*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

I Shall Seal The Heavens Chapter 595

Chapter 595: The Love of a Father is Like a Mountain!> Bab 595: The Love Bapa adalah Seperti gunung

!

Setiap orang yang ditinggalkan berdiri mereka diam-diam, bergulat dengan pikiran dan emosi mereka. kemarahan mereka terhadap Meng Hao mungkin mengamuk ke Surga, tapi mereka juga meninggalkan dengan tidak ada alternatif lain. tangga muncul karena Meng Hao, dan ia adalah satu-satunya yang bisa memanjat itu.

Mereka telah mencoba, tentu saja, semua dari mereka. Tapi semua yang mereka bisa lakukan adalah melihatnya, tidak menyentuhnya.

Beberapa hari kemudian, mereka semua bertemu lagi. Semua orang berdiri di depan Meng Hao dan bersumpah menjanjikan bahwa/itu setelah Plane Ketiga berakhir, mereka akan memberinya saham yang ia menuntut awalnya.

Sumpah dibuat dan menyaksikan, semua didasarkan pada Dao. Di masa depan, tidak peduli apa yang Penggarap Selatan Heaven ini diperoleh di Plane Ketiga, mereka tidak memiliki dasar untuk keluhan. Jika mereka melanggar janji mereka, sumpah masih akan berdiri. Ragu-ragu pada bagian mereka dapat mempengaruhi dasar Budidaya mereka.

Jika itu hanya beberapa kata, atau sumpah biasa, itu tidak akan sesuatu yang luar biasa. Namun, ketika tiba saatnya untuk berbicara sumpah, Meng Hao tiba-tiba menghasilkan tampaknya sederhana, namun juga berbahaya dan ganas sihir Taois.

Ini adalah sesuatu yang orang pada tahap Yayasan Pendirian atau lebih tinggi bisa mengolah, disebut Dao Sertifikasi.

Beberapa hari yang lalu di luar gua Ke Yunhai ini Immortal ini, Meng Hao telah meminta untuk memiliki sihir yang sangat Taois ini. Ini secara khusus digunakan dalam usia tua ini untuk mengikat perjanjian menggunakan sihir Taois.

Dengan di tempat, jika perjanjian tersebut rusak, jiwa akan robek, Dao besar akan terjangkau, dan basis Budidaya akan menurun.

Tidak ada yang bisa dilakukan. Dalam rangka untuk masuk ke Pesawat Ketiga, mereka harus hati-hati bersumpah sumpah mereka, menggunakan Sertifikasi Dao sebagai gadai, dan kemudian menyelesaikan perjanjian. Ada beberapa orang yang menolak pada awalnya, tapi Meng Hao tidak perlu melakukan apa-apa. Semua butuh beberapa tekanan dari orang lain, dan mereka akhirnya mengertakkan gigi dan diterima.

Setelah semua, tidak ada yang bersedia menjadi orang yang membayar harga yang berat sementara yang lain dibayar apa-apa.

Ada satu hal yang tak seorang pun tampaknya melihat. Meskipun semua orang berasumsi bahwa/itu orang lain hadir, Zhixiang dan Patriark Huyan yang hilang.

Meng Hao juga bersumpah. Sesuai dengan kebutuhan mereka, ia akan menaiki tangga perkasa. Namun, ia akan memilih waktu yang tepat. Dia juga berjanji bahwa/itu pada hari-hari datang ke sini di Pesawat Kedua, ia tidak akan menggunakan kekuatan dan pengaruhnya untuk menekan mereka. Mereka tidak lagi perlu begitu berhati-hati dan melakukan segala sesuatu dari dalam bayangan.

Mereka telah menunggu janji tersebut untuk waktu yang lama. Banyak bertanya-tanya apakah ada dari Sekte atau Clan yang telah datang ke sini di masa lalu yang pernah berurusan dengan sesuatu yang frustasi karena hal ini.

