*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

I Shall Seal The Heavens Chapter 369

 

Bab 369: Thorn Benteng

mata Meng Hao tersentak terbuka. "Beri aku benih Thorn Rampart!"

Sebuah cahaya aneh bersinar di matanya, seolah Waktu itu sendiri dikuburkan dalam. Secara bertahap, itu berubah menjadi sebuah kekuatan yang tak terlukiskan, seperti semacam teknik ajaib yang membuatnya begitu sekejap dari dia bisa menyebabkan seseorang tidak pernah bisa melupakannya. Jantung

Hanxue Shan bergetar. Dia telah melihat tatapan seperti ini sebelumnya, kembali ketika Roh memutuskan Patriark telah terbangun sekali. Matanya yang terkandung kemuskilan dalam, seolah-olah mereka yang terkandung Time. Sekilas tunggal dari dia adalah sesuatu yang tidak akan bisa melupakan selama bertahun-tahun tak terhitung jumlahnya.

Sebagai pikirannya terhuyung, ia tampaknya kehilangan kemampuan untuk menahan dia. Tanpa berpikir tentang hal itu, dia mengulurkan tangannya dan menyerahkan relik suci Clan nya, benih Thorn Rampart.

Begitu benih menyentuh tangannya, Meng Hao tersentak. dasar Budidaya nya diputar dengan cepat, dan cahaya keemasan langsung menyebar. katalisis seni rahasia, keajaiban Time, dan teknik Dragoneer rahasia yang baru diperoleh semua melepaskan dalam dirinya.

Kemampuan untuk mengkatalisasi semua tanaman. sihir untuk melepaskan kekuasaan Time. Kemampuan Dragoneer untuk mengendalikan segala binatang di bawah Langit. Ketiga seni misterius menyatu bersama-sama di dalam Meng Hao, dan sebagai dasar Budidaya nya diputar, benih Thorn Rampart di tangannya tiba-tiba mulai berkembang. Itu tidak lagi layu, dan pada kenyataannya, dalam beberapa saat, kecambah muncul, yang berubah menjadi vegetasi. Dalam sekejap mata, ia telah tumbuh untuk menutupi seluruh lengan Meng Hao. Tubuh

Meng Hao tidak lagi bersinar dengan cahaya keemasan. Mengejutkan, tebal tanaman seperti Qi terpancar keluar darinya. Qi ini langsung menarik perhatian menyerang Western Desert Penggarap. Ketika mereka meletakkan mata pada Meng Hao, mereka tidak yakin mengapa, tetapi hati mereka mulai bergetar. Segera, mereka menembak ke arahnya.

Satu-satunya orang dekat Meng Hao adalah Hanxue Shan. Orang lain sudah lama melarikan diri. Tembok kota itu jatuh, dan di atas, empat Sesepuh Grand memiliki penampilan keputusasaan tertulis di wajah mereka.

Bagaimana mereka bisa membayangkan bahwa/itu setelah periode tiga bulan, Black Lands Palace dan Gurun Barat akan meluncurkan serangan skala penuh? Tidak ada cara yang Holy Snow City bisa berdiri untuk itu.

Hanxue Shan tersenyum sedih saat menyaksikan delapan Western Desert Penggarap mendekati Meng Hao. Tidak ada yang bisa dia lakukan untuk melawan terhadap mereka. Dalam beberapa saat, mereka tiga puluh meter dari Meng Hao.

Meng Hao duduk di sana bersila, menggenggam benih Thorn Rampart. vegetasi hijau dan daun menutupi lengan kanannya, dan terus tumbuh, yang meliputi seluruh tubuhnya.

Tiga puluh meter. Dua puluh lima meter. Lima belas meter!

Ketika mereka lima belas meter, mata tertutup Meng Hao tiba-tiba tersentak terbuka. Mereka bersinar cerah saat ia mencapai tangan kanannya keluar dan mendorongnya ke bawah ke tanah.

Seperti yang dia lakukan, bahan tanaman di tubuhnya membenamkan ke dalam tanah. Tiba-tiba, mengejutkan suara gemuruh terdengar sebagai duri panjang tiga meter yang menusuk keluar dari tanah di samping tembok kota. Kecepatan yang pindah sulit untuk menjelaskan, dan membuat mustahil bagi siapa pun untuk menghindarinya. Dalam sekejap mata, itu menikam melalui salah satu Western Desert Penggarap.

Selanjutnya, lebih duri meledak di sekitar Meng Hao. jeritan menyedihkan memenuhi udara sebagai sisa tujuh Desert Penggarap Barat ditikam melalui dengan duri yang panjang dan mengangkat ke udara.

Bahkan lebih mengejutkan adalah bahwa/itu setelah menusuk melalui Penggarap, duri mengejang dan bergetar , seolah-olah mereka menyerap darah dan Budidaya dasar Penggarap '. Delapan orang dengan cepat mulai layu. jeritan mengerikan diisi udara yang bahkan tidak suara manusia, bergema keluar, menyebabkan semua yang lain pembudidaya sekitarnya merasa shock berat.

"Apa itu?" mereka pikir, terengah-engah.

