*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

I Shall Seal The Heavens Chapter 604

Chapter 604: Like Splitting Bamboo> Bab 604: Seperti Memisahkan Bambu

Meng Hao menutup matanya, kemudian membukanya lagi beberapa saat kemudian. Sebuah cahaya aneh bisa dilihat dalam diri mereka sambil memandang Zhixiang, yang duduk di sana berwajah pucat dan gemetar.

Itu jelas bahwa/itu ia telah mencapai titik kritis.

Meng Hao muka dan kemudian berdiri. Dia berjalan keluar dari kolam, melalui kabut, dan ke dunia luar.

Saat ia pergi, tekanan bantalan di atas Zhixiang meningkat. Sebelumnya, cahaya tak berbentuk dari Demons lebih besar telah dibagi antara dia dan Meng Hao, tapi sekarang semua itu berfokus pada dirinya.

Sebenarnya, dia sangat beruntung telah menemui Meng Hao. Tanpa dia di sana untuk berbagi beban, dia tidak mungkin bisa menangani sendiri. Tidak hanya akan dia telah gagal untuk memperoleh Demon Immortal Tubuh, tapi dia akan menghadapi bahaya besar untuk hidupnya.

Itu tidak menjadi bagian dari rencananya mengenai Meng Hao;dia tidak pernah bisa meramalkan bahwa/itu hal-hal akan berubah seperti yang mereka lakukan. Setelah semua, dia datang dari Demon Immortal Sekte yang dimulai oleh orang-orang yang lolos dari kematian bertahun-tahun lalu. Pemahaman mereka tentang daerah terlarang kuno Setan Immortal Sekte tidak benar-benar lengkap. Ketika Anda menambahkan dalam perjalanan waktu, dan semua perubahan yang telah terjadi, itu tidak mungkin untuk mengetahui segala sesuatu.

Meng Hao meninggalkan perairan Tadah dan berdiri di dunia luar. Dia tinggi dan ramping, dan kulitnya tidak lagi gelap seperti itu telah bertahun-tahun yang lalu. Itu putih dan jelas, menyebabkan dia terlihat sangat halus dan berbudaya. udara ilmiahnya bahkan lebih jelas dan intens dari sebelumnya.

Dia menampar tasnya memegang untuk menghasilkan, jubah hijau panjang, yang dengan cepat mengenakan. Sekarang, ia tampak benar-benar berbeda dari sebelumnya.

Dia bahkan lebih tampan, lebih alami anggun, lebih muda. Namun, jauh di dalam matanya berkedip-kedip sebuah ancientness redup.

Setelah beberapa saat, ia memejamkan mata dan terfokus pada wilayah Dantian, dan nya kedelapan baru lahir Jiwa.

Qi dan Darah baru lahir Jiwa!

Setelah beberapa saat, matanya terbuka, dan ia perlahan-lahan bergabung delapan baru lahir Souls bersama-sama. Ini hanya tes, tetapi bahkan masih, pikirannya mengguncang seolah petir yang menghancurkan sekitar dalam. Basis Budidaya terlukiskan yang kuat, dan tubuh jasmani menakutkan kuat muncul.

Selanjutnya ... Rasa Divine-nya juga meningkat, menyebar untuk menutupi seluruh area.

'Eee? "Kata Meng Hao. Hal pertama yang ia perhatikan adalah bahwa/itu jauh di dalam zona terlarang adalah sesuatu yang terpancar riak aneh. Begitu Rasa Divine nya menyentuh riak, tendangan menyebar yang menyebabkan Rasa Divine untuk runtuh.

Adapun di tempat lain, mereka semua daerah yang telah hancur selama perang.

Pada saat yang sama, Meng Hao divine Rasa melihat seseorang di luar zona terlarang .... Begitu dia melihat dia, niat membunuh melintas di mata Meng Hao.

Duduk di sana bersila dan meditasi itu Patriark Huyan, memakai senyum dingin di wajahnya!

'Berbaring di tunggu untuk menyergap saya, ya? "Pikir Meng Hao. Matanya berkilauan, dan senyum muncul di wajahnya. Senyum adalah salah satu ejekan, dan dipenuhi dengan sikap dingin dan niat membunuh itu tidak mungkin untuk menutupi.

