*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 8, Chapter 31

   


> Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 Book 8, The Ten Thousand Kilometer Journey ''“ Chapter 31, Concealed by the Night> Buku 8, The Journey Sepuluh Ribu Kilometer - Bab 31, dirahasiakan oleh Malam

Tak ada jejak Linley di lebih dari tiga tahun. Itu tidak mungkin untuk Heidens untuk menghubungkan urusan ini dengan Linley. Terlebih lagi, bahkan jika ia memikirkan Linley, ia tidak akan berpikir bahwa/itu Linley memiliki kemampuan untuk membunuh enam ahli dari peringkat kesembilan.

Sayangnya ...

Heidens tidak tahu bahwa/itu Linley telah tumbuh, tumbuh pada kecepatan yang lebih cepat daripada dia takut.

Dalam sebuah restoran terpencil di ibukota provinsi Basil.

Linley duduk sendiri, dengan Bebe menjadi hanya temannya. Mereka kadang-kadang minum.

"Kemarilah." Linley dipanggil untuk pelayan.

"Apakah ada sesuatu yang Anda butuhkan, Pak?" Pelayan itu sangat sopan.

Linley santai melemparkan tiga keping emas. "Izinkan saya mengajukan pertanyaan. Jika saya puas dengan jawaban Anda, tiga keping emas ini adalah milikmu. "Gaji tahunan ini pelayan hanya sekitar empat keping emas. Matanya segera menyala dengan keserakahan.

"Pak, tolong tanyakan. Aku tahu beberapa hal di provinsi ini. "Pelayan itu berkata dengan percaya diri.

Di tempat seperti restoran ini, segala macam orang akan datang dan mengunjungi. hamba akan mendengar banyak dan tahu banyak juga.

"Saya ingin bertanya, apakah ada seorang pria tua bernama 'Perry' di dalam kota ini Basil? Rambutnya putih, dan dia akan muncul lebih bermartabat. "Linley berbisik ke telinga pelayan.

Pelayan segera tertawa percaya diri, dan kemudian, sangat sungguh-sungguh, merendahkan suaranya di respon. "Anda harus mengacu Hitung Perry."

"Hitung Perry?"

mata Linley berbinar.

Pelayan mengangguk. "Di ibukota provinsi Basil, hanya ada satu yang mulia bernama Perry yang cukup terkenal. Dan Perry ini, memang, orang tua, sehingga lama yang rambutnya putih. Tidak ada salah lagi. "

"Oh." Linley mengangguk. "Apakah Anda tahu di mana Hitung manor Perry adalah?"

hamba itu mengangguk. "Tentu saja. Mengandalkan Perry tinggal di Huating Road, kediaman ketiga dari kanan. "

"Jika Anda datang dengan saya, saya akan menambahkan tiga koin emas." Linley kata.

Setelah semua, Linley khawatir bahwa/itu ia mungkin tersesat sendiri. Itu lebih baik untuk membawa hamba dengan dia. Dengan cara ini, setidaknya ia tidak akan mendapatkan benar-benar hilang.

Menonton Linley membawa tiga koin emas, hamba segera tumbuh bersemangat. "Baik. Pak, tolong tunggu sebentar. Saya akan berbicara dengan bos pertama. "

Jika dia tidak melakukan apa-apa hari itu, paling buruk dia akan dipotong gaji satu hari. Tapi dengan mengikuti Linley, ia akan dibayar tiga koin emas.

The ibukota provinsi Basil. Huating Road.

Linley menatap dari jauh manor mencari kuno. Dilihat dari membusuk, dinding ivy-dibungkus, manor ini setidaknya beberapa abad lama.

"Hitung Perry, sesama sangat baik?"

Linley mencibir.

ini 'sangat baik sesama' pelayan dijelaskan adalah pengawas urusan bagi Gereja Radiant di Provinsi Administratif Northwest. O'Brien Empire sangat antagonis terhadap agama asing. Jika Perry itu harus ditemukan, ia akan pasti akan ditemukan bersalah dari kejahatan serius, dihukum dengan memiliki barang-barangnya disita dan klannya dihapuskan.

Menghafal alamat, Linley segera berbalik dan pergi.

Tapi apa Linley tidak melihat seorang pria menatapnya heran dari kejauhan. "Sini? Dia benar-benar muncul di sini? "Orang itu kagum.

