*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 9, Chapter 45

  > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

>


 Book 9, His Fame Shakes the World ''“ Chapter 45, Cruelty > Buku 9, Ketenaran Nya Getar Dunia - Bab 45, Kekejaman

Mari kita kembali ke tahun 10009 dari kalender Yulan, 21 September. Beberapa hari berlalu setelah Wharton dan Nina pernikahan besar. Pada saat ini, Linley berada di bawah keyakinan bahwa/itu Reynolds telah meninggal.

Namun ...

"Ini adalah hari ketiga di kapal ini. bajingan itu hanya disiksa hamba lain sampai mati, maka melemparkannya ke sungai. "Melalui jendela baja dilarang, Reynolds bisa melihat dunia luar. Dia telah menyaksikan tampaknya kuat, namun tubuh berlumuran darah dilempar ke sungai. Seorang manusia, hanya seperti itu, tenggelam ke sungai dengan 'plop'.

Dalam tentara, Reynolds sudah melihat bagaimana berharga kehidupan manusia adalah.

Namun, perjalanan budak ini, Reynolds telah benar-benar terkejut dengan betapa menakutkan budak ini adalah. Untungnya, dia, Reynolds, adalah komoditas yang sangat berharga, dan begitu mereka budak tidak berani membunuhnya.

"Whap!" Sebuah cambuk memukul Reynolds berat di tubuhnya, dan kemudian di wajah Reynolds '. Seketika, bilur berdarah bisa dilihat terbentuk di wajahnya, dan pakaian compang-camping ditutupi dengan robekan juga.

"motherf * cker, apa yang Anda lihat?" A preman cambuk-menghunus besar berteriak marah pada Reynolds.

Reynolds hanya bisa meringkuk ke sudut kapal, tidak berani membuat suara. Dia telah belajar untuk taat. Jika dia ingin mencoba dan berani dan menatap ke arahnya ... dia mungkin akan disiksa sepanjang malam ini.

kapal budak ini sangat besar. Dek paling bawah diadakan mereka termurah budak. Mereka budak kadang-kadang akan turun ke dek itu, dan jika mereka melihat seseorang yang mereka tidak menyukai, mereka akan menyerang mereka berat.

Reynolds, sebagai budak yang sangat berharga, dipenjarakan dalam sebuah ruangan khusus di tingkat kedua. Jendela untuk ruangan ini dilarang dengan baja, dan ada dua preman di jam setiap saat.

Beberapa preman ditempatkan di kamar lain di lantai dua juga.

Lantai ketiga dan paling atas digunakan untuk mengangkut para pemimpin kapal bekerja keras ini. Salah satunya adalah seorang ahli dari peringkat kedelapan, sementara dua yang ahli dari peringkat ketujuh. Jika bukan karena Reynolds, kapal budak ini tidak akan memiliki seorang ahli dari peringkat kedelapan dikirim bersama dengan itu.

Di dek kapal ini, sebuah, kuat, pria botak tinggi berjalan turun dari lantai tiga.

"Lord Peel [Pi'er]." Kata Para preman sekitarnya hormat.

Melihat darah di dek kapal, pria botak mengerutkan kening. "Lap mereka noda darah menjauh. Juga, budak yang bernilai f * cking uang. Anda semua berhati-hati ketika Anda memukul mereka. Jangan membunuh mereka. Jika Anda membunuh budak, yang berarti organisasi akan kehilangan uang. "

Mereka preman tidak berani membuat suara.

Pria botak mendengus, lalu berjalan ke link rantai di pinggir dek ini. Angin malam yang dingin meniup terhadap dirinya karena ia menikmati pemandangan malam yang indah dari Bonai [Bo'nai] River.

"Benar. Apa yang terjadi dengan tukang sihir itu? "Pria botak mendengus.

Sebuah preman terdekat segera berkata penuh hormat, "Lord Peel, yang kecil cukup-anak tukang sihir mulai semua tinggi dan perkasa, tapi setelah anak laki-laki menghabiskan sedikit waktu trainin 'dia beberapa hari ini, dia jera."

"Excellent." Kata Pria botak dengan tenang, "Kalian semua, berhati-hati dan tetap menutup mata pada tukang sihir itu. Satu-satunya komoditas yang berharga kami mengawal saat ini adalah bahwa/itu tukang sihir dari peringkat ketujuh. Dan, dengan penampilan itu, tukang sihir ini adalah mulia. Ketika kita menjual dia, harga akan sangat tinggi. "

Mereka preman semua mengangguk.

