*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 9, Chapter 14

 


> Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 Book 9, His Fame Shakes the World ''“ Chapter 14, An Exchange Between Geniuses> Buku 9, Ketenaran Nya Getar Dunia - Bab 14, An Efek Antara Jenius

Wharton terpana oleh berita yang tiba-tiba ini.

Wharton benar-benar ingin dapat terbuka menikah Nina di ibukota kekaisaran, bukan kawin lari dengan dia.

"Caylan, informasi ini dari Anda benar?" Linley menatap Caylan, meminta segera.

Caylan mengangguk dengan serius. "Guru Linley, meskipun itu Imperial Majesty belum secara terbuka menyatakan itu belum, informasi ini datang dari percakapan ayahku dengan nya Imperial Majesty. Guru Linley, saya percaya Anda bisa menilai sendiri keaslian berita ini. "

Linley sedikit mengangguk.

Ada tidak perlu untuk Imperial Kiri Premier berbohong kepada anaknya sendiri. Dan, mengingat energi spiritual Linley ini sebagai Arch Magus dari peringkat kesembilan, jika Caylan saat ini sedang berbohong, Linley harus bisa merasakan sesuatu.

"Tidak peduli apa yang terjadi, kami bersaudara ingin mengucapkan terima kasih atas bantuan Anda, Caylan." Linley kata terima kasih.

Baru sekarang pikiran Wharton menjadi jelas lagi. Dia juga mengatakan rasa syukur terhadap Caylan, "Caylan, terima kasih telah memberi tahu kami."

"Tidak perlu berterima kasih padaku. Saya hanya berharap bahwa/itu di masa depan, Nina akan memiliki kehidupan yang bahagia. Baiklah, aku harus pergi. "Caylan membungkuk sedikit ke arah Linley dan Wharton, kemudian meninggalkan.

Wharton menyaksikan Caylan pergi, lalu tiba-tiba berbalik arah Linley. "Kakak laki laki. Apa yang harus kita lakukan? "Pikiran Wharton adalah dalam kekacauan.

"Apa yang harus kita lakukan?" Linley berbicara dengan keyakinan mutlak. "Untuk saat ini, kami segera mulai bergerak rumah tangga dari ibukota kekaisaran."

Linley menatap dingin ke arah istana kekaisaran. "Kami adalah pilihan. Aku akan segera menginstruksikan orang untuk berbicara dengan Yale dan memiliki dia datang. Sekarang, kita harus menggunakan saluran rahasia dari Konglomerat Dawson untuk mengambil Rebecca, Leena, Jenne, dan anggota keluarga Paman Hillman keluar dari ibukota kekaisaran. Dan, idealnya Kaisar tidak harus menemukan bahwa/itu mereka telah meninggalkan. "

Sebenarnya, itu tidak akan terlalu besar dari kesepakatan bahkan jika Kaisar tidak mengetahui.

Bahkan jika Kaisar Johann curiga Linley, jadi apa? Apakah dia berani menyinggung Linley? Ia bukan God Perang, setelah semua. Dan bahkan jika ia berani menyinggung Linley ... yang di bawah komandonya sebenarnya mampu menangani Linley?

... ..

Dan pada hari itu, Linley mengundang Yale lebih. Setelah membahas masalah ini untuk beberapa waktu dengan Yale, Yale segera menampar dadanya dan berjanji, "Bro Ketiga, jangan khawatir tentang hal itu. Ini hanya beberapa orang. Ada pasti tidak akan masalah. "

Yale lalu tertawa. "Sebenarnya, Bro Ketiga. Bahkan jika Kaisar tahu, dia akan berpura-pura tidak tahu. "

Linley tersenyum juga.

Dia telah mencapai Saint-tingkat. Meski berstatus Kaisar sangat tinggi, Linley tidak memiliki rasa takut pria itu. Sebenarnya, hanya orang Linley takut adalah bahwa/itu pria yang berada pada Perang God Mountain.

"Masih, cobalah untuk menghindari ditemukan." Linley diperintahkan.

...... ..

Meskipun, Jenne, Rebecca, dan Leena enggan untuk pergi, mereka tahu bahwa/itu mereka akan bertemu lagi dengan kelompok Linley nanti, dan dengan demikian mereka mengikuti arahan dari Konglomerat Dawson dan diam-diam meninggalkan ibukota kekaisaran.

Sebenarnya, Linley dan Wharton tidak memberikan semua harapan belum.

