*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

I Shall Seal The Heavens Chapter 354

 

Bab 354: Hanxue Shan

Menjadi terbiasa dengan istilah, Meng Hao bertanya, "Apa Grand Dragoneer?" Dia berjalan ke Western Desert beralih, yang saat ini gemetar saat ia menatap dengan hormat dan takut pada Meng Hao.

orang untuk menanggapi pertanyaan Meng Hao itu tidak menggigil Western Desert beralih, melainkan wanita muda berjubah putih, Hanxue Shan. "Grand Dragoneer adalah judul tertinggi dicapai oleh Western Desert Dragoneers, mirip dengan Totem God. Keduanya judul yang mewakili tingkat ekstrim kekuasaan. Satu melahirkan makhluk langka yang bahkan lebih kuat daripada Bumi neo-setan. Yang lain mengontrol lima atau lebih totem. Pertempuran kecakapan mantan mirip dengan tahap Roh memutuskan, yang terakhir, hampir sama. "

Perisai bersinar mengelilingi wanita muda sudah hilang, dan dia telah menyingkirkan larva lesu .

Meng Hao berpaling untuk melihat dia, lalu dia menggenggam tangan dan membungkuk.

"saya Hanxue Shan dari Frigid Salju Clan. Saya menawarkan banyak terima kasih atas kebaikan Anda dalam menyelamatkan saya, Senior. "The Penggarap kelelahan di sampingnya memberi Meng Hao terlihat syukur. Namun, kewaspadaan masih bisa dilihat di mata mereka.

Setelah semua, kekuatan dia diwujudkan sekarang memiliki ketakutan bahkan Western Desert beralih, apalagi mereka.

Dengan gelombang dari lengan baju, Meng Hao telah membunuh serigala yang tak terhitung jumlahnya, diubah darah mereka menjadi kabut yang menyebabkan hujan jatuh bahwa/itu segala sesuatu desolated dalam radius tiga ratus meteran. Tidak ada hidup yang tersisa di seluruh wilayah.

Metode tersebut meninggalkan mereka shock lengkap. Selain itu, mereka tidak bisa melihat dasar Budidaya Meng Hao ini;ia berasal kekuatan misterius yang meninggalkan mereka semua tidak mampu menunjukkan kepadanya apa-apa tapi hormat.

"Saya tidak Grand Dragoneer," kata Meng Hao, menggelengkan kepalanya. "Namun, Anda berutang saya beberapa terima kasih." Dia menunjuk jari ke tanah dan pada saat yang sama, menekan ke bawah pada dahi dari Western Desert pembudidaya.

Tubuh manusia langsung mulai gemetar, dan matanya penuh dengan kekosongan, seolah-olah ia tiba-tiba kehilangan kemampuan berpikirnya.

"dasar Budidaya nya hanya pada tahap Formasi Inti awal," pikir Meng Hao, "namun ia dapat mengontrol begitu banyak binatang. Jadi ini ... adalah Western Desert Dragoneer? "Meng Hao sekarang memahami situasi, tapi ia masih sangat penasaran mengenai Dragoneers, sehingga ia kembali menatap wanita muda berjubah putih. "Saya tidak menghemat tanpa alasan," katanya.

Mata dari dua pembudidaya berdiri di sisinya berkilauan bahkan dengan kewaspadaan lebih intens. Hal ini terutama jadi setelah mereka melihat Meng Hao tekan ke bawah dahi dari Western Desert pembudidaya. Apa pun metode yang telah digunakan untuk membuat orang itu tiba-tiba terlihat begitu kosong itu jelas beberapa teknik yang menakutkan dan menyebabkan mereka menjadi lebih gugup.

"Jangan ragu untuk menyatakan apa yang Anda inginkan, Senior," kata Hanxue shan, cahaya suaranya.

"saya ingin Frigid Salju Larva," jawabnya segera.

dua Penggarap berdiri di samping mengerutkan kening nya. Pada saat yang sama, mereka mencoba untuk menyembunyikan iritasi terhadap Meng Hao yang muncul di mata mereka.

