*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC/Opmin lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Hai, mimin minta maaf sementara untuk beberapa minggu kedepan bakalan sering bolong update, puncaknya bulan maret. Mungkin bulan april baru bisa update rutin lagi. Thanks in advance.

Advertisement

I Shall Seal The Heavens Chapter 1122

Bab 1122: Saya Panggil Dia Slaughter

!

Begitu aura pembunuh intens muncul, itu bergolak keluar ke segala arah, menendang awan debu. Petir jatuh berulang kali, dan seluruh dunia telah ternoda oleh aura membunuh sampai hitam.

Itu seolah-olah patung dalam kitab itu tidak lagi sebuah lukisan. Selanjutnya, Realm Windswept tidak lagi tampaknya menjadi Realm Windswept, tetapi sebaliknya, dunia di dalam lukisan gulir.

Semuanya gelap gulita, baik tanah dan langit. Namun entah bagaimana, Meng Hao bisa melihat segalanya dengan jelas.

Patung ini duduk di sana bersila, mengenakan jubah hitam. Tiba-tiba, itu mengejang, dan kemudian perlahan-lahan mulai melihat ke atas.

Ini adalah gerakan sederhana, tapi itu menyebabkan gemuruh suara untuk mengisi seluruh dunia. Aliran waktu sepertinya berhenti, dan hukum-hukum alam tampaknya dilemparkan ke dalam kekacauan besar. Sebelum orang ini, Essences tampaknya sujud dan bersujud dalam ibadah.

Sebuah pembunuhan aura intens menusuk ke mata Meng Hao seperti panah yang tajam, menusuk ke dalam pikirannya, menyebabkan seluruh tubuhnya bergetar. Wajahnya jatuh saat ia tiba-tiba dipenuhi dengan sensasi intens krisis mematikan.

Sensasi ini bahaya tidak datang dari Dao-Surga, melainkan, dari sosok berjubah hitam dalam lukisan.

'' Siapa dia? '' Pikir Meng Hao, hatinya berdebar. '' Hanya apa jenis Paragon sihir ini !? '' Setiap Eselon kultivator memiliki Magics Paragon yang berbeda, dan dari berbagai jenis yang ia temui, hanya Dao-Surga meninggalkannya begitu tercengang.

ekspresi Meng Hao adalah sangat serius. Dia berada di Allheaven Realm Immortal, dan tahu bahwa/itu ia penuh dengan kekuasaan. Bahkan, tanpa sihir Paragon ini, Dao-Surga tidak akan cocok untuknya.

Tidak peduli bahwa/itu Dao-Surga telah memasuki Alam Kuno sembilan kali sebelumnya. Masing-masing kali, ia telah menapaki jalan yang salah. jalan Meng Hao adalah bahwa/itu dari Allheaven Immortal, jalur kuno, dan yang paling kuat di Alam Immortal!

Dao-Surga memandang Meng Hao, matanya menyala dengan niat membunuh. '' Anda katakan sebelumnya bahwa/itu jalan saya salah ....

'' jalan saya pasti tidak benar. Dari yang saya sadar. Apa yang Anda tidak tahu adalah bahwa/itu ada alasan mengapa saya terus menapak jalan yang salah sama, dan kemudian kembali kembali ke Realm Immortal. Itu karena jalur yang saya inginkan ... adalah jalan dibudidayakan oleh manusia dalam lukisan Paragon ajaib saya!

'' Saya tidak tahu namanya, juga tidak saya tahu apa lukisan ini benar-benar menggambarkan .... Tapi apa yang saya tahu adalah bahwa/itu lukisan itu adalah biasa, kertas biasa, dan bahkan rol kayu yang biasa . Satu-satunya hal luar biasa tentang hal itu adalah sosok berjubah hitam dalam.

'' Karena dia, kertas biasa dan rol kayu biasa berubah menjadi sesuatu yang ajaib dan luar biasa.