Pembunuhan niat masih berkedip-kedip, Meng Hao berbalik untuk melihat kembali Zhixiang. Wilayah ini aman, dan Zhixiang adalah di tengah-tengah transmogrification. Tidak ada yang akan datang sekitar untuk mengganggunya. Meng Hao menyapu daerah dengan Divine Rasa sekali lagi, lalu berbalik menuju ke arah Patriarch Huyan. Sudah waktunya untuk menyelesaikan Karma antara mereka berdua. Namun, itu pada saat ini yang tiba-tiba dia berhenti di pertengahan langkahnya, dan melihat kembali ke kedalaman zona terlarang.

Dia telah menyapu tempat dua kali dengan Sense Divine, dan itu persis lokasi yang sama kedua kali yang nya Rasa Divine telah runtuh terpisah. Hal itu membuat mustahil untuk bahkan mendapatkan beberapa petunjuk tentang apa yang ada di wilayah tersebut. Satu-satunya hal yang ia bisa melihat kabur, dan apa yang tampaknya menjadi mayat.

Matanya berkedip-kedip, dan sementara ia tidak melanjutkan ke pertempuran dengan Patriark Huyan. Sebaliknya, ia berbalik dan menuju lebih dalam ke area terlarang. Setelah semua, ia telah berjanji Zhixiang berjaga di atasnya;Oleh karena itu, ia diperlukan untuk memastikan bahwa/itu daerah benar-benar aman.

Tidak butuh waktu terlalu lama sebelum Meng Hao mencapai tempat yang menyebabkan Rasa Divine untuk runtuh. Ada batu di sini, dan di bawah batu tergeletak mayat. Jelas, itu adalah seorang wanita.

Di tangannya, wanita itu memegang pedang kayu.

Pedang terpancar cahaya samar, yang merupakan sumber runtuhnya Rasa Divine-Nya. Bahkan, mungkin kurang tepat untuk mengatakan bahwa/itu itu runtuh, melainkan, yang dikonsumsi.

Begitu Meng Hao meletakkan mata pada pedang kayu, tremor berlari melalui dia. Itu bukan salah satu dari Spring dan pohon Autumn Wooden Waktu Swords, melainkan ... salah satu pedang lainnya, yang dia selalu ditemukan di samping mayat ... sebuah Membunuh Pedang Immortal !!

Saat ini, ia memiliki empat membunuh Immortal, dan sekarang melihat kelima.

Matanya berkilauan, dia menatap mayat untuk momen yang sangat panjang. Namun, itu membusuk luar pengakuan, sehingga mustahil untuk mengatakan siapa itu milik.

Meng Hao diam-diam membuat gerakan menggenggam dengan tangan kanannya, menyebabkan pedang kayu untuk terbang melayang-layang di depannya. Dia melambaikan lengan bajunya untuk mengumpulkan itu, kemudian dicap kakinya ke tanah, menyebabkan sebuah lubang yang dalam untuk muncul.

Setelah menempatkan mayat wanita di dalam dan meletakkan dia untuk beristirahat, Meng Hao tangan tergenggam dan membungkuk dalam-dalam ke arah makam. Lalu ia berbalik, mengirim Rasa Divine keluar lagi. Kali ini, ia tidak melihat sesuatu yang luar biasa. Tubuhnya berkelebat saat ia berubah menjadi seberkas cahaya yang melesat keluar dari zona terlarang.

'Patriark Huyan, waktunya telah datang untuk menyelesaikan masalah antara kami! "Pikirnya, matanya berkedip-kedip dengan niat membunuh saat ia ditembak maju dengan kecepatan tinggi. "Aku akan menggunakan dia untuk membuktikan apakah atau tidak saya Kedelapan Anima dapat membasmi Roh Memutuskan panggung! '

Dia menembak di udara seperti petir. Bahkan di Anima Pertama, tubuh kedagingan-Nya bahkan lebih menakutkan daripada sebelumnya di Ketujuh Anima. Saat ia menembak ke depan, udara runtuh, dan menderu suara diisi dengan udara.

menderu tumbuh kuat hingga tampak cukup kuat mengguncang langit dan bumi. Ketika mencapai daerah di luar zona terlarang, Patriarch Huyan mendengarnya, dan matanya melebar. Itu pada titik ini bahwa/itu ia melihat Meng Hao muncul.