Sebuah tukang sihir muda dari peringkat ketujuh adalah pasti salah satu item lelang terbaik yang akan muncul di pasar budak. Orang-orang akan pergi lebih gila lagi baginya daripada mereka akan untuk dara cantik.

"Suara apa itu?" Pria botak tiba-tiba mengerutkan kening, lalu menoleh dan menatap kabin. "Bajingan sakit terus batuk. Menyeretnya keluar. Motherf * cker, dia membuatku kesal. "Sebuah petunjuk dari haus darah itu di mata pria botak.

Tak lama kemudian, seorang pemuda kurus diseret keluar. Dengan melihat dia, ia berusia delapan belas atau sembilan belas tahun. Tubuhnya ditutupi dengan bau busuk serta bercak darah. Mata anak muda ini agak kosong. lama ini dari penjara telah menyebabkan dia menjadi gila. Dia tak lebih dari seorang pemuda yang telah meninggalkan kampung halamannya untuk mencari mimpinya, tapi siapa yang akan berpikir bahwa/itu ia akan tiba-tiba telah disita dan dijual ke sebuah organisasi bekerja keras? Sama seperti itu, ia telah memasuki mimpi buruk.

"Hrm?" Pria botak mengulurkan tangannya, dan preman terdekat sangat teliti mengisinya dengan cambuk.

Memegang cambuk, pria botak retak di udara, menciptakan, suara garing jelas. Tiba-tiba, sedikit ketakutan muncul di mata kosong anak itu.

"Jika kau tidak mati, mengapa Anda terus batuk? Anda merusak suasana indah aku berada di. "Pria botak tiba-tiba mendarat mencambuk pukulan keras ke pemuda kurus.

pukulan cambuk ini jauh lebih kuat dari pukulan dari orang-orang preman umum.

Tubuh kurus muda tiba-tiba bergetar keras, dan menakutkan dalam cambuk-bekas luka yang tersisa dari wajahnya ke pinggang. Darah segera mulai mengalir keluar. Adapun pakaiannya, mereka dihancurkan lama.

"Whap!" "Whap!" "Whap!" "Whap!" ....

Pria botak kejam mencambuknya, sepenuhnya melampiaskan emosinya pada tubuh pemuda malang ini. Anak muda kurus, cukup berpengalaman sekarang, segera berusaha melindungi kepalanya dan meringkuk menjadi bola. Apa yang dia pikir adalah bahwa/itu selama dia bisa bertahan, dia mungkin masih bisa mempertahankan hidupnya.

Sayangnya. Meskipun pria botak tidak berani membunuh Reynolds, pria botak berani membunuhnya.

"Lord Peel, dia sudah mati." Sebuah preman di dekatnya berbisik.

Pria botak santai melemparkan cambuk berlumuran darah untuk preman di dekatnya, kemudian berbalik kembali menatap air sungai yang mengamuk, peregangan malas. "Sialan, yang terasa baik. Kalian, melemparkan potongan sampah ke laut. Juga, pastikan Anda menggosok dek bersih. "

"Ya, Lord Peel." Para preman sekitarnya dengan cepat mulai bekerja seperti yang diperintahkan.

"celepuk!" Dengan suara plopping, namun badan lain dilemparkan ke dalam sungai.

Setiap kapal bekerja keras dilakukan beberapa ratus budak di dalamnya, dan pada setiap perjalanan, lebih dari sepuluh akan disiksa sampai mati. Orang-orang yang preman akan memukul mati adalah orang-orang yang secara fisik paling lemah. Yang secara fisik kuat akan mampu bertahan lebih lama. Dengan demikian, organisasi bekerja keras tidak kehilangan terlalu banyak.

"Namun satu sama lain." Reynolds mendesah dalam hatinya. Dia tidak berharap bahwa/itu setelah berhasil melarikan diri Neil Kota hidup, ia akan jatuh ke keadaan seperti itu.

Reynolds tidak tahu apa masa depannya akan seperti.

"Jadilah seorang budak?" Berpikir tentang direndahkan, kehidupan gelap seorang budak, Reynolds bergidik.

"Cukup-anak, apa yang Anda bergumam? Apakah Anda ingin mantra? "Dengan raungan marah dan 'WHAP!' Suara, pukulan cambuk lain datang, mencolok dia langsung di wajahnya.

