Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

God Of Cooking - Chapter 184

Advertisement

Bab 184

Lord Memasak - Bab 184: Kekuatan sains menakjubkan (2)

"apa?"

Kaya blanked sesaat sebelum melihat Rachel. Dia mengerti arti Rachel dan wajahnya menjadi merah.

"mengapa? Kalian berdua berkencan. Apakah ada masalah? "

"Itu, kami, kami ...... belum ...... itu ...... saya belum siap ......"

Mungkin sulit bagi Kaya untuk mengatakannya, tapi dia mulai bingung saat dia mulai menghindari tatapan Rachel. Rachel mulai tersenyum saat dia merespons.

"Aku hanya bercanda. Ada banyak ruangan sehingga memilih mana pun yang Anda inginkan. Mereka masing-masing memiliki toilet yang terpasang sehingga Anda bisa mencuci sesukamu juga. "

"Oke. Terima kasih. "

Kaya menjawab dengan ekspresi canggung. Rachel tersenyum saat melihat Minjun.

"Saya mendengar Anda berencana untuk tinggal dengan Kaya dan anak-anak lain saat Anda meninggalkan rumah."

"Kami belum membahasnya secara rinci ...... kami hanya memikirkannya."

"Ini mengecewakan. Anda berada di sini membuatnya tidak merasa begitu kosong. "

"...... Saya juga sedih tentang hal itu. Saya sangat senang bisa makan masakan guru sesering mungkin. "

Dia bersikap jujur. Masakan Rachel tidak pernah mengecewakan siapa pun. Piring yang dibuat Rachel di atas dan di luar. Rachel tersenyum sekali lagi saat dia menjawab.

"Jika saya tahu Anda sangat menyukainya, sebaiknya saya memasak lebih banyak untuk Anda."

"Saya tidak dapat meminta Anda untuk melakukannya saat Anda lelah. Plus, makanan terasa lebih enak sehingga semakin lama Anda menunggu antara setiap kali Anda memakannya. "

"Tapi tidak ada yang menikmati masa tunggu itu. Bahkan epikurean. Meski itu adalah cerita yang sedikit berbeda jika anda kenyang. "

Jo Minjun mengangguk pada kata-kata Rachel. Dampak dari masa tunggu singkat itu sangat kuat, namun sulit untuk bersabar.

Beberapa jam kemudian, Jo Minjun harus bersabar dengan cara yang berbeda. Di atas tempat tidur. Kaya menggeliat saat menatap wajahnya. Rambutnya sedikit basah saat ia baru saja keluar dari kamar mandi, dan karena dia tidak memiliki pakaian ganti, dia mengenakan salah satu kaos dan celana pendeknya.

"...... Anda melakukannya dengan sengaja, bukan? Kamu sangat menggoda sekarang. "

"Saya tidak tahu apa yang sedang Anda bicarakan."

"Anda memiliki kamar tidur Anda sendiri. Kenapa kamu di sini? "

"Saya belum mengantuk. Jadi, saya mungkin juga mengambil kesempatan untuk melihat wajah Anda sebanyak mungkin. Anda bisa tidur jika Anda mau. Aku juga suka wajah tidurmu. "

"Bagaimana saya bisa tidur dengan Anda menatap saya seperti itu?"

Jo Minjun tersenyum pahit saat mengulurkan tangannya. Jemarinya, yang mulai mengembangkan kapalan, perlahan mengusap pipi Kaya dan dagu. Saat ujung jemarinya mulai menyisir rambutnya yang sedikit basah, Kaya mulai tersenyum.

"Rambut saya jauh lebih baik sekarang saya sering mencucinya. Terima kasih, kepada seseorang tertentu. "

"Anda tidak suka sering mencucinya?"

"Itu bukan bagian yang penting. Bagian yang penting adalah saya sering mencucinya untuk Anda. "

"...... Bukankah bagian penting bahwa/itu jika bukan karena saya, Anda sangat kotor sehingga Anda bahkan tidak akan mencuci rambut?"

"Apakah Anda tidak suka kalau gadis kotor itu adalah pacarmu?"

