*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

I Shall Seal The Heavens Chapter 459

Chapter 459: Title at the end!> Bab 459: Judul di akhir

Semua angka-angka ini agak kabur, mereka juga tidak tampaknya memiliki basis Budidaya. Ada orang-orang tua dan orang-orang muda, laki-laki dan perempuan. Semua dari mereka tampak frustrasi karena mereka diangkut sepanjang potongan Keabadian Bridgestones. Mereka berjalan dengan susah payah melalui kabut seperti hantu.

Sebagai Meng Hao menyaksikan tontonan, rasa bahaya intens bangkit dalam dirinya. Itu membuatnya merasa seolah-olah dia telah mengalami predator berbahaya. Dia perasaan bahwa/itu jika angka-angka aneh berlari ke dia, dia akan mati pasti!

"Apa yang mereka ...?" Pikirnya sambil memandang angka hantu. Ada lebih dari seratus dari mereka berjalan melalui kabut. Saat mereka mendekati dan kemudian diteruskan Meng Hao, ia merasakan dingin yang intens, mirip dengan apa yang telah ia merasa dalam kekosongan.

Selanjutnya, Meng Hao melihat salah satu tokoh yang aneh dalam kelompok melewati batu raksasa yang mengambang ada di udara. Ketika keluar sisi lain, itu membawa batu ilusi pada bahunya yang benar-benar identik dengan batu raksasa.

Itu seolah-olah membawa jiwa rock yang seperti itu membuat jalan ke kejauhan.

Meskipun luas seribu meter yang Keabadian Bridgestone masih tergantung di sana di udara, Meng Hao bisa merasakan bahwa/itu itu entah bagaimana mati, seolah-olah itu telah kehilangan kekuatannya untuk melakukan perjalanan melalui kekosongan.

Sebagai tokoh pindah ke kejauhan, suara mereka terus echo keluar.

'Ketika Jembatan Keabadian akan muncul kembali seperti baru ...? Sir, pada hari apa yang akan kita lagi meletakkan mata pada Anda ...? "

Suara-suara secara bertahap memudar. Kabut berputar tiba-tiba berubah menjadi angin badai. Badai menyebabkan retakan abu-abu di langit untuk mulai berputar bersama-sama, mengisap Yi Chenzi, Meng Hao dan bahkan seribu meteran Keabadian Bridgestone.

Bahkan, banyak dari reruntuhan dan benda-benda di wilayah juga menyapu ke prahara.

Tidak ada melawannya;semuanya disedot. Kemudian, badai itu tiba-tiba runtuh, mengirim segala sesuatu di dalam menembak ke segala arah.

Meng Hao mendapat sensasi yang sama ia memiliki bertahun-tahun lalu ketika ia telah tersapu oleh sayap roc. Angin mengoyak tubuhnya, mengancam untuk merobek ke potong badai mengirimnya menembak ke kejauhan.

Apakah ia Core Formasi pembudidaya biasa, dia akan terbunuh di luar bayangan keraguan. Namun, Meng Hao memiliki tiga totem dari lima elemen, yang mendorongnya melintasi celah yang ada antara Inti Formasi dan baru lahir Jiwa. Dia mengertakkan gigi dan diputar dasar Budidaya untuk menghilangkan efek dari angin liar.

Setelah sekitar dua jam berlalu, Meng Hao mampu menekan kekuatan angin. Dia melakukan teleportasi kecil untuk melarikan diri dari dalam kekuasaan yang merusak.

Ketika ia akhirnya melepaskan dirinya dari wilayah yang terkena dampak angin, darah disemprotkan dari mulutnya dan wajahnya berubah pucat. Dia telah teleport ke pegunungan, di mana ia dengan cepat digali sebuah Immortal Gua dan duduk bersila untuk meditasi.

