Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

The Desolate Era - DE Book 36, Chapter 26

Advertisement

Buku 36, Daolord dari Langkah Keempat, Bab 26 - Sama Luasnya dengan Laut

Elder berambut putih memimpin jalan saat Ji Ning dan Whitethaw mengikuti dari belakang.

"Letakkan golemmu Tidak akan ada lagi bahaya di sini, "kata tetua berambut putih itu.

"Ya, senior." Ning melambaikan tangannya, menyingkirkan golem Pelindung. Perjalanan ke Azureflower Estate ini jauh lebih mulus daripada yang dia duga ... tapi ketika memikirkannya, itu masuk akal. Master of the estate telah meninggalkan dua tingkat tantangan;Yang satu dimaksudkan untuk Daolords, yang lain dimaksudkan untuk Kaisar. Percobaan tingkat Daolord sudah cukup menggelikan;Jika Ning tidak menguasai seni [alam bebas], bahkan tahap keempat Pedang Omega Dao tidak akan cukup baginya untuk menang dengan mudah. ​​

Elder berambut putih itu menuju ke sana sampai mereka tiba di sebuah istana besar. Ledakan! Dinding istana terbelah di depan mereka, memperlihatkan sebuah pintu. Mereka masuk melalui lorong samping ini dan dengan cepat sampai di sebuah aula pribadi yang tenang.

"Apa tempat ini?" Ning memandang, agak tertegun. Aula raksasa ini penuh dengan rak buku besar yang bersandar di dinding. Setiap rak buku setidaknya panjangnya tiga puluh kilometer, dan ada ratusan lapisan untuk masing-masing rak buku. Setiap lapisan penuh dengan lapisan batu giok, dan mereka benar-benar tak terhitung jumlahnya. Ning tidak bisa melihat akhir dari mereka!

Ning agak linglung. Hanya pemindaian sepintas yang menunjukkan bahwa/itu harus ada lebih dari seratus miliar gulungan di sini ... dan itu hanya perkiraan kasar! Ini adalah sosok yang mengejutkan dan tidak pernah terdengar.

"Ini semua adalah teknik yang lebih hebat yang diperoleh tuanku setelah menjelajahi hampir seluruh Chaosverse." Elder berambut putih itu memiliki tatapan matanya yang agak rumit saat dia melanjutkan dengan perlahan, "Ia tidak hanya memiliki kultivator. Tekniknya juga memiliki teknik Sithe. Guru mengumpulkan dan memodifikasi semuanya, membuatnya cocok untuk digunakan oleh para kultivator. "

"Dengan kata lain ... tempat ini menampung semua teknik elit yang tak terhitung jumlahnya yang diciptakan oleh peradaban kultivator dan peradaban Sithe." Elder berambut putih itu menatap Ning. "Apa yang perlu Anda lakukan ... adalah membaca semuanya."

"Semua peradaban kultivator? Seluruh peradaban Sithe? "Betapapun mantapnya Ning biasanya, dia tidak bisa tidak mulai gemetar di dalam. Ini tidak terbayangkan.

Di planet aslinya 'Bumi' di Tiga Alam, ada sebuah pepatah: 'Setelah Anda membaca lebih dari sepuluh ribu buku, Anda dapat menulis seperti lord.' Penciptaan setiap teknik tunggal mewakili akumulasi kebijaksanaan dan wawasan. dari satu kultivator tertentu! Alasan mengapa Ning bisa menjadi Daolord dari Langkah Keempat sebagian besar karena Ning memiliki kesempatan untuk memeriksa tiga ratus legenda Hegemonik yang ditinggalkan oleh Autarch Bolin di wilayah khusus itu. Mereka sangat penting, karena mereka telah memperluas cakrawala Ning dan membiarkannya mendapatkan banyak wawasan dan epifani baru.

Dan sekarang?

Buah dari semua peradaban kultivator ada di depannya. Bahkan teknik yang dimiliki Sithe telah dimodifikasi dan dipasang sehingga kultivator bisa memanfaatkannya. Teknik yang tak terhitung jumlahnya dikumpulkan di sini. Nilai mereka benar-benar tak terhitung! Mereka akan jauh lebih membantu dia dalam memahami Dao daripada harta lainnya. Perpustakaan ini jauh lebih berharga daripada Voidsea Jadeseal;bahkan Hegemon akan menjadi gila untuk kesempatan seperti ini!

"Dia menjelajahi hampir keseluruhan Chaosverse untuk teknik ini, dan bahkan merombak teknik peradaban Sithe ..." Ning bergumam pelan. "Senior, bisa tolong beritahu saya siapa tuan tanah ini?"

"Tuanku tidak berencana untuk menerima murid-murid," kata tetua berambut putih itu. "Ini tidak lebih dari warisan yang telah dipercayakannya kepada generasi selanjutnya. Karena Anda telah melewati ujiannya, Anda pantas mendapatkan apa yang ada di sini. "

"Warisan?" Ning menyipitkan matanya.