"Mm. Sudah tiga tahun. Saya tidak berharap untuk menemukan dia di sini. Sepertinya saya akan menerima bahwa/itu hadiah lima ribu uang emas. "Pria itu sangat senang.

Kaki di jalan-jalan, Linley tidak melihat rakyat jelata biasa yang tidak terlalu kuat. Tentu, ia tidak akan membayar perhatian untuk prajurit biasa ini yang hanya dari peringkat ketiga.

Dalam halaman kediaman belakang hotelnya.

Zassler duduk di bawah sebuah pohon besar di halaman. Melihat Linley masuk, dia tertawa. "Bagaimana hasilnya? Apakah Anda menemukan bahwa/itu Perry sesama? "

"Ditemukan dia. Dia bahkan Count. Posisinya tidak terlalu rendah. "kata Linley.

Seseorang mampu menjadi pengawas urusan untuk provinsi pasti bukan orang tidak mampu. Dia baik akan menjadi raja kaya atau kuat mulia.

"Haha, indah. Lalu malam ini, mari kita ... berkunjung. "Zassler ini tertawa sinisterly, matanya memancarkan sedikit cahaya hijau.

Linley mengangguk dengan tenang.

"Rebecca, Leena." Linley mengangkat kepalanya untuk melihat dua anak kembar yang baru saja berjalan dalam dari ruang utama. "Malam ini, Anda berdua harus tinggal di sini. Jangan pergi ke mana pun. "

"Paham." Rebecca dan Leena berdua mengangguk.

Zassler tertawa ke arah si kembar. "Lakukan seperti yang saya telah mengajarkan Anda, dan masukkan trans meditatif. Dalam beberapa hari, saya akan mulai untuk memulai 'yg menujumkan Inisiasi Rites' bagi Anda berdua. "

Setelah berada dengan mereka untuk jangka waktu, Zassler telah membuat penentuan bahwa/itu dua anak kembar tersebut sangat cocok untuk belajar yg menujumkan Sihir.

Sebenarnya, normal tujuh unsur magic (tanah, api, air, angin, petir, cahaya, kegelapan) semua memiliki persyaratan yang cukup tinggi berkaitan dengan energi spiritual. Tapi seni tingkat yang lebih tinggi dari dogmatis Sihir, Hidup Sihir, dan yg menujumkan Sihir, memiliki persyaratan menakutkan tinggi ketika datang ke jiwa.

Dari ketiga jenis sihir, yg menujumkan Sihir memiliki persyaratan tertinggi berkaitan dengan kemurnian spiritual dan analisis jiwa. Relatif berbicara, tidak memiliki banyak persyaratan berkaitan dengan unsur esensi afinitas.

"yg menujumkan Initiation Rites?"

Rebecca dan Leena berdua bersemangat. seluruh waktu ini, mereka berharap mereka akan mampu membalas dendam untuk orang tuanya, tetapi mereka tidak memiliki kekuatan apapun. Tapi setelah belajar yg menujumkan Sihir, mereka akan memiliki kekuatan yang cukup.

Malam itu.

"Haeru. Melindungi Rebecca dan Leena. "Linley diperintahkan.

Untuk menghadapi sosok kecil seperti Perry adalah tugas yang sangat sederhana. Linley dan Zassler akan lebih dari cukup. Dengan Bebe hadir juga, tidak akan ada kemungkinan kegagalan sama sekali.

"Hati-hati." Rebecca dan Leena kata.

Zassler tertawa ganjil. "Dalam Basil, selain dari McKenzie, tidak ada satu yang saya atau Linley perlu khawatir dengan."

"Mari kita pergi." Linley kata tenang.

Kedua berpakaian hitam, Linley dan Zassler sangat cepat menyelinap keluar dari halaman. The Bebe berbulu hitam juga diam-diam mengikuti dua, dengan tidak bijaksana.

Di malam yang gelap, Linley, Zassler, dan Bebe berjalan di gang.

"Huating jalan harus berada di depan." Memori Linley adalah sangat baik. Meskipun memiliki tata letak yang sangat rumit, Linley mampu benar-benar menghafal tata letak setelah berjalan melalui kota itu sekali. Linley, Zassler, dan Bebe langsung melewati gang kecil dan tiba di pinggiran dinding Count manor Perry.

Menatap bangunan kuno ini, Zassler dan Linley bertukar pandang.