'Meng Hao! "Katanya, dengan senyum setan. Tanpa ragu-ragu, ia melakukan sebuah gerakan mantra dan kemudian menunjuk ke depan.

Ekspresi

​​Meng Hao adalah sama dengan yang pernah ia melanjutkan ke depan. Dia menusuk langsung ke dalam formasi mantra Patriarch Huyan ini, langsung menyebabkan beberapa tokoh hitam berwarna untuk bangkit dan menerkam ke arahnya.

Dalam masing-masing angka-angka ini bisa merasakan samar, kekuatan mengejutkan. Namun, saat mereka mendekati Meng Hao, ekspresinya tidak berubah sedikit sedikit. Lanjutnya ke depan, sehingga menimbulkan suatu menderu intens. Begitu angka menyentuhnya, tendangan intens dari tubuh daging nya langsung menghancurkan mereka.

angka Exploding dikelilingi dia sebagai ia melanjutkan ke depan.

Melihat itu disebabkan mata Patriarch Huyan untuk mempersempit sedikit. Dia terkejut dalam hati, tapi kemudian ingat identitas Meng Hao di Plane Kedua, dan tiba-tiba merasa nyaman. Senyum dingin muncul di wajahnya.

'Anda terjebak dalam jaring saya sekarang, "katanya. "Aku bahkan tidak perlu untuk menyerang. Aku hanya bisa menonton saat Anda perlahan-lahan berbaris mati Anda. "

'Oh benar-benar, "jawab Meng Hao dingin. Saat ia bergerak maju, daerah sekitarnya bergemuruh seperti pisau ilusi yang tak terhitung jumlahnya muncul. kiat tajam bersiul melalui udara saat mereka memangkas langsung menuju Meng Hao.

Up di udara, baut yang tak terhitung jumlahnya petir muncul. Mereka tampak seperti ular perak mereka mengecam ke arahnya.

Sebagai booming gemuruh memenuhi udara, Meng Hao melanjutkan tanpa berhenti. Saat ia berjalan ke depan, semua mantra membatasi dalam pembentukan mantra runtuh segera setelah mereka menyentuhnya, benar-benar tidak mampu menghambat kemajuannya.

Ini disebabkan wajah Patriarch Huyan untuk berkedip. Namun, sebelum ia bisa melakukan apa saja dalam menanggapi, mata Meng Hao berkedip dan kecepatan meningkat pesat. Dia berubah menjadi seberkas cahaya yang melesat di tanah menuju Patriark Huyan.

suara Booming naik ke langit. Mantra membatasi dan pembentukan mantra tampaknya melolong dalam penderitaan, seolah-olah pisau yang mengiris melalui mereka. Mereka kemudian meledak menjadi potongan-potongan, dan Meng Hao berdiri di depan Patriarch Huyan.

"Saya pikir saya akan harus melacak Anda ke bawah," kata Meng Hao. "Saya tidak pernah membayangkan bahwa/itu Anda akan datang kepada saya dari kemauan Anda sendiri. Pertempuran ini akan berlangsung selama delapan serangan jari. "Dengan itu ia mengangkat tangannya dan melambai jari.

Sebuah gunung ilusi muncul di ujung jari Meng Hao. Meskipun ini hanya kekuatan satu jari, kekuasaan itu seperti mungkin dari gunung.

BOOM!

wajah Patriarch Huyan turun. Dia melambaikan tangan kirinya untuk memblokir, dan ketika serangan membanting ke dia, dia dikirim terbang mundur, wajahnya pucat. Niat membunuh melintas di matanya saat ia melambaikan tangan kanannya di depannya.

'Lokasi!'

'Kedua Anima!'

Lokasi

​​Patriarch Huyan ini tampaknya menyebabkan segala sesuatu di daerah harus dibatasi seakan dengan belenggu. Sebuah tekanan kuat terbebani, dan segala sesuatu yang melambat;hampir merasa seolah-olah segala sesuatu yang di bawah air. Namun, itu dalam saat yang sama bahwa/itu Meng Hao meletus dengan kekuatan Anima Kedua. Kenaikan dasar Budidaya nya sekunder untuk kekuatan intens tubuh daging, yang adalah bagian yang paling penting.