Hingga kini, mereka tidak berani membuat penampilan publik, atau pergi ke mana pun dekat Keempat Peak. Bahkan, setiap kali mereka melihat setiap silkpants terbang di udara, mereka akan bebek kepala mereka karena takut Meng Hao muncul.

hari mereka telah berlalu dengan cara ini selama berbulan-bulan sekarang, dan mereka telah mengalami selama mereka bisa. Pada lama bertahan mereka bisa bersantai sedikit dan menikmati sinar matahari dari waktu kuno ini ....

Setelah perjanjian semua diformalkan, Meng Hao menyadari bahwa/itu waktu untuk meninggalkan tempat ini cepat mendekat. Dia akan meninggalkan dunia ini kuno, ilusi, dan kembali ke realitas.

Sebenarnya, tak satu pun dari hal-hal di sini yang hal-hal yang tidak bisa berpisah dengan. The silkpants gaya hidup, identitasnya, semua itu hanya mimpi. Ketika bangun dari mimpi, itu semua bisa dilupakan.

Namun, ada satu hal bahwa/itu ia tidak mau melupakan;ayahnya dari kehidupan ini, Ke Yunhai.

cinta ayah bahwa/itu ia ditampilkan membuat Meng Hao ingin menjadi tenggelam di sini dan tidak pernah bangun. Dia tidak ingin mimpi berakhir, dan tidak ingin melupakan Ke Yunhai. Dalam dunia kuno ilusi ini, ia akhirnya mengalami bagaimana rasanya memiliki seorang ayah di sisinya.

Perasaan dibuat untuk beberapa kesedihan yang mengintai dalam hatinya begitu lama.

Dia menyerah pada Dao pencerahan sihir. Selain pil meracik, ia menghabiskan sebagian besar waktunya duduk di luar bersila gua Ke Yunhai ini Immortal ini. Meskipun Ke Yunhai tidak pernah membuka pintu, Meng Hao tinggal, sesekali mengatakan satu hal atau lain.

Itulah bagaimana kehidupan melanjutkan, damai dan tenang. Tidak ada kejadian mengejutkan. Segala sesuatu yang biasa. Xu Qing masih dalam meditasi terpencil, tidak pernah membuka matanya bahkan sekali. Meng Hao digunakan untuk gaya hidup seperti sekarang. Bahkan, pada lebih dari satu kesempatan, dia berpikir bahwa/itu jika hal melanjutkan perjalanan ini selamanya, itu tidak akan begitu buruk.

Setengah bulan kemudian, gambar hantu yang muncul hampir setiap hari. Meng Hao tahu bahwa/itu ia harus meninggalkan. keengganan untuk berpisah, dan rumit, pikiran memalukan, semua mengirimnya ke dalam keadaan melankolis pikiran.

Ia menatap langit. Dia memandang tanah di sekelilingnya. Dia memandang Seven Peaks dari Surga Pertama. Dia memandang Keempat Peak. Dia menatap gua Ke Yunhai ini Immortal ini. Kemudian dia menutup matanya dan berpikir tentang semua hal yang terjadi di sini.

Di awal, ia mengakui bahwa/itu ia salah. Kemudian, ia dicambuk. Setelah itu, dalam Immortal Pagoda Iblis, ia memanjakan atas oleh Ke Yunhai, ayahnya dalam kehidupan ini. Semua hal ini adalah kenangan yang tak terlupakan bagi Meng Hao.

Tiba-tiba ia memiliki keinginan yang kuat untuk menawarkan berkat Ke Jiusi. Dia ingin berterima kasih padanya untuk mengirim dia ke tempat ini. Dia ingin membantu Ke Jiusi mencapai tujuannya, dan melakukan hal yang sama untuk dirinya sendiri.

'Cinta seorang ayah adalah seperti gunung ....'Mungkin ini baris baru berpikir dipengaruhi Dao nya alkimia.

Malam itu akan menjadi malam terakhir ia mengarang pil di Pesawat Kedua.

Seperti apa tanaman obat yang digunakan untuk menyusun batch pil, Meng Hao bahkan tidak ingat. Dia tenggelam dalam rasa hormatnya terhadap Ke Yunhai, dalam keindahan ia berpengalaman di hari terakhir, dan dalam emosi yang ada antara ayah dan anak. Itulah yang dia pikirkan saat ia ditempatkan bahan ke dalam tungku pil.

