Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

The Desolate Era - DE Book 37, Chapter 4

Advertisement

Buku 37, Flamewing God, Bab 4 - Erupsi

"Tangkap dia." Begitu Ji Ning melepaskan ilusi hatinya, dia memerintahkan Pelaku Sithe untuk maju.

"Di atasnya." Whitethaw berubah menjadi seberkas cahaya, berlari melewati lorong yang menyala dengan kecepatan tinggi. Jaraknya kurang dari satu juta kilometer, jaraknya sangat dekat dengan orang-orang seperti mereka. Whitethaw hampir saja langsung menghubungi Archon Silksnow, kakinya masih tertanam kuat di tanah. Dia tidak terbang sekali pun! Dia mengulurkan tangan dengan tangan kanannya yang berbulu, mencakar Archon Silksnow. Tapi tepat seperti yang dia lakukan ...

Swoosh. Archon Silksnow yang kabur dengan kabur tiba-tiba menghilang ke udara yang tipis, sebuah kapal aneh muncul di tempatnya. Ini adalah kapal kuno dan tanpa hiasan, ditutupi dengan bintik-bintik karat dan busuk yang berbicara sampai usia sebaya dan juga kerusakan yang luar biasa yang dideritanya. Meski begitu, masih bisa bergerak dengan kecepatan luar biasa. Ini langsung mundur dengan kecepatan tinggi, menghindari serangan Whitethaw dengan mudah. ​​

"Eh?" Wajah Ning menegang. Dia bisa merasakan saat Whitethaw mengulurkan tangan, Archon Silksnow masih terjebak oleh ilusi. "Apakah ada orang lain di sini selain Silksnow?"

Di dalam alam bebas yang melarikan diri ada dua sosok. Kedua sosok itu terlihat sangat identik;Keduanya berambut putih dan berhias Archon Silksnow. Salah satu dari mereka memiliki pandangan yang hilang di matanya, sementara yang lainnya cukup jernih.

"Erupt!" perintah Archon Silksnow yang berpikiran jernih.

Boom! Archon Silksnow telah lama membentuk formasi masking untuk menyembunyikan perangkap yang mengerikan ini, dan juga beberapa formasi sederhana lainnya yang bisa mengaktifkan jebakan. Sekarang Archon Silksnow secara aktif memilih untuk meledakkan formasinya, mereka langsung meletus dengan amarah mereka! Peledakan dahsyat langsung menghancurkan perangkap yang benar-benar mematikan, menyebabkan letusan kekuatan yang sangat besar.

Rumble ... ledakan dahsyat dari kekuatan destruktif langsung disemprotkan ke segala arah seperti nyala api merah tua. Semua yang disentuh dievaporasi, termasuk ruangwaktu dan karma itu sendiri.

Meskipun Archon Silksnow pertama kali melarikan diri ke medan perangnya sebelum meledakkan serangan tersebut, nyala api merah tua hampir seketika melintasi jarak sepuluh juta kilometer dan menghancurkan medan perang.

BOOM! Bahkan realmship pun tidak bisa terus terbang dengan mantap, dengan kekuatan ledakan yang membuatnya terjatuh. Sebagai kapal yang dimaksudkan untuk terbang di antara pertunjukan nyata, itu sangat berharga dan umumnya hanya dimiliki oleh Sithe berpangkat tinggi. Ketika Autarch Bolin telah menyerang Tembok Hellephant Stone, hanya dua dari sekian banyak Sithe yang pernah memiliki realmships.

Autarch Bolin telah mengambilnya, sementara yang lainnya hancur dalam pertempuran. Namun, hanya Autarchs yang mampu menghancurkan realmships dengan mudah. Mereka dibangun menjadi sangat kokoh. Jadi, meskipun realmship dipukul dengan jumlah kekuatan yang mengerikan dan dikirim kencang melalui udara, tetap tidak rusak.

......

"Tidak bagus." Ning merasakan gelombang mengerikan dari kekuatan destruktif itu mengalir ke arahnya dari jarak ratusan ribu kilometer. Gelombang api merah tua langsung menyapu daerah itu dengan kekuatan yang bahkan Ning bergidik.