"Saya tidak yakin. Hanya karena aku menyukaimu tidak berarti aku harus menyukai segalanya tentang dirimu. "

Begitu dia mengatakan bahwa/itu mata Kaya berguling sedikit seolah dia berpikir sebelum dia mulai tersenyum dan mendekati Minjun. Ada aroma buah fana yang berasal dari tubuh Kaya. Alih-alih baunya, rasanya lebih harum aroma sampo dan losionnya, tapi tetap saja dia bertanya-tanya apakah ada jus buah bukan darah di tubuh Kaya. Jo Minjun perlahan mulai berbicara.

"Bukankah itu waktunya untuk marah?"

"tidak Setelah memikirkannya, saya memutuskan bahwa/itu saya menyukai jawaban Anda. Jika Anda menyukai saya meskipun Anda tidak menyukai segala sesuatu tentang saya, itu berarti meskipun ada hal-hal tentang saya yang tidak Anda sukai ...... Anda akan terus menyukai saya. Sekarang aku bisa rileks dan bersikap seperti yang kuinginkan. "

"...... Bagaimana Anda menghasilkan logika seperti itu?"

Jo Minjun baru mulai tertawa tak percaya. Kaya tersenyum cerah saat menatap wajah Minjun yang tersenyum sebelum perlahan mulai berbicara.

"Saya minta maaf."

"Tentang apa?"

"Itu ...... pasangan normal akan melakukan semuanya pada saat ini. Tapi kita bahkan belum mencapai tahap akhir itu. "

Jo Minjun tidak mengatakan apa-apa. Alasan bahwa/itu Kaya tidak ingin membawanya ke tingkat akhir, secara khusus, alasan dia takut pada tingkat itu sederhana saja. Kaya tahu betul hasil hubungan pria-wanita yang tidak siap.

Meskipun ayahnya muncul lagi setelah 20 tahun, 20 tahun terakhirnya adalah jalan duri. Bagaimana mungkin seorang pria yang bahkan tidak bisa melindungi keluarganya, menjalani hidupnya? Kaya tidak ingin seperti ayahnya. Dia tidak wsemut menjadi seperti ibunya juga. Untuk menciptakan sebuah keluarga, itu untuk saat semuanya beres. Dia ingin mendorongnya kembali sampai saat itu.

Tentu saja, berhubungan *eks tidak sama dengan menciptakan keluarga. Ada banyak metode pencegahan. Tapi alasan Kaya mengalami kesulitan dengan jenis tindakan itu, Jo Minjun bisa memahaminya. Kaya melanjutkan dengan suara gugup.

"Apakah sulit menahan diri? Jika ya, saya ...... "

"Kaya."

Jo Minjun meletakkan tangannya di pipi Kaya. Itu hanya telapak tangannya, tapi Kaya merasa seluruh bumi memeluknya. Kaya mengangkat pandangannya. Mata Jo Minjun dengan hangat memeluknya. Dia mulai berbicara.

"Jika Anda mengambil pasta sebelum dimasak karena Anda lapar, pasta itu tidak bisa membawa kegembiraan kepada siapa pun. Baik untuk koki maupun pelanggan. Bagi saya, meski hubungan kita sedikit membuat frustrasi, saya ingin roti itu dimasak dengan benar, sampai-sampai tidak ada satu ons ketidaksempurnaan saat berlabuh. Iya nih. Kamu benar. Sulit untuk menolaknya. Tapi, jika kita tidak melakukan sesuatu karena sulit dan melakukan hal-hal yang seharusnya tidak kita lakukan ...... hidup kita tidak akan merasakannya. "
"Apakah Anda benar-benar merasa seperti itu?"
"Iya nih. Saya selalu membenci menunggu, tapi saya akan menunggu. Kaya Lotus adalah koki favorit saya. Saya yakin dia akan membawakan saya hidangan yang melebihi harapan saya. "

Begitu selesai berbicara, Kaya mengangkat kepalanya dan mencium Jo Minjun. Dia kemudian mulai berbicara dengan suara sedikit berkaca-kaca.

"Itu hanya makanan pembuka. Itu tidak akan membuatmu kenyang tapi tunggu saja. Yang utama tidak akan memakan waktu lama. Aku janji. "
"Semuanya baik-baik saja, tapi ......"

