Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

Gourmet Of Another World - Chapter 101: Is This Human Stupid?

Advertisement

"Anda ingin makan ini, bukan?"

Ouyang Xiaoyi berkata sambil tertawa saat ia menggunakan sumpitnya untuk mengambil sepotong Rusuk Saus Manis yang ditutupi dengan saus berwarna kuning dan sedikit melambai di sekeliling wajah Yang Chen.

Pada saat itu, Yang Chen sudah terpukau oleh bau memabukkan yang berasal dari Sweet 'n' Sour Ribs. Matanya tidak bisa bergerak menjauh. Kilauan amber dari Sweet 'n' Sour Ribs terlalu memikat. Secara tidak sadar dia merasa perutnya kosong dan tidak bisa menahan rasanya.

"Pergilah memesannya sendiri jika kamu mau makan! Hmph! Ini milikku!" Ketika Ouyang Xiaoyi melihat Tao Yang meneteskan air liur, dia segera menjadi sangat gembira. Dia memiliki ekspresi penuh kemenangan saat dia mendorong Sweet 'n' Sour Ribs ke dalam mulutnya dengan satu gigitan. Matanya melengkung menjadi dua buah crescents yang menggemaskan.

Yang Chen sangat marah. Dia tahu anak nakal ini pasti tidak berguna. Namun, ia benar-benar harus mengakui bahwa/itu aroma harum itu harum. Dia tidak pernah mencium sesuatu yang menawan atau menarik sebelumnya.

Yang Chen berpikir apakah dia juga harus memesan sajian Sweet 'n' Sour Ribs, tapi dia ragu-ragu karena dia sudah memesan Daging Merah Direbus. Dia menyerah pada akhirnya. Ia memutuskan untuk mencicipi Daging Merah Direbus terlebih dahulu sebelum membuat pilihan. Namun, untuk menahan godaan, Yang Chen memaksa dirinya untuk berpaling dari Ouyang Xiaoyi, yang sedang menikmati Sweet 'n' Sour Ribs.

"Chew, kunyah." Ouyang Xiaoyi merasa terhibur saat melihat Yang Chen yang telah memejamkan matanya sehingga dia tidak melihat Rusuk Sour Sweet 'n'. Dia merasa lega dalam pikirannya saat dia mengunyah dengan keras dengan sengaja. Karena Yang Chen tidak dapat melihat, dia menggunakan suara untuk menariknya.

Untuk Yang Chen, ini hanyalah penyiksaan yang paling menyebalkan. Itu bahkan lebih menjengkelkan daripada membuatnya melakukan sepuluh set kata di salju.

Di dekatnya, Song Tao telah memantau keduanya. Namun, saat melihat piring Sweet 'n' Sour Ribs di depan Ouyang Xiaoyi, dia juga tidak bisa menelan air liurnya juga. Bau itu terlalu aromatik. Meski rumor tersebut menuduh harga piring di toko makanan hitam itu sangat mahal harganya, ada alasan untuk harganya.

Sayangnya, porsi Sweet 'n' Sour Ribs sebenarnya menghabiskan lima puluh kristal. Ketika Song Tao membayangkan bagaimana lima puluh kristal akan terlepas dari sakunya jika dia memesan Sweet 'n' Sour Ribs, dia bahkan kehilangan nafsu makannya karena makan.

Sambil menahan godaan dari Sweet 'n' Sour Ribs, Yang Chen berhasil bertahan sampai Bu Fang keluar dari dapur. Ia menjadi gembira saat melihat sepiring Daging Merah Direbus seperti daging cincang yang memancarkan awan uap.

"Inilah Daging Merah Anda yang Direbus, tolong nikmati makanan Anda," Bu Fang berkata dengan tenang. Dibandingkan dengan keinginan Yang Chen, Bu Fang bersikap santai.

Mata Chen yang menatap lurus ke arah Daging Merah Direbus di depannya. Potongan dagingnya tembus seperti akik dan mengeluarkan kilau merah yang sangat indah saat diletakkan di bawah penerangan. Itu sangat indah seperti karya seni dan dia tidak tahan untuk memakannya.