Sebelum mereka sempat bereaksi, massa duri kecil meledak keluar dari tubuh layu dari delapan pembudidaya untuk menembak ke segala arah.

Beberapa menusuk ke dalam tanah dan menghilang. Mereka muncul kembali saat kemudian, di lokasi yang tidak terlalu jauh, di mana mereka menusuk ke tubuh lebih Penggarap.

Lainnya langsung menembak ke Penggarap di dekatnya. Bahkan saat mereka berteriak, tubuh mereka layu, dimana lebih duri akan meledak keluar.

Meng Hao adalah pusat dari semua itu sebagai duri mulai menusuk keluar dari tembok kota itu sendiri. Ini, tentu saja, menyebabkan keributan besar. Duri sebenarnya tidak membedakan antara Holy Snow City Penggarap atau mereka dari Lands Hitam Palace. Mereka menikam melalui semua dari mereka, menyerap daging, darah dan kekuatan hidup mereka, dan kemudian berkembang. Dalam waktu beberapa napas, daerah sekitarnya Meng Hao selama tiga ribu meter adalah dunia yang penuh dengan duri.

ini, tentu saja, langsung mempengaruhi jalannya pertempuran. sejumlah besar Lands Hitam Palace Penggarap mundur ke belakang shock. Sayangnya, mereka terlalu lambat dan masih ditikam melalui oleh duri. Segera, seluruh kota itu lengkap dengan duri, tajam, sengit dan merah terang. Pada saat ini, duri sudah berkembang di luar kota juga.

Kembali dalam kota, semua Salju Holy Kota Penggarap berdiri dengan wajah pucat, tidak berani bergerak. Segala sesuatu di sekitar mereka dikelilingi oleh duri yang tak terhitung jumlahnya. Mereka memandang Tanah Hitam Palace Penggarap dan ternak mereka di luar kota. Howling dalam penderitaan, mereka mundur dengan kecepatan tinggi seperti duri meledak keluar dari tanah di sekitar mereka.

Langit tidak aman baik. Duri menembak ke udara, menusuk ke setiap makhluk hidup yang terbang sekitar di atas.

Sekarang, segalanya tampak ditutupi dengan duri. Di luar kota, hanya beberapa ratus dari Tanah Hitam Palace dan Western Desert Penggarap berhasil melarikan diri tanpa dipengaruhi. Mereka menatap kembali pada adegan di belakang mereka dengan shock dan terkejut.

Sampai di atas, yang empat grand Sesepuh dan baru lahir Jiwa Penggarap dari Lands Hitam Palace dan Gurun Barat tidak lagi mampu melawan. Mereka telah terpecah, dan terus-menerus menghalangi duri shooting.

Sampai sekarang, semua mata di medan perang yang tetap pada Meng Hao. Di depannya adalah ganas, raksasa duri, naik lurus ke langit. Ini terpancar sebuah Qi Darah, dan ditutupi oleh duri kecil yang tak terhitung jumlahnya. Itu benar-benar menyeramkan.

Meng Hao tampaknya menjadi pusat dari semua itu, dan satu-satunya tempat yang tidak memiliki duri apapun. Dia tampaknya menjadi sumber dari semua duri, dan saat ia perlahan-lahan bangkit, tak terhitung jumlahnya napas memenuhi udara.

Sekitar tangan kanannya berputar daun yang tak terhitung banyaknya, masing-masing yang ditutupi dengan duri. Tidak seorang pun akan kafir yang Meng Hao adalah sumber dari semua duri di mana-mana.

Dia mengambil napas dalam-dalam. Ia tidak pernah membayangkan bahwa/itu benih Thorn Rampart akan begitu menakjubkan. Fakta bahwa/itu hal itu tidak bisa membedakan antara teman dan musuh adalah sesuatu yang tidak bisa berbuat apa-apa. Untuk itu diperlukan kekuasaannya katalisis untuk tumbuh, tetapi ketika datang ke mengisap kehidupan dan darah keluar dari pembudidaya, Meng Hao bisa melakukan apa-apa untuk mengontrol itu, meskipun ia bisa merasakan hal itu.

"Grandmaster Meng .... "kata dekatnya Salju Holy City pembudidaya. Kaki kirinya ditusuk oleh duri. Begitu kata keluar dari mulutnya, duri tiba-tiba terbang di atas, dan dia menutup mulutnya. duri berhenti hanya satu inci dari dahinya, di mana ia melayang seperti ular sejenak sebelum bergerak menjauh.

Segala sesuatu yang tenang. Semua pembudidaya di daerah yang telah ditusuk oleh duri, baik dari Gurun Barat atau Tanah Hitam, berdiri saham masih, tidak berani mengucapkan mengintip.

Up di udara, yang wajah para baru lahir Jiwa Penggarap berkedip-kedip, dan mereka juga berhenti bergerak, tidak berani untuk terbang atau berbicara. Alasan untuk ini adalah bahwa/itu mereka dikelilingi oleh puluhan ribu duri. Dari tampak hal, jika mereka membuat bahkan bergerak sedikit, duri akan langsung menusuk melalui mereka dan membunuh mereka.

