*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

I Shall Seal The Heavens Chapter 450

Chapter 450: Downpour of Violet Rain!> Bab 450: Downpour dari Violet Rain

Kekuatan diri ledakan itu berguna terhadap Meng Hao karena tanpa mata Larva. Setelah ledakan hilang, Meng Hao memandang panik, melarikan diri baru lahir Jiwa, dan kemudian melambaikan tangan kanannya. Tanpa mata Larva sutra bersiul melalui udara untuk mengelilinginya. Wajah baru lahir Jiwa diisi dengan putus asa, dan tangannya berkelebat mantra. Segera, cahaya terang dikelilingi seperti itu mencoba melawan. Namun, instant menyentuh sutra tanpa mata Larva, cahaya hancur. The tanpa mata Larva sutra dibungkus crushingly sekitar baru lahir Jiwa, mencekik ke kematian.

Sebuah jeritan sengsara bisa didengar sebagai Branch Scorpion ini Elder pertama kehilangan tubuh fisiknya, dan kemudian mengalami kematian selengkap baru lahir Jiwa remuk menjadi potongan-potongan kecil.

Kematiannya disebabkan pikiran semua penonton reel. Kekejaman taktik Meng Hao, dan serangan berdarah dingin nya, membuat jelas bahwa/itu dia ingin memusnahkan mereka semua. Ketika Anda menambahkan dalam kenyataan bahwa/itu ia bisa teleport, yang berarti bahwa/itu ia tegas dalam posisi untuk dapat pertempuran dengan baru lahir Jiwa Penggarap.

sekitarnya baru lahir Jiwa Penggarap sudah mengalami luka. Selanjutnya, penyegelan kalajengking mereka, pemotongan itu dari dunia luar, membuat Souls baru lahir mereka tidak stabil. Wajah Agung Imam berkedip dengan kebencian, tapi ia mundur tanpa ragu, tidak lagi bersedia untuk dilibatkan dengan Meng Hao.

Delapan baru lahir Jiwa Penggarap lainnya yang dungu takut. Yang basis Budidaya mereka di puncak kekuasaan mereka, mereka bisa bergandengan tangan untuk melawan Meng Hao. Tapi sekarang, mereka telah mengalami luka parah, dan tidak lagi bersedia untuk melawan. Mereka mulai membuat cadangan, waspada menempatkan jarak sejauh mungkin antara dirinya dan Meng Hao.

Melihat ini, Meng Hao hati memberi napas lega. Sekarang, dia tahu bahwa/itu dia baik harus membunuh dengan kecepatan ekstrim atau membunuh lebih dari satu orang. Ini adalah baru lahir Jiwa Penggarap, masing-masing telah bangkit untuk menggantikan sezaman yang tak terhitung jumlahnya. Mereka licik dan licik, dan sulit untuk membunuh.

Dia telah menarik satu cepat sekarang dengan cepat memusnahkan salah satu dari mereka. Akibatnya, mereka tidak ingin terus berjuang. Jika mereka melakukannya, itu akan sulit untuk terus membunuh mereka.

"Jadi mereka tidak ingin terus berjuang? Baik-baik saja, "pikir Meng Hao. 'Benih telah ditanam di pikiran mereka. Jika aku pernah menghadapi mereka lagi, maka akan lebih mudah untuk membunuh mereka! "Dia mengambil napas dalam-dalam, kepercayaan diri bersinar di matanya. Ini adalah pertama kalinya bahwa/itu ia sendiri telah membunuh seorang baru lahir Jiwa pembudidaya. Sampai saat ini, kakinya benar-benar ditanam tegas di dunia Budidaya.

Sebelum memperoleh logam-jenis totem, Meng Hao bisa membunuh lebih awal tahap pembudidaya baru lahir Jiwa tunggal. Namun, ia tidak akan mampu melakukannya dengan sangat mudah. Dengan penambahan Api-jenis totem, ia kini memiliki tiga totem. Meskipun ia masih dari lingkaran besar Core Formasi, dalam hal kecakapan pertempuran, ia sudah menjembatani kesenjangan antara Inti Formasi dan baru lahir Jiwa, yang konon bisa diseberangi membagi!

