*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 9, Chapter 39

 


> Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 Book 9, His Fame Shakes the World ''“ Chapter 39, The Cover-Up and the Truth > Buku 9, Ketenaran Nya Getar Dunia - Bab 39, The Cover-Up dan Kebenaran

Linley kembali Count manor Wharton. Ketika ia melakukannya, ia mengunci diri di dalam halaman rumahnya, melarang siapa pun masuk. Meskipun itu Wharton dan Nina pernikahan, setelah mengetahui bahwa/itu Reynolds telah meninggal dalam pertempuran, Wharton tahu bagaimana kakaknya pasti merasa sekarang.

Tak seorang pun di real Count berani untuk pergi mengganggu Linley.

Pintu halaman tetap tertutup rapat.

Linley duduk di meja batu. Ada botol tunggal anggur dan dua cangkir anggur di atas meja. Satu cangkir anggur berada di depan Linley; yang lain adalah kebalikan dari dirinya. Hanya ... tidak ada yang duduk berlawanan dari Linley.

Linley menuangkan anggur ke kedua gelas, kemudian mengangkat salah satu dari mereka untuk bersulang.

"Keempat Bro ..." Linley menatap lurus ke depan, tatapannya seakan menembus dinding realitas. Matanya, namun, yang merah. "Memiliki perjalanan yang baik."

Mengangkat kepalanya, Linley menelan seluruh secangkir anggur bawah.

Keempat Bro telah meninggal.

Linley hanya tidak bisa menerima ini.

Tetapi Ia telah diinterogasi Kaisar Johann, dan kemudian ia diinterogasi orang-orang dari klan Dunstan. Dia bahkan hati-hati diperiksa ekspresi wajah orang-orang yang Dunstan klan. Linley telah sampai pada kesimpulan ...

Itu mungkin, nya Keempat Bro benar-benar telah meninggal kematian yang mulia dalam pertempuran. Mungkin belum kesalahan siapa pun sama sekali.

Tapi apa Linley tidak tahu adalah bahwa/itu hanya tiga atau empat anggota inti dari klan Dunstan tahu yang sebenarnya. Neon Dunstan tahu bahwa/itu Linley akan memperhatikan ekspresi mereka, itulah sebabnya mengapa ia tidak memberitahu orang lain yang sebenarnya.

Ada satu orang lain yang tahu yang sebenarnya. Ibu Reynolds '!

Ini adalah apa yang disebut 'Madame' penjaga telah disebutkan sebelumnya. Ibu Reynolds 'patah hati. Neon tahu betul bahwa/itu di depan Linley, ibu Reynolds 'tidak akan bisa menyembunyikan sama sekali, itulah sebabnya mengapa ada wanita yang hadir di semua di ruang utama. Tentu, ibu Reynolds 'tidak ada di sana baik.

"Keempat Bro, Anda adalah yang terkecil dari kita empat bros. Saya tidak berharap bahwa/itu Anda akan menjadi orang pertama yang pergi. "Hati Linley ini merasa seolah-olah itu telah ditusuk oleh pisau, dan dua jejak air mata mulai mengalir turun tak terkendali.

Menyambar labu anggur dengan tangannya, Linley mengangkat kepalanya dan mulai minum.

"Batuk, batuk." Setelah minum begitu cepat, Linley mulai batuk. Tapi setelah batuk dua atau tiga kali, Linley sekali lagi mengangkat kepalanya tinggi dan menelan semuanya.

Bebe dan Haeru berdiri di sudut halaman, tidak berani mengganggu Linley sama sekali.

"Ini adalah keempat kalinya Boss telah begitu patah hati." Kata Bebe sendiri. Pertama kali adalah ketika ia telah putus dengan Alice. Kedua kalinya adalah ketika ia telah belajar dari kematian ayahnya. Ketiga kalinya adalah ketika Kakek Doehring telah meninggal ...

Anggota keluarga. Teman. Satu demi satu, mereka telah meninggalkan dia.

Linley merasakan sakit yang hebat, tapi Linley tahu ... dia harus kuat. Karena dia memiliki anggota keluarga yang lain dan teman-teman lain. Dia harus kuat, baik untuk kepentingan orang mati serta demi hidup.

"Biarkan aku hanya berkubang dalam penderitaan saya selama tiga hari, kemudian."

Linley menyakitkan retak bibirnya menjadi tertawa. Kemudian, tanpa menahan sama sekali, ia menangis karena ia berharap, minum sambil berharap, tertawa sambil berharap, bergumam sambil berharap, kenang karena ia ingin ... atau bahkan berbicara dengan Reynolds seolah-olah dia berada di sana.

Tiga hari kemudian!