Meng Hao mengambil napas dalam-dalam, dan matanya bersinar terang.

< p> Di dinding kota, dan luar kota, yang Penggarap tak terhitung jumlahnya dan binatang yang telah ditusuk oleh duri. Wajah mereka pucat dan penuh dengan ketakutan karena mereka menatap ke arah Meng Hao.

Beberapa ratus orang yang berhasil melarikan diri bahaya memandang Meng Hao, setenang jangkrik selama musim dingin. Pada saat ini, semua orang di medan perang tiba-tiba menyadari bahwa/itu hasil dari seluruh pertempuran sekarang berbaring di tangan satu orang.

Orang itu tak lain adalah Meng Hao.

Meng Hao adalah satu-satunya orang di antara mereka yang tahu bahwa/itu keputusan sebenarnya bukan untuk membuat. Rampart Thorn ini benar-benar tidak menanggapi setiap perintah-Nya ....

Dia berpikir diam-diam sambil melihat sekeliling. Duri masih ditikam melalui Penggarap sekitarnya, yang hanya bisa berdiri di sana dengan penampilan keputusasaan di wajah mereka.

Itu pada saat ini yang tiba-tiba, sebuah suara memasuki telinga Meng Hao yang tidak ada orang lain bisa mendengar . Itu adalah suara kuno, lemah seolah-olah datang dari mulut seseorang akan mati.

"The merusak Thorn Rampart dapat membasmi apa pun di bawah Roh Memutuskan panggung. Setelah berakar, tidak dapat dipindahkan, dan akan hidup selama satu bulan .... Tidak peduli bagaimana Anda bangun itu. Sekarang, Anda perlu menenangkan pikiran Anda dan ekstrak setetes darah dari diri sendiri yang berisi beberapa kehendak Anda. Menempatkannya di atas bagasi Thorn Rampart di depan Anda. Ingat…. Penurunan darah harus berisi kehendak Anda. Yang akan memungkinkan Anda untuk mengeluarkan perintah untuk duri. "Suara itu tampaknya telah keluar dari mana, tapi begitu Meng Hao mendengarnya, ia tiba-tiba teringat suara yang didengarnya tiga bulan lalu ketika Zhou Dekun diambil.

suara itu satu dan sama.

mata Meng Hao berkilauan karena ia pikir. Menurut metode baru saja dijelaskan dia, ia mengiris luka dahinya. Setetes darah muncul, yang berisi beberapa dasar Budidaya Meng Hao dan kehendak. Seperti terbang ke depan, Meng Hao merasakan gelombang aliran kelemahan melalui dia. Dia tahu bahwa/itu dalam seluruh hidupnya, ia bisa menghasilkan tidak lebih dari lima tetes seperti darah!

Sesuatu yang lebih dari lima akan terlalu banyak kerugian.

Dikelilingi oleh keheningan , Meng Hao mengepalkan rahang. darah sangat berharga, tapi, demi para Frigid Salju Larva ... dia menyebabkan drop untuk terbang ke depan dan masuk ke dalam bagasi Thorn Rampart. Matanya berkelebat

Tidak ada yang terhalang jalan.;itu bergabung ke dalam bagasi Thorn Rampart, yang kemudian mulai gemetar.

Seketika, duri menusuk ke Snow Holy Kota Penggarap memudar dari pandangan, dan luka-luka mereka ditutup naik. Duri sebenarnya tetap dalam tubuh mereka, bahan bakar yang digunakan untuk menyembuhkan luka mereka.

Sebagai duri menghilang, Black Lands Palace dan Western Desert Penggarap di luar kota mengeluarkan jeritan mengerikan. Tubuh mereka langsung mulai layu sepenuhnya. Suara ledakan memenuhi udara seperti beberapa pembudidaya mati memilih untuk diri meledakkan.

Ledakan disebabkan pikiran Meng Hao untuk merasa seolah-olah itu menghancurkan. Tampaknya seolah-olah dia telah menjadi satu dengan batang Thorn Rampart, dan bahwa/itu semua duri menyebar tentang yang ekstensi dari kehendak-Nya.

Dengan pemikiran belaka, ia bisa membunuh semua orang.

< p> pada saat yang sama, Rasa Spiritual terasa seolah-olah itu membuang-buang jauh. Rasa Spiritual Meng Hao adalah kedua hanya untuk yang dari baru lahir Jiwa beralih, jauh di atas siapa pun di panggung yang sama seperti dia. Kalau bukan, maka ketegangan akan benar-benar kering itu.

Tiba-tiba, kehendak Meng Hao merasakan sesuatu yang baru. Di luar kota, di lokasi menikam melalui dengan beberapa duri, seseorang berbicara dengan suara rendah

"Grandmaster Meng, adalah bahwa/itu Anda?"

-.

bab ini disponsori oleh Zoe-Chelsea Okungbowa


Advertisement

Bantu Bagikan Novel I Shall Seal The Heavens Chapter 369

#Baca#Novel##I#Shall#Seal#The#Heavens#Chapter#369#Bahasa#Indonesia