Hanxue Shan ragu-ragu sejenak.

"Senior, obligasi Frigid Salju Larva dengan Master ketika mereka masih sangat muda. Menurut segala sesuatu yang saya telah diberitahu, yang Frigid Salju Clan saat ini tidak memiliki apapun larva muda tersebut. Tentu saja, aku mungkin tidak akan mengetahui rahasia semua informasi. Jika Anda datang kembali dengan saya untuk Holy Snow City, saya dapat memeriksa ke dalam masalah secara menyeluruh, dan melakukan yang terbaik untuk membalas kebaikan Anda. "Dia menatap Meng Hao dengan mata sangat indah. Mereka tampaknya tidak mengandung bermuka apapun. Dia berterima kasih kepada Meng Hao untuk menyelamatkan hidupnya, namun, dia juga takut padanya. Segala sesuatu yang dia telah menyaksikan sekarang meninggalkannya dengan perasaan takut yang mendalam.

Kata-katanya tidak terdengar dipaksakan, tapi mereka. Dia punya perasaan bahwa/itu jika dia tidak memberikan respon yang benar, kebaikan orang ini akan sangat mungkin berubah menjadi permusuhan.

Selain itu, dia tidak bisa memastikan jika penampilannya di sini dan sekarang adalah kebetulan, atau jika ia telah mempersiapkan untuk situasi ini semua bersama. Dalam kasus apapun, dia pasti menyelamatkan hidupnya. Setelah kembali ke Holy Snow City, dia akan mencoba untuk membalasnya.

Meng Hao berpikir sejenak sambil menatap wanita muda, matanya penuh dengan kemuskilan. Kemudian, ia memberi sedikit tersenyum dan mengangguk.

Wanita muda berjubah putih mendesah batin lega. Dengan senyum yang dipaksakan, ia mundur beberapa langkah. Dua Penggarap lainnya terus mengamati Meng Hao dengan lebih kewaspadaan ketika mereka meninggalkan hutan.

The Western Desert Dragoneer diikuti Meng Hao dengan pandangan kosong di wajahnya. Dia tampaknya telah kehilangan kendali atas dirinya, yang, tentu saja, penuh Hanxue Shan dan lain-lain dengan lebih shock.

Holy Snow City adalah di bagian utara dari Tanah Hitam. Meskipun itu agak jauh dari Gurun Barat, itu tidak dapat dianggap sangat jauh. Tanah di daerah tersebut diselimuti dengan es dan salju sepanjang tahun, membuat segalanya tampak putih.

Itu cukup jauh dari lokasi Meng Hao baru saja diduduki, mantan Dongluo City. Terlepas dari kenyataan bahwa/itu keduanya memiliki anggota telah Sembilan Inggris, mereka benar-benar memiliki beberapa transaksi. Setelah semua, posisi kedua klan 'di Sembilan Inggris telah memudar dalam beberapa tahun terakhir. Meskipun penurunan baru-baru ini di kekuatan Frigid Salju Clan, yang pernah menjadi pemimpin aliansi, mereka masih dipertahankan kebanggaan dan martabat mereka.

Selain itu, masih ada rumor mereka Spirit memutuskan Patriarch, yang terus tetap dalam meditasi terpencil. Dia tidak muncul selama beberapa ratus tahun, tapi tidak ada yang benar-benar yakin apakah ia masih hidup atau sudah mati.

Bahkan kemungkinan dia menjadi hidup memastikan bahwa/itu Holy Snow City tidak akan menderita apapun bencana.

Oleh karena itu, meskipun Holy Snow City tidak memiliki kemuliaan itu pernah memiliki, masih bersinar dengan kemegahan.

Sekarang, meskipun, semua orang di Holy Snow City dipenuhi dengan somberness tertentu. Tekanan terbebani pada mereka, seakan awan gelap memenuhi langit dan mendorong ke bawah ke tanah. The, tembok kota kristal es seperti ditutupi dengan Holy Snow City Penggarap, semuanya menatap waspada ke dunia luar.