Mereka berharap bahwa/itu pada tanggal 15 Maret Kaisar Johann akan memilih Wharton di Istana Martial. Meskipun kesempatan itu sangat rendah ... itu masih mungkin bahwa/itu Kaisar Johann mungkin berubah pikiran.

Setelah semua, Nina kawin lari dengan Wharton berarti berpisah dengan keluarganya. Adapun Wharton, dia, pengurus rumah tangga Hiri, dan Hillman telah semua menjadi sangat nyaman dan terbiasa hidup di ibukota kekaisaran. Kecuali itu benar-benar diperlukan, mereka tidak ingin mengambil langkah terakhir.

....

Setiap hari berlalu, dan 15 Maret mendekat juga. Jalan-jalan, hotel, dan restoran dari ibukota kekaisaran sekali lagi diisi dengan diskusi tentang Wharton, Blumer, dan saudara-saudara mereka yang lebih tua.

Setiap orang mencoba untuk menebak siapa yang akan menjadi orang yang menikah Imperial Ketujuh Princess.

berharap untuk hari dari 15 Maret akhirnya tiba. Pagi itu, badai salju langka sebenarnya turun di ibukota kekaisaran pagi. Meskipun matahari terbit di tujuh atau delapan, itu masih sulit untuk melihat apa-apa lebih jauh dari sepuluh meter.

"Wah." Berdiri di luar manor nya, Wharton menghela napas panjang.

ini beberapa hari terakhir, ia telah berada di bawah banyak tekanan mental.

"Cukup. Kita akan tahu jawabannya hari ini. Bersantai. "Linley tertawa, bertepuk Wharton di bahu. Wharton menoleh untuk melihat kakaknya. Melihat Linley, Wharton merasa seolah-olah Linley itu miliknya sumber terkuat dukungan. Dengan Linley ada, Wharton merasa rasa percaya diri.

"Benar." Wharton mengangguk kuat.

Linley dan Wharton segera mendapat di kereta mereka, menuju ke arah istana kekaisaran. Karena badai salju, kereta maju sangat lambat. Selain itu, ada banyak kereta menuju istana kekaisaran hari ini.

Di gerbang istana kekaisaran.

Satu kereta demi satu berhenti di gerbang, dan berbagai bangsawan keluar gerbong dan berbasa-basi dengan satu sama lain.

"Lord Olivier telah tiba." Melihat Olivier dan Blumer berjalan keluar dari kereta bersama-sama, banyak dari para bangsawan dan menteri luar gerbang menyambut mereka dengan hangat.

Melihat para bangsawan dan menteri berjalan ke arahnya segera setelah ia meninggalkan kereta, Olivier tidak bisa membantu tetapi cemberut.

"saudara Kedua, mari masuk ke dalam." Olivier tidak begitu banyak seperti melirik para bangsawan karena ia dipancarkan gelombang kekuatan dari tubuhnya, langsung menyingkirkan para bangsawan mendekat dan menteri senior, namun tidak merugikan mereka dalam sedikit pun.

Para bangsawan dan menteri semua bertukar pandang. Mereka tidak bisa membantu tetapi heran.

"Mulia, kami sudah tiba." Suara kereta-pengemudi terdengar, dan kemudian Wharton dan Linley keluar kereta. Kali ini, para bangsawan dan menteri sangat bijaksana tidak mencoba untuk menarik terlalu dekat. Mereka hanya berteriak kata-kata sambutan pada jarak yang aman.

Linley dan Wharton tidak membayar terlalu banyak perhatian kepada orang-orang bangsawan baik, menuju langsung untuk istana.

"Linley." Olivier terhenti, memutar kepalanya dan penawaran Linley welcome.

"Olivier." Linley masih merasa tingkat rasa hormat terhadap saingan kuat seperti Olivier. Tidak ada yang bisa mencapai tingkat seperti kekuasaan tanpa fokus selama bertahun-tahun di susah payah melatih diri sendiri.

Linley, Wharton, Olivier, dan Blumer berjalan maju dalam garis, menuju Istana Martial bersama-sama.

"Linley, hari itu, di Colosseum ... jujur, aku benar-benar ingin terus berjuang dengan Anda." Senyum ramah muncul di wajah Olivier.

"Oh? Lalu mengapa Anda menyerah kesempatan? Saya menolak untuk percaya Anda takut Haydson. "Linley sambil tertawa tenang.

Olivier dan Linley berdua merasakan kekuatan masing-masing. Meskipun hari itu, mereka terpaksa disisihkan oleh Haydson, selain dari daya Haydson ini, salah satu alasan utama mereka dipaksa selain itu karena mereka belum diperbolehkan serangan mereka meledak dengan kekuatan penuh.

