adalah tenang saat ia menatap kerumunan di bawah.

Sebuah suara kuno menggema dari kediaman halaman samping mezbah, suara kuno yang penuh dengan kegembiraan. '' Meng Hao, Yang Mulia, itu ... itu benar-benar Anda, Pak ...? ''

Pada saat yang sama, booming bisa didengar sebagai seluruh altar meledak, mengungkapkan serigala putih, yang terbang ke udara. Melemparkan kepalanya ke belakang dan melolong, dan ketika itu melihat Meng Hao, air mata mulai mengalir dari matanya. Segera terbang ke arahnya, membiarkan keluar yips gembira.

'' Big Berbulu .... '' Meng Hao gumam, melihat serigala putih besar. Lalu ia menatap orang tua di halaman, yang tak lain adalah Wu Chen.

'' Wu Chen .... '' katanya. Gambar muncul di benaknya pemuda yang mengikuti Dia melalui migrasi besar di Gurun Barat. Sekarang ia adalah seorang pria tua. Saat ia berpikir tentang semua hal yang telah terjadi kembali saat-saat, ekspresinya melunak, dan ia melayang ke arah Crow divinity Tribe.

'' Wu Chen menawarkan salam, Sacred Kuno! '' Katanya, penuh semangat menjatuhkan berlutut untuk bersujud. Semua anggota lain dari Crow divinity Suku menatap kosong Meng Hao. Bagi mereka, Meng Hao tidak asing. Setelah semua, untuk seluruh hidup mereka mereka telah menawarkan menyembah patungnya.

'' Penawaran salam kepada Suci Kuno segera! '' Wu Chen raung. Seketika, sisa suku berlutut mereka untuk bersujud.

The Crow divinity Suku benar-benar terguncang, dan segera kata penyebaran pulang Meng Hao, dan semua Lands Hitam yang aboil. Banyak orang tua dan Suku Lords dari banyak suku mobilized, bepergian ke Crow divinity Suku membayar hal.

The Crow divinity Tribe menyelenggarakan pesta besar yang berlangsung selama tiga hari. Ketika tiba saatnya untuk Meng Hao untuk pergi, ia memberi sejumlah besar pil obat dan barang-barang ajaib untuk Wu Chen. Dia ingin mengambil Big Berbulu dengan dia, tapi setelah beberapa ragu-ragu, memutuskan untuk tidak melakukannya.

The Crow divinity Tribe telah menyembah Big Berbulu terlalu lama sekarang, dan perasaan yang mendalam sudah lama berakar. keinginan besar Berbulu adalah untuk tinggal di sini untuk menjaga atas mereka. Apa Meng Hao lakukan lakukan adalah membantu Big Berbulu untuk meningkatkan basis kultivasi ke tingkat yang lebih tinggi, yang memberinya lebih panjang umur.

Kemudian Meng Hao meninggalkan Tanah Hitam untuk pergi ke Domain Selatan.

Dari semua tempat di Planet Selatan Heaven, Domain Selatan adalah tempat yang memegang kenangan yang paling tak terlupakan bagi Meng Hao. Itu di mana ia dibesarkan, di mana ia telah berjuang dan membunuh, dan tempat di mana ia dan Xu Qing telah menjadi pasangan. Itu benar-benar di mana ... semuanya telah terjadi.

Dia bahkan telah berperang demi nya!

Saat Meng Hao meninggalkan Tanah Hitam dan memasuki Domain Southern, kenangan menggelegak. Dia melihat gunung-gunung dan sungai-sungai yang ia ingat dari masa lalu, dan segala sesuatu yang bahkan berbau akrab.

Ini adalah bau rumah.

'' The Southern Domain .... '' gumamnya pelan. Kemudian, ia melakukan perjalanan sekitar sama seperti kultivator lainnya. Dia pergi ke Rebirth Cave, Kuil Kuno dari Doom, dan banyak tempat lain di mana ia pernah, termasuk berbagai sekte dan bahkan Clan Song.

Dia pergi ke tempat-tempat, tetapi hanya melihat sekeliling dengan cepat, dan tidak tinggal.

Akhirnya, ia pergi ke bekas lokasi Negara Zhao. Danau besar di sana sekarang dikelilingi oleh bangunan dan struktur yang tak terhitung jumlahnya. Tempat ini telah menjadi Tanah Suci, dan terus-menerus dijaga oleh banyak kultivator. Ada bahkan menyegel mantra untuk mencegah orang masuk.

Tentu saja, mereka segel tidak bisa melakukan apa-apa untuk mencegah Meng Hao masuk. Dia muncul di pulau kecil di tengah danau, di mana ia melihat sekeliling di rumput dan beriak air danau biru. Gambar Xu Qing melayang di pikirannya karena ia pikir kembali ke saat mereka mulai upacara pernikahan mereka di sangat pulau ini.

Pill Siluman telah memimpin itu, dan bahkan Chu Yuyan telah hadir. Semua sekte dan klan datang untuk menawarkan ucapan selamat, dan ada bahkan banyak petani nakal yang memadati daerah. Sudah kesempatan sangat bising dan menarik.

Saat itu, pulau itu telah dihiasi dengan lentera dan spanduk. Sukacita dan kebahagiaan telah teraba ....