Wilayah luar kota gemetar. Saat ini, langit dipenuhi dengan banyak gelap gulita, bersayap Banjir Dragons. Mereka memutar di udara, mata merah mereka bersinar dengan keganasan. Mereka yang dipancarkan lolongan sengit yang menyebabkan hati para pembudidaya mengamati gemetar.

Pada pandangan pertama, bersayap Banjir Dragons tampak tak terhitung banyaknya, tetapi sebenarnya, hanya ada lima puluh dari mereka berputar-putar di sekitar Holy Snow City. Di atas tanah bisa dilihat tujuh puluh atau delapan puluh singa biru raksasa, masing-masing dua puluh meter atau lebih panjang. Di mana pun mereka berjalan, tanah di bawah kaki mereka berubah menjadi es biru.

Selain binatang ini, ada sekitar seribu Penggarap, yang berdiri di belakang makhluk, menatap Holy Snow City. Mereka mengenakan pakaian hitam, dan wajah mereka ditutupi dengan masker. Kebanyakan dari mereka memiliki basis Budidaya pada tahap Yayasan Pendirian dan mengenakan topeng putih. Di antara ribuan pembudidaya, hanya sekitar tiga puluh mengenakan topeng biru.

Dalam posisi memimpin adalah seorang tua dengan mengalir rambut putih dan masker silver. Berdasarkan emanasi Qi basis Budidaya, ia berada di tahap baru lahir Jiwa.

Selanjutnya off adalah sebuah gunung yang tertutup salju di mana beberapa ratus orang jangkung berdiri. Wajah mereka tanpa ekspresi, dan tato totem bisa dilihat pada tubuh mereka, beberapa lebih dari yang lain. Qi mereka berbeda dari yang dari pembudidaya lain, sedikit lebih liar dan aneh.

ini adalah Western Desert Penggarap.

Antara tentara Holy Snow City dan Black Lands Palace membentang bidang yang luas yang penuh dengan angin dan salju, memisahkan mereka berdua.

Bahkan lebih jauh lagi yang puluhan ribu Lands Hitam Palace murid, menyebar untuk membentuk penghalang besar di sekitar Holy snow City, benar-benar mengepung itu.

tampaknya pertempuran besar hendak mengambil tempat.

itu pada saat ini bahwa/itu Meng Hao dan yang lain muncul di kejauhan dan melihat adegan spread di depan mereka. Ekspresi Meng Hao tetap sama seperti sebelumnya, tapi wajah Hanxue Shan dan dua Penggarap lainnya jatuh segera.

Mereka telah bepergian selama lebih dari satu hari, dan selama seluruh waktu, Meng Hao tidak pernah meminta mengapa dia meninggalkan Holy Snow City. Juga memiliki Hanxue Shan mengambil inisiatif untuk memberikan rincian.

Namun, berdasarkan beberapa diskusi ia mendengar antara dua Penggarap lainnya, ia datang ke realisasi bahwa/itu partai mereka telah berangkat dengan lebih dari tiga puluh anggota. Sampai sekarang, mereka hanya dua penjaga meninggalkan.

"Sepertinya kita tidak akan bisa masuk ke kota," kata Meng Hao dingin. Pasukan dari Lands Hitam Palace yang tersusun sedemikian rupa untuk benar-benar mengunci Holy Snow City. Pada saat ini, tidak ada serangan militer telah dimulai. Beberapa orang mungkin tidak bisa mengatakan, tapi mengingat bahwa/itu ini kombatan terkuat adalah tahap baru lahir Jiwa, sudah jelas bahwa/itu ini tidak dimaksudkan untuk menjadi pertempuran yang menentukan, melainkan serangan eksplorasi.

Hanxue Shan hendak mengatakan sesuatu ketika, tiba-tiba, suara terompet perang memenuhi udara. Bersayap Banjir Dragons menembak ke arah Holy Snow City. Singa biru raksasa juga melaju ke depan, tubuh mereka bersinar dengan cahaya sehingga mereka tampak seperti anak panah biru raksasa.

