*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

I Shall Seal The Heavens Chapter 374

 

Bab 374: Spirit memutuskan turun

Hanxue Shan menatap, phoenix-seperti dia mata lebar dengan takjub intens. Merasa kagum untuk kuat adalah salah satu hukum tanah. Setelah semua hal yang telah terjadi, wajah Meng Hao kini bahkan lebih intens dicetak ke hatinya.

Itu bahkan lebih kasus mengingat dalam pikirannya, apa yang telah dilakukan Meng Hao sekarang telah demi dia.

Tiba-tiba, wajahnya memerah, dan sorot matanya saat ia menatapnya benar-benar berbeda dari sebelumnya.

The empat grand Elders of Holy Snow City semua tersentak ketika mereka melihat Lands Hitam inestimably mulia Dao anak Luo Chong hampir bersujud diri sebelum Meng Hao. Mereka tiba-tiba menyadari bahwa/itu Meng Hao bahkan lebih misterius daripada yang mereka bayangkan.

aura misterius ini memberi Grand Sesepuh perasaan yang sama sekali berbeda dari yang mereka punya untuk Zhou Dekun. Meng Hao tampak ... jauh lebih menakutkan!

Meng Hao Dao alkimia, yang mereka secara pribadi telah menyaksikan, katalisator dan kebangkitan dari Thorn Rampart, dan rasa takut ia terinspirasi di Tanah Hitam Dao anak, semua disebabkan esteem mereka Meng Hao untuk meningkatkan ke tingkat belum pernah terjadi sebelumnya.

"Karena Anda tidak tahu aku di sini, aku akan melupakan masalah ini," kata Meng Hao dingin, melihat Luo Chong. "Tapi hanya ini satu kali. Jangan mengambil ini menjadi preseden. "Ketika ia mendengar kata-kata, Luo Chong merasa seolah-olah dia telah diberi kesempatan untuk hidup. Tubuhnya santai. Gemetar dan bersemangat, ia membungkuk dalam-dalam untuk Meng Hao.

Dia merasa bersalah, tapi sekarang bahwa/itu ia melihat pemahaman Meng Hao, perasaan berubah menjadi rasa syukur. Tentu saja, ia telah diracuni oleh Meng Hao, jadi dia benar-benar harus membencinya. perasaan kompleks penuh, dan dia bersumpah pada dirinya sendiri bahwa/itu dalam hidup ini ... dia tidak akan pernah lagi datang ke hadirat pria ini.

Tentu saja, jika ia tahu bahwa/itu Meng Hao juga Fang Mu, maka ia akan ada diragukan bersumpah dengan intensitas melipatgandakan.

"saya suka tampilan yang Western Desert pembudidaya di sana," kata Meng Hao santai. "Bisakah Anda meminjamkan kepada saya untuk belajar selama beberapa hari? Aku akan memberinya kembali sesudahnya. "Sebenarnya, ini adalah tujuan utama dalam melangkah ke depan. Matanya berkilat sambil melirik tato totem Western Desert pembudidaya ini.

Wajah muda Western Desert pembudidaya turun ketika ia mendengar kata-kata Meng Hao. Sebelum ia bisa mundur, Luo Chong melirik ke arahnya. Sejauh Luo Chong khawatir, kata Meng Hao adalah perintah yang harus diikuti tanpa ragu-ragu.

"Tangkap dia!" Teriaknya. The Penggarap sekitarnya tidak ragu-ragu. Tangan mereka ditembak saat mereka meraih Western Desert pembudidaya. Dia berjuang sedikit, tapi hanya mengambil waktu beberapa napas bagi mereka untuk berhasil dalam menangkap dia.

Pemuda gemetar, dan takut diisi matanya.

"The besar Demon Lord telah mengambil suka dengan Anda, "kata Luo Chong, matanya penuh dengan kekejaman. "Itu keberuntungan untuk Anda! Tidak berjuang! "Dia tidak peduli bahwa/itu tindakannya dapat menyebabkan dendam atau perasaan sakit dengan Western Desert Penggarap. Sejauh menyangkut dirinya, petunjuk Meng Hao adalah yang paling penting.

"Great Demon Lord, Anda berbicara tentang pinjaman, tapi tolong, izinkan saya untuk memberikan orang ini kepada Anda sebagai hadiah. Saya benar-benar berharap bahwa/itu Anda akan menerima, besar Demon Lord. "Dia diindikasikan untuk Penggarap ragu-ragu di belakangnya untuk memberikan lebih muda Western Desert pembudidaya. Mereka segera terbang di atas menuju Thorn Rampart, melemparkan pemuda marah atas, dan kemudian kembali.

Setelah melakukan hal tersebut, Luo Chong melirik Meng Hao, yang sedang mencari cukup puas karena ia mengangkat pemuda bahunya dan berbalik untuk kembali ke kota. Pada titik ini, Luo Chong akhirnya menghela napas lega. Dia menggenggam tangan dan membungkuk, lalu berbalik dan melesat dengan kecepatan tinggi. The dua ribu Penggarap yang datang bersamanya, termasuk orang tua dengan topeng perak, semua meninggalkan dengan dia. topeng mereka menyembunyikan ekspresi malu mereka seperti yang mereka lakukan.