Beberapa hari kemudian, angin secara bertahap mereda. Meng Hao meninggalkan Immortal Gua dan terbang ke udara. Ia melayang di sana, melihat adegan kacau ditinggalkan oleh angin. Angin menyapu di seluruh tanah, bahkan menyebabkan banyak gunung runtuh.

'Hanya apa sebenarnya adalah mereka hantu ...? "Meng Hao mengerutkan kening. Dia punya perasaan aneh tentang Realm misterius ini reruntuhan jembatan.

Dia tidak bisa menemukan jejak Yi Chenzi. Mengingat tingkat dasar Budidaya pria itu, ia mungkin mampu melarikan diri dari angin liar. Selain itu, karena ia begitu takut Meng Hao, itu sangat mungkin bahwa/itu ia telah meninggalkan daratan ini secepat mungkin.

bergumam sendiri, Meng Hao melihat ke kejauhan. Dia tiba-tiba terkejut menemukan bahwa/itu tidak terlalu jauh, massa bercahaya bisa dilihat. Dalam cahaya yang beberapa butiran kotoran. Itu tanah Celestial!

Tubuhnya berkedip-kedip saat ia ditembak ke arah itu. Dia cepat dikumpulkan itu, jantungnya berdebar liar. Selanjutnya, ia mengirim Rasa Spiritual ke segala arah. Mengejutkan, ia menemukan tiga lokasi lainnya di mana tanah Celestial mengambang di udara.

Meskipun mereka hanya butiran, mereka masih tanah Celestial tetap.

'Sekarang saya mendapatkannya, "pikirnya. 'Angin itu ditendang tanah Celestial yang tersembunyi di daerah .... Dalam hal ini, harus ada sedikit tanah Celestial di udara sekarang!'Matanya bersinar dengan sukacita. Tanpa ragu-ragu ia teleport menjauh. Tidak butuh waktu lama baginya untuk mengumpulkan tiga potong tanah Celestial, setelah ia menembak ke kejauhan.

Setelah beberapa waktu, Meng Hao mulai bernapas berat. Ini hanya mengambil beberapa saat baginya untuk mengumpulkan tanah Celestial cukup bersama untuk membentuk rumpun ukuran kepalan tangan.

Selama ini, ia melihat Penggarap lain yang juga liar bergegas berkeliling mencari tanah Celestial ditendang oleh angin. Beberapa dari mereka bahkan berkelahi, meskipun itu tidak pernah lebih dari satu atau dua pukulan. Setelah semua, waktu itu lebih baik dihabiskan mencari dari pertempuran.

'tanah Celestial sangat penting untuk membentuk saya Earth-jenis totem! "Pikir Meng Hao, mata merah saat ia menyambar setiap sedikit tanah Celestial bahwa/itu ia bisa menemukan. Jika ada yang mencoba untuk bersaing dengan dia, dia akan menyerang eksplosif tanpa ragu-ragu.

Dua jam kemudian.

tinju

Meng Hao turun ke sebuah pembudidaya dari tahap baru lahir Jiwa awal, mengirimnya terbang ke belakang. Meng Hao meraih tanah Celestial di depannya dan kemudian melanjutkan perjalanannya.

baru lahir Jiwa pembudidaya memandang Meng Hao saat ia meninggalkan, dan matanya penuh dengan ketakutan. Pukulan itu sekarang telah mengguncang nya baru lahir Jiwa dan memenuhi dirinya dengan shock.

'Siapa yang ...? "

Enam jam kemudian.

Tiga angka yang terkunci dalam pertempuran di udara. Meng Hao adalah salah satu dari mereka. Dia berkelebat isyarat mantra dengan kedua tangan, menyebabkan lautan api mengaum up. Ini ditembak di semua arah, memaksa dua lawan-lawannya untuk jatuh kembali. Meng Hao menjentikkan lengan bajunya, mengumpulkan up tanah Celestial dan kemudian menembak ke kejauhan.