Meng Hao sekali lagi menghilang. Ketika ia muncul kembali, ia berdiri di samping Zhao Chunmu. Zhao Chunmu menjerit, dan wajah pucat penuh dengan teror.

'Well, karena aku tidak bisa menangkap salah satu ikan besar, maka saya kira tidak perlu untuk umpan lagi, "kata Meng Hao dingin. Dia perlahan-lahan mengangkat tangan kanannya. Zhao Chunmu bisa melakukan apa-apa untuk menolak dia sebagai ia mengetuk dahinya.

Sedikit keran berubah menjadi raungan sebagai kepala Zhao Chunmu meledak. Tubuhnya jatuh ke tanah, berkedut.

Sementara itu, kembali di medan perang, pertempuran tumbuh lebih intens antara lima Suku Gagak divinity dan Cabang Scorpion. Setelah berhasil membunuh baru lahir Jiwa beralih, tak satu pun dari baru lahir Jiwa Sesepuh lainnya bersedia untuk mendekatinya. Kemudian, dia membunuh Scorpion Cabang Anak Holy. kehendak Scorpion Cabang untuk melawan itu sekarang benar-benar hancur. Ketika mereka perlahan-lahan mulai mundur, lima Suku Gagak divinity mulai menang. Suara pembantaian bangkit karena mereka tampaknya lupa kelelahan mereka. Sampai saat ini, ada kurang dari seribu dari mereka pergi, tetapi mereka terus menyerang dengan meninggalkan liar.

Gerombolan neo-setan

Meng Hao adalah faktor penting dalam pertempuran. Tanpa tersisa tujuh ribu atau lebih neo-setan nya, lima Suku Gagak divinity tidak akan mampu untuk melanjutkan dengan pertarungan.

Meng Hao berdiri di medan perang, tampak sekitar sampai tatapannya datang jatuh pada Zhao Youlan. Seketika, wajahnya memucat. Dua baru lahir Jiwa Sesepuh yang berdiri di sampingnya, serta Imam Besar, yang sudah lama didekati untuk melindunginya, mulai tampak gugup.

keberanian

Meng Hao telah terguncang mereka untuk inti.

Tiba-tiba, petir bisa didengar dari di atas. Suara itu sangat unik;hampir tampaknya seperti suara orang yang tak terhitung jumlahnya meratap. Itu sangat mengejutkan bahwa/itu bahkan menyebabkan jiwa untuk mulai gemetar.

Setelah guntur bergemuruh keluar, hujan mulai turun. hujan adalah ungu dalam warna, dan kali ini tidak jatuh dalam bit hanya tersebar seperti sebelumnya. Kali ini hujan mulai menuangkan turun berat, memercikkan seluruh tanah.

Hujan terkandung dingin, akan merusak, seolah-olah itu berharap untuk semua kehidupan punah. air hujan jatuh ke bawah dan tersebar di tanah, dan tiba-tiba, itu berubah menjadi sebuah pertanda.

Meng Hao tiba-tiba merasa rasa krisis. Ia menatap hujan jatuh violet, dan mengerutkan kening.

'hujan ini ... ada sesuatu yang tidak benar tentang hal itu. "

Hampir pada saat yang sama bahwa/itu hujan mulai turun, cahaya menyilaukan muncul di langit tidak jauh. Angka-angka yang tak terhitung jumlahnya mulai muncul dengan kecepatan tinggi. Orang-orang ini tidak lain dari anggota Lima Racun Tribe.

Penampilan mereka langsung menyebabkan penampilan keputusasaan di wajah Scorpion Cabang Penggarap menghilang.

murid Meng Hao terbatas, dan ia menembak ke belakang dengan jentikan lengan baju.

'Anggota dari lima suku Gagak divinity, jatuh kembali ke area belakang perisai!'Suara-Nya menarik perhatian dari semua lima Suku Gagak divinity pada medan perang. Satu per satu, mereka diam-diam mendongak ke langit, dan kemudian mulai mundur. Tiba-tiba, sebuah kesenjangan yang besar muncul di medan perang antara dua kekuatan.

dua puluh ribu Lima Racun Tribe Penggarap bersiul melalui udara menuju Battlefied, tersenyum dingin, mata penuh dengan keinginan untuk membunuh. Jumlah mereka tampaknya menghapuskan langit.

