*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

I Shall Seal The Heavens Chapter 652

Bab 652: Underworld Ship

Sebagai suara menggema keluar, semua rambut di tubuh Meng Hao berdiri. Perasaan yang tak terlukiskan dicuci melalui dia, dan rasanya seolah-olah beberapa kuno, tangan dingin yang lembut membelai lehernya.

Aura pembusukan diisi daerah. Adapun kapal ia sedang ... semuanya tiba-tiba tampak melambat. Dalam satu sesaat, tampaknya seolah-olah ribuan tahun telah berlalu.

Setiap orang di kapal pergi putih pucat dan mulai menggigil. ekspresi belum pernah terjadi sebelumnya takut bisa dilihat di wajah mereka. Bahkan mereka yang tidak tahu dari mata air kuning Underworld Kapal tahu dari situasi saat ini bahwa/itu mereka berada dalam situasi bahaya kritis!

Teror mengisi hati ketiga orang tua. Mereka dipekerjakan semua kekuatan dasar Budidaya mereka, dan bahkan dikonsumsi pil obat, untuk mendorong perahu ke depan dengan semua kecepatan mungkin.

Meng Hao mengambil napas dalam-dalam dan diputar dasar Budidaya untuk menghalau dinginnya intens. Salah satu dari tiga orang tua yang duduk di dekatnya berteriak dengan suara serak: "Jangan melihat ke belakang! Kalian semua, dengarkan aku. Dalam situasi melihat kembali!

'Seseorang tidak harus menatap pada jalan ke mata air kuning! Jika Anda putar kepala, Anda lakukan untuk! '

Ada beberapa orang di kapal yang telah merenungkan beralih untuk melihat kembali. Namun, setelah mendengar kata-kata orang tua itu, mereka duduk di sana gemetar, tidak berani memutar kepala mereka bahkan sedikit.

mata Meng Hao berkilat. Di belakangnya, dia bisa mendengar suara isakan naik dan turun. Kedengarannya seperti menangis dari kerumunan orang yang tak terhitung jumlahnya. Secara bertahap, segala sesuatu di sekitar tumbuh bahkan lebih dingin. Dalam cahaya redup, hal itu mungkin untuk membuat keluar helai kabut putih yang tampak seperti rambut, berputar-putar di udara.

'Akhir Dao saya ... sudah dekat ....'kata suara, diisi dengan aura pembusukan. Ini tampaknya semakin dekat.

Sebuah sinar dingin secara bertahap muncul di mata Meng Hao saat ia berdiri di sana di haluan. Meskipun ia tidak berbalik kepalanya kembali, energi dalam tubuhnya secara bertahap tumbuh lebih dan lebih fokus.

Kapal mengambil kecepatan, tetapi segala sesuatu di sekitar itu bergerak. Bahkan jika itu bergerak lebih cepat, masih akan mampu melarikan diri helai putih yang diisi daerah dan terus tumbuh lebih banyak.

Ini hampir seolah-olah kapal itu sendiri yang terperosok dalam lukisan, lukisan di mana semuanya bergerak. Tidak peduli jika tiga orang tua pergi semua keluar dengan kekuatan, mereka masih tidak bergerak cukup cepat.

Aura busuk semakin dekat, seolah-olah Kapal Underworld bahwa/itu orang tua telah berbicara tentang itu semakin dekat dan dekat.

Meskipun kapal mereka sendiri tidak bergerak, perjalanan waktu di papan tampaknya mempercepat. Semua orang gemetar, karena mereka merasakan tanda-tanda bahwa/itu gaya hidup mereka mulai menguras pergi.

Despair membuncah di hati ketiga orang tua.

Meng Hao diam-diam mengangkat kaki kanannya dan kemudian dicap bawah lembut ke geladak. Seketika, dasar Budidaya nya bergemuruh, dan kekuasaan dituangkan ke dalam kapal. Banyak dari dek langsung hancur, namun pada saat yang sama, kapal melonjak ke depan dengan kecepatan luar biasa.

kecepatan itu sehingga tampaknya mereka akan membebaskan diri dari dunia bergerak di mana mereka terjebak. Ketiga orang tua tersentak, dan harapan muncul di wajah mereka ketika mereka dibantu dengan semua kekuatan yang mereka bisa kerahkan. Akhirnya tampak bahwa/itu kapal akan membebaskan diri dari lukisan itu. Gerakan di lingkungan mereka bahkan mulai terlihat.