Sebagai kelompok itu membuat untuk meninggalkan, salah satu dari dua baru lahir Jiwa Penggarap dari Gurun Barat mengatakan, "The Black Lands Palace memiliki lebih baik memberikan Western Desert a penjelasan yang baik untuk ini. "suaranya keren, dan tidak mengandung kemarahan, namun penuh dengan kekuatan.

Bahkan sebagai kata-kata orang tua itu terdengar keluar, dan Luo Chong dan yang lain akan meninggalkan, tiba-tiba, mendengus dingin terdengar, mengisi udara. mendengus mengguncang langit dan bumi, berubah menjadi gemuruh yang membuat segala sesuatu bergetar. Retak muncul di permukaan tanah, dan tampaknya seolah-olah udara yang akan merobek-potong.

Itu muncul seolah-olah tanah tidak bisa mempertahankan kekuatan mendengus, dan hendak hancur.

mendengus itu menyebabkan baru lahir Jiwa pembudidaya dari Gurun Barat tersandung mundur beberapa langkah. Pada saat yang sama, Luo Chong dan yang lain merasa hati mereka gemetar, dan berhenti bergerak. mata Luo Chong menyipit, dan ia mulai terengah-engah.

Down pada tanah, banyak binatang turun ke perut mereka, bergetar dan menangis. Binatang terbang juga mulai gemetar, dan berhenti bergerak.

Ribuan pembudidaya di tanah merasa pikiran mereka berdengung, diisi dengan suara dengusan, membuat mereka tidak mampu berpikir.

langit di atas berubah warna dan tanah menghela.

The duri yang tak terhitung jumlahnya yang dikelilingi Holy Snow City mulai pecah. teriakan melengking terdengar seperti seluruh kota bergetar dan dipenuhi dengan suara menderu besar. Tembok kota besar es dan salju mulai turun, dan perangkat berbentuk bintang di atas kota itu rubuh.

Semua formasi mantra pelindung kota sebelumnya telah ditembus, tapi karena diperbaiki. Di bawah kuasa mendengus ini, meskipun, mereka mulai menghancurkan dan berubah menjadi debu terbang.

Di dalam kota, yang tak terhitung jumlahnya tinggal menyerah. The Penggarap di dinding kota batuk darah dan wajah mereka memutar. Bahkan ada sekitar seratus Yayasan Pembentukan Penggarap yang tubuhnya langsung meledak.

Jika bukan karena tindakan segera yang empat grand Sesepuh 'untuk melindungi Anggota Clan mereka, Clan akan dipertahankan korban parah. Namun, harga yang mereka bayar untuk ini menyebabkan mereka untuk batuk suap darah. Wanita tua, Elder Ketiga, yang sudah terluka, merasa basis Budidaya tiba-tiba drop. Tubuhnya lemas, dan dia tampaknya bahkan lebih tua dari sebelumnya. wajah

Meng Hao berkedip saat ia ditembak mundur, batuk empat atau lima suap darah. Dia mendongak ke langit, di mana ia melihat apa yang tampaknya menjadi matahari mendekati!

matahari ini adalah hitam, dan ada di langit bersama dengan terik matahari yang normal. Jika Anda melihat dekat, namun, matahari hitam ini adalah benar-benar pembudidaya mengenakan jubah hitam

Dia tampak sekitar empat puluh tahun!;Namun, ia memancarkan aura ancientness yang jauh mendustakan penampilan mudanya. Dia dikelilingi oleh cahaya hitam yang tampaknya mengisap dalam semua cahaya di sekitarnya. Inilah yang menyebabkan dia terlihat seperti matahari hitam.

Seiring dengan dia datang tekanan yang tak terlukiskan yang turun turun dari langit.

Di balik berjubah hitam pembudidaya adalah muda pria yang wajahnya penuh dengan hormat, bahkan fanatisme. Pemuda ini tak lain ... Hanxue Zong!

"Roh memutuskan !!" mata Meng Hao menyipit dan ia mulai bernapas berat.

Itu bukan hanya dia. Hati dan pikiran dari semua yang hadir mulai gemetar.

"Salam, Roh memutuskan Patriarch!" Kata Luo Chong penuh semangat. Dia segera mulai membungkuk di udara. Semua Penggarap di sekitarnya juga mulai bersujud shock.

Down pada tanah, ribuan Lands Hitam Palace Penggarap juga berlutut mereka.

"Salam, Spirit memutuskan Patriark! "

ekspresi dari Western Desert Penggarap berubah. Namun, mereka tidak bersujud, tetapi hanya menundukkan kepala. Dua Western Desert baru lahir Jiwa Penggarap tersentak dan menundukkan kepala mereka di salam.

jantung Meng Hao mencelos. Kedatangan pria berjubah hitam menunjukkan bahwa/itu ini adalah pasti tidak ada lagi pertempuran pembukaan. Sebuah Spirit memutuskan pembudidaya telah dikirim untuk membawa hal-hal berakhir.

