Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

The Desolate Era - DE Book 27, Chapter 6

Advertisement

Buku 27, Dua Belas Istana, Bab 6 - Pedang yang Patah?

Ji Ning melayang di sana di udara, menatap ke bawah ke arah Ngarai Armada. Dia kemudian langsung terbang ke bawah dan mendarat di depan sebuah bangunan sedingin es yang dipasang di dalam ngarai. Ini adalah Gorge Armaments sejati.

Ada dua golem yang menjaga gerbang ke gedung.

"Darknorth menyambutmu," kata Ning sopan.

"Pedang."

"Swordsix."

Dua golem itu memperkenalkan diri. Mereka berdua memiliki aura dahsyat dengan kekuatan luar biasa.

Ning berjalan melewati gerbang, dan kedua golem membiarkannya masuk tanpa hambatan. Meskipun ada banyak senjata dan harta yang tersimpan di sini, bahkan Kaisar Abadi pun tidak cukup kuat untuk menangkap mereka dengan paksa. Formasi seputar bagian terpenting dari Dua Belas Istana telah secara pribadi didirikan sejak lama oleh Hegemon yang maha kuasa itu sendiri, dan generasi genius yang berturut-turut di Dua Belas Istana telah berulang kali menguatkan mereka dan memperkuatnya. Sekarang, hanya ada sedikit yang tidak ada di semua Wilayah Tanpa Akhir yang bisa masuk ke dalam.

"Betapa harta karun itu." Begitu Ning masuk, dia melihat pedang divine yang tertanam kuat di tanah. Mereka berkerumun rapat satu sama lain, dan mereka semua memancarkan aura niat pedang yang mengerikan. Bahkan pedang yang paling lemah setidaknya adalah senjata Abadi.

Ada pahatan batu di samping setiap pedang, dan masing-masing batu memiliki garis karakter sederhana: "Tiga puluh ribu batu." "Sembilan puluh ribu batu." "Lima puluh ribu batu." Inilah harga-harga Pedang, dan harganya sebenarnya cukup rendah. Meski begitu, tidak mudah bagi Pedang Istana untuk mengumpulkan senjata-senjata menakjubkan ini, dan tidak mungkin Ning dan yang lainnya hanya bisa membawa pedangnya tanpa membayar apapun.

"Apa itu ..."

Pandangan Ning tiba-tiba beralih ke kejauhan, di mana dia merasakan maksud pedang yang sangat mengerikan yang memancar dari kejauhan. Meski jaraknya cukup jauh, dan meski ada ribuan pedang lain di sana, Ning bisa merasakan bahwa/itu tidak ada satupun dari mereka yang bisa mengguncang pedang itu-maksudnya sedikit pun. Itu adalah pedang yang patah yang memancarkan aura itu, dan itu ditempatkan di atas sebuah meja.

Ini adalah satu-satunya pedang di seluruh Jubah Perompak yang ditempatkan di atas meja.

"Pedang yang patah?" Bingung, Ning berjalan ke arahnya untuk melihatnya dengan hati-hati.

"Eh? Itu rusak dengan cara yang bersih dan alami. Sepertinya benar-benar ditempa seperti ini dan dimaksudkan untuk menjadi seperti ini. "Ning dengan cepat bisa mengatakan bahwa/itu pedang ini sebenarnya tidak 'rusak';Itu diciptakan dengan cara ini.

Rumble ...

Pedang-Pedang mengepul dari pedang. Ning merasa seolah-olah dia adalah sebuah kapal kecil yang menghadap ombak lautan yang liar, yang akan segera tenggelam setiap saat. Tujuan pedang kuno yang tak tertandingi ... itu adalah pedang yang paling menakutkan yang pernah dirasakan Ning. [Nameless] pedang-seni, Violetjewel, Hutan Pedang Pagoda ... tak satu pun dari hal-hal ini pernah memberi Ning sensasi seperti sebelumnya.

Itu sangat luas, sangat menakjubkan, dan kuno tak terduga. Hal itu membuat Ning merasa kembali ke Bumi, menatap ke lautan bintang yang tak berujung.

"Eh?" Ketika Ning mencapai jarak tiga puluh meter dari pedang yang terputus, gelombang kekuatan tak terlihat tiba-tiba menghentikannya untuk bergerak lebih jauh lagi. Tidak peduli bagaimana Ning mencoba, dia tidak dapat mengambil begitu banyak langkah ekstra.

"Sebenarnya aku tidak bisa mendekatinya lagi?" Saat ini, Ning menyadari bahwa/itu tidak ada pedang lain yang berjarak tiga puluh meter dari pedang yang patah itu. "Dan itu tidak ada label harga?"

Pedang-pedang lain semuanya telah dengan jelas memberi label harga pada steles batu. Hanya pedang yang patah ini yang berbeda. Tidak ada yang mencapai tiga puluh meter darinya, bahkan tidak ada batu prasasti.