Namun, keinginan untuk makanan di perutnya menaklukkan apresiasi terhadap kecantikan pada akhirnya. Yang Chen meraih sumpitnya dan dengan hati-hati mengambil sepotong Daging Merah Direbus. Saat sumpit ringan menempel pada potongan Daging Direbus Merah, jus sedikit tembus keluar dan ada aroma wafted ke udara.

Menempatkan potongan daging di mulutnya, kemanisan samar disertai dengan rasa daging yang kaya langsung menyerang dan memenuhi seluruh mulutnya. Seluruh tubuh Yang Chen tampak terbungkus oleh rasa daging. Lapisan pertama daging rusa itu berminyak tapi tidak berminyak. Itu kenyal dan teksturnya sangat bagus. Ketika Yang Chen mencapai porsi daging tanpa lemak yang harus tegas, kelembutan dan kehalusan berada di luar dugaannya. Potongan daging memasuki perutnya dengan tegukan.

"Ini ... benar-benar lezat!" Yang Chen bergumam. Dia melihat sepiring daging merah direbus tak percaya. Sebenarnya ada Daging Merah Braised yang lezat di dunia. Dibandingkan dengan Babi Roh yang Direbus dari Immortal Phoenix Restaurant, bedanya seperti jarak antara langit dan bumi!

Hanya satu potong daging yang dapat benar-benar menundukkan Yang Chen. Mata Ouyang Xiaoyi menjadi semakin melengkung. Dengan riang ia mengambil sepotong Sweet 'n' Sour Ribs lainnya dan memasukkannya ke mulutnya. Pipinya menonjol saat dia mengunyah dagingnya.

"Hmph! Sudah kukatakan tadi, masakan bos yang bau pastinya paling lezat!"

Yang Chen memukul bibirnya. Dia merasa tidak merasakan Daging Merah Direbus sekarang, jadi, dia mengambil sepotong daging lagi dan sekali lagi memasukkannya ke mulutnya. Dengan tegukan, potongan daging masuk ke perutnya ... Mata Yang Chen melebar karena terkejut. Dia mengambil sepotong daging lagi dan dengan senang hati memasukkannya ke mulutnya. Dengan tegukan, daging masuk ke perutnya.

Jadi, Yang Chen mulai terus mengambil potongan daging dan terus mendorongnya ke dalam mulutnya. Dia tidak mampu menahan diri. Saat Bu Fang sedang melaksanakan Nasi Goreng Telur, seluruh piring Daging Merah Direbus sudah hilang.

"Inilah Nasi Goreng Telurmu, tolong nikmati makananmu," Bu Fang berkata sambil meletakkan Nasi Goreng Telur yang sepertinya memancarkan sinar keemasan di depan Song Tao.

Song Tao, yang sudah sangat tersiksa, mengambil sendok porselen tanpa mengatakan apa-apa dan mulai meraup nasi. Begitu sendoknya digali ke dalam nasi, aroma telur dan wangi nasi yang terkandung di dalamnya langsung menyembur keluar. Uap bangkit dan menyelimuti wajah Song Tao, mengirimnya ke keadaan euforia.

Meskipun harga Nasi Goreng telur tidak dianggap mahal dan metode memasaknya sederhana, tidak dapat dipungkiri bahwa/itu keharuman yang dipancarkan oleh sajian sederhana ini adalah yang terkuat. babnya telur itu sendiri sangat aromatik saat digoreng.

Tidak ada yang bisa menahan wangi Egg-Fried Rice. Baik Tao Song maupun Yang Chen bisa melakukannya.

Setelah makan gigitan Nasi Goreng, Song Tao benar-benar terpikat olehnya. Dia terus meraup nasi, mengunyah, dan menelannya. Dia benar-benar ditundukkan oleh rasa hidangan yang lezat dan melupakan semua tujuannya untuk memasuki toko.

Setelah beberapa saat, seluruh piring Nasi Goreng telur sudah selesai. Piring itu menjilat bersih dan bahkan tidak ada satu butir pun yang tertinggal.