"Creaaaak." Pintu ke halaman terbuka. Delia telah menunggu di luar halaman sepanjang waktu selama beberapa hari terakhir, dan telah meminta seorang hamba untuk membawa bangku batu di atas. Dia telah duduk di sana, membaca sambil diam-diam menunggu Linley.

Tiga hari!

Linley telah mengurung diri di halaman rumahnya selama tiga hari, dan Delia telah menunggu di luar selama tiga hari.

Mendengar pintu berderit terbuka, Delia menoleh dalam kenikmatan terkejut. Sekarang, Linley mengenakan jubah panjang berwarna biru, cahaya. Punggungnya masih pelantak lurus, dan dia tidak tampak sedikit tertindas sedikit.

"Linley ..." Senang, Delia langsung pergi untuk menyambutnya.

Linley melihat Delia, dan seperti yang dia lakukan, dia merasa hangat, perasaan bersyukur dalam hatinya. Mengingat tingkat Linley saat ini, bagaimana mungkin ia telah menyadari bahwa/itu Delia telah menunggu di luar selama tiga hari penuh?

Meskipun dia berada di dalam halaman dan dipisahkan dari Delia oleh sebuah gerbang, Linley bisa merasakan kehadiran Delia setiap saat.

Linley tiba-tiba mengulurkan tangan dan mengambil Delia ke dalam pelukannya.

Delia tertegun.

Linley tidak pernah memeluknya atas kemauannya sendiri sebelum!

Memegang Delia dalam pelukannya, Linley menunduk. Ujung hidungnya menyapu rambut harum Delia. Bau itu begitu memabukkan. Mencium aroma tubuhnya, Linley merasa hatinya tumbuh lebih tenang.

Seolah-olah sebuah perahu kecil yang kesepian akhirnya mencapai pelabuhan.

"Delia. Terima kasih. "Suara Linley terdengar keluar di samping telinga Delia.

Hugging Linley dan beristirahat kepalanya di dada Linley ini, Delia merasa lebih bahagia daripada yang pernah telah. Dia telah menghabiskan bertahun-tahun di Institut berharap untuk ini, sepuluh tahun lagi menunggu ... sekarang, tampaknya seolah-olah mimpinya lebih dekat daripada sebelumnya.

Setelah hari Linley keluar halaman, dia dan Delia telah menarik selangkah lebih dekat. Kadang-kadang, mereka tahu apa yang lain berpikir dari sekilas saja. Hanya, Linley tidak mendorong melewati hambatan akhir di antara mereka, dan Delia tidak mencoba untuk melakukannya pada kemauannya sendiri baik.

"Bagaimana ketuhanan-Nya lakukan?"

Gates berbicara dengan lembut Wharton di halaman pelatihan manor.

Sebuah sedikit senyum pada wajah Wharton. "Setelah keluar halaman rumahnya, kakak saya sudah cukup dekat dengan Ibu Delia. Ketika aku melihatnya sekarang, ia bahkan tersenyum. Kemungkinan besar, dia merasa jauh lebih baik sekarang. "

Gates mengangguk sedikit. "Ketika ketuhanan-Nya tidak memberikan selama tiga hari, itu benar-benar cukup mengkhawatirkan."

"saudara Kelima, apakah Anda pikir Ketuhanan-Nya seperti Anda, sehingga dengan mudah meninggalkan dirinya putus asa?" Lain pria menakutkan besar dan kuat di dekatnya sambil tertawa.

"saudara Kedua, mengapa kau mengkritik saya?" Kata Gates sedih.

real Count sangat damai. Linley terus hidup pelatihan tenang, sementara pada saat yang sama, membuat persiapan untuk menuju ke Lands anarkis.

...... ..

"Yang Mulia, Guru Linley tampaknya bertindak sebagai dia selalu memiliki. Dia fokus pada pelatihan. Tidak ada kegiatan abnormal. Tapi tentu saja, pada hari pernikahan Lord Wharton, Guru Linley membayar kunjungan ke klan Dunstan. "Istana petugas melaporkan hormat.

Wajah

Kaisar Johann ditutupi dengan senyum.

"Indah. Anda bisa pergi sekarang. "Kaisar Johann kata tenang.

Mengetahui bahwa/itu Linley tidak bertindak luar biasa, Kaisar Johann merasa lebih lega. "Untung. Untungnya, Linley benar-benar percaya bahwa/itu apa yang saya katakan adalah kebenaran. "

"The Dunstan klan tahu bagaimana bertindak juga." Kaisar Johann sangat puas.