"Zassler, Anda harus yakin." Linley belum pernah melihat Hitungan Perry sebelumnya.

"Jangan khawatir." Bibir Zassler meringkuk di senyum gelap.

Linley dipimpin Zassler maju karena mereka melompat langsung melewati dinding. Berkaitan dengan bagaimana tinggal umumnya diletakkan, Linley dan Zassler keduanya memiliki ide umum yang baik. Biasanya di depan ruang utama, sedangkan bangunan kedua di belakang adalah di mana pemilik akan tidur.

Tapi Zassler datang ke berhenti di depan gedung kedua saat ia mulai bergumam sebuah mantra magis.

Beberapa saat kemudian ...

Sebuah asap abu-abu mulai perlahan melayang ke arah gedung. Dalam waktu singkat, seluruh bangunan kedua ditutupi oleh kabut abu-abu. Kabut terus menyebar hingga menutupi setiap bangunan tunggal di kediaman. Menonton ini terjadi, Linley bingung.

Linley mengambil mengendus kabut abu-abu. Seperti yang dia lakukan, dia merasa sesaat pusing, tapi kemudian langsung pulih.

"Apa yang kamu lakukan?" Linley kata lembut.

"Saya hanya menempatkan orang-orang lemah di sini untuk tidur. Setelah mencapai peringkat ketujuh, seseorang dapat menggunakan pertempuran-qi untuk melawan kabut ini. Perry adalah seorang prajurit dari peringkat kedelapan. "Zassler tahu persis bagaimana kuat Perry adalah.

"Siapa itu?!"

Sebuah raungan marah bisa didengar, sebagai orang tua dan tiga pria paruh baya berlari keluar dari ruangan. Pemimpin menatap dengan dingin di Linley dan Zassler. Tetapi karena kabut abu-abu, serta fakta bahwa/itu itu adalah larut malam, mereka tidak bisa melihat penampilan Linley atau Zassler ini.

"Lord Hitung." Tiga lagi suara terdengar dari halaman, sebagai dua pria setengah baya lebih dan seorang pemuda berlari.

Hitungan memiliki tujuh ahli di kediamannya; lima dari peringkat ketujuh, dua dari peringkat kedelapan.

"Siapa kau?" Hitung Perry menyalak.

"Heh heh heh. Oh, Perry. Anda lupa me? "Zassler perlahan-lahan berjalan ke depan, sementara dua yang kuat, zombie emas-berbulu muncul entah dari mana.

Kabut mulai tipis, dan Hitung Perry sekarang bisa melihatnya dengan jelas.

"Ini Anda." Hitung matanya Perry melotot dari rongganya. Dia tahu persis bagaimana kuat Zassler adalah. Bahkan lima atau enam ahli dari peringkat kesembilan tidak akan mampu melakukan sesuatu padanya.

Melihat Zassler muncul, Perry dipahami bahwa/itu kemungkinan besar, Lampson dan anak buahnya memang bertemu akhir keras.

"Dan kamu?" Hitung Perry melihat Linley. Tiba-tiba, ia mulai.

penampilan Linley telah lama telah didistribusikan ke setiap satu dari supervisor Gereja Radiant di lokasi asing. Dibandingkan dengan tiga tahun lalu, rambut Linley adalah sekarang sedikit lebih lama, ya, tapi wajahnya tidak banyak berubah.

"Anda Linley?" Perry agak terkejut.

Linley tersenyum dan mengangguk. "Hitung Perry, baik penglihatan. Zassler dan saya memiliki beberapa hal yang kita ingin mendiskusikan dengan Anda pada malam yang indah ini. Zassler, mari kita lanjutkan. "

"Bunuh." Zassler segera menyalak.

Dua zombie emas-berbulu tiba-tiba berubah menjadi sinar cahaya keemasan, pengisian pada enam orang lainnya. jeritan tiba-tiba kesakitan terdengar, sebagai zombie membunuh tiga dari mereka dalam sekejap mata, menyebabkan tiga lainnya untuk mengubah pucat ketakutan.

"dentang." Orang muda ditebas dengan pedang-Nya pada tubuh zombie emas berbulu, tapi satu-satunya efek adalah bahwa/itu tangannya pecah akibat benturan. zombie emas berbulu membanggakan diri pada kemampuan pertahanan mereka.

"Groooooowl." Dengan geraman rendah, zombie emas berbulu menyerah kepala pemuda itu dengan satu pukulan.