Pain. Penghinaan!

preman ini jelas tahu bahwa/itu Reynolds adalah tukang sihir dari peringkat ketujuh. Semua dari mereka kecil, preman tercela ingin cambuk Reynolds setiap kali mereka bisa, sehingga untuk memenuhi kebanggaan kecil mereka.

"motherf * cker, f * ck off!" Reynolds benar-benar marah sekarang.

Semakin ia alami, semakin sombong orang-orang ini menjadi.

"Oh ho!" The preman dengan cambuk mengangkat alis, bibirnya melengkung ke menyeringai sambil memandang Reynolds. "Anda masih memiliki empedu untuk menjadi sombong?" Sambil berbicara, ia memukul dengan cambuk lain.

Lampu ganas berkelebat di mata Reynolds, dan bibirnya cepat bergumam kata-kata untuk mantra sihir.

"BAM!" Serangkaian bola api ukuran kepala seseorang meletus keluar dari Reynolds, mencolok liar terhadap dua preman. Dalam sekejap mata, itu dikelilingi oleh lebih dari sepuluh bola api.

"Ah !!!" Kedua preman berteriak sedih, seluruh tubuh mereka ditutupi dengan api. Terlebih lagi, api tersebut membakar jauh lebih panas dari biasa, api api memicu. Dua preman cepat memiliki kulit mereka berubah menjadi arang. Tak lama kemudian, mereka berhenti bernapas.

Segera setelah pengecoran mantra, Reynolds dikenakan luar.

Tapi kemudian ...

"Bam!" Sebuah lubang yang tiba-tiba muncul di langit-langit ruangan, dan seorang pria bermata satu yang mengenakan jubah merah turun ke tengah-tengah ruangan. Dengan flash, ia mencapai Reynolds, dan kemudian menendang Reynolds dengan kakinya.

"Bam!" Reynolds mengetuk ke sudut kabin, keras. Darah dimuntahkan dari mulutnya.

bermata satu, berjubah merah pria melirik kembali pada dua mayat yang hangus, kemudian menatap dingin Reynolds. "Anda minta mati!" Reynolds menatap kembali pada berambut merah dan berjubah merah pria bermata satu.

"Tidak heran organisasi bersikeras tiga bulan pelatihan khusus. Kamu semua adalah penjahat sengsara. "Pria bermata satu dikutuk. Cukup menangkap seorang ahli seperti magus dari peringkat ketujuh itu tidak cukup. Untuk membuat mereka merasa, di bagian terdalam dari hati mereka, tidak mampu menahan perintah apapun, itu sangat sulit. Jika mereka marah, mereka akan pergi keluar semua.

Beberapa saat kemudian ...

Beberapa preman meraih Reynolds oleh anggota tubuhnya, memastikan dia tidak bisa bergerak. Pria bermata satu berambut merah dan dua laki-laki botak menatap dingin Reynolds.

"Cukup-anak, saya sudah mengingatkan Anda bahwa/itu Anda perlu untuk menjadi anak yang baik di perahu saya. Tapi Anda, Anda membuat saya sangat marah. "Pria berambut merah bermata satu berkata dengan suara dingin. "Peel, membantunya meningkatkan ingatan."

Wajah

Reynolds 'langsung berubah pucat.

Dia ingat ancaman yang pria bermata satu yang sebelumnya telah membuat kepadanya. The Reynolds dilanda teror menatap dengan mata melotot, tapi pria botak bernama Peel hanya tertawa sambil berjalan. "Pegang salah satu tangannya untukku." Segera, para preman meraih tangan Reynolds 'dan menekan mereka terhadap dek.

Dari dek, Peel diambil sepasang penjepit baja yang digunakan untuk memotong melalui rantai besi. Dia menekan penjepit baja sekitar dua jari Reynolds '. Merasakan perasaan dingin dari jari-jarinya, hati Reynolds 'gemetar.

"Hrmph. Squeeze. "Pria bermata satu ejek dingin.

The penjepit baja menjepit, dan semudah memotong kain, Reynolds 'dua jari terputus. darah segar mengalir keluar sebagai menusuk rasa sakit didera tubuh Reynolds '.

rasa sakit kehilangan dua jari jauh lebih buruk daripada saat ia menerima chop pisau di tubuhnya.

Mendengar Reynolds menderita erangan, preman terdekat mulai tumbuh bersemangat. Pria bermata satu ejek dingin, "Pretty-anak, ingat ini. Hari ini, semua saya lakukan adalah mengajarkan sedikit pelajaran. Jika Anda lupa pelajaran ini lagi, saya jamin ... Anda tidak akan pernah melupakan pelajaran berikutnya lagi. "Setelah berbicara, pria bermata satu berbalik dan berjalan pergi.

gelap malam.