Dia tahu bahwa/itu mengingat pengaruh klan Dunstan telah di militer, mereka pasti tahu kebenaran dari masalah ini. Kemungkinan besar, mereka telah tahu tentang hal itu bahkan sebelum Kaisar Johann dirinya memiliki.

Namun yang jelas, Linley tidak belajar apa pun dari perjalanannya ke klan Dunstan, dan benar-benar percaya bahwa/itu Reynolds telah meninggal dalam pertempuran, dengan tentara dari Neil Kota dapat menyelamatkannya.

.........

Delia menatap surat di tangannya, lalu menatap Linley. Dia telah melihat sengsara di wajahnya.

"Delia, apa itu?" Linley tampak bertanya pada Delia.

Delia menggeleng tak berdaya. "Ini adalah surat dari orang tua saya. Mereka mengatakan bahwa/itu nenek saya sakit parah, dan ingin aku segera pulang ke rumah. Nenek saya ... "A khawatir, lihat menyedihkan adalah wajah Delia.

Linley mengulurkan tangan untuk memegang tangan Delia. Menatap Delia, ia menghiburnya, "Jangan khawatir. nenekmu akan baik-baik saja. "

"Linley, saya harus buru-buru pulang." Delia tampak tak berdaya di Linley. "Aku telah merencanakan untuk pergi dengan Anda ke Lands anarkis, tapi sekarang ..."

Linley tersenyum dan menghiburnya, "Ini baik-baik saja. Anda pulang dulu. Mengingat kemampuan skuad saya, kita harus bisa dengan cepat membuat basis di Lands anarkis. Di masa depan, ketika Anda datang mencari saya, maka akan mudah untuk menemukan saya. "

Delia melihat Linley, mau bagian dari dia.

Tapi neneknya sakit parah. Surat orangtuanya telah membuatnya sangat khawatir. Tidak ada yang bisa dia lakukan ... dia hanya bisa memilih untuk meninggalkan dan kembali ke Kekaisaran Yulan.

Keesokan harinya, Delia dipasang di bagian belakang Wildthunder Stormhawk dan terbang langsung kembali ke Kekaisaran Yulan.

......

Dalam sebuah kota prefektur di Provinsi Administrasi Pusat Kekaisaran O'Brien. Dalam halaman dimiliki oleh tinggi, hotel mewah. Yale itu santai membalik-balik sejumlah surat yang dia terima.

"Hrm? Sesuatu tentang Keempat Bro? Apa yang terjadi dengan Keempat Bro? Mungkinkah ia diberikan jasa militer dan akan segera dipromosikan? "A sedikit senyum pada wajah Yale.

Di masa lalu, dari empat bros, Yale dan Reynolds berdua jenis playboy. Mereka mengejar gadis bersama-sama. Keduanya telah bertindak degenerately bersama-sama, sementara George dan Linley telah agak menguasai diri.

Membuka surat itu, Yale mulai membaca.

Dan seperti yang dia lakukan ...

wajah Yale segera berubah menjadi putih. Tubuhnya tiba-tiba mulai gemetar tak terkendali. Yale diselenggarakan kepalanya di tangannya dan menutup matanya. Setelah lama ... Yale akhirnya membuka matanya.

Wajahnya benar-benar pucat. Tidak sedikit darah bisa dilihat.

"Mustahil."

Moisture bisa dilihat pada mata Yale. Tak lama kemudian, mereka berubah merah. Paksa menelan kesedihan di hatinya, Yale terus membaca.

Setelah menyelesaikan ...

"Keempat Bro !!!!" air mata Yale mulai mengalir.

Jika salah satu adalah untuk meminta Yale yang orang-orang bahwa/itu ia peduli paling tentang? Itu pasti tidak akan saudara kandungnya yang lebih tua. Hubungan antara mereka relatif dingin. Setelah semua, dalam Konglomerat Dawson ... ada banyak perjuangan dan banyak pertikaian.

Dalam sepuluh tahun setelah meninggalkan Ernst Institute, meskipun Yale telah datang untuk percaya beberapa orang, ia tidak benar-benar diperlakukan salah satu dari mereka teman-teman seumur hidup. Dalam hatinya, hanya ada tiga teman seumur hidup. Tiga yang telah diperbuatnya di masa mudanya.

George. Linley. Reynolds!

Yale berdiri di sana, seluruh tubuhnya gemetar tak terkendali. Tiba-tiba, kilatan listrik muncul di tangannya, memutar huruf menjadi abu.

Yale adalah tukang sihir petir gaya. Dia adalah yang terlemah dari empat bros, hanya memiliki mencapai tingkat magus dari peringkat keenam.

"Pangeran ... Julin?" Yale tanah giginya, seluruh tubuhnya masih gemetar.