Gelombang kekuatan ini cukup untuk menyebabkan bahkan Hegemons binasa.

"Master!" Whitethaw segera berlari menuju Ning.

Gelombang besar kekuatan gelap yang menyala-nyala meledak di segala arah ... tapi jaraknya kira-kira tiga puluh meter dari tanah. Meski bertiup lurus melewati Ning, itu hanya menyapu melewatinya dan tanah jalan setapak. Wilayah tiga puluh meter di atas tanah ini benar-benar aman.

Pedang Northbow di siap, Ning mengangkat kepalanya untuk menatap nyala api merah tua saat menyapu langit di atasnya.

"Jadi itu benar. Selama saya terus berjalan di tanah, saya akan sangat aman. "Ning menyeringai. "Sithe mungkin khawatir akan misfires, karena perangkap ini tidak membedakan antara teman atau lawan."

"Master!" Whitehaw tiba di sebelah Ning.

"Ayo, ayo cari Archon Silksnow. Jangan biarkan dia melarikan diri, "Ning menyalak. Swoosh! Swoosh! Keduanya terus berlari ke depan melintasi permukaan tanah. Segera, mereka bisa melihat alam yang jauh bermandikan api merah tua itu.

"apa !? Kapal itu tetap tidak rusak meski menderita serangan sebesar itu? "Ning mengungkapkan tatapan bingung. Dengan hati-hati dia memeriksa kapal itu, memeriksa dari mana isinya. Rasanya sangat mirip dengan bagian tariannya sendiri, dan the resonansi juga datang dari arah itu.

Mungkinkah ini realmship sebenarnya? Apakah Archon Silksnow memiliki realmship yang tidak rusak !? Ning agak terkejut dengan implikasinya. Baik dia dan Ninedust tahu bahwa/itu Archon Silks sekarang mungkin memiliki bagian real estat sendiri, karena itulah satu-satunya penjelasan untuk resonansi itu, tapi keduanya bahkan tidak berani membayangkan bahwa/itu Archon mungkin memiliki bagian realmship sebenarnya! Benda itu tampak rusak, tapi paling tidak bisa diservis. Harga realmship benar-benar tak terhitung!

"Guru, itu sebuah realmship! Aku pernah melihat mereka sebelumnya. Guruku menginginkannya, tapi dia tidak mampu membelinya, "Whitethaw mengirimkan secara mental. "Satu real estat berharga dua puluh dari saya."

Ini bukan lelucon. Whitethaw tidak perlu menjelaskan mengapa realmships sangat berharga! Harus diingat bahwa/itu sangat sulit dan menyita waktu bahkan bagi Hegemons untuk melakukan perjalanan di antara realmver. Realmships, bagaimanapun, membuat bagian ini sangat mudah dan sederhana. Setiap Hegemon akan bersedia membayar hampir semua harga untuk mendapatkan sebuah realmship. Sebenarnya, empat atau lima Hegemons bersedia bergabung bersama menjadi konsorsium untuk membeli sebuah realmship! Pada kenyataannya, bagaimanapun, mereka tidak pernah dijual.

Kaisar Waveshift bersedia untuk cukup murah hati untuk menawarkan Kuil Crimsonwave ke tanah airnya, tapi dia tidak akan pernah mau menyerahkan sebuah realmship. Hanya Autarchs yang cukup kaya untuk memberikan semuanya itu!

"Silksnow sebenarnya memiliki hubungan istimewa!" Mata Ning berubah merah karena kegembiraan. "Saya harus mendapatkannya! Saya harus! "Ning awalnya hanya ingin menyingkirkan ancaman masa depan yang potensial, tapi sekarang dia juga merasakan keinginan yang besar untuk bidang real estat.

......

Pertarungan itu dikirim berputar-putar di udara oleh nyala api merah tua, tapi dengan cepat berhasil menstabilkan. Dua tubuh Archon Silksnow keduanya berdiri.