Jo Minjun tertawa nakal.

"Apakah hanya ada satu makanan pembuka?"

Wajah Kaya mulai terisi dengan senyuman. Dia meletakkan kedua tangannya di pipi Jo Minjun. Hidung mereka saling bersentuhan, dan mereka bisa merasakan nafas masing-masing.

"tidak Saya bahkan bisa memberi Anda seratus. "

Akhirnya, meskipun Rachel telah memberi Kaya kamarnya sendiri, akhirnya dia menghabiskan malam di tempat tidur Jo Minjun. Jo Minjun adalah orang pertama yang membuka matanya. Dia hanya diam menatap wajah Kaya yang tertidur.

Merasa hatimu semakin hangat hanya melihat wajah seseorang, ini bukan sesuatu yang dia harapkan bisa terjadi untuk dirinya sendiri. Dia tidak percaya bahwa/itu Anda bisa memiliki seseorang yang begitu dalam di dalam pikiran Anda. Tapi Kaya telah berubah menjadi tipe orang untuknya.

'Jika kita akhirnya hidup bersama ...... apakah saya bisa melihatnya seperti ini setiap pagi?'

Nah, pikirkan lebih banyak tentang hal itu, jika mereka tinggal dengan Chloe dan Anderson juga, bisa jadi cerita yang berbeda karena keduanya tidak akan bisa berbagi kamar. Memikirkannya seperti itu, dia bahkan bertanya-tanya apakah akan lebih baik jika Anderson dan Chloe menolak tawaran itu. Dan kemudian, dia menyadari bahwa/itu orang yang hanya memiliki pemikiran seperti itu sangat asing baginya.
Berapa lama dia harus mengawasinya seperti itu? Kaya yang sepertinya menikmati makan di mimpinya perlahan membuka matanya dan melihat sekeliling.

"Minjun ...... ah. Kanan. Aku tidur di sini. "
"Iya nih. Apakah kamu tidur nyenyak? "
"Saya tidur nyenyak, tapi bibir saya terasa sangat bengkak. Saya rasa saya terlalu banyak menundanya. "
"Bukan hanya bibirmu. Saya pikir seluruh wajah Anda bengkak. "
"Jangan bilang begitu. Kamu adalah pacarku. Anda harus memberitahuku bahkan wajah bengkak saya terlihat cantik. "
"Saya tidak pernah mengatakan itu terlihat jelek. Bengkak saja. Aku hanya mengatakan yang sebenarnya. "
"...... Anda terlalu baik dengan kata-kata."

Kaya mengatakan bahwa/itu saat ia mengusap wajahnya di leher Jo Minjun. Jo Minjun menepuk punggungnya saat dia mulai berbicara.

"Bangun. Waktunya berangkat kerja. "

"Groan ...... kapan ya?"

"Hampir 7."

"pembohong Ceritakan waktu sampai menit. Rasanya belum 7 tahun. "

"6:47."

"Oke. Lalu biarkan aku tetap seperti ini selama 3 menit lagi. "

"Setelah 3 menit, saya merasa Anda akan meminta untuk melakukannya selama 10 menit lagi."

"Kalau begitu biarkan aku melakukan ini selama 13 menit lagi. Kenapa, kamu tidak menyukainya? "

Kaya memakai beberapa mata anjing saat dia bertanya. Jo Minjun menatapnya bertingkah seperti itu dan menjawab.

"Anda memiliki eye boogers."

"tidak apa-apa Bahkan booger mata saya cantik. Aku sudah bilang. Saya adalah koki terindah kedua di AS. "

"Anda harus benar-benar bangga akan hal itu."

"Saya tidak bangga dengan itu. Hanya sedikit lebih dari pemenang Grand Chef? "

"...... Anda tidak dapat menangani diri sendiri karena Anda sangat bahagia karenanya."

Jo Minjun tersenyum saat membelai kepala Kaya. Kaya hanya diam menatap leher Jo Minjun. Tanda bakar ringan atau gelap berdasarkan area. Saat dia memakai mantel koki, sebagian besar akan ditutupi kerah, tapi benar-benar terlihat saat mengenakan t-shirt biasa seperti ini. Kaya mulai berbicara dengan marahsuara.