"Anda benar-benar hanya berdiri di sana dan menyaksikan, dan membiarkan saudara saya mati !!! Saya tidak peduli siapa Anda. Aku akan memastikan Anda mati! "Yale mengambil napas dalam-dalam, menutup matanya.

Dia memaksa dirinya untuk tenang.

The Dawson Konglomerat itu sangat berpengaruh di antara common-rakyat, dan kota-kota perbatasan seperti Neil Kota adalah kota-kota yang Konglomerat Dawson dipandang sebagai makhluk yang sangat penting. Para pedagang dan bangsawan di sana memiliki banyak berurusan dengan Konglomerat Dawson.

Mungkin rahasia ini bisa disimpan dari Linley, tapi tidak ada cara mereka bisa menjaga rahasia ini dari meresap, yang mencakup dunia-Dawson Konglomerat!

"Tidak ada cara bahwa/itu ayah akan memobilisasi kekuatan Konglomerat untuk menangani seorang pangeran demi saya. Selain itu, bahkan jika dia mencoba, dia belum tentu berhasil. "Yale dipahami ini.

Pangeran Julin adalah administrator untuk Provinsi Administratif Tenggara. Dia menguasai sejumlah besar tentara. Bagaimana mungkin Dawson Konglomerat melawan dia?

"Bro Ketiga!" Tiba-tiba, Linley datang ke pikiran Yale, tanpa diminta.

"Bro Ketiga belum membalas Keempat Bro belum?" Yale tahu betul berapa banyak masing-masing empat dari mereka peduli tentang orang lain. Dia yakin bahwa/itu jika Linley tahu mengapa Reynolds telah meninggal, ia pasti akan membalas dendam. "Ini harus bahwa/itu Pangeran Julin dan Kaisar-apa yang menyembunyikan ini dari dia. Bro ketiga tidak memiliki jaringan intelijen. "

Setiap kali Yale memikirkan bahwa/itu anak manis yang mengikutinya di sekitar dan minum dan dallied bersama dia di Jade Water Paradise, ia merasakan nyeri pahit di hatinya.

"Keempat Bro, aku berjanji, Bro Ketiga dan saya pasti akan membalas Anda." Yale bergumam pada dirinya sendiri.

Tiba-tiba, Yale meraung keras. "Menghadiri saya! Membuat persiapan untuk saya segera. Saya pergi ke ibukota kekaisaran sekarang. Cepat! Saya akan segera! "

Hanya dalam waktu lima menit singkat, Yale itu dipasang di atas kuda jantan baik, dengan dua penjaga di sisinya. Dia bergegas menuju ibukota kekaisaran di kecepatan penuh. Dalam perjalanan, Yale berhenti untuk apa-apa, bepergian siang dan malam, tidak makan dan tidak minum.

Dalam perjalanan ke ibukota kekaisaran, ia beralih kuda di beberapa kota, terus membuat tergesa-gesa menuju ibukota kekaisaran di kecepatan penuh.

Setelah dua hari dan satu malam, Yale dan anak buahnya berhasil tiba di ibukota kekaisaran. Karena perjalanan kecepatan tinggi, baik dari mata Yale yang merah, dan wajahnya begitu pucat dan pucat bahwa/itu itu tampak seperti wajah seseorang yang sakit parah.

"Kami di sini."

Dari jauh, Yale melihat Hitung manor Wharton. Setelah dua hari dan malam perjalanan, Yale akhirnya merasa secercah harapan.

"Lord Yale?" Para penjaga di manor alami diakui Yale. Di masa lalu, Yale sering datang berkunjung Linley. Ada tidak perlu bagi mereka untuk membuat laporan sebelum membiarkan Yale masuk. Hanya, dua penjaga yang bingung mengapa Yale tampak begitu kuyu.

"Bro Ketiga!"

Yale dibebankan ke manor, kemudian mulai berteriak di bagian atas paru-parunya, "Bro Ketiga, keluar! Bro ketiga, cepat, keluar !!! "Begitu Linley mendengar teriakan pertama Yale, ia langsung berlari dengan kecepatan tinggi dari halaman rumahnya.

Melihat jauh Yale, Linley tertegun.

Sekarang, wajah Yale sangat pucat, dan rambutnya adalah kekacauan mutlak. Apakah ini tanpa cela berpakaian, tampan, dan ceria Boss Yale?

Melihat Linley, Yale segera berlari, meraih Linley bahu. mata merah nya menatap Linley, dan dia berkata dengan suara terisak-isak, "Bro Ketiga, Anda benar-benar harus membalas dendam untuk Keempat Bro!"

  >


Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

Β 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 9, Chapter 39

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#9,#Chapter#39#Bahasa#Indonesia