"Bang!"

Seorang pria setengah baya menendang kejam di sebuah batu di dekatnya, mengirimkan potongan besar batu menghancurkan terhadap zombie emas-berbulu. Tapi zombie hanya dikenakan padanya, secepat kilat. Potongan-potongan batu terus terbang dengan kecepatan tinggi pada zombie. "Bang!" "Bang!" "Bang!" Satu batu demi satu pecah melawan zombie emas berbulu, dan itu tidak menghalangi sama sekali.

Setiap batu yang terdapat ribuan pon gaya, tapi sayangnya, mereka tidak melakukan apapun untuk zombie emas-berbulu.

"Slash."

Sebuah blur hitam melintas, dan pria setengah baya jatuh ke lantai dengan heran.

"Kau terlalu lambat, Anda bebal besar." Bebe geram terhadap zombie emas berbulu, kemudian melompat kembali ke bahu Linley ini.

Kecepatan emas berbulu zombie bisa dianggap kecepatan pejuang normal dari peringkat kesembilan. Tapi dibandingkan dengan Bebe, ada perbedaan besar. Setelah semua, Bebe dan Haeru yang binatang ajaib dari peringkat kesembilan yang mengkhususkan diri dalam kecepatan.

Enam dari mereka telah dibunuh oleh dua zombie emas-berbulu dan Bebe dalam sekejap mata. Mereka zombie yang, setelah semua, mayat hidup dari peringkat kesembilan. Orang-orang tidak memiliki kesempatan melawan mereka.

Perry telah diam-diam dipertahankan ketenangannya sepanjang waktu.

Ketika ia dipilih sebagai pengawas untuk daerah ini oleh Gereja Radiant, ia memiliki mental siap untuk hari itu. Hanya saja, apa yang ia harapkan adalah bahwa/itu ia akan dibunuh oleh orang-orang yang O'Brien Kekaisaran. Dia tidak berharap bahwa/itu itu akan menjadi Linley dan Zassler yang membunuhnya.

"Linley, itu Anda yang membunuh pria Lampson dan diselamatkan Zassler?" Perry dipertanyakan. Sebelum meninggal, Perry ingin memanjakan rasa ingin tahunya.

"Memang." Jawab Linley ringkas.

Perry mengangguk dan tertawa. "Anda benar-benar melakukan hidup sampai nama menjadi salah satu keturunan dari klan Dragonblood prajurit. Dalam tiga tahun, kekuatan Anda telah tumbuh begitu banyak. Saya harap Anda tidak berharap untuk mendapatkan sesuatu dari saya, namun. Saya tidak akan menjawab pertanyaan Anda. "Sebuah petunjuk dari cahaya suci muncul di wajah Perry.

"Apakah Anda pikir bahwa/itu akan melakukan apapun yang baik?" Zassler ejek.

"Tangkap dia." Zassler memerintahkan dingin.

Dua zombie emas-berbulu dikenakan Perry dengan kecepatan tinggi, merebut dia tanpa memberinya kesempatan untuk menghindari.

"Linley, membantu saya tetap pada jam untuk sementara waktu. Aku akan 'Soulscour' dia. Zassler menginstruksikan Linley.

Linley mulai.

Soulscour? Linley tidak pernah mendengar ada orang yang mampu 'Soulscour' seseorang. Bahkan Gereja Radiant tidak memiliki kemampuan untuk mencari dan menjelajahi jiwa seseorang. Tapi necromancers, sebagai praktisi dari jenis sihir yang melibatkan jiwa paling, secara alami tahu lebih banyak tentang jiwa dari semua jenis magi.

"Soulscour?" Mendengar kata ini, Perry terkejut juga. "Mustahil." Dia belum pernah mendengar tentang teknik 'Soulscour'.

"Haha. Bahkan jika Anda adalah untuk mati sekarang, itu akan menjadi terlambat. "

Zassler berjalan di depan Perry. Lima jari keriput, ayam-cakar seperti tangan meraih kepala Perry, sementara pada saat yang sama, mata Zassler tiba-tiba berubah warna hijau tua.

"Uhhhh ... ahhhhh ...." Tubuh Perry mulai bergetar hebat, sementara pada saat yang sama, ia mulai mengeluarkan erangan kesakitan.

   >


Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

Β 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 8, Chapter 31

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#8,#Chapter#31#Bahasa#Indonesia