"Saya tidak menduga bahwa/itu ilusi Daolord Darknorth akan mencapai tingkat kekuatan seperti itu. Bahkan avatar saya pun tidak bisa menolaknya. Butuh satu detik penuh sebelum terbangun. Bahkan tubuhku yang sebenarnya pun terjebak untuk sesaat! "Archon Silksnow melirik avatarnya. "Betapa mengerikannya. Daolord Darknorth membaik dengan kecepatan yang mengerikan. "Mata hijau berminyaknya berkilauan dengan cahaya dingin. "Saya harus segera membunuhnya."

"Sayangnya ... semuanya masuk neraka. Rencanaku benar-benar rusak. "Archon Silksnow menggelengkan kepalanya. Rencananya adalah membiarkan avatarnya menunggu di sana dengan sendirinya, sementara tubuhnya yang sebenarnya berada di atas kapal dan bersembunyi di dalam harta karun yang dibawa oleh avatar tersebut. Dia ingin menggunakan avatarnya untuk memancing Ning masuk, sementara tubuh sejatinya terbaring menunggu.

Dia tidak berharap Ning akan segera menggunakan ilusi untuk diserang. Ketika ilusi menyerang, avatar dan tubuhnya yang sebenarnya secara bersamaan terjebak olehnya! Secara umum, jika tubuh sejati terjebak oleh ilusi maka avatar akan terjebak juga. Ini karena avatar lebih lemah dari ilusi daripada kenyataan! Namun, sebaliknya belum tentu demikian.

Dalam situasi ini, avatar telah mengambil satu detik penuh sebelum mendapatkan kembali kesadaran. Tubuh sejati Archon Silksnow, bagaimanapun, telah hampir seketika terbangun setelah secara singkat jatuh untuk ilusi. Pada saat Whitethaw telah mengulurkan tangan untuk meraih avatar itu, tubuh kanan Archon Silksnow segera bergerak.

Hanya satu pikiran yang ada di benak Archon Silksnow saat itu: "Saya benar-benar tidak bisa melawan Darknorth dalam pertempuran jarak dekat. Jika saya melakukannya dan dia menjebak saya dalam ilusi, bahkan untuk detak jantung, saya akan mengalami luka berat atau bahkan mati. "

"Sekrup itu Saya akan melepaskan tembakan sekarang. "Archon Silksnow tidak lagi berani mencoba trik lainnya. Dia sangat ketakutan akan ilusi Ning, jadi dia segera meledakkan jebakan di dekatnya. Mengingat betapa kuatnya jebakan itu dan kenyataan bahwa/itu Ning hanya beberapa ratus ribu kilometer jauhnya, dia merasa kemungkinan besar akan bisa membunuh Ning!

"Dia sudah mati kan? Dia harus mati. "Archon Silksnow menyingkirkan avatarnya dan kemudian mengambil kendali atas realmship saat dia berbalik untuk mengamati area yang baru saja dia lewati dengan hati-hati.

Tiba-tiba, dua sosok muncul. Yang satu adalah seorang pemuda yang membawa sarung di punggungnya, yang satunya adalah makhluk putih berbulu. Kedua orang ini bergerak dalam mengejar alam semesta dengan kecepatan yang mengerikan di tanah, nyala api di atas kepala mereka di atas.

"Daolord Darknorth ?!" Archon Silksnow terkejut. "Dia tidak mati ?!" Archon tidak memahaminya. Dia berhasil bertahan dalam ledakan karena keterkaitannya, tapi bagaimana Daolord Darknorth bisa bertahan? Bahkan harta karun kelas atas pun pasti hancur seketika karena ledakan itu. Bahkan Hegemons pasti sudah mati!

"Lari." Inilah satu-satunya pikiran di benak Archon Silksnow. Dia segera menguasai bidangnya dan mengirimkannya ke penerbangan yang panjang.

"Silksnow, jangan lari!" NiNg mengeluarkan teriakan marah saat melihat alam mulai berakselerasi.

Sekarang, Silksnow tidak berani membiarkan Ning mendekatinya. Seni ilusi yang telah digunakan Ning benar-benar membuatnya takut, dan dia benar-benar fokus untuk menggunakan alam semesta untuk melepaskan Ning dari jalurnya.


Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Desolate Era - DE Book 37, Chapter 4