Meng Hao menerobos kurungan Kawasan. Sebuah suara renyah terdengar seperti pecahan cermin sebagai Area itu benar-benar dikalahkan.

Kekalahan ini adalah sesuatu Patriarch Huyan hampir tidak bisa percaya. Dia ingat bahwa/itu Meng Hao telah berdaya untuk menghadapi melawan Lokasi sebelum, tapi sekarang, itu hanya hancur.

Satu napas waktu kemudian, Meng Hao langsung di depan Patriarch Huyan.

'Berikut serangan jari kedua, "katanya. Didukung oleh kekuatan Anima Kedua, dia melambaikan jarinya ke bawah. Wajah patriark Huyan berkedip, dan ia tampil mantra dengan tangan kanannya. Seketika, kabut hitam muncul di tubuhnya, yang dibentuk bersama-sama menjadi perisai hitam yang ia gunakan untuk mempertahankan terhadap serangan jari Meng Hao.

Sebuah suara muncul terdengar sebagai perisai runtuh. jari Meng Hao mendarat langsung ke dada Patriarch Huyan ini.

wajah Patriarch Huyan ini penuh dengan kejutan karena ia jatuh ke belakang. Pikirannya terhuyung, tapi jauh di lubuk, dia tahu bahwa/itu ini bukan waktu untuk kontemplasi. Dia mulai melakukan mantra lain, rambutnya mencambuk tentang. Dia mengangkat kepalanya dan berteriak:

'Tujuh Emosi dan Six Pleasures. Tiga belas Transmigrasi Dao. Tujuh Emosi! Tujuh Tao! "Seketika, sinar prismatik cahaya ditembak keluar dari tubuhnya sampai ke udara. Ada, itu terpecah menjadi tujuh aliran cahaya yang berbeda, seperti membentangkan baut sutra. Mereka menembak ke arah Meng Hao, memancar niat membunuh.

Jika Anda melihat dekat, Anda akan dapat melihat bahwa/itu dalam setiap dari tujuh berkas cahaya dapat dilihat, mengejutkan, roh jahat yang tampak hampir seperti baru lahir Jiwa. Masing-masing angka-angka ini mirip satu sama lain, hampir seolah-olah mereka terkait dalam beberapa cara.

'Anima Ketiga, "kata Meng Hao dingin, menggelengkan kepalanya. Seketika, dasar Budidaya nya meledak up. Namun, kekuatan tubuh kedagingan-Nya melampaui basis Budidaya nya. Itu tidak memperluas dan tumbuh seperti di masa lalu;sebaliknya, hal itu mengirimkan riak menakutkan kekuasaan yang tak tertandingi.

Meng Hao mengambil langkah maju. Dia menyaksikan masuk tujuh berkas cahaya, yang memungkinkan mereka untuk membanting ke tubuhnya. Pada saat itu, suara menderu meledak ke langit. Tujuh berkas cahaya runtuh menjadi potongan-potongan dan roh-roh jahat di dalam mengeluarkan jeritan sengsara karena mereka dikirim jatuh ke belakang. Dengan langkah lain, Meng Hao ... sekali lagi muncul langsung di depan Patriarch Huyan.

'Serangan jari Ketiga,'

katanya, melambaikan jari.

mata

Patriarch Huyan melebar. Dia mengangkat kedua tangannya, menyebabkan perisai bersinar muncul untuk menolak Meng Hao. Sebuah ledakan terdengar sebagai perisai meledak. Patriark Huyan jatuh ke belakang seperti layang-layang dengan tali dipotong nya, darah mengalir keluar dari mulutnya. Wajahnya takjub.

"Apa ... apa jenis dasar Budidaya yang Anda miliki?!?!"

'Jenis yang dapat membunuh Anda,'merespons Meng Hao dengan tenang. Dia mengambil langkah santai maju.

    >                                                                          

                            


Advertisement

Bantu Bagikan Novel I Shall Seal The Heavens Chapter 604

#Baca#Novel##I#Shall#Seal#The#Heavens#Chapter#604#Bahasa#Indonesia