*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 8, Chapter 14

   > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

>


 Book 8, The Ten Thousand Kilometer Journey ''“ Chapter 14, Repeated Assassination Attempts> Buku 8, The Journey Sepuluh Ribu Kilometer - Bab 14, berulang Upaya Pembunuhan

"Sangat berbahaya?" Linley mulai tertawa. "Bagaimana berbahaya, tepatnya?"

Melihat reaksi Linley ini, Jenne tidak bisa membantu tetapi mengangguk panik. "Sangat berbahaya. bibi saya saat ini mengendalikan Cerre City, dan wewenangnya adalah setara dengan yang dari gubernur kota sekarang. "

Jenne kata agak canggung, "Big saudara Ley, saya sangat menyesal. Saya tidak mengatakan hal-hal ini sebelumnya. Tidak perlu bagi Anda untuk risiko sendiri bagi saya. Hal ini tidak layak. "

"Haha ...."

Linley tertawa. "Tidak layak? Aku tidak punya apa-apa lagi yang harus dilakukan sekarang juga. Mengawal Anda di sepanjang jalan ini hanya masalah saja. Sejauh 'bahaya' yang bersangkutan? Saya memiliki pemahaman yang jauh lebih baik daripada Anda apakah atau tidak itu akan berbahaya. Baiklah, Jenne, kembali dan beristirahat. "

"Kakak Ley." Jenne menatap Linley, agak tertegun.

"Kembali." Kata Linley dengan senyum tipis.

Jenne melirik bersyukur di Linley. "Terima kasih, besar saudara Ley." Tapi kemudian, Jenne tampak serius padanya. "Namun, kakak Ley, aku benar-benar tidak ingin Anda mengambil risiko sendiri, karena aku."

"Kembalilah tidur." Linley sengaja mengeraskan wajahnya, 'menggonggong' padanya.

"Oh." Seperti anak dimarahi, Jenne mengangguk patuh, lalu berbalik dan meninggalkan melalui pintu. Sebenarnya, dalam hatinya, Jenne merasa cukup senang sekarang. Dia adalah, setelah semua, anak berusia delapan belas tahun. Ketika seorang gadis seperti melihat seorang pemuda seperti biasa memperlakukan dia begitu baik, tentu saja gadis itu akan merasa senang. Jenne tidak benar-benar ingin memisahkan dari Linley.

Setelah berjalan di luar pintu, Jenne tiba-tiba kepalanya.

Jenne tersenyum indah. "Kakak Ley, ketika Anda mengeras wajah Anda seperti itu, Anda terlihat benar-benar suram dan menakutkan." Dan kemudian, seperti anak main-main, Jenne lari ke bawah dan jauh dari kamar Linley ini.

Melihatnya melarikan diri, Linley tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis.

Mengambil napas dalam-dalam, Linley menenangkan diri ke bawah, lalu kembali ke tempat tidurnya, diam-diam duduk sendiri di posisi meditasi saat dia mulai melatih jiwanya. Tidak peduli kapan atau di mana ia berada, Linley akan selalu memanfaatkan setiap momen yang mungkin untuk pelatihan.

Linley tidak akan pernah melupakan mencari pembalasan bagi orang tuanya.

tidak pernah bisa melupakan kematian Kakek Doehring!

Bisa tidak pernah lupa bahwa/itu sekarang, ia memiliki tujuan yang ditetapkan untuk dirinya sendiri - Menghancurkan seluruh Gereja Radiant tersebut, akar dan batang

"Akan datang suatu hari ..." tekad Linley adalah sangat kuat. Saat ini, ia diinginkan tidak otoritas atau status. Yang ia inginkan adalah untuk dapat melatih dalam damai.

... ..

Di kediaman berdiri sendiri lain menghadapi hotel ini kompleks, ada sebuah ruangan di mana lampu telah menyala sepanjang malam. Pria berambut merah muram duduk sendirian di ruangan itu, enam orang lainnya di sekitarnya.

"Jika kita berhasil dengan inisiatif ini, semua orang akan mendapatkan keuntungan. Tetapi jika kita gagal ... Anda semua tahu betapa kejamnya Madame Wade bisa. "Pria berambut merah berkata dengan tenang.

hati Keenam pria semua penuh dengan ketakutan.

Madame Wade adalah berperasaan dan kejam. Ketika Hitungan Wade masih hidup, hampir semua orang di Cerre Kota tahu bahwa/itu meskipun Hitungan Wade adalah gubernur kota di nama, pada kenyataannya, gubernur yang benar adalah Madame Wade.

anak

Bahkan Madame Wade selalu merasa takut dan dingin saat menghadapi dia.

