*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

I Shall Seal The Heavens Chapter 730

Bab 730: Another Lord Kelima

Di luar altar, Lu Bai tiba-tiba mendongak. Matanya bersinar dengan shock dia melihat Meng Hao pada tingkat ketiga, dan mendengar kata-kata pengawas berwarna putih di udara. Dia tiba-tiba tumbuh sangat pendiam.

"Dia ... berhasil mengalahkan dirinya sendiri?" Pikir Lu Bai, perlahan-lahan menurunkan kepalanya. Sesaat kemudian, dia melihat lagi, dan matanya bersinar dengan keinginan kuat untuk melakukan pertempuran.

"Saya tidak peduli tentang status saya sebagai Starlord Young, atau gelar saya di Gurun Utara, maupun rumor tentang saya menjadi reinkarnasi, Mahakuasa pembudidaya. Satu-satunya hal yang saya peduli ... adalah bahwa/itu saya harus ... orang terkuat di panggung saya!

"Menurut Dao, saya harus menjadi Immortal benar! Hatiku harus intens setia!

"Jika Meng Hao bisa melakukannya, maka saya ... bisa melakukannya juga!" Dengan itu, Lu Bai mengambil napas dalam-dalam. Mata memancar keteguhan belum pernah terjadi sebelumnya, ia perlahan-lahan bangkit dan kemudian berjalan kembali ke arah lantai pertama dari altar.

"Kali ini, saya pasti akan lulus lantai tiga!"

Meng Hao berdiri di lantai yang ketiga yang sama yang ia sebut. Dia tidak melanjutkan seterusnya segera. Sebaliknya, ia memejamkan mata untuk merasakan bergelombang dari basis budidaya, dan tingkat ketiga megah Darah Siluman Magic Grand. Sekarang ia berada di Kapal Spirit stratum, ia bisa menyerap basis budidaya ke dalam tubuh sendiri dan mengubah yang menjadi kekuatan yang luar biasa.

"Tidak heran Patriark Darah Iblis mengatakan bahwa/itu jika saya bisa sampai ke tingkat keempat Darah Siluman Magic Grand Aku bisa memegang sendiri melawan awal Dao Mencari pembudidaya!

"Ini Darah Siluman Magic Grand ini sangat menakjubkan. Ini terutama berguna ketika melawan kelompok. Semakin banyak musuh yang terjebak di dalam ... semakin kuat saya bisa menjadi!

"Black Saringan Bag ...." Mata Meng Hao tiba-tiba tersentak terbuka, dan mereka bersinar dengan maksud membunuh yang luar biasa. kebenciannya untuk Black Saringan Sekte sudah lama merembes ke sumsum nya. Jika bukan untuk Black Saringan Sekte, Xu Qing tidak perlu memasuki siklus reinkarnasi, dan bisa memiliki kesempatan di Immortal Ascension dalam hidup ini.

Namun sekarang, mereka hanya memiliki seratus tahun, setelah itu, hidup ini akan hancur. permusuhan ini ... benar-benar tidak dapat didamaikan!

Meng Hao mengambil napas dalam-dalam dan kemudian mengambil langkah maju, dimana dia menghilang. Ketika ia muncul kembali, ia telah melewati lantai keempat dan kelima ... dan pergi semua jalan ke lantai sembilan!

Lantai kesembilan adalah yang terkecil dari semua lantai.

Ini adalah puncak dari altar!

Ini adalah penghalang akhir dari tingkat kedua!

Setelah melewati lantai ini, Meng Hao akan memiliki pilihan untuk meninggalkan dunia ini atau, tentu saja, masukkan tingkat ketiga.

Boom!

Begitu ia melangkah kaki ke lantai sembilan, ia merasa hampir seperti ia berada di puncak langit. Di sekelilingnya terbentang dunia api tak terbatas, di luar yang tidak ada tapi gelap gulita.

Di saat itu ia melangkah kaki ke lantai sembilan, ia juga mendengar telinga-piercing, berkotek tertawa.

tertawa terdengar hampir seperti panggilan bebek jantan, dan dipenuhi dengan kesombongan yang tak terlukiskan.