Meng Hao mengerutkan kening. "Masih ada dua bulan yang tersisa sebelum Frigid Salju Larva selesai ...." Dia mendesah sambil menarik pesona keberuntungan dari tasnya memegang. "Lupakan. Sepertinya tidak ada cara saya akan bisa mendapatkan Frigid Salju Larva. Aku hanya harus mencari cara lain melampaui Tribulasi. "Dia menghela napas emosional. Dengan Roh Memutuskan pembudidaya sini, situasi benar-benar ditakdirkan untuk mengakhiri hanya dengan satu cara.

"Jika mastiff yang terjaga, atau jika basis Budidaya saya pada tahap baru lahir Jiwa ...." Meng Hao tampak up di pembudidaya berjubah hitam, mendesah dalam hati. Sebenarnya, ia tahu bahwa/itu bahkan jika ia adalah dari baru lahir Jiwa Stage, di depan sebuah Spirit memutuskan beralih, ia akan menjadi apa-apa lebih dari serangga.

"Spirit memutuskan .... Mendapatkan pencerahan dari Dao, Sever diri tiga kali .... "Tahap Roh Memutuskan adalah ranah legendaris yang hanya bisa dicapai melalui keberuntungan, dan tidak melalui mencari. Di seluruh dunia, ada banyak pembudidaya Formasi Inti, dan tidak sedikit dari tahap baru lahir Jiwa. Namun, Roh memutuskan Penggarap jarang, bahkan di luas Southern Domain. Sering kali, mereka akan hanya ada sebagai Dao Cagar dari sekte besar.

Ketika Meng Hao memikirkan Roh memutuskan, dia tidak bisa membantu tetapi berpikir dari Patriark Reliance.

Sebagai berjubah hitam pembudidaya melayang turun dari atas di langit, Holy Snow City diselimuti dengan hening. Keputusasaan diisi setiap hati dan pikiran, kedua anggota Frigid Salju Clan dan Penggarap lainnya. Masing-masing dan setiap orang meninggalkan semua harapan melawan.

Sebuah ekspresi senang diisi wajah Hanxue Zong saat ia mengikuti pembudidaya berjubah hitam. Tatapannya menyapu anggota Frigid Salju Clan, dan melihat berperasaan muncul di matanya.

Namun, sebagai berjubah hitam pembudidaya masih sekitar tiga ribu meter di atas kota, ia tiba-tiba berhenti bergerak. Sebuah tampilan yang mendalam muncul di matanya, seolah-olah ia berada dalam posisi otoritas tertinggi, seolah-olah Dao besar Surga memberinya hak untuk melihat ke bawah pada semua makhluk hidup.

Saat ia melayang ada , sepertinya langit dan bumi yang menyatu bersama, tak terpisahkan. Namun, pada saat yang sama, itu seolah-olah mereka dipisahkan, beku ke Dao sendiri, membuat kehendak Surga mustahil untuk menghapus.

Seakan segala sesuatu di dunia ada karena-Nya akan. Ini karena ia sudah lama mencapai Roh Memutuskan panggung, dan memutuskan pertamanya. Adapun apa yang telah putus, hanya orang-orang dari panggung yang sama mungkin bisa menangkap beberapa petunjuk.

"Fellow Taois Hanxue, kami belum melihat satu sama lain selama beberapa ratus tahun. Masih di ranjang Anda? Mengapa kau tidak membiarkan aku melihat Anda di jalan? "Sebagai matanya menyapu seluruh negeri, seolah-olah tidak ada pembudidaya ada layak untuk berada dalam garis keturunannya dari pandangan. Apa dia sedang melihat terletak jauh di dalam ruang bawah tanah. Ada, duduk bersila di atas sebuah altar berbentuk bintang, adalah seorang tua. Dia benar-benar layu dan tampak seperti mayat.

"Masih tidur?" Terus yang berjubah pembudidaya hitam dengan suara kisi. "Tampaknya upaya saya untuk menentukan apakah Anda masih hidup apa-apa tapi sia-sia. Mari kita mengakhiri sandiwara ini. "Dia menjabat tangannya dan kemudian melambaikan tangannya.

Tanah di segala arah mulai gempa. Sebuah Pit Surgawi tiba-tiba muncul di tanah, tepat di tengah-tengah kota!

Itu pada saat ini bahwa/itu suara kuno yang sama ia dengar sebelumnya sekali lagi berbicara ke telinga Meng Hao.

-

bab ini disponsori oleh Joao Almeida, Roan Mertens, Fabian Betancourt Correa, Tamashii, Freelance PR, dan WO


Advertisement

Bantu Bagikan Novel I Shall Seal The Heavens Chapter 374

#Baca#Novel##I#Shall#Seal#The#Heavens#Chapter#374#Bahasa#Indonesia