Akhirnya, mereka mencapai kecepatan yang mampu memerangi melawan hukum apa pun itu di daerah yang menyebabkan segalanya untuk tetap bergerak. udara mulai bergerak, dan keheningan tampaknya berada di ambang pecah. Itu pada titik ini, ketika segala sesuatu tampaknya hanya akan mulai bergerak lagi, ketika Meng Hao mendengar desahan di telinganya.

hey mendengar suara seorang laki-laki, suara yang penuh dengan cinta tak terbatas. 'Hao'er ... telah Anda pernah aman dan bertahun-tahun ...? Saat itu, ibumu tidak setuju, tapi sebagai ayah Anda, saya ... saya bersikeras bahwa/itu hal itu harus dengan cara ini. Jangan salahkan ibumu .... '

Meng Hao gemetar. Dia mengakui suara itu. Potongan-potongan itu benar-benar tetap kenangan. Bahkan setelah bertahun-tahun berlalu, ia mengakui bahwa/itu ini adalah suara ayahnya!

Dia berdiri di sana diam-diam. Dia tidak melihat ke belakang sebagai kapal melesat ke depan. The motionlessness di daerah dengan cepat memberikan cara untuk gerakan. Untaian putih yang melayang di udara secara perlahan bergerak mundur, membebaskan kapal.

Saat itu, meskipun, Meng Hao mendengar suara lain.

'Hao'er ... kau ... masih ingat saya? Aku ibumu .... Lihatlah kembali, biarkan aku melihat wajah Anda. Sudah bertahun-tahun .... Kami merindukanmu. "

seluruh tubuh Meng Hao gemetar, dan kepalanya sedikit bergerak. Ekspresi yang kompleks muncul di matanya saat ia berdiri di sana bernapas. Dia tidak melihat ke belakang;sebaliknya, ia memusatkan seluruh energinya pada pengendalian perahu. Suara gemuruh terdengar sebagai bagian depan perahu akhirnya menembus keluar dari lukisan keheningan.

Meng Hao bisa melihat perbatasan wilayah masih hanya di depan;mereka hampir keluar dari lukisan itu.

'Jauh di hati Anda, adalah obsesi. "Suara ini bukan suara orang tuanya yang ada dalam ingatannya. Itu suara kuno, membusuk.

Suara tampak bingung, seolah-olah itu juga, dipenuhi dengan obsesi yang tak terbatas.

'Anda adalah makhluk hidup yang saya temui di jalan menuju mata air kuning. Saya dapat ... membantu Anda untuk memenuhi obsesi Anda. Melihat ke belakang, dan Anda akan dapat melihat apa yang orang tua Anda terlihat seperti. '

dasar Budidaya Meng Hao tiba-tiba berhenti bergerak. Ia menuangkan kekuatan lebih ke kapal, melainkan berdiri di sana di haluan. Tepat di depannya adalah tepi lukisan motionlessness;setelah melewati melampaui batas itu, mereka akan bebas.

Meng Hao juga tahu bahwa/itu jika ia melihat kembali, sesuatu yang tak diinginkan akan mungkin terjadi. Namun, kata-kata yang diucapkan kepadanya sekarang telah meninggalkan dia benar-benar terguncang.

Tidak ada orang lain yang bisa mendengar kata-kata yang diucapkan ke telinganya sekarang, bahkan tidak tiga laki-laki tua. Semua orang hanya duduk di sana, gemetar dan linglung. Meng Hao adalah satu-satunya jernih salah satu di antara mereka semua.

Dalam diam, Meng Hao tiba-tiba tersenyum. Itu adalah senyum tak terkendali, senyum penuh dengan kehendak pemurnian.

tiba-tiba ia bergumam, 'Apa salahnya memutar kepala saya? Dalam hidup saya kultivasi, saya memupuk hati saya. jalan saya adalah salah satu pemahaman dan kebenaran.

'Jika saya tidak melihat ke belakang, bagaimana aku bisa mengklaim untuk menumbuhkan hati saya?'Matanya dipenuhi dengan cahaya terang saat ia santai berpaling untuk melihat di belakangnya.

Hal pertama yang menarik perhatiannya adalah helai putih tak terhitung jumlahnya yang mengambang di udara, memutar dan melilit di sekitar kapal. Helai berasal dari kapal perang besar!

Kapal itu penuh panjang tiga ribu meter, dan memancarkan udara kuno, seolah-olah itu telah ada selama berabad-abad yang tak terhitung jumlahnya. Itu bobrok dengan cara yang disarankan itu telah mengalami baptisan perang.

Pada haluan kapal perang, angka bisa dilihat. Itu seorang pria tua mengenakan setelan hitam pekat dari baja. Itu tidak mungkin untuk melihat wajahnya dengan jelas, tapi tubuhnya tampak seperti itu telah membusuk di dalam baju besi selama bertahun-tahun tak terhitung . 1

Adapun helai putih, mereka benar-benar rambut manusia!

Begitu Meng Hao meletakkan mata pada dirinya, orang tua tampaknya mengambil pemberitahuan. Kepalanya terangkat ke atas, dan ia menatap Meng Hao.

Begitu tatapan mereka bertemu, pikiran Meng Hao penuh dengan gemuruh. Selanjutnya, visi menampakkan diri kepadanya. Dia melihat peti mati, permukaannya ditutupi dengan ukiran dari sembilan kupu-kupu.