"Lezat!" Song Tao meletakkan piring itu dan mengusap lidahnya di atas bibirnya. Dia tidak menyangka Nasi Goreng Telur begitu lezat. Satu porsi pun tidak cukup untuk memuaskannya.

"Pemilik Bu, beri saya sajian telur goreng!" Sambil menghadapi rasa enak seperti itu, bahkan sesama seperti Song Tao yang pelit secara alami memilih berkompromi dan memutuskan untuk memesan sajian telur goreng lainnya.

"Anda harus memesan hidangan lain, karena Anda sudah memesan Nasi Goreng telur, Anda tidak diizinkan memesannya lagi," jawab Bu Fang setelah meliriknya.

Song Tao kaget sejenak dan kemudian teringat aturan yang tertulis di menu. Tiba-tiba dia merasa agak tertekan ... Pada saat itu, baru saat itulah dia tiba-tiba teringat bahwa/itu dia tidak ada di sana untuk makan. Dia ada di sana untuk menculik Yang Chen dan Ouyang Xiaoyi.

Oleh karena itu, Song Tao menahan godaan dan dengan hati-hati mengeluarkan satu kristal. Dia meletakkannya di atas meja dengan wajah penuh keengganan sebelum berbalik dan pergi.

Wajah Bu Fang dipenuhi keraguan saat melihat Song Tao pergi. Bukankah dia bilang dia akan memesan hidangan lain?

Setelah meninggalkan toko, Song Tao tidak pergi jauh. Dia menemukan tempat yang nyaman beberapa meter dari pintu masuk gang dan berjongkok. Dia tidak berani bergerak di dalam toko, tapi begitu mereka berada di luar ... Dia bisa langsung menangkap kedua anak nakal itu dan kemudian pergi. Paling tidak ... Dia tidak bisa membiarkan anjing buas tertinggi memiliki kesempatan untuk bergerak.

Nasib menyedihkan kedua bawahannya yang dikirim terbang masih segar dalam pikirannya. Dia tidak berani membiarkan anjing binatang tertinggi itu melepaskan cakarnya ...

Salju tebal goyah jatuh dari langit tanpa peringatan. Kota kekaisaran sekali lagi ditutupi lapisan salju.

Di dalam toko, Yang Chen, yang masih mendambakan lebih banyak, memesan beberapa piring lagi dan dia sungguh menikmati makanannya. Di sisi lain, Xiaoyi memesan sepiring Sup Tahu Kepala Ikan yang hangat dan dia dengan gembira menyesap supnya.

Mereka berdua tidak punya rencana untuk pergi.

Di pintu masuk gang, Song Tao berjongkok disana tanpa bergerak. Tubuhnya sudah ditutupi lapisan tebal salju putih. Kapan pun dia sedikit menggerakkan tubuhnya, akan ada salju yang jatuh darinya.

Berbaring di pintu masuk toko, Blacky memutar matanya. Itu terdiam sesaat karena perilaku Song Tao. Ia berpikir, "Apakah ini bodoh manusia?"

Song Tao juga mempertanyakan normalnya sendiri ... Namun, dia tidak punya pilihan lain. Untuk menyelesaikan misi tersebut, dia hanya bisa melakukan pengorbanan yang tak kenal takut.

Qian Bao mengenakan mantel brokat dan mantel kulit rubah. Dia didampingi oleh koki dari Immortal Phoenix Restaurant. Ketika sampai di pintu masuk gang, dia melihat Song Tao yang menggigil, yang bersembunyi di dalam gang. Dia segera melambaikan tangannya dengan jijik dan berkata, "Dari mana asal pengemis ini? Tersesat, jangan menghalangi jalannya."

Saat Song Tao mendengar kata-kata itu, dia langsung memasuki linglung. Dia adalah Kaisar Pertempuran kelas enam ... Dia benar-benar diperlakukan sebagai pengemis kotor? Sejak kapan dia menjadi sengsara?


Advertisement

Bantu Bagikan Novel Gourmet Of Another World - Chapter 101: Is This Human Stupid?