'' Dia mewakili pembantaian, dan diisi dengan aura membunuh orang-orang seperti yang saya belum pernah menemui tempat lain dalam hidup saya. Karena itu, aku memanggilnya Slaughter, dan dalam hati saya, saya melihat dia sebagai ... Guru saya! ''

Sebagai kata Dao-Surga terdengar, ia berlutut di depan lukisan gulir, matanya terbakar dengan semangat sambil bersujud dalam-dalam. Setelah ia bersujud, patung selesai mendongak, dan wajahnya akhirnya terungkap.

Ini adalah wajah pucat, tanpa ekspresi, dan tampaknya biasa. Namun, dalam fitur-fitur wajah biasa dapat melihat sebuah hal seperti es yang tak terlukiskan saat ia menatap dingin Meng Hao.

Sebuah melihat hanya disebabkan tubuh Meng Hao untuk mengguncang. Dia merasakan tekanan yang tak terkatakan menghancurkan turun ke dia, sesuatu yang superior bahkan tekanan Laut Kesembilan. Darah disemprotkan keluar dari mulutnya, dan meskipun di Allheaven Realm Immortal, ia mulai terhuyung-huyung mundur.

Dia tidak punya keinginan untuk jatuh kembali, tapi tatapan pria berjubah hitam dalam lukisan gulir memberinya pilihan.

Saat ia jatuh kembali, tekanan dari orang dalam lukisan itu didorong ke bawah pada dirinya ke titik di mana tampaknya ia tidak tahan lagi, dan akan dipaksa untuk berlutut, terpaksa menyerah, terpaksa menawarkan ibadah !

Dengan setiap langkah yang ia mengambil kembali, Meng Hao meraung. Akhirnya, setelah tujuh langkah telah diambil, dan matanya benar-benar merah, ia memaksa dirinya untuk berhenti. Harga dia harus membayar adalah bahwa/itu awan darah disemprotkan dari mulutnya.

Lututnya gemetar begitu keras mereka merasa seperti mereka mungkin istirahat.

'' Aku tidak percaya aku dipaksa mundur oleh tidak lebih dari sebuah lukisan! '' Pikirnya. '' Bahkan jika orang dalam lukisan yang dulunya seorang tokoh Mahakuasa, bahkan mungkin Paragon, sekarang ... dia hanya lukisan. Kenapa ... bisa dia memaksa saya untuk jatuh kembali !? '' Meng Hao berjuang untuk menegakkan kepalanya, dan ekspresi setan muncul di wajahnya. Darah mengalir keluar dari matanya, telinga, hidung, dan mulut. Namun, pada saat yang sama, aur nyaa melonjak mati-matian.

'' Dao saya adalah bahwa/itu kebebasan dan kemerdekaan! '' Geramnya. '' Selain ayah dan ibu saya, tidak ada seorang pun di dunia ... yang bisa membuat Meng Hao bersujud! Siapa yang Anda pikir Anda !? '' Dia selesai dengan suara gemuruh, dan basis budidaya Allheaven Immortal nya berputar cepat. hanya meridian Immortal nya cepat berkembang, membentuk kerangka jembatan dalam dirinya!

Dia melambaikan tangan kanannya galak, dan bahwa/itu jembatan-seperti meridian Immortal tiba-tiba meletus dengan kekuatan. gemuruh tak berujung menggema keluar seperti itu terwujud ... jembatan nyata, tepat di depannya!

The Paragon Bridge!

sihir Paragon

Meng Hao adalah seorang Dao kuat untuk mulai dengan. Meskipun kekuatannya telah tampak agak biasa awal, itu bukan karena keajaiban itu sendiri, melainkan, karena basis budidaya Meng Hao belum cukup kuat untuk mewujudkan banyak.

Sekarang, meskipun, dalam Allheaven Realm Immortal, melepaskan dari Bridge Paragon benar-benar tidak seperti sebelumnya. Gemuruh memenuhi udara sebagai jembatan megah turun tepat di depan Meng Hao, menyebabkan langit bergetar, menghancurkan tanah.