Meng Hao berpikir tentang hal ini saat ia berjalan di sekitar. Kenangan setelah kenangan melintas up, hampir seolah-olah ... ia telah melakukan perjalanan melalui mimpinya kembali ke hari gembira.

'' Qing'er .... '' gumamnya, hatinya menusuk dengan rasa sakit. Visinya berenang sejenak, dan tiba-tiba ia melihat seorang wanita muda berpakaian dalam pakaian merah terang. Dia berdiri di sana di depannya, tampak sedikit pemalu, tapi dengan mata yang bersinar seperti berkilau musim gugur air hujan. Dia melihat ke matanya, dia tatapan lembut.

Meng Hao tersenyum ke arahnya, dan kemudian melanjutkan untuk berjalan-jalan di sekitar pulau. Setiap tempat ia pergi di pulau itu akrab, dan mengingatkannya rumah dia dan Xu Qing telah direncanakan untuk membuat di sini.

Waktu berlalu, dan segera itu malam hari. Matahari terbenam tercermin pada air danau, menciptakan adegan keindahan mempesona yang mengubah emas pulau. Meng Hao berdiri di pantai, melihat air, ekspresinya agak melankolis.

Tiba-tiba, ia mendengar suara dari belakangnya.

'' Maaf! Apa sekte asalmu? Apa yang Anda lakukan di sini? '' Suara itu terdengar terkejut, dan juga mencurigakan. Meng Hao berbalik untuk menemukan dirinya melihat tiga kultivator mendekati dia.

Dua orang laki-laki dan satu perempuan, dan Meng Hao telah melihat mereka sebelumnya saat mereka pergi tentang pekerjaan mereka mempertahankan dan merapikan pulau. Mengingat ekspresi saleh di wajah mereka, dia memilih untuk tidak mengganggu mereka, dan telah membuat jalan di pulau sendirian.

'' Ini adalah Tanah Suci! '' Kata wanita muda, melakukan apa-apa untuk menutupi kerasnya nada suaranya. '' Anda tidak diizinkan untuk berada di sini tanpa izin! Jika Anda masuk tanpa izin, Anda akan dihukum berat. Mengambil medali identitas Anda segera! '' Saat ia berbicara, kedua pria menyebar mengelilingi Meng Hao, mata mereka berkilauan tajam.

Tiba-tiba, matahari terbenam diterangi wajahnya, dan salah satu orang tiba-tiba menatap heran. Dia memiliki perasaan bahwa/itu ia telah melihat Meng Hao suatu tempat sebelumnya, tapi tidak yakin di mana. Dua lainnya memiliki reaksi yang sama. Namun, itu pada titik ini bahwa/itu Meng Hao menggelengkan kepalanya dan berkata, '' Aku tidak memiliki medali identitas. ''

wajah Tiga kultivator langsung gelap.

'??? Apa empedu! '' Kata wanita itu. '' Ini adalah bekas kediaman Suci Kuno ini! Setiap kultivator di seluruh Southern Domain tahu bahwa/itu itu dilarang untuk melangkah bahkan setengah kecepatan yang ke pulau ini. Anda berpikir ini hanya beberapa tempat acak? Menyelinap di sini adalah pen**taan ​​!! '' Geram, wanita itu melakukan sebuah gerakan mantra dengan tangan kanannya untuk melepaskan teknik magis. Bersamaan dengan itu, dia hancur slip giok untuk memberitahu anggota sekte sesama di tepi danau.

'' Saya tidak pernah mengambil ini menjadi hanya beberapa tempat acak, '' Meng Hao menjawab lirih. '' Ini ... adalah rumah saya. ''

'' Rumah Anda? '' Kata salah satu pria, tertawa dingin, tangannya berkedip isyarat mantra. '' Apakah yang seharusnya lelucon? Ini bekas kediaman Suci Kuno ini, itu .... ''

Meng Hao tidak tertarik dalam memberikan penjelasan. Menggelengkan kepala, mata masih berkedip-kedip dengan kenangan, ia menghela napas dan kemudian mengambil langkah maju, menghilang ke udara tipis.

Hampir di saat yang sama, tiga teknik magis ditembak maju, tetapi memukul tidak lebih dari udara. Tiga petani tampak terbelalak di tempat di mana Meng Hao telah lenyap, maka bertukar pandang terkejut.

'' Apakah dia tampak akrab bagi kalian? '' Wanita muda bertanya.

Hampir pada saat yang sama, pria yang berdiri di sampingnya berkata, '' Apakah dia mengatakan tempat ini adalah rumahnya? Tapi ini adalah bekas kediaman Suci Kuno ini! Memangnya dia pikir dia adalah, Suci Kuno sendiri? '' Begitu kata-kata keluar dari mulutnya, matanya melebar.

Wajah orang lain jatuh, dan ia tersentak dengan percaya. serak suara, katanya, '' Sacred Kuno !! Dia ... dia tampak persis sama dengan Suci Kuno !! ''

Bahkan ketika mereka berdiri di sana shock, puluhan berkas cahaya tiba-tiba ditembak ke arah mereka. Seorang pria tua mengintimidasi memimpin mereka, dan saat ia mendekat, matanya berkelebat dengan kemarahan.

'' Siapa yang memiliki empedu keterlaluan untuk masuk ke kediaman mantan Suci Kuno ini !!? ''

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel I Shall Seal The Heavens Chapter 1170