Dua Penggarap lainnya mengertakkan gigi mereka. Hati mereka dipenuhi dengan rasa takut, dan mereka tidak berani untuk mengambil mengejar. Satu-satunya hal yang bisa mereka lakukan adalah cap kaki mereka dan kemudian kepala off ke arah lain untuk mencari tanah Celestial.

Waktu inginkan dengan. Sehari kemudian, mata Meng Hao benar-benar merah. Dia menyambar tanah Celestial cukup untuk membentuk rumpun ukuran kepala bayi. Semua itu adalah dalam tasnya memegang. Dia terus terbang di udara, mencari lebih. Namun, sudah hampir empat jam sejak ia melihat sama sekali. Tampaknya semua itu telah dikumpulkan.

'Lainnya dikumpulkan itu? Tidak ada masalah! "Pikirnya, niat membunuh mengisi matanya. Dalam dunia Budidaya, hukum rimba berlaku. Merampok sumber Budidaya adalah umum, dan sesuatu yang Meng Hao sudah lama terbiasa. Matanya bersinar dengan niat membunuh, ia menembak off untuk mencari Penggarap lainnya.

Sehari kemudian, suara ledakan memenuhi udara. Wajah yang sangat besar bisa dilihat runtuh di udara. Seperti yang terjadi, sebuah pembudidaya setengah baya batuk darah, wajahnya pucat dan matanya takjub. Tanpa ragu-ragu, ia menarik segenggam tanah Celestial dari tasnya memegang dan melemparkannya keluar di depannya, kemudian berbalik tumit dan melarikan diri.

Meng Hao muncul dari bergolak kabut untuk merebut itu. Tanpa jeda sejenak, ia melesat ke arah lain untuk mencari lebih Penggarap.

Dua hari kemudian, seorang pria tua kemerahan berwajah, diapit oleh dua baru lahir Jiwa Penggarap, kejam dibantai pembudidaya lain untuk merebut tanah Celestial nya. Saat mereka gembira dikumpulkan tasnya memegang, kabut merah tiba-tiba muncul di kejauhan. Dari dalam kabut, wajah besar tiba-tiba muncul.

Begitu orang tua kemerahan berwajah melihat wajah, hati dan pikirannya dipenuhi dengan suara menderu, dan kulit kepalanya mati rasa. Ia mengakui wajah ini. Itu telah muncul hari sebelumnya ketika ia terlibat dalam 7-orang pertempuran, dan kemudian bertemu bahwa/itu pembudidaya menakutkan yang memiliki hampir hancur semuanya.

Dua baru lahir Jiwa Penggarap di sebelah orang tua kemerahan berwajah melihat kabut bergolak. Suara serak, mereka berseru, "Ini Eksentrik Bloodface! '

Wajah mereka langsung jatuh, dan mereka berbalik melarikan diri.

Selama beberapa hari terakhir, nama 'Eccentric Bloodface'telah menyebar sekitar cukup sedikit. Menurut rumor, ia adalah seorang pembudidaya menakutkan yang mengenakan topeng berwarna darah. dasar Budidaya nya adalah menakjubkan, dan ia merampok orang dari tanah Celestial mereka. Korban perampokan nya yang banyak, membuat sehingga sedikit orang yang bersedia untuk tinggal di daerah ini.

Apa yang melakukan sangat waspada. Segera setelah mereka melihat topeng darah berwarna, mereka akan melarikan diri.

Tiga orang dari sekarang segera mulai melarikan diri dalam tiga arah yang berbeda. suara Booming memenuhi udara, dan dua laki-laki batuk darah. Tanpa ragu-ragu, mereka mengambil tanah Celestial dari tas mereka memegang dan melemparkannya keluar. Mereka tahu apa yang Eksentrik Bloodface ingin: tanah Celestial! Jika Anda menyerah kepadanya, ia tidak akan membunuh Anda. Namun, jika Anda melawan, maka kematian Anda yakin.