Kelompok itu termasuk beberapa Dragoneers, masing-masing dari mereka memiliki ribuan neo-setan, dan dalam kasus beberapa, bahkan puluhan ribu. Neo-setan terbang di belakang Penggarap seperti lautan raksasa.

Di antara kelompok yang lebih dari tiga puluh baru lahir Jiwa Penggarap, termasuk enam imam. Bahkan lebih mengesankan, salah satu dari mereka adalah seorang pria tua dalam jubah putih. Kulitnya coklat gelap, dan matanya bersinar dengan cahaya mengancam. Mengejutkan, pria ini dari tahap akhir baru lahir Jiwa!

Orang ini adalah pemimpin semua imam di Lima Racun Tribe. Dia adalah Imam dari seluruh Lima Racun Tribe, posisi yang mirip dengan Greatfather.

'Salam, Imam!'

'Kami menawarkan hal kami, Imam!'

Tidak peduli apakah mereka berasal dari Cabang Spider atau Cabang Scorpion, semua pembudidaya yang tersisa di medan perang berlutut dan melakukan kowtow ke orang tua.

Begitu pula Zhao Youlan.

The Crow divinity Suku jelas tidak mampu melawan terhadap seseorang begitu kuat. Selanjutnya, sumber perisai mereka sudah pergi, dan perisai itu sendiri tumbuh tipis. Dari tampilan itu, itu hanya akan berlangsung empat jam.

Meng Hao berdiri di luar perisai. Sampingnya adalah baru lahir Jiwa Penggarap tersisa dari Lima Suku, termasuk Crow Soldier Suku Greatfather. Semua dari mereka memiliki wajah yang sangat sedap dipandang.

Di bawah perintah Meng Hao, sisanya tujuh ribu atau lebih neo-setan di gerombolan itu diposisikan protektif sekitar perisai. Semuanya sangat tenang, membuat medan perang tampaknya hampir seperti kuburan. The violet hujan mulai jatuh bahkan lebih keras.

Di tengah hening ini, Lima Racun Suku Imam, pria berkulit sawo matang tua, dingin mengatakan, 'tidak ada Tinggalkan hidup!'

Semua dari Lima Racun Suku dua puluh ribu Penggarap dan mereka neo-setan menderu. Seperti yang mereka lakukan, mereka melonjak ke depan seperti air laut ke arah Meng Hao dan lain-lain.

Sebagai musuh mendekati, Meng Hao mengambil napas dalam-dalam, dan matanya penuh dengan dingin. Dia tidak memanggil Agarwood. Itu adalah sesuatu yang hanya bisa digunakan untuk melindungi dirinya sendiri, dan bukan alat untuk pertempuran seperti ini.

Dari awal sampai akhir, Meng Hao telah dipenuhi dengan keyakinan tentang pertempuran ini. Itu karena, sepanjang waktu, ia terus satu kartu lengan bajunya. Salah satu kartu truf, belum dimainkan.

Tiba-tiba, suara Meng Hao menggema keluar:

'Vines! Thorn Rampart! "Begitu kata-kata memenuhi udara, suara melolong bisa didengar datang dari tubuh Wild Raksasa. Ada pohon anggur darah berwarna melilit itu yang tiba-tiba ditembak. Seketika, duri melompat keluar dari tubuhnya karena membenamkan ke dalam tanah.

Saat pokok anggur membenamkan ke dalam tanah, bumi di depan menyerang tentara Lima Racun Suku meledak sebagai banyak duri meledak keluar. Terpendek dari duri yang kira-kira panjangnya enam lima meter. Terbesar lebih dari tiga ratus. Mereka ditembak di gelombang ke protektif mengelilingi Suku Gagak divinity!

Bahkan lebih aneh, setiap duri ini dengan cepat mulai bulu duri bahkan lebih kecil. Bahkan sebagai Lima Racun Suku dikenakan, tanaman merambat ini membentuk lapisan pelindung, benar-benar meliputi lebih dari Suku Gagak divinity!