Itu tidak muncul untuk menjadi ilusi, melainkan, sebuah jembatan yang benar dan aktual. Itu mengejutkan, tak terlukiskan besar, seolah-olah seluruh dunia adalah tetapi sudut sekadar itu.

Jembatan memenuhi langit, menyapu segala sesuatu, dan itu terpancar aura tertinggi dari Paragon. dunia gemetar, dan tanah ketakutan. Dengan menggunakan Allheaven Immortal Realm, Meng Hao memiliki akhirnya ... mengungkapkan beberapa kemegahan dan kekuatan yang benar!

Namun, ada lebih banyak! Angka ilusi muncul di atas jembatan. Meskipun tidak mungkin untuk melihat mereka dengan jelas, mereka ada di berbagai lokasi di jembatan.

Angka-angka ini terpancar menakutkan mungkin, dan tampaknya, adalah orang-orang dari masa lalu yang telah memenuhi syarat untuk melangkah pada Bridge Paragon. Meskipun mereka tidak berakhir berjalan di seluruh jembatan, sebagai mantan tokoh Mahakuasa di langit dan bumi, mereka mampu meninggalkan beberapa kehendak divine.

Di saat yang sama bahwa/itu Bridge Paragon muncul, patung berjubah hitam dalam lukisan itu memandangnya, dan tampilan dari memori muncul di wajahnya. Dia tiba-tiba bergumam ... '' Surga menginjak-injak ... Bridge .... ''  1

Suaranya penuh dengan sensasi kenangan, namun, dinginnya sama seperti sebelumnya.

gilirannya ini peristiwa yang disebabkan wajah bahkan Dao-Surga untuk mengisi dengan shock mengucapkan. Kepalanya tersentak di tengah kowtow nya, ekspresi tak percaya bisa dilihat di wajahnya. Lukisan gulir adalah miliknya, dan keajaiban Paragon adalah miliknya.

Namun ... bahkan dia belum pernah mendengar sosok berjubah hitam dalam berbicara satu kata!

Seolah-olah penampilan Bridge Paragon telah memprovokasi beberapa transformasi terduga. Bahkan sebagai jantung Dao-Surga gemetar, pikiran Meng Hao mulai berputar.

'' Surga menginjak-injak Bridge? '' Pikirnya, menatap Paragon Bridge sendiri.

mengejutkan, patung berjubah hitam di lukisan itu tiba-tiba bangkit dan melangkah maju, rambutnya yang panjang mengikuti di belakangnya.

Ketika ia mengambil langkah itu, hati Dao-Surga gemetar. Meng Hao berdiri langsung di jalan-Nya, dan bisa melihat hal-hal yang lebih jelas. Seolah-olah langkah ia mengambil berisi beberapa jenis Dao, sesuatu yang bisa membengkokkan ruang dan menyusut rentang besar dengan jarak satu inci, sesuatu yang bisa menciptakan sesuatu dari ketiadaan. Dengan langkah itu, ia muncul dari lukisan itu, memasuki realitas dan muncul ... di atas Meng Hao Paragon Bridge.

pikiran Meng Hao berputar saat ia menatap sosok berjubah hitam berdiri di atas jembatan Paragon. Ekspresi pemuda itu dingin, tapi itu juga diwarnai dengan memori. Ia mulai berjalan di Jembatan Surga menginjak-injak, langkah setelah langkah, melewati banyak tokoh lain, seolah-olah ia ingin berjalan jembatan untuk akhir nya.

Tapi kemudian dia berhenti berjalan. Dia menatap jembatan di bawah kakinya, dan tampak tumbuh melankolis.

'' menginjak-injak Bridge Surga ini tidak lengkap .... '' gumamnya.

'' Saya ... saya juga tidak lengkap ....

'' Tahun itu ... Aku berdiri di depannya, dan dia, misi saya tercapai. Lalu aku berbalik, hati yang penuh dengan rasa sakit yang aneh, dengan kesedihan, dan aku menghilang ....