"tebakanmu benar Guru sudah meninggal. "Elder berambut putih itu melirik gulungan giok yang tak terhitung jumlahnya. Wajahnya masih dingin dan tenang, tapi tatapannya agak jauh dan suaranya sangat lembut.

"Mati?" Ning hampir tidak percaya ini. "H-dia ... apakah dia mati dalam pertempuran melawan Sithe?"

"Hmph. Anda melebih-lebihkan kemampuan mereka. "Elder berambut putih itu tertawa dingin. "Peradaban kultivator akhirnya memenangkan perang besar kita melawan Sithe! Tetapi bahkan jika kita kalah dalam peperangan, seperti seorang Autarch, tuanku tidak akan pernah mati untuk mereka. "

"Lalu bagaimana dia meninggal?" Ning benar-benar tidak dapat mempercayainya. Seorang Autarch, seseorang yang berdiri di puncak semua peradaban kultivator, entah bagaimana telah meninggal?

"Itu adalah bentuk bunuh diri." Elder berambut putih itu menggelengkan kepalanya. "Cukup pertanyaan???

Ning agak linglung. Bentuk bunuh diri? Para pelaut harus memiliki hati yang luar biasa;bagaimana mungkin seseorang bisa memilih untuk bunuh diri? Tapi kemudian, Ning cepat mengerti. 'Bentuk bunuh diri' ... itu berarti tidak benar bunuh diri! Jika tidak, mengapa semangat perkebunan menambahkan kualifikasi 'suatu bentuk'? Namun, karena semangat perkebunan tidak ingin berbicara lebih jauh, Ning tidak lagi mengikuti garis pertanyaan ini.

"Senior, Anda memberi tahu junior ini siapa penguasa perkebunan ini? Mengingat rahmat yang ditunjukkannya kepada saya, saya hanya harus tahu namanya, "kata Ning.

"Judul Taois tuanku hanyalah 'Awakener'. Dia disebut sebagai Autarch Awakener. "Mata elder bertali putih itu bersinar terang.

Ning segera berbalik dan berlutut ke arah batu giok yang tak terhitung banyaknya di depannya seolah sedang menghadapi tuannya. "Junior ini bernama Darknorth. Senior, meski kamu bukan tuanku dalam gelar, kamu adalah tuanku dalam praktek! Junior ini selamanya akan mengingat kesalehan yang telah Anda tunjukkan kepada saya. "Ning kemudian kowtowed sembilan kali dengan sungguh-sungguh, ingin mengungkapkan rasa syukur dan kegembiraan yang dia rasakan. Ning kemudian bangkit berdiri.

"Kamu benar-benar teliti." Elder yang berjubah putih itu mengangguk pelan saat melihat ini. "Master kesalehan telah menunjukkan bahwa/itu Anda jauh melampaui apa yang kebanyakan guru menunjukkan murid mereka. Bahkan sebagian besar siswa Guru yang sebenarnya diizinkan untuk melihat teknik ini;hanya dua yang diberi akses. "

"Mm." Ning mengangguk dan kemudian bertanya dengan rasa ingin tahu, "Apa Anda mengatakan bahwa/itu teknik Sithe tidak sesuai untuk kita kultivator untuk dilatih? Mereka harus dipasang dulu? "

"Ada beberapa perbedaan mendasar antara kami dan Sithe," kata elder berambut putih itu. "Kami sama sekali berbeda pada tingkat yang paling dasar. Mereka adalah tipe kehidupan yang berbeda, tipe kehidupan yang sangat unik, dan mereka memiliki peradaban dan budaya yang menjadi milik mereka dan mereka sendiri! Kami tidak dapat menggunakan sebagian besar teknik mereka, hanya dengan beberapa trik kecil yang tersedia bagi kami. "

Ning mengangguk.

"Cukup. Silakan baca dulu ini, "kata tetua berambut putih itu. "Juga - sebelum melakukan itu, pergi ke depan dan bersumpah bahwa/itu Anda tidak akan mengirimkan apapun yang Anda lihat di sini."

Ning mengangguk. Tuan tanah Azureflower Estate, Autarch Awakener, bahkan tidak mengizinkan sebagian besar murid pribadinya untuk melihat tempat ini. Ning beruntung bahkan sempat membaca di tempat ini;bagaimana mungkin dia diizinkan untuk mengirimkan teknik ini sesuai keinginannya? Itu bahkan membawa Autarch Awakener sejumlah besar darah, keringat, dan usaha untuk mengumpulkan semua teknik ini.

......

Jadi, Ning memulai kehidupan baru yang dikhususkan untuk membaca. Dia mengubur dirinya sendiri di dalam batu giok yang tak terhitung banyaknya saat dikelilingi medan percepatan yang seratus kali lebih cepat dari waktu normal. Dia menghafal satu batu giok demi satu.