Sebagai terompet terdengar keluar, Black Lands Palace Penggarap terbang ke udara dalam suksesi. Di belakang mereka, tanah bergetar saat dua raksasa muncul, masing-masing kira-kira sembilan puluh meter. Tidak jelas persis di mana mereka berasal, tetapi mereka melangkah maju disertai dengan gemuruh menggelegar. Tersampir di atas bahu setiap raksasa adalah greatsword panjang hampir tiga ratus meter.

Pedang tampak tua, bahkan kuno, tapi kekuatan mereka terpancar adalah menakjubkan.

Jika itu semua ada untuk itu, itu tidak akan menjadi masalah besar. Tapi sebagai terompet terdengar keluar, lautan hitam muncul. laut hitam ini terdiri dari beberapa puluh ribu serigala hitam yang tersebar di seluruh negeri itu mereka dikenakan menuju Holy Snow City.

Perisai sekitarnya Holy Snow City berbinar karena hampir seribu Penggarap terbang dari dalam kota. Mereka menggunakan berbagai teknik magis dan item magis, kekuatan yang ditembak melalui perisai untuk mengiris ke dalam binatang mendekati dan Penggarap.

Selain itu, sinar besar putih, bersinar cahaya menembak dari dalam kota. Sampai di atas kota, lima menyilaukan, bersinar lampu yang tampak seperti planet muncul, berputar sekitar. Dengan setiap putaran, mereka terpancar cahaya putih melengkung yang menyapu keluar melewati tembok kota.

suara Booming mengguncang langit dan bumi, dan segala sesuatu yang bergetar. Meng Hao belum pernah menyaksikan pertempuran seperti ini antara Penggarap.

Saat pertempuran dimulai, Meng Hao juga melihat sekelompok beberapa lusin orang terbang keluar dari dalam kota menuju perisai berkilauan. Begitu mereka melewati itu, lima planet terbang muncul di atas mereka. Mereka diputar, yang berasal sebuah lengkung cahaya putih yang ditembak melalui binatang menjerit-jerit di depan mereka, merobek mereka untuk potongan. Sampai di atas, Banjir Dragons menghindar pergi, tidak bisa mendekati mereka.

Itu bukan salah satu skuad seperti yang muncul. Lebih dari sepuluh kelompok dibebankan keluar dari dalam kota untuk terlibat dalam pertempuran dengan Black Lands pasukan Palace di luar tembok kota. Ledakan memenuhi udara, bersama dengan jeritan sengsara, dan pertempuran terus.

Itu tidak Meng Hao belum pernah menyaksikan pertempuran skala besar antara Penggarap. Namun, jenis pertempuran adalah sesuatu yang belum pernah terlihat sebelumnya. Melihat hal ini menyebabkan hatinya untuk memulai berdebar. Dia tidak pendatang baru di dunia Budidaya, meskipun, jadi dia cepat menenangkan diri ke bawah.

Apa yang menarik perhatiannya paling adalah dua raksasa besar yang berjalan di medan perang. gerakan mereka lambat, tetapi setiap langkah mereka mengambil disebabkan tanah bergetar. Pedang besar mereka memegang terpancar secara menyeluruh pedang mengejutkan aura.

Tiba-tiba, salah satu regu dari pembudidaya dari kota berubah arah menuju ke arah Meng Hao dan kelompoknya. Dia mungkin telah diambil untuk menjadi kebetulan, tetapi ketika ia melihat ekspresi kebahagiaan berkilauan di mata Hanxue Shan, ia tahu bahwa/itu orang-orang ini datang untuk membawanya kembali ke kota

-.

bab ini disponsori oleh Mee Tse


Advertisement

Bantu Bagikan Novel I Shall Seal The Heavens Chapter 354

#Baca#Novel##I#Shall#Seal#The#Heavens#Chapter#354#Bahasa#Indonesia