"Sudah bertahun-tahun sejak seseorang telah berdiri di depan Lord Kelima, jalang! Ayo datang, memungkinkan Lord Kelima untuk melihat berapa banyak bulu yang Anda miliki di tubuh Anda! "

Begitu mendengar suara itu, semua perasaan mulia dan luhur yang telah ada dalam Meng Hao langsung lenyap. Matanya melebar tak percaya saat ia menatap sesuatu muncul dari udara tipis di tengah tingkat kesembilan. Itu ...

Sebuah burung beo besar!

burung beo itu ditutupi dengan bulu ragam bahwa/itu semua terjebak di akhir. ekspresi adalah salah satu arogansi ekstrim dan kebanggaan, seolah-olah itu adalah satu-satunya hal yang penting dalam semua Langit dan Bumi. Begitu muncul, energi mengejutkan meledak keluar dari tubuhnya.

"Kamu ..." kata Meng Hao, percepatan napas. beo ini tampaknya persis burung terkutuk yang sama yang telah melarikan diri dari instan Meng Hao menghadapi bahaya benar.

"Apa maksudmu Anda, ya? Menggerutu! Apa, Anda belum pernah melihat Lord Kelima setampan saya sebelum? "Sebagai burung beo terbang, tampaknya benar-benar senang dengan cara Meng Hao melihat itu. matanya bersinar dengan cahaya yang tajam, dan suaranya itu menggelegar.

Bahkan karena berbicara, burung beo melanjutkan ofensif, pengisian dengan kecepatan yang luar biasa. Meng Hao hampir tidak bisa melihat itu, dan sebelum ia bisa bereaksi, ia dikirim jatuh ke belakang. Bayan kembali terbentuk di udara dan kemudian menjerit dan menyerang lagi.

wajah Meng Hao berkedip. burung beo itu bergerak begitu cepat sehingga ia tidak bisa melihatnya dengan jelas. Meskipun demikian, ia mampu menentukan bahwa/itu burung beo ini sebenarnya tidak persis sama dengan burung terkutuk yang ia ingat.

Adapun apa sebenarnya tentang itu berbeda, dia bisa tidak cukup mengatakan. Itu lebih dari perasaan.

suara Booming menggema sebagai burung beo menyerang tanpa henti. Namun, tampaknya tidak dapat sepenuhnya membanjiri Meng Hao dalam waktu singkat. Meng Hao mundur tanpa ragu-ragu; setiap kali kakaktua menyerang, itu hampir merasa seperti gunung itu bantalan di bawah dia.

Dia mencoba menggunakan darah Siluman Magic Grand, tapi burung beo itu terlalu cepat dan tidak mungkin untuk melibatkan. Itu seolah-olah itu dikelilingi oleh beberapa kekuatan aneh yang memungkinkannya untuk menembus apa pun yang berdiri di jalan.

"terkutuk, burung celaka ini! Bagaimana bisa begitu kuat !? "Meng Hao mengerutkan kening. Pada saat yang sama, burung beo muncul tiba-tiba di udara up di depannya.

Menatap serius di Meng Hao, katanya, "Aku akan sekrup Anda, jalang! Sekrup Anda, ya dengar? Bagaimana bisa tubuh Anda menjadi begitu sulit? Nah halus, lebih keras lebih baik. Sekrup Anda, sekrup Anda, sekrup Anda menjadi bubur ...! "Dengan teriakan menusuk, dan kecepatan yang luar biasa, itu mengelilingi Meng Hao, dan matanya bergeser jahat ke arah bagian belakang Meng Hao ....

Ketika Meng Hao merasa bahwa/itu, kepalanya mati rasa, dan hatinya bergetar. Hal pertama yang dia pikir dari itu hobi keji burung nuri, dan kemudian, gambar burung beo meledak belakang berakhir tiba-tiba terlintas di benaknya.

pengalaman ini menikam melalui pikirannya, menyebabkan jalan pikirannya menjadi marah dan jatuh ke dalam kekacauan, sehingga hal ini menyebabkan Meng Hao mulai gemetar tak terkendali. Tidak peduli seberapa kejam ia telah menjadi dalam, gambar meninggalkannya mendalam ketakutan.

Biasanya berbicara, ia adalah orang yang mendengar jeritan sengsara orang lain. Ada benar-benar, positif ada cara yang ia ingin mengalami hal-hal seperti dirinya.