"Bagaimana jika Anda menjalani operasi untuk ini? Atau mungkin tato untuk menutupinya. "

"Sudah kubilang aku tidak malu dengan ini. Ini adalah bekas luka kehormatan. "

"Masih ...... hanya melihat itu membuatku sangat menyesal."

"Jangan menyesal. Anda telah melakukan cukup banyak untuk saya. Kebakaran seperti ini, saya merasa tidak banyak perbandingan. "

"...... Saya selalu merasa saya belum melakukan apapun untuk Anda, tapi Anda selalu mengatakan bahwa/itu saya telah melakukan banyak hal untuk Anda."

"Anda membantu saya bermimpi."

"...... saya lakukan?"

Jo Minjun diam mengangguk. Dia ingin menjelaskan semuanya pada Kaya yang memiringkan kepalanya dalam kebingungan. Dia ingin menceritakan kepadanya tentang bagaimana dia berasal dari masa depan, dan juga bagaimana dia memiliki kekuatan sistem. Dia ingin Kaya menjadi hutan bambu sehingga dia bisa menumpahkan rahasianya juga. [1] Tapi ini bukan waktunya. Kaya cukup sibuk dengan masalahnya sendiri. Jo Minjun mengangkat ponsel cerdasnya alih-alih merespons.

"baiklah Bangun sekarang. Ini jam 7:00 pagi. Anda harus mulai bekerja. "

"5 menit lagi, tidak ada 3 lagi. Anda tahu saya sakit kepala, dan perut saya sakit ...... "

"Jika itu adalah sesuatu yang bisa menjadi lebih baik dalam 3 menit, Anda bahkan tidak sakit. Bangun. "

Kaya mulai cemberut.

"...... Tidak menyenangkan."

"Koki, sepertinya Anda sedang dalam mood yang baik hari ini."

Itulah hal pertama yang Maya katakan begitu dia memasuki toko. Jo Minjun mengintip ke arahnya sebelum mulai berbicara dengan suara tegas.

"Mood adalah sesuatu yang bisa menjadi sangat baik untuk benar-benar buruk dalam sekejap. Jadi, Maya. Anda sepertinya memiliki sesuatu untuk diceritakan kepada saya ...... apa itu? Apakah itu sesuatu yang akan membuat saya merasa baik, atau apakah itu sesuatu yang akan membuat saya merasa sedih? "

"Umm ...... Saya tidak tahu apakah koki akan senang dengan hal ini. Saya telah memutuskan untuk menjadi asisten Anda. "

"Oh. Apakah begitu? Kurasa kalian berdua bisa sampai pada keputusan. Bagaimana Gerrick meyakinkan Anda? "

"...... Nenek moyang kita telah meninggalkan warisan yang baik. Jika sesuatu tidak dapat ditentukan oleh pikiran Anda, bukankah sebaiknya Anda membiarkannya menjadi gunting kertas batu? "

"Jadi. Apakah Anda datang karena Anda menang atau karena Anda kalah? "

Maya tidak bisa menjawab dan baru saja mulai memutar matanya. Jo Minjun menghela nafas.

"Anda hilang, bukan?"

"Saya, saya minta maaf. Tapi aku akan benar-benar bekerja dengan baik! "

Jo Minjun menatap Maya dengan tatapan kosong yang membuat tidak mungkin untuk mencari tahu apa yang sedang dipikirkannya. Maya pasti tidak memiliki kepercayaan diri untuk bisa bertemu tatapannya saat dia cepat-cepat menunduk dan mulai gelisah. Jo Minjun segera membuka mulutnya. Perasaan Maya, dia benar-benar memahaminya lebih baik dari orang lain.

"Ini akan sulit dan menyebalkan. Anda mungkin berpikir bahwa/itu Anda tidak beruntung dengan memilih bagian. Tapi setidaknya saya akan membuat Anda merasa beruntung dengan koki demi Anda. Mari bekerja sama dengan baik. Saya akan memberikan yang terbaik. "

"...... ya! Terima kasih. Koki. "

"Mengapa Anda berterima kasih kepada saya ketika saya belum melakukan apapun? Mari kita pergi pertama menginformasikan koki sous. Dia harus menunggu. "

"Ya!"