Ning menatapnya dalam-dalam dan dalam, memahatnya dengan tajam ke dalam ingatannya.

Kira-kira sepertiga dari Nelayan Senjata disisihkan untuk pedang. Sisanya digunakan untuk menyimpan banyak jenis harta dan artifak unik lainnya, dan mereka juga memiliki harga yang tercantum di sampingnya.

"Lima puluh ribu batu." "Dua juta kubus." "Sepuluh juta batu." "Seratus sepuluh ribu batu."

Harta karun dan artefak semuanya memiliki harga yang berbeda.

Ning ingin mendapatkan Dao petir. Hal-hal seperti Watersmoke Lightning, Lightning Firecloud, atau Azurewood Lightning mewakili Lima Elemen dan karenanya cukup murah, membutuhkan kira-kira dua ratus ribu batu. Jenis lain dari petir Dao jauh lebih mahal. The 'Worldbury Lightning' berharga 1,9 juta kubus, dan itu adalah yang paling mahal dari sembilan jenis petir Dao yang dibutuhkan Ning.

Ning dapat memperoleh semua sembilan jenis petir Dao di sini di Ngarai Senjata, namun harganya cukupCuram.

The Armaments Gorge bahkan memiliki tipe kesepuluh dari petir Dao yang terbentuk secara alami. Petir ini dikenal sebagai 'Allheaven Lightning' dan harganya sepuluh juta kubus, dan hanya bisa digunakan jika seseorang bersedia bersumpah sumpah seumur hidup! Petir Allheaven hanya bisa dipanen oleh Hegemon yang maha kuasa itu sendiri, dan ini unik bagi Kerajaan Brightshore.

Jika ada organisasi tertinggi lainnya yang ingin mendapatkan Petir Allheaven, mereka harus membayar biaya yang benar-benar mengejutkan ke Kerajaan Brightshore. Hanya untuk anggota sebenarnya dari Kerajaan Brightshore, harga 'rendah' ​​dari sepuluh juta kubus akan diterima.

"Daolord Allgod sendiri hanya bisa mendapatkan sembilan jenis cahaya petir yang sesuai, dan pada saat itu dia menciptakan [Novessence Thunder] -nya." Ning tidak bisa menahan diri untuk tidak menghela nafas. "Tapi Kerajaan Brightshore sebenarnya memiliki sepuluh tipe ..."

Cakrawala Ning benar-benar diperluas setelah ia menghabiskan beberapa waktu mengembara melalui Ngarai Senjata. Dia akhirnya mulai menyadari berapa banyak harta yang ada dalam kekacauan primordial.

"Darknorth, sudah selesai?" Pedang, salah satu dari dua golem yang dijaga di luar, tanya Ning dengan rasa ingin tahu, "Harta apa yang telah kamu pilih?"

"Saya mencari tapi tidak dapat menemukan sembilan jenis air divine, termasuk Air Netherstring dan Air Wormwind," kata Ning. Dia akan melatih seni rahasia [Novessence Water] dan membutuhkan sembilan jenis air.

Api bisa digolongkan ke dalam api Elder (seperti Golden Solarfire), api Chaos, dan api Dao. Hal yang sama juga terjadi pada air. Ketika Dewa Elder atau Dewa Leluhur disentuh oleh Air Wormwind, mereka akan mendapati tubuh mereka penuh dengan lubang. Bahkan truesoul mereka pun mulai runtuh.

<"Oh, Chaos water?" Swordsix di dekatnya berkata dengan suara rendah, "Istana Pedang tidak memiliki air tingkat rendah seperti itu. Salah satu istana lainnya, Istana Kindwater, pasti memilikinya. Jika Anda benar-benar membutuhkannya, kita bisa memiliki Istana Kindwater mengirimkannya kepada Anda. "

"Saya butuh sembilan jenis air Chaos." Ning dengan hati-hati mencantumkan jumlah jenis air Chaos yang dia butuhkan.

Air [Novessence] juga dibagi menjadi dua bagian. Bagian atas melibatkan penggunaan sembilan jenis air Chaos, sedangkan bagian bawahnya menggunakan sembilan jenis air Dao.

Ini adalah teknik yang setara dengan [Novessence Lightning]. Namun, karena sifat bawaan petir tertentu, [Novessence Thunder] sedikit lebih kuat. Begitu kedua teknik ini digunakan bersamaan, mereka akan menjadi jauh lebih kuat, terutama mengingat air dan petir merupakan elemen yang saling melengkapi. Harus dipahami bahwa/itu ketika Daolord Allgod menggunakan kesembilan kesenian rahasia itu bersama-sama, dia berhasil menekan Kaisar Abadi sekalipun.

"Benar Di Ngarai Senjata, saya hanya bisa menemukan salinan Lukisan Mirrorsnow ketiga? "Ning melihat Pedang Swordfive dan Swordsix.