'Sialan .... Jika aku tahu ini akan terjadi aku akan meninggalkan dengan apa yang saya diperoleh sebelumnya. Sialan kau, Eccentric Bloodface! 'Dua Penggarap melarikan diri terengah-engah, dan telah hati penuh dengan frustrasi. Namun, tidak ada yang bisa mereka lakukan tentang situasi kecuali mempertimbangkan meninggalkan daerah ini.

Beberapa hari kemudian, tidak ada pembudidaya yang tersisa di daerah, hanya Meng Hao. Dia telah merampok sebagian besar pembudidaya, dan sekarang memiliki rumpun tanah Celestial ukuran kepala manusia, serta reputasi menakutkan.

Setelah mencoba untuk mendapatkan pencerahan mengenai tanah, Meng Hao menyadari bahwa/itu ia masih belum mengumpulkan cukup!

Sayangnya, semua Penggarap lainnya telah melarikan diri, dan lebih lanjut searching muncul apa-apa. Itu pada titik ini bahwa/itu batu lebar tiga ratus meter yang datang bersiul ke arahnya. Dia segera teleport ke batu dan duduk bersila untuk bermeditasi. batu menembak ke dalam kehampaan seperti berjalan di arah daratan berikutnya.

Meng Hao tidak tahu bahwa/itu Penggarap melarikan diri telah mengambil nama 'Eccentric Bloodface'dengan mereka dan menyebar ke daerah lain. Itu hanya masalah waktu sebelum hampir semua Western Desert Penggarap mendengar tentang dia.

Sebagai tembakan batu melalui kekosongan, semuanya menjadi hitam. Meng Hao duduk di sana bersila, matanya berkilauan.

"Saya berlari ke banyak orang, tapi saya tidak melihat bahwa/itu Demoness Zhixiang dengan salah satu dari mereka .... Meskipun, saya tidak melihat Zhao Youlan baik. Aku ingin tahu di mana dia. 'Lost dalam pemikiran, Meng Hao mengeluarkan peta giok tergelincir dan tampak di atas untuk mengkonfirmasi tujuannya. Dia saat ini sedang menuju ke arah yang terbesar dari Bridgestones Keabadian di seluruh wilayah.

'The Realm dari Reruntuhan Jembatan sangat besar. Setiap Keabadian Bridgestone adalah seluruh dunia, dan mungkin ada puluhan ribu dunia tersebut. Namun, pembudidaya Western Desert hanya mampu mengeksplorasi beberapa lusin dari mereka. "

Beberapa hari kemudian, kekosongan tumbuh bahkan lebih dingin. Bahkan dengan harta dingin memukul mundur nya, Meng Hao terpaksa terus memicu nya Everburning api untuk tetap sadar. Saat ia memandang ke dalam kegelapan kekosongan, matanya tiba-tiba melebar.

Off dalam kegelapan, ia melihat seorang pria bergerak melalui kekosongan. Dia mengenakan jubah biru panjang, dan memiliki pedang terikat di punggungnya. Ia memegang guci anggur alkohol di satu tangan saat ia berjalan langsung melalui kekosongan. Dia mengambil teguk sesekali alkohol, ekspresinya murung dan penuh dengan melankolis.

Dinginnya kekosongan tampaknya dikurangi menjadi tidak lebih dari angin segar di sekelilingnya. Itu meniup rambutnya, dan tidak melakukan apa pun untuk menyebabkan langkahnya goyah. Dia hanya berjalan bersama seakan semuanya normal. Kekosongan di sekelilingnya tampak riak dan mendistorsi, dan dingin tampaknya tidak mau dekat dia, melainkan, menghindarinya dari kemauan sendiri.

pikiran

Meng Hao masih terguncang, dan ekspresinya adalah salah satu takjub.

Dia melihat orang itu, dan orang itu menoleh ke belakang.

    >                                                                          

                            


Advertisement

Bantu Bagikan Novel I Shall Seal The Heavens Chapter 459

#Baca#Novel##I#Shall#Seal#The#Heavens#Chapter#459#Bahasa#Indonesia