"Sialan! SIALAN! "Butir-butir keringat pecah di dahinya. Bahkan ketika menghadapi tantangan di lantai tiga, dia tidak berkeringat, tapi karena saat ini, ia tergoda untuk mengakui kekalahan.

Ini ... ini adalah kekuatan yang kultivator yang fundamental mampu pencocokan melawan.

Terutama panggilan berseru-seru gencarnya burung beo terkutuk, dan bagaimana paruh sebelumnya melengkung tiba-tiba berubah, menjadi semakin panjang dan lurus ....

Beberapa kali, ia membuka mulutnya, setelah itu aura jahat meledak keluar, menyebabkan jantung Meng Hao gemetar.

Karena tidak ada pilihan lain, Meng Hao cemas berteriak, "Aku tahu kau!"

"Huh?" Jawab burung beo, menganga. "Yah, Lord Kelima tidak mengenal Anda, sehingga Anda akan mendapatkan kacau pula!" Dengan itu, disiapkan untuk mengisi lagi.

"Saya tuanmu !!" kata Meng Hao, menampar tasnya memegang untuk menghasilkan cermin tembaga.

"Kau menghinaku !!" kata kakaktua, benar-benar mengabaikan cermin tembaga. Itu berubah menjadi sebuah garis hitam cahaya yang ditembak ke arah Meng Hao.

"Apa yang harus saya lakukan? Apa yang harus saya lakukan ?! "Setelah melihat bahwa/itu garis hitam dari cahaya melengkung di udara untuk mengapit dia dari belakang, Meng Hao sekarang dalam keadaan emergecy lengkap.

Sebagai sinar hitam cahaya ditutup di, Meng Hao memiliki flash tiba-tiba inspirasi saat ia mengingat kelemahan fatal burung terkutuk ini. Tanpa ragu-ragu, ia berteriak, "Bahkan jika Anda lebih kuat dari Anda sekarang, siapa yang peduli? Saya tidak percaya untuk kedua bahwa/itu Anda bisa mengebor lubang melalui altar ini! Anda tidak bisa, bisa Anda?! "

Begitu kata-kata keluar dari mulutnya, sinar hitam berhenti di udara. kakaktua muncul lagi, dan memelototi Meng Hao, seakan marah.

"Apa yang kau katakan? Apakah Anda mengatakan ada sesuatu yang Lord Kelima tidak bisa lakukan? "

mata

Meng Hao berkilauan, dan pemikirannya tiba-tiba stabil. Ekspresi cemoohan muncul di matanya.

Ekspresi segera menyebabkan burung beo untuk pergi gila. Its suara melengking, itu berteriak, "Beraninya kau melihat ke bawah pada Lord Fifth! Lord Kelima Maha Kuasa! Y-y-Anda .... "

"Pshh." Meng Hao memiliki mendengus dingin.

"Ahhhhhhhhh!" Untuk dicemooh dengan kata-kata seperti yang disebabkan bit terakhir kekuasaan burung nuri penalaran akan hangus pergi.

"Anda hanya menonton, jalang!" Mengamuk burung beo. "Menonton Lord Kelima! Perhiasan Lord Kelima melahirkan lubang besar ke altar ini! "Dengan itu, burung beo terbang ke udara dan kemudian berbalik untuk mengisi menuju altar.

Pengawas berwarna putih langsung terbang ke mencegat kakaktua.

"Immortal Kelima, silakan menenangkan diri. Tenang ... Tidak perlu untuk mendapatkan impulsif, kan? Dengarkan aku .... "

"Persetan off dan mendengarkan ini, jalang!" Teriak burung beo.

"Immortal Kelima, saya ...." Pengawas berwarna putih tersenyum kecut dan hendak menjelaskan saat ....

"kataku sekrup off, jalang! Jika Anda tidak, saya akan sekrup Anda bersama dengan dia! "

Pengawas berwarna putih mulai sangat gugup. Ini adalah pertama kalinya itu telah mendengar tentang burung beo memiliki kelemahan seperti itu. Itu tampak lebih marah pada Meng Hao, dan hendak menegur dia, ketika Meng Hao melihat sorot matanya, memutar matanya dan kemudian mendengus dingin.

"Dia tidak percaya Anda dapat menembus altar baik. Lupakan altar. Saya yakin Anda bahkan tidak bisa mengacaukan yang penilik berwarna putih! "

"ahhhhhhhh! Beraninya kau melihat ke bawah pada saya seperti ini! "Kemarahan The nuri berkobar ke Surga. Ini tersentak sekitar untuk memelototi pengawas berwarna putih, yang segera mulai gemetar.