Sayangnya, anaknya sudah mati sekarang.

Per aturan, penerus Count Wade sebagai gubernur kota harus anaknya. Tapi bagaimana bisa Madame Wade sehingga dengan mudah memungkinkan mereka dua saudara kandung pedesaan yang tinggal untuk mengambil posisi?

"Kapten, jangan khawatir. Kita pasti tidak akan gagal kali ini. Meskipun yang ahli sangat kuat, ia tidak selalu bisa melindungi mereka. "Salah satu dari enam pria mengatakan dengan kekuatan dan tekad.

Yang lain semua mengangguk juga.

"Baik. Aku sudah diatur untuk pemilik hotel ini untuk disuap. Di lantai tiga hotel, ada dua kamar yang menghadap kediaman saudara '. Ketika saatnya tiba, kalian berempat akan mengambil dua kamar. Dua lainnya akan datang dengan saya. Ingat, kita akan membuat gerakan kami segera setelah kami melihat peluang, tapi target utama kami adalah anak laki-laki. "Pria berambut merah mengingatkan.

Setelah semua, sekarang, Keane adalah yang pertama dalam antrean untuk suksesi.

Jenne adalah seorang gadis. Ini akan menjadi jauh lebih sulit baginya untuk menjadi gubernur kota.

"Ketika anak itu keluar, kita bergerak. Setelah membunuhnya, jika kita memiliki kesempatan, kita bisa membunuh gadis itu juga. "Pria berambut merah berkata dingin. "Baik. Mari kita pergi menunggu. Mungkin anak itu akan perlu melakukan perjalanan ke kamar mandi di malam hari. Yang akan memungkinkan kita untuk menyelesaikan misi dengan mudah. ''‹''‹"

"Ya, Kapten!"

Per perintah pria berambut merah ini, empat dari enam orang segera meninggalkan kediaman, menuju langsung untuk hotel dan untuk dua kamar di lantai tiga yang sudah disiapkan.

Bulan melengkung tergantung di langit malam, dan cahaya bulan melemparkan cahaya lembut pada dunia.

Para pemanah bahwa/itu pria berambut merah telah membawa perjalanan ini adalah pemanah elit Cerre City. Mereka seharusnya bisa dengan mudah menembak lemah, anak tidak siap dari jarak lima puluh atau enam puluh meter.

"Kapten, apa yang harus kita lakukan?" Kedua orang lainnya bertanya, berdiri di sisi pria berambut merah itu.

Pria berambut merah berkata dengan tenang, "Misi Anda adalah ... jika keempat tidak memiliki kesempatan untuk membunuh anak itu, berpakaian seperti petugas hotel dan memberikan sarapan untuk mereka. Ketika Anda dekat anak itu, segera membunuhnya dengan satu hit. "

"Kapten!" Kedua langsung menjadi panik.

Orde mereka untuk berpakaian seperti petugas untuk pergi membunuh anak itu? Tapi itu kombatan kuat dengan pendamping panther hitam ada di sana. Bahkan jika mereka berhasil, akan mereka mampu bertahan?

"Hmph."

Pria berambut merah tampak dingin mereka. "Kalian berdua tidak memiliki pilihan. Ketika delapan dari Anda datang dengan saya, keluarga Anda semua ditahan oleh Madame Wade. Setelah misi Anda gagal, tidak hanya akan Anda ditakdirkan, keluarga Anda selesai juga. Tetapi jika Anda berhasil, bahkan jika Anda mati, keluarga Anda akan diperlakukan dengan baik. "

wajah Kedua pria memutih.

"Kalian berdua harus tahu apa tipe orang Madame Wade, dan apa tipe orang saya." Pria berambut merah kata tanpa ampun.

Meskipun pria berambut merah ini adalah nominal kapten mereka, pada kenyataannya, ia tidak lebih dari anjing setia Madame Wade. Dia tanpa ampun ketika membunuh orang.

"Tapi tentu saja, jika empat lainnya berhasil, maka tidak akan ada kebutuhan untuk Anda berdua mempertaruhkan nyawa Anda." Pria berambut merah berkata dengan tenang, "Sekarang, kalian berdua harus berdoa. Berdoa agar God Perang memberkati Anda. "

Keduanya diam.

Mereka disebut 'elit' tentara dari tentara. Tapi bagaimana bisa angka kecil seperti mereka mungkin berjuang melawan Madame Wade? Dan apa lagi, pria berambut merah itu menjaga matanya pada mereka.