"Bukan karena aku takut Haydson. Itu lebih bahwa/itu ... menantang Haydson adalah tujuan saya menetapkan untuk diri saya sendiri enam tahun lalu. Setelah menguasai pedang obsidian, saya benar-benar harus menantangnya. "Olivier meliriknya. "Di Colosseum, saya sangat berharap untuk terus bertempur dengan Anda. Tapi pertempuran ini harus datang setelah pertempuran saya dengan Haydson. "

"Saya tidak ingin membiarkan Haydson tahu rahasia untuk teknik pedang obsidian saya. Jika saya harus pertempuran Anda dengan itu, tidak akan saya mengekspos diri kepadanya? "A sedikit senyum pada wajah Olivier. "Saya benar-benar ingin melihat apakah 'Monolithic Sword Saint' Haydson, terkenal karena kemampuan defensif, bisa menahan serangan saya."

Linley mengangguk.

"Dalam duel antara saya dan Monolithic Sword Saint kira-kira satu bulan dari sekarang, siapa yang Anda pikir akan menang?" Olivier tiba-tiba bertanya.

Linley berhenti sejenak.

Hari itu, Linley telah melihat lapisan mengalir energi hitam pada pisau pedang obsidian ini. Ini memberi off sensasi yang sangat aneh. Linley sangat percaya diri dalam pedang yang berat adamantine sendiri, tapi ia tidak selalu percaya diri dalam kemampuannya untuk menahan pukulan lawannya. "

"Itu mungkin baik untuk Anda atau Monolithic Sword Saint menang. Tapi saya pikir Monolithic Sword Saint, Haydson, memiliki kesempatan lebih tinggi untuk menang. Setelah semua, dalam semua tahun-tahun ini, tidak ada ahli Saint-level telah mampu mengalahkan dia. Baginya untuk dapat mencapai prestasi seperti berarti bahwa/itu ia pasti memiliki beberapa kekuatan untuk mengandalkan. "Linley kata memihak.

Olivier mengangguk. "Kanan. Aku mengakui, enam tahun yang lalu, ketika saya berduel dengan Haydson, ia hanya mengungkapkan sebagian dari kekuatan yang sebenarnya. Haydson ... kekuasaannya unfathomably mendalam. Tapi saya dipenuhi dengan keyakinan terhadap pedang obsidian saya juga. Tidak peduli seberapa kuat pembelaannya, dia tidak harus dapat bertahan. "

Linley tertawa.

Bagaimana mungkin bahwa/itu Olivier ini sangat mirip dengan dia? Dia sendiri memiliki semacam kepercayaan yang sama di pedang yang berat adamantine nya.

"Apa jenis serangan yang pedang obsidian Anda miliki? Mengapa Anda begitu yakin di dalamnya? "Tanya Linley penasaran.

Olivier tertawa. "Pedang obsidian saya?" Olivier memandang Linley. Berhenti sejenak, ia berkata, "Saya dapat memberitahu Anda ini. Anda harus tahu sekarang bahwa/itu teknik pedang obsidian saya didasarkan pada wawasan saya ke Elemental Hukum Darkness. "

Linley mengangguk.

"Jadi, selain kekuatan penetratif menakjubkan dan kekuatan serangan, pedang obsidian saya juga memiliki serangan spiritual." Olivier kata langsung dengan keyakinan.

"serangan Spiritual?" Linley terkejut.

magic Darkness gaya memang termasuk kutuk berdasarkan semangat-. Elemental Hukum Darkness termasuk segala macam sifat yang berhubungan dengan jiwa. Tapi untuk Olivier untuk dapat mengembangkan serangan spiritual dengan pedang obsidian yang didasarkan pada wawasan ke dalam undang-undang ini memang mencengangkan.

"Mungkin, serangan fisik biasa pedang obsidian sangat mudah untuk mempertahankan terhadap, tapi serangan terhadap semangat ... pertahanan biasa yang hampir tidak berguna menentangnya. Saya ingin melihat bagaimana Haydson dapat memblokir it! "

Sebagai Olivier berbicara, ekspresi kegembiraan muncul di wajah Blumer juga.

Linley harus mengakui ...

Pedang obsidian memang sangat menakutkan.

"Bagaimana menakutkan. Untuk langsung menyerang semangat ... "Linley kagum pada kekuatan teknik ini juga.