Melihat bahwa/itu burung beo itu hendak menyerang, pengawas langsung meraung tanpa ragu-ragu, "Anda lulus !! Lulus !!! "

Seketika, altar mulai bergemuruh, dan kekuatan yang luar biasa menyelimuti burung beo, yang tidak melakukan apa pun untuk melawan. Sebagai kekuatan menutupinya lebih, itu menatap lekat-lekat pada akhir belakang pengawas berwarna putih.

"Ketika tempat ini dibangun, Lord Kelima membantu keluar, dan karena itu meninggalkan aliran kehendak divine," kata burung beo. "Sejujurnya, itu akan sulit untuk memecahkan sebuah lubang melalui altar. Namun, jika saya memiliki kesempatan, Anda nakal sedikit binatang, Lord Kelima pasti akan memberikan meniduri Anda mencoba! "

Dengan itu, burung beo mendengus dingin, kemudian melotot ke arah Meng Hao. Ini berkata apa-apa, tapi sorot mata yang jelas.

Tunggu saja, anak nakal. Jika saya mendapatkan kesempatan, saya akan sekrup Anda juga!

Meng Hao melotot kembali pada burung beo. Dia tidak mengatakan apa-apa, tapi maksudnya sama-sama jelas.

Tunggu saja, Anda terkutuk burung. Ketika saya keluar dari sini, aku akan melacak Anda ke bawah, dan kemudian kita akan melihat siapa yang jadi bos!

Sementara itu, di Bima Sakti Sea, di pantai dekat Capai Utara, seorang raksasa, pria berwajah gelap saat melayang di udara. Sekitarnya adalah kelompok penggarap yang lebih kecil, semuanya menatap pria itu dengan mata menjilat. Pria berwajah gelap tampak cukup puas dengan dirinya sendiri.

Dalam lengannya ia membawa beruang hitam, yang kadang-kadang akan membungkuk untuk mencium, ekspresinya salah keracunan. Beruang itu memiliki mantel mewah dari bulu, dan itu sulit untuk mengatakan di mana ia telah menemukan sesuatu seperti itu di Laut Bima Sakti ....

"Ah, ini adalah hidup! Jangan putus asa, Ketiga sedikit. Ini hanya master kita bicarakan. Kami selalu bisa mendapatkan yang baru! Lihatlah, setelah orang lain mendapat cermin dan memurnikan itu, maka kita bisa kembali. Lihatlah bagaimana bebas dan tidak dibatasi kita sekarang! Ini adalah kehidupan yang baik! "

Tiba-tiba, pria berwajah gelap bersin, kemudian bergidik. Sebuah tatapan aneh muncul di matanya, dan tiba-tiba dua suara mulai berdebat dalam dirinya.

"Apa yang terjadi? Apa itu tadi? Lord Ketiga hanya bersin! "

"Persetan off, itu jelas Lord Kelima yang bersin!"

"Anda bahkan akan mencuri dari saya?!"

"Sesuatu yang mencurigakan yang terjadi di sini, jalang! Ada yang off! Saya merasa mengaduk angin jahat, seolah-olah sesuatu yang buruk akan terjadi! "

"Huh ?! Jangan bilang Meng Hao masih hidup !! Jadi! Kami selesai! Aku akan mati, kita selesai! Ketika kita berlari waktu itu .... "

"Apa maksudmu lari? Itu transisi strategis! Anda tidak mengerti omong kosong! "

"Sialan! Terakhir kali, Anda mengatakan kita perlu memberinya kesempatan untuk marah sendiri. Anda mengubah pikiran Anda lagi? "

"Apakah Anda benar-benar yakin itu yang saya katakan?"

"Anda lakukan! Anda mengatakan itu! Anda mengatakan .... "

Meskipun pertengkaran, pria berwajah gelap berbalik dan terbang menuju Capai Utara.

"Mari kita pergi ke Capai Utara, itu harus aman di sana ...."


Advertisement

Bantu Bagikan Novel I Shall Seal The Heavens Chapter 730

#Baca#Novel##I#Shall#Seal#The#Heavens#Chapter#730#Bahasa#Indonesia