"Itu satu-satunya yang kita miliki," kata Swordfive. "Kaisar Mirrors sekarang adalah sosok yang agak tidak bermoral dan nakal, tapi seni pedangnya sangat mendalam. Para kultivator tingkat dunia yang tak terhitung jumlahnya sangat marah karena nafsu untuk lukisannya. Jika bukan karena fakta bahwa/itu hanya kultivator tingkat dunia yang diizinkan untuk belajar dari warisannya, kemungkinan itu akan jauh lebih mahal. "

Ning setuju dengan penilaian ini. Warisan Emperor Mirrorsnow benar-benar menyediakan bahkan Daolords dengan pengalaman bagus. Jika Daolords bisa belajar dari mereka, harga akan menjadi sangat tinggi.

Satu-satunya alasan mengapa harganya cukup rendah adalah karena Kaisar Mirrorsnow telah memutuskan bahwa/itu hanya kultivator tingkat dunia yang bisa mempelajari warisannya. Berapa banyak uang yang bisa dihasilkan oleh kultivator tingkat dunia? Namun, setiap lukisan itu biasanya bernilai sekitar seratus ribu kubus nektar.

"Saya butuh Lukisan Mirrorsnow keempat," kata Ning.

"Yang keempat?" Swordfive dan Swordsix saling pandang.

"Itu tidak ada dalam Kerajaan Brightshore. Kita harus bergantung pada kekuatan dan jangkauan Dua Belas Istana agar bisa menemukannya di tempat lain dalam kekacauan primordial, "kata Swordfive. "Jika Anda ingin kami melakukan itu ... sebelum kita mulai, Anda harus membayar sejumlah nektar kekacauan sebagai deposit. Juga, jika Anda mencari satu lukisan tertentu, mungkin akan berakhir dengan biaya lebih banyak uang.

"Saya bisa menerima harga di bawah setengah juta batu," kata Ning.

"Tidak apa-apa, kalau begitu." Swordfive mengangguk. "Secara umum, harganya sekitar dua ratus ribu kubus saat kita membelinya dari dunia luar. Ini akan membawa kita sedikit waktu. Tiga ratus ribu kubus biasanya maksimal. Tunggulah aku untuk mengirim kabar. Begitu Dua Belas Istana menemukan Luk Mirrorsnow keempat, saya akan segera memberi tahu Anda. "

"Berapa lama waktu yang dibutuhkan, kira-kira?" Tanya Ning.

"AnywherE dari sepuluh tahun sampai seribu tahun. "Swordfive agak sombong. "Dua Belas Istana cukup berpengaruh di Wilayah Endless."

Ning terdiam.

Banyak Daolords dari Dua Belas Istana telah diculik dari tempat lain saat mereka berada di tingkat Dunia. Ning sendiri adalah contoh bagus dari ini. Dia pernah menjadi anggota Istana Vastheaven, yang berada di bawah Aliansi Dao. Dia sekarang berada di sini di Kerajaan Brightshore, tapi dijamin bahwa/itu tidak mungkin dia memisahkan diri dari Aliansi Dao. Inilah alasan mengapa Dua Belas Istana memiliki pengaruh di Wilayah Endless.

"Di dalam ngarai, saya menemukan pedang yang patah sehingga saya bahkan tidak bisa mendekat," Ning tiba-tiba berkata.

"Tidak bisa dekat?" Pedang kaget sesaat, lalu mengangguk. "Itu berarti kalian berdua tidak ditakdirkan untuk bersama."

"Tidak ditakdirkan?" Ning bingung.

"Apa, menurut Anda, itu semacam formasi yang menghalangi Anda untuk tidak mendekatinya?" Tanya Swordfive.

"Bukan begitu?" Ning bahkan lebih bingung sekarang.

Swordsix di dekatnya berkata, "Tentu saja tidak! Formasi di dalam Nylon Armaments ada di sana untuk mencegah Anda membuang harta tanpa membayar harganya. Secara umum, Anda bisa mendekati dan menyentuh senjatanya. Anda bisa melakukannya dengan senjata lainnya, bukan? Tapi pedang yang patah itu sangat kuat sehingga benar-benar bisa mencegahmu terlalu dekat dengannya. "

"Hanya satu dengan takdir karma yang tepat yang diizinkan untuk bergerak mendekatinya. Jika menolak untuk mengakui Anda, tidak ada yang bisa Anda lakukan. "Pedang melirik Ning. "Bahkan kedua Istana Lords dari Istana Pedang kita pun diakui olehnya. Setelah tuannya sebelumnya binasa, ia tinggal dengan sendirinya di Ngarai Senjata. Sudah lama terdiam. "

Ning berkedip.

Baiklah kalau begitu. Jika bahkan Penguasa Istana, Pangeran Istana Lords, dan generasi Daolords yang tak terhitung jumlahnya telah gagal untuk mendapatkan persetujuannya, hanya saja masuk akal bahwa/itu Ning sendiri juga tidak dapat menerima persetujuannya.


Advertisement

Bantu Bagikan Novel The Desolate Era - DE Book 27, Chapter 6