1> duri ini adalah peninggalan suci Frigid Salju Clan. Setelah meninggalkan Holy Snow City, Patriark Frigid Salju Clan diberikan mereka untuk Meng Hao sebagai hadiah. Kemudian, Meng Hao makan mereka untuk pohon anggur. Setelah berlalunya banyak waktu, tanaman merambat menyerap duri, dan kemudian bermutasi . 1

Munculnya Thorn Rampart menyebabkan wajah Lima Racun Suku Imam untuk mengisi dengan shock. 'Itulah Annihilation Thorn Rampart dari Frigid Salju Clan! Seharusnya, tidak ada yang di bawah Roh Memutuskan tahap dapat menembus itu .... Nah, mari kita lihat apakah legenda itu benar atau salah! "Dengan mendengus dingin, ia melambaikan tangan kanannya. Segera, Penggarap sekitarnya dan gerombolan neo-setan mulai menyerang Thorn Rampart.

Meng Hao mengambil napas dalam-dalam dan kemudian duduk bersila. Dia digumpalkan setetes darah hidup yang kemudian ia menyatu ke dalam Thorn Rampart. Setelah Rasa Spiritual bergabung dengan itu, ia menggunakan metode ini untuk melawan Lima Racun Tribe.

Roaring memenuhi udara di luar seperti gerombolan neo-setan menabrak Thorn Rampart Shield. Gemuruh bangkit, bersama dengan tangisan menyedihkan dari neo-setan.

Dengan Thorn Rampart di tempat, tidak ada yang di bawah Roh Memutuskan tahap bisa melangkah bahkan setengah kecepatan yang luar itu.

Di luar, booming memenuhi udara, bersama dengan cahaya harta magis dan bersinar dari totem. Semuanya bergetar keras, dan bahkan pegunungan tampak di ambang kehancuran. The Thorn Rampart bergetar, dan beberapa retak bahkan muncul, tapi itu tidak jatuh!

Pada saat yang sama, duri ditembak keluar dari tanaman merambat. Dalam waktu yang relatif singkat, sejumlah besar neo-setan telah tewas. Dari dua puluh ribu pembudidaya, lebih dari tiga ribu ditusuk melalui dengan duri. Mereka hanya bisa mengeluarkan jeritan mengerikan sebagai kekuatan hidup mereka tersedot pergi dan mereka berubah menjadi mayat kering.

Tampaknya pertempuran tidak akan berhenti sampai satu sisi telah dibasmi. Namun, itu saat ini yang tiba-tiba lebih guntur memenuhi langit. Kedengarannya seperti banyak orang menangis. The violet hujan tumbuh lebih keras. Sedikit hujan diserap ke dalam bumi, tetapi kebanyakan mulai pool up di tanah. Sekarang, genangan air yang terbentuk di beberapa daerah yang lebih rendah.

ini menarik perhatian Meng Hao serta Zhao Youlan. The baru lahir Jiwa Penggarap dari Lima Racun Tribe juga melihat, seperti yang dilakukan Imam Besar. Dia menatap shock untuk waktu yang lama di air hujan, dan kemudian tiba-tiba ... wajahnya jatuh!

Benar-benar dan benar-benar jatuh!

'ini ... ini .... "Tubuh Imam mulai bergetar. Mengingat kecerdasan dan tingkat dasar Budidaya, bahkan sesuatu yang bisa menyebabkan kehancuran Tribe nya tidak akan menyebabkan dia kehilangan kontrol dari ekspresi wajahnya sedemikian rupa. Satu-satunya hal yang bisa ... akan menjadi sesuatu yang mengejutkan yang jauh melebihi kerusakan dari Suku!

—-

Bab ini disponsori oleh Gregory Treat, Michael Harrison, dan Joshua Evans

 

  • Meng Hao first used the Thorn Rampart in chapter 369. He was given the Thorn Rampart seed in chapter 382. 
  •          
        >
    1. Meng Hao pertama kali menggunakan Thorn Rampart di bab 369. Ia diberi benih Thorn Rampart di bab 382. 
                                                                              

                                


    Advertisement

    Bantu Bagikan Novel I Shall Seal The Heavens Chapter 450

    #Baca#Novel##I#Shall#Seal#The#Heavens#Chapter#450#Bahasa#Indonesia