Peti mati beristirahat di medan perang kuno. Lingkungan yang tanpa ada warna kecuali hitam dan putih.

visi berlangsung hanya beberapa napas waktu. Kemudian hilang. Meng Hao terengah-engah saat ia sadar kembali.

'Nya ... Dao benih .... "kata sosok lapis baja lembut, suaranya serak seperti itu bergema sekitar. 'Di sepanjang tahun, semua makhluk hidup yang saya temui, saya telah melihat banyak biji Dao .... Anda, bagaimanapun, adalah berbeda dari mereka.

'Go. "Orang tua duduk bersila di senjatanya. Itu tampak seperti dia tidak akan pernah, pernah berdiri. Ketika ia berbicara, suaranya tampaknya harus diisi dengan kenangan. Perlahan-lahan, rambutnya ditarik menjauh dari kapal Meng Hao pada. Pada saat yang sama, kuno, tiga ribu meteran kapal perang perlahan mulai mundur. Pada saat yang sama, itu mulai memudar, seolah-olah itu akan menghilang ke udara tipis.

keheningan di daerah juga mulai perlahan-lahan menghilang.

Sebagai kapal mulai menghilang, Meng Hao tiba-tiba membuka mulutnya untuk berbicara. 'Senior, Anda masih belum menepati janji-Mu! "Segera, keheningan kembali. Orang tua di kapal perang memberi Meng Hao tatapan yang mendalam.

tatapan yang tampaknya berisi transformasi dari seluruh dunia. Itu berisi liku waktu karena dituangkan ke dalam mata Meng Hao. Seketika, suara menderu memenuhi pikirannya.

Kali ini dalam visinya, dia melihat Gunung Daqing!

Di luar Gunung Daqing adalah violet angin bersiul. Kabut bergolak tentang, meliputi seluruh gunung, dan akhirnya, Yunjie County.

Di dalam kota, lampu di dalam rumah yang langsung dipadamkan, kecuali untuk satu rumah .... Di dalam rumah itu, lampu menari, menerangi seorang pria paruh baya yang berdiri di samping jendela. Itu mungkin untuk mengatakan apa yang sedang dipikirkannya.

Suara tangisan terdengar dalam kamar tidur. Melalui celah-celah di pintu, siluet seorang wanita bisa dilihat. Dia memegang anak laki-laki dalam pelukannya, dan air mata mengalir di wajahnya.

Anak itu memiliki mata yang cerdas, tapi sekarang, mereka dipenuhi dengan kebingungan dan bingung.

violet angin meniup kabut ungu sampai benar-benar tertutup Yunjie County. Jauh di atas di langit malam hitam, matahari violet tiba-tiba menjadi terlihat.

violet matahari menyebabkan tekanan yang tak terlukiskan tiba-tiba berat di atas Yunjie County.

Itu pada saat itu bahwa/itu pria membuka pintu depan dan berjalan keluar ke kabut ungu. Wanita itu menyeka air matanya dan kembali menatap anak itu sejenak. Lalu ia berbalik dan berjalan pergi.

Pada saat itu, Meng Hao bisa melihat dengan jelas wajahnya.

Dia cantik, lembut, dan air matanya tampaknya harus diisi dengan keengganan yang tak terbatas untuk bagian. Namun, dia meninggalkan anak itu di belakang di dalam ruangan, takut, bingung dan tak berdaya.

'Ayah .... Ibu ....'teriak anak itu. Dia tampak tumbuh lebih takut. Dia berlari ke kabut.

'Ayah .... Ibu .... Dimana Anda? Aku takut .... "Suara anak itu masih muda dan lembut, dan bergetar ketika dia berbicara. Dia tampak ketakutan. Angin di sekitarnya dingin, dan kabut itu mencakup semua. Namun, tidak bisa melakukan apa-apa untuk menekan tangisan anak itu, yang menggema keluar ke kabut.

menangis Nya tumbuh lebih dan lebih nyaring sambil berlari. Dia tiba-tiba tersandung dan jatuh, menggores berlutut dan merobek pakaiannya. Rambutnya acak-acakan, dan air mata mengalir di wajahnya jatuh ke tanah. Yang ia inginkan adalah ayah dan ibunya, tapi apa yang dia tidak melihat adalah bahwa/itu di belakangnya, hitam, tangan spektral membentang ke arah kepalanya dari dalam kabut.

—-

 

  1. Ini bukan pertama kalinya seorang tokoh lapis baja disebutkan dalam koneksi ke Bima Sakti Sea. Periksa outchapters 555 dan 632 
                                                                          

                            


Advertisement

Bantu Bagikan Novel I Shall Seal The Heavens Chapter 652

#Baca#Novel##I#Shall#Seal#The#Heavens#Chapter#652#Bahasa#Indonesia