Rasa dan aroma tanaman obat mewakili berbagai nuansa hati Meng Hao. Mereka dicampur bersama saat ia mulai mengarang, dan dia benar-benar diabaikan pikiran keberhasilan atau kegagalan. Hanya ada kenangan. Kenangan dari segala sesuatu yang telah terjadi di tempatnya. Kenangan Ke Yunhai dan cinta ayah nya. Kenangan masa kecilnya sendiri, dan gambar yang kabur dari ayahnya sendiri.

Tidak ada bulan menggantung di langit malam.

Meng Hao mengarang tanpa berpikir tentang hal itu. Segera, tungku pil mulai tring dengan suara yang tak terlukiskan. Kedengarannya seperti sebuah lagu dari Dewa, seperti nyanyian pemakaman, kadang-kadang ceria, kadang-kadang melankolis.

Lagu yang terkandung keengganan untuk bagian karena perlahan melayang keluar. Itu bergema tentang Keempat Puncak, menyebabkan semua orang tiba-tiba mengangkat kepala mereka dan melihat ke arah lokasi di puncak gunung dari mana lagu itu berasal.

Itu seperti angin yang menyapu hati setiap orang yang hadir. Hal ini menyebabkan riak muncul bahwa/itu menyikut kenangan di dalam hati mereka, membuat mereka ingat masa lalu mereka.

Dalam kedalaman kenangan mereka sendiri, setiap orang berbeda.

Beberapa seperti anak-anak yang baru saja tumbuh. yang seperti melihat sosok bungkuk dari ayah mereka dan menyadari bahwa/itu ia sudah tua, dan kemudian ... mereka merasakan sakit di kedalaman hati mereka.

Lainnya ingat bagaimana mereka dulu ketika mereka masih muda. Ketika ayah mereka yang ketat, pikiran memberontak akan meluap dalam hati mereka dan mereka akan menggerutu dalam hati: '!? Apakah Anda hanya berhenti mengoceh'

Namun, setelah bertahun-tahun berlalu, ketika mereka menghadapi ayah berambut putih mereka saat ia berbaring sakit di tempat tidur, mereka akan menggenggam tangan kurus itu. Air mata akan mengalir di wajah mereka, dan mereka akan mengerang untuk diri mereka sendiri, 'Ayah ... tolong, hanya berbicara dengan saya sedikit lebih, oke? "

Ada banyak orang yang sadar lagi berlatih kultivasi. Saat mereka mengingat masa lalu, mereka menatap puncak gunung dan mulai menangis diam-diam.

Xu Qing membuka matanya. Saat ia melihat sekeliling kosong, nyeri bangkit dalam dirinya. Dia berpikir tentang rumahnya, dan gambar samar orang tua meninggal panjang.

'Saya ingin pulang .... "gumamnya.

Lagu menggema keluar dari dalam tungku pil untuk mengisi seluruh Keempat Peak. Meng Hao tidak tahu itu, karena ia benar-benar hilang dalam pikiran. Meramu pil ini seperti membuat musik, atau ukiran kayu. Satu dapat mengambil pikiran dan perasaan yang tak terkatakan dan tuangkan mereka di dalam penciptaan.

Suara pil obat yang mengarang sudah mulai keluar biasa dan biasa-biasa saja. Tapi sekarang, itu berisi emosi. Isinya pikiran dan perasaan Meng Hao, hampir seolah-olah itu memiliki kehidupan sendiri, roh. Musik itu melebihi semua suara bahwa/itu alam bisa menghasilkan.

Setelah semua, hal yang paling mengharukan dari semua adalah cinta .... Dan meskipun cinta romantis yang indah, itu artinya jika dibandingkan dengan mementingkan diri dari cinta keluarga.

Secara bertahap, murid-murid di Puncak Ketiga dan Kelima Puncak mendengar lagu dari pil yang mengarang. Lagu ini tidak membutuhkan penjelasan;segera setelah mereka mendengarnya, mereka berhenti budidaya dan berdiri di sana membisu. Semua orang mulai memikirkan ayah mereka.