Reynolds meringkuk ke pojok dingin es ruangan, tubuhnya masih gemetar sedikit. Nya putus jari-stub sudah menggumpal. Dua preman terdekat sesekali menatapnya, mata mereka penuh dengan kegilaan.

Reynolds telah membunuh dua dari teman-teman mereka. preman ini secara alami penuh dengan kebencian terhadap dirinya.

"motherf * cker. Cukup-anak. "

Sebuah cambuk tiba-tiba berkelebat keluar, bertujuan tangan terluka Reynolds '. Reynolds mencoba yang terbaik untuk menyembunyikan tangannya terluka di belakang punggungnya, tetapi bagian dari cambuk yang masih terpotong tangannya. Gelombang ekstrim rasa sakit dan penderitaan datang dari tangannya ... luka pecah lagi. Secara khusus, rasa sakit cambuk mencolok tulang jarinya terutama menyakitkan. Seolah-olah jari-jarinya telah dipotong lagi.

"Cukup. Berhenti memukul dia. "Kata The preman terdekat.

Sebenarnya, dua preman juga takut bahwa/itu Reynolds akan gila sekali lagi dan melemparkan sihir mereka. Namun, preman yang baru saja memukul Reynolds adalah istilah yang sangat baik dengan salah satu dari dua preman yang telah membunuh. Tentu, ia ingin membalas dendam.

"Saya tidak bisa melakukan ini. Aku harus melarikan diri. "Menggulung menjadi bola di sudut es, Reynolds diam-diam berpikir," Jika semacam ini hidup terus, aku benar-benar akan gila. "

Reynolds tahu bahwa/itu bahkan jika ia mampu bertahan dan berpegang pada kewarasannya, satu-satunya hal yang akan menyambut dia adalah kehidupan budak.

"Besok. Besok, ketika kapal mencapai pantai, aku akan pindah saya. "Reynolds tidak punya waktu untuk was-was. Sebenarnya, setiap hari kapal ini akan berhenti di pantai. Salah satu alasan adalah untuk mengisi persediaan makanan mereka; yang lain adalah karena orang bermata satu tidak suka makan makanan kering. Ia lebih suka makan makanan lezat segar. Dengan demikian, mereka harus pergi ke darat untuk melakukannya.

Namun, pria bermata satu itu sangat berhati-hati. Setiap kali dia pergi ke darat untuk makan, dua ahli lain dari peringkat ketujuh akan menonton Reynolds.

Waktu berlalu sangat lambat. Berbaring di lantai larut malam, Reynolds merasa lebih dingin. Terlebih lagi, cekot terus datang dalam gelombang dari jari-jarinya terputus. Dia mengertakkan gigi dan mengalami.

Perlahan, langit mulai berubah cerah.

Kedua preman whipped Reynolds beberapa kali, tapi Reynolds hanya meringkuk di sudut, diam-diam menerima pukulan. Dia tahu bahwa/itu dia tidak bisa menahan. Pertama kali ia menolak, ia telah kehilangan dua jari. Lain kali ia menolak ... maka mungkin, seperti orang bermata satu yang mengancam, berikutnya 'pelajaran' akan menjadi salah satu dia tidak akan pernah lupa!

Reynolds diam-diam menunggu perahu untuk dekat pantai.

Setelah lama, lama ...

"Kami telah mencapai pantai." Dering suara bisa didengar dari dek atas. Segera setelah itu, suara langkah kaki terdengar. Jelas, dua ahli telah berjalan.

"Peel, kalian berdua berdiri menonton. Aku akan pergi istirahat sebentar, dan kemudian saya akan datang dan mengubah tempat dengan kalian berdua. "Suara pria bermata satu bisa terdengar.

"Tuanku, jangan khawatir." Suara Peel terdengar juga.

Mendengar jejak kepala menjauh dari kapal, Reynolds mendesah diam lega, dan kemudian ia menutup matanya, sekali lagi mental melalui rencana melarikan diri.

Rencana itu sangat berbahaya, tapi ia harus mencobanya.

Melirik dua preman di dekatnya, Reynolds meringkuk ke sudut dan menunduk, dan bibirnya mulai sedikit bergerak ...

>


  > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

Β 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 9, Chapter 45

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#9,#Chapter#45#Bahasa#Indonesia