'' Jadi, mengapa ...? Mengapa aku masih di sini ...? '' Lalu ia mulai tertawa, tawa yang penuh dengan dingin es, dan aura membunuh.

'' Aku mencintainya lebih dari yang Anda lakukan !! '' Tertawa sinting, sosok berjubah hitam berdesir lengan bajunya. Gemuruh terdengar sebagai Jembatan Paragon runtuh. Seperti yang terjadi, sosok berjubah hitam gemetar dan memudar bersama dengan Jembatan Surga menginjak-injak, ekspresinya salah satu kenang-kenangan dan rasa sakit.

Ketika ia muncul kembali, ia kembali ke dalam lukisan gulir, patung sekali lagi, kepala tertunduk.

Ketika itu terjadi, Dao-Surga membuat suara gemericik danmuntah seteguk darah. Kabut darah meledak di sekelilingnya;Rupanya, lukisan gulir memiliki gaya gravitasi yang diserap hampir setengah dari kekuatan hidupnya. Dao-Surga gemetar, dan wajahnya pucat pucat.

Dia telah menggunakan sihir Paragon ini pada banyak kesempatan, tetapi tidak pernah punya itu mengakibatkan reaksi seperti sekarang.

Meng Hao juga batuk seteguk darah dan jatuh kembali. Dia bisa merasakan bahwa/itu waktunya sebagai Allheaven Immortal telah mencapai kesimpulan. Mata berkilauan, ia mengulurkan tangan dan menepuk-nepuk bagian atas kepalanya, secara sukarela meninggalkan Allheaven Immortal Realm. Nirvana Buah muncul dari dahinya dan turun ke telapak tangannya. auranya turun, dan wajahnya berubah pucat. Dia berdiri di sana, tak bergerak, menatap dingin di Dao-Surga.

'' Masih ingin terus berjuang? '' Ujarnya dengan tenang.

Dao-Surga terengah-engah seperti lukisan gulir memudar. Lalu ia memandang Meng Hao, tersenyum dingin, dan berkata, '' Apa, kamu takut? Anda melampaui lemah sekarang! Aku bisa membunuhmu semudah membalik tangan saya! ''

Dalam hati, meskipun, ia ragu-ragu. Dia masih tidak sepenuhnya yakin apakah atau tidak Meng Hao bisa terus berjuang dalam keadaan yang sangat kuat.

Ratusan pikiran berlari melalui kepala Meng Hao. Awalnya, rencananya adalah untuk mencoba untuk mengintimidasi Dao-Surga melalui ketenangannya. Tapi kemudian, ia menyadari sesuatu, dan datang dengan rencana baru. Sambil mengerutkan kening, ia memandang Dao-surga dan kemudian diadakan buah Nirvana Buah keluar di telapak tangannya, di mana ia berkilauan dengan cahaya terang.

'' Untuk membunuh Anda akan saya biaya cukup sedikit, '' katanya. '' Saya akan berakhir berat melukai diri sendiri, yang akan membuatnya jauh lebih sulit untuk mendapatkan sesuatu yang lebih dari Alam Windswept.

'' Namun, jika Anda berniat mati, maka saya dapat membantu Anda mencapai tujuan Anda. ''

mata

Dao-Surga melebar saat ia melihat Meng Hao. Memiliki Meng Hao tetap tenang, dia akan segera berasumsi ia mencoba untuk menarik satu cepat. Namun, untuk melihat Meng Hao cemberut cara dia membuatnya tampak seperti dia membuat keputusan ini karena ia tidak punya pilihan lain. Tiba-tiba, Dao-Surga tidak yakin apa yang adalah kebenaran.

'' Aku akan tahu pasti apakah saya hanya menyerangnya! '' Pikirnya. Mata berkedip, ia menembak ke arah Meng Hao.

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel I Shall Seal The Heavens Chapter 1122