Semakin banyak murid terdiam sebagai lagu dicuci atas mereka, berbagai gambar naik dari ingatan mereka untuk mengisi pikiran mereka.

Bapa adalah di sana, pipa di mulutnya, wajahnya ditutupi dengan keriput. Saat ia memutar kepalanya, dia tersenyum dengan cara yang menenangkan saya. Lalu ia tousles rambut saya.

Matahari bersinar dan aku duduk di bahu ayah, tinggi di udara, tertawa gembira. Waktu itu, saya tidak tahu bahwa/itu tertawa saya kebahagiaan ayah saya.

Saya tidak ingin melihat yang kuat, tangan mantap perlahan-lahan tumbuh tipis dan keriput ....

Wang Lihai mendengar lagu dan segera berhenti bermeditasi. Dia melihat off ke dalam kegelapan malam, dan kemudian berpikir kembali ke ayahnya yang ketat sendiri.

Han Bei duduk diam, dan hatinya tiba-tiba merasa seolah-olah itu merobek-potong. Dia menunduk saat ia memikirkan ayahnya, dan bagaimana ia telah tertatih-tatih mereka berjalan bersama-sama melalui Hitam Saringan Sekte bertahun-tahun lalu.

Tak lama kemudian, orang-orang di kedua dan keenam Peaks juga mendengar lagu tersebut. Itu penuh dengan kasih seorang ayah, sengit dan tidak mampu yang tersebar. Bahkan orang yang paling jahat di Langit dan Bumi akan mulai bernostalgia ketika mereka mendengar lagu ini.

Saya ingat ketika Anda mengangkat tangan Anda pada saya, Pak, dan saya melotot kembali marah. Aku melawan, lalu kiri dan membanting pintu. Aku tidak pernah melihat tubuh gemetar Anda, dan melihat kekecewaan di mata Anda.

Suatu malam hujan, aku sakit di tempat tidur. Aku membuka mata kabur saya melihat Anda, putih rambut Anda, bersujud di depan patung para dewa, berdoa bagi saya untuk dikembalikan ke kesehatan. Anda bergegas sekitar, Anda menjual segalanya, semua memastikan bahwa/itu saya sembuh benar.

Ketika saya melihat bahwa/itu, tangan saya mulai gemetar, dan hati saya merobek. Saya ingin membuka mulut dan berkata ... ayah, aku salah.

Nyanyian pil yang mengarang secara bertahap mencapai Puncak Pertama dan Ketujuh Peak. Semua daerah Demon Immortal Sekte Pertama Surga bisa mendengarnya. Semua orang mendengarkan, termasuk murid-murid Outer Sect, murid batin Sekte, murid Conclave, Sesepuh ... semua orang. Bahkan orang-orang yang paling kuat di dunia ini, Dewa, dipengaruhi oleh lagu, dan mulai bernostalgia.

Sebuah resonansi diciptakan, dan kenangan melayang. Dalam instan ini, seluruh Siluman Immortal Sekte benar-benar diam, kecuali untuk lagu .... Semua orang mendengarkan, dan memikirkan masa lalu.

teladan Pertama, Kedua, Ketiga, Kelima, Keenam dan Ketujuh Peaks ... enam teladan, semua mendengar lagu tersebut. Mereka mendongak ke arah Keempat Puncak, ekspresi mereka sedih. Mereka bisa melihat Meng Hao meracik pil, dan mereka bisa mendengar suara Meng Hao dalam waktu.

Bahkan Paragon yang membenci Ke Jiusi paling, bisa melakukan apa-apa lebih dari mendesah.

"Dia ... akhirnya tumbuh. Saudara Yunhai ... Saya berharap Anda ... good luck di perjalanan Anda. '

Itu pada saat ini bahwa/itu suara lain bangkit dalam Demon Immortal Sect. Itu suara lonceng ... lonceng kematian ....

—-

    >                                                                          

                            


Advertisement

Bantu Bagikan Novel I Shall Seal The Heavens Chapter 595

#Baca#Novel##I#Shall#Seal#The#Heavens#Chapter#595#Bahasa#Indonesia