"Roh yang lebih kuat seseorang, semakin besar kemungkinan bahwa/itu mereka akan dapat memblokir serangan ini. Tapi prajurit umumnya tidak memiliki energi spiritual yang sangat kuat. Bahkan prajurit Saint-level biasanya tidak memiliki energi spiritual sebanyak sebagai Arch Magus dari peringkat kesembilan. "Olivier sangat percaya diri.

Laskar memiliki energi jauh lebih sedikit spiritual dari orang-orang majus dari nilai yang sama.

Teknik ini bertujuan tepatnya di titik lemah prajurit.

"Linley. Bagaimana dengan serangan untuk teknik Anda? "Olivier tanya juga.

Blumer juga melihat Linley. Sekarang, sedikit arogansi dalam mata Blumer ini. Dia yakin bahwa/itu Linley tidak akan mampu cocok dengan kakaknya.

Linley tidak mencoba untuk menyembunyikan apa pun. Dia mengatakan secara langsung. "Teknik saya dengan pedang berat adamantine juga menjadikan pertahanan eksterior berguna. Ini langsung menyerang terhadap organ dalam tubuh lawan. "

"Memberikan pertahanan berguna?" Wajah Olivier berubah.

Secara umum, para ahli perlahan akan membangun energi spiritual mereka. Di jalan menuju mendapatkan wawasan Hukum, laju pertumbuhan energi spiritual akan meningkat dengan cepat. Misalnya, energi spiritual Haydson ini harus dapat mencocokkan Arch Magus dari peringkat kesembilan.

Tapi organ internal yang berbeda.

Meskipun itu mudah untuk melatih otot-otot seseorang, itu sangat sulit untuk melatih jantung atau usus. Mereka hanya bisa menyerap sedikit esensi unsur, yang akan sedikit membentengi jantung dan organ.

Jika organ seseorang hancur, salah satu pasti akan mati.

"Memberikan pertahanan eksterior berguna dan serangan langsung di bagian dalam tubuh ..." Olivier merasa kagum dalam hatinya terhadap Linley juga. serangan seperti ini hanya terlalu aneh, namun Linley berhasil mengembangkannya.

Linley sama merasa kagum terhadap Olivier. Pedang obsidian mampu menyerang semangat seseorang!

...... ..

Para bangsawan dan menteri di belakang mereka, setelah melihat Linley dan Olivier mengobrol pada istilah tampaknya damai, tidak bisa membantu tapi merasa terkejut.

Soon, Linley dan yang lainnya tiba di luar Istana Martial.

Linley dan Olivier melirik satu sama lain, kemudian memimpin saudara-saudara mereka yang lebih muda ke dalam Istana Martial bersama-sama. Sebenarnya, meskipun mereka telah dijelaskan serangan akhir mereka satu sama lain, serangan masih akan sangat sulit untuk mempertahankan diri.

Kedua semangat dan organ-organ internal yang pasti poin penting. Ini adalah mengapa dua jenius ini begitu percaya diri, dan mengapa mereka tidak takut untuk mengatakan saingan mereka rahasia mereka.

Jadi bagaimana jika saya katakan? Mari kita lihat apakah Anda dapat berbuat apa-apa!

............

Beberapa orang berkumpul di Istana Martial. Setelah Linley dan Wharton memasuki istana, petugas istana segera berjalan. "Lord Linley, nya Mulia sudah diatur kursi untuk Anda. Silakan duduk di sana. "

menteri Biasa harus tetap berdiri, tapi Linley tidak.

Linley dengan tenang duduk, sementara Olivier juga menyebabkan kursi oleh petugas istana. Mata dari berbagai bangsawan dan menteri di istana semua terfokus pada Linley dan Olivier dengan sedikit rasa hormat dan takut.

"Linley, yang menurut Anda itu Imperial Majesty akan memilih?" Olivier mengobrol santai dengan Linley, seolah-olah mereka yang menonton bangsawan dan menteri tidak hadir sama sekali.

"Saya adik Wharton, tentu saja." Kata Linley langsung.

Olivier melirik Linley. "Saya tidak berpikir saya setuju. Oh, itu Imperial Majesty telah tiba. "Linley dan Olivier baik memandang ke arah gerbang istana. Pada saat itu, sejumlah petugas istana, Ratu, Selir Imperial, dan tujuh putri memasuki istana bersama-Nya Imperial Majesty, Kaisar Johann.

 


          > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

Β 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 9, Chapter 14

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#9,#Chapter#14#Bahasa#Indonesia