Maya menjawab dengan suara energik dan mengikuti Jo Minjun. Dia memiliki banyak pikiran negatif saat dia kehilangan batu, kertas, gunting, tapi setelah memikirkannya, dia memutuskan bahwa/itu itu tidak terlalu buruk. Tidak masalah, Jo Minjun adalah seorang koki berbakat. Dia juga seorang koki yang baik di dunia. Seseorang dengan rasa absolut lebih baik dari orang lain.

'Saya akan membuat semua koki Minjun mengerti maksud saya.'

Dengan Maya yang memiliki pemikiran seperti itu, mereka berdua memasuki kantor. Rafael bukan satu-satunya di kantor. Rachel dan Ishak juga ada di sana, saat mereka memandang Minjun saat masih duduk. Jo Minjun dengan hati-hati mulai berbicara.

"Haruskah saya kembali lagi nanti?"

"tidak Tidak apa-apa. Kemarilah kemari Ini adalah sesuatu yang harus Anda dengar juga. "

"saya?"
"Minjun. Dari unsur-unsurnya, restoran harus dimiliki, jika Anda mengambil layanan dan selera, apa yang tersisa? "

"...... Apakah ada hal lain yang Anda butuhkan selain keduanya? Aku tidak bisa memikirkan hal lain. "

Atas jawaban Minjun, Isaac menjawab dengan suara seorang pengusaha veteran.

"Ini adalah gambarnya."

"Gambar?"

"Anda juga bisa menyebutnya ketenaran. Hal-hal yang orang cari di Pulau Rose, bukan hanya makanan lezat. Makanan membuat Rachel Rose saya. Makanannya terbuat dari restoran kelas dunia yang belum pernah jatuh dari Michelin bintang tiga. Koki minjun Gambar Pulau Rose yang Anda lihat sekarang. Bagaimana? "

Jo Minjun mulai berpikir. Dia mulai berbicara dengan suara hati-hati.

"Ini adalah legenda. Lokasi utama dari banyak Kepulauan Rose di seluruh dunia. Kata 'lokasi utama' selalu ada cincin khusus untuk itu. Reputasi Guru lama Rachel juga ada di benak orang. "

"Ya. Anda benar. Ini adalah legenda. Dan legenda selalu ada dalam ingatan orang, bukan di masa sekarang. Yang ingin saya katakan adalah bahwa/itu hal itu tetap ada di masa lalu. Orang mungkin berpikir bahwa/itu lokasi utama kami ...... "

"Mereka mungkin melihat ke bawah di atasnya."

Rachel mengakhiri kalimat Ishak. Dia mulai berbicara dengan suara pelan.

"Ini adalah pekerjaan rumah yang harus kita selesaikan. Orang selalu seperti itu. Mereka selalu memiliki dua jenis harapan. Mereka akan sama menakjubkannya dengan masa lalu. Mereka tidak akan bisa hidup sampai masa lalu. Kita harus melewati kedua harapan itu. Kita perlu menunjukkan kepada mereka bahwa/itu kita telah jauh lebih baik daripada masa lalu dan jauh berbeda. "

"...... aku suka apa yang kamu katakan Tapi bagaimana Anda berencana menunjukkannya? "

"Ada kompetisi memasak di Los Angeles segera. Setiap tahun, semua jenis koki restoran di seluruh Los Angeles masuk. Ini adalah kompetisi untuk menentukan rangking mereka. Selain itu, sementara Rose Island terbuka, tidak pernah kalah dalam trofi pemenang. "

Mata Rachel bersinar tajam. Dia terus berbicara seperti seorang komandan yang siap berperang.

"Kita harus mengambil apa yang harus kita ambil kali ini juga."

[Kekuatan sains menakjubkan (2)] Akhir

_____________________________________________________
[1] Cerita rakyat Korea: Klik disini untuk info lebih lanjut



Advertisement

Bantu Bagikan Novel God Of Cooking - Chapter 184