Ini benar-benar teknik laut, dan mereka berasal dari berbagai ras, perbedaan yang berbeda, dan perbedaan yang berbeda. Mereka mewakili kebijaksanaan akumulasi kultivator perkasa yang tak terhitung jumlahnya, dan cakrawala Ning benar-benar diperluas. Sebenarnya, dia mulai dengan cepat mendapatkan sejumlah besar wawasan tentang Daos lain yang cukup dia ketahui, seperti Dao Air dan Dao Petir! Dia bahkan mendapatkan lebih banyak wawasan tentang [Omega Pedang Dao] dan seni [Lagu Hati], yang keduanya telah mencapai ketinggian yang luar biasa.

Pembacaan itu saja sudah cukup untuk membantunya meningkatkan wawasannya. Ini karena dia sedang membaca dan menyerap kebijaksanaan akumulasi kultivator yang tak terhitung jumlahnya.

......

Ning mulai merasa dirinya berubah dan berubah saat ia memasukkan dirinya ke dalam teknik ini. Sebuah yayasan baru didirikan. Membaca dan menghafal semua teknik yang tak terhitung jumlahnya ini adalah cara baginya untuk secara dramatis memperluas landasan pemahamannya! Saat ini, dia hanya melakukan beberapa pembacaan sepintas;Kemudian, dia akan melatih setiap teknik secara mendetail. Dia akan memperbaiki lebih dari itu! Teknik yang tak terhitung jumlahnya ini mewakili harta yang tak terbayangkan dalam hal berkultivasi Dao. Inilah sebabnya mengapa Ning sama sekali tidak ragu untuk berlutut dan berkuda seolah-olah berada di depan tuannya. Dia benar-benar merasa bersyukur.

Untuk pertama kalinya ... Ning mulai merasa bahwa/itu dia memiliki kesempatan untuk menggantikan Daomerge.

Sekarang, Ning sangat hebat dan bisa membaca dengan sangat cepat. Butuh waktu 130 juta tahun untuk benar-benar membaca semuanya sekali. Tapi tentu saja, jika salah satu faktor dalam penggunaan percepatan temporal maka Ning sebenarnya telah menghabiskan lebih dari 13 miliar tahun untuk membaca.

"Aku selesai membaca." Ning meletakkan selotip batu giok terakhir. Aura-Nya sendiri sudah mulai berubah sedikit. Dia menjadi lebih pendiam dan lebih biasa-biasa saja.

Selama membacaSelama jutaan tahun terakhir, Ning merasa seolah-olah telah mendapatkan gambaran tentang semua peradaban kultivator dan juga keseluruhan peradaban Sithe. Dia telah mandi dalam akumulasi kebijaksanaan dua peradaban, dan dia tidak lagi merasakan sedikit pun rasa bangga pada dirinya sendiri. Lantas bagaimana jika ia telah mengembangkan Omega Dao? Apa yang sangat membanggakan-layak tentang itu? Dia tidak lebih dari seseorang yang, sebelum menjadi seorang Samsara Daolord, memiliki beberapa gagasan khusus dan menemukan cukup banyak pengalaman beruntung bahwa/itu dia dapat memulai jalan Omega Dao.

Hegemons tidak harus kurang berbakat dari dia, sama tidak beruntungnya ... dan orang-orang seperti Kaisar Heartsword, yang telah mengembangkan seni [alam bebas], juga merupakan sosok yang sangat berbakat.

Peradaban kultivator, secara keseluruhan, memiliki banyak tokoh yang sangat berbakat.

"Selesai membaca?" Suara elder bertubuh putih terdengar.

Ning mengangkat kepalanya untuk melihat si tua, lalu mengangguk. "Aku sudah selesai membaca. Saya merasa kebanggaan yang saya rasakan sebelumnya benar-benar menggelikan. "

"Di lautan besar berbagai peradaban kultivator, hanya Autarchs yang benar-benar tertinggi dan transenden. Semua yang lain cukup umum dan biasa. "Elder yang berjubah putih itu melambaikan jari, menyebabkan arus cahaya yang tak terhitung jumlahnya muncul di udara di dalam istana. Cahaya melonjak ke depan dan membuka pintu yang mengarah ke dimensi tersembunyi ... dan dari dimensi tersembunyi itu menerbangkan serangkaian goresan batu giok dan juga kristal penyembahan berhala yang menyilaukan dan eye-catching.

Kristal Lord ini jauh lebih mempesona daripada batu permata manapun. Hal itu menyebabkan jantung Ning pun gemetaran.

"Berikut adalah sebelas gulungan Omega Daos dan juga Dao tuanku sendiri," kata elder berambut putih itu.


Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Desolate Era - DE Book 36, Chapter 26