......

Saat ini, ada empat pemanah yang berbasis di lantai tiga hotel. Semua dari mereka berbaring di penyergapan di kamar terpisah mereka. Di setiap kamar, salah satu adalah beristirahat, sementara yang lain adalah pada jam. Mereka harus tinggal di atas kondisi, dan sekali Keane melangkah keluar, mereka akan segera membangunkan orang lain.

malam perlahan diteruskan.

malam ini, Keane tidak mengambil satu langkah keluar dari kamarnya. Langit mulai mencerahkan, dan udara pagi yang segar menyegarkan pikiran dari empat pemanah jauh.

"mencicit."

Pintu terbuka.

"Dia keluar." Para prajurit jaga di setiap kamar mengingatkan pasangan mereka.

Empat pemanah di dua kamar semua merasa mereka hati-tarif mempercepat. Semua dari mereka diam-diam memandang keluar jendela ke arah kediaman Jenne dan Keane.

"Ini gadis itu. Jangan tidak sabaran. Menunggu. "Para pemanah sedang menunggu dengan tenang.

......

Mendorong pintu terbuka, wajah Jenne ini telah tersenyum lebar. Setelah mengetahui bahwa/itu Linley tidak akan meninggalkan dan akan terus melindungi mereka, meskipun ia tahu jalan di depan masih berbahaya, Jenne masih merasa sangat senang.

"Ah. Apa yang bagus, udara segar. "Jenne menutup matanya, mengambil napas dalam-dalam udara pagi yang segar.

Dan kemudian, Jenne mulai berjalan ke arah kamar adiknya itu. Dengan suara yang jelas, dia berseru, "Keane, waktu untuk keluar dari tempat tidur. Jangan malas-a-tidur '. "Saat ia berbicara, Jenne mengetuk pintu.

Mendengar suara Jenne ini, Linley membuka matanya, mengakhiri latihannya. Adapun Haeru, Linley ini Blackcloud Panther yang sedang tidur di kaki tempat tidur Linley, ia bahkan tidak repot-repot untuk membuka matanya.

....

Masih mengenakan pakaian tidur nya, Keane membuka pintu. Menggosok matanya mengantuk, ia bergumam, "Kak, kenapa kita bangun begitu pagi? Saya belum terbangun belum. Sudah lama sejak aku sudah tidur yang baik. "

Tepat pada saat ini, mata para pemanah di lantai tiga hotel menyala.

"Target diperoleh."

Empat pemanah secara bersamaan nocked busur mereka, bersiap-siap untuk api.

... ..

"miss Young, tuan muda. Anda dua mendapatkan cukup awal. "Hamba tua, Lambert, mendorong pintunya terbuka juga.

"Selamat pagi, Kakek Lambert." Kata Jenne hangat.

Keane hanya cemberut, masih menggosok matanya. "Kakek Lambert, bukan itu aku bangun lebih awal, itu yang sis besar membangunkan saya."

Tepat pada saat ini.

"Api!"

Dari salah satu kamar di lantai tiga, seorang pemanah mengeluarkan perintah dengan suara tenang. Secara bersamaan, dua dari pemanah naik ke kaki mereka, busur mereka muncul dalam pandangan jendela.

"Swish!" "Swish!"

Dua anak panah tajam ditembak secara bersamaan. Pada saat yang sama, dua pemanah dari ruang lainnya ditembak panah mereka juga.

"Swish!" "Swish!"

Dua anak panah di depan, dua panah belakang. Dalam sekejap mata, mereka merobek melalui udara, tiba langsung di depan Jenne. Dua dari anak panah tersebut diarahkan padanya, sementara dua lainnya ditujukan Keane.

Pada saat ini ... Linley masih di kamarnya. Pelayan tua, Lambert, adalah lebih dari sepuluh meter dari dua bersaudara. Mengingat kecepatan, tidak ada cara dia akan mampu memblokir dalam waktu.

"Young kehilangan!" Lambert hanya bisa menangis di alarm.

Jenne dan Keane berdua merasa bahaya datang dan memalingkan kepala mereka untuk melihat. Tapi semua dua saudara melihat, seolah-olah dalam gerakan lambat, adalah mereka panah tumbuh lebih dekat dan lebih dekat dengan mereka.

Panah logam mengiris udara dengan suara mendesis tindik telinga.

"dentang!" "Dentang!" "Dentang!" "Dentang!"

Empat suara berturut-turut.

... ..

Jenne dan Keane baik berdiri di sana, beku dengan shock. Di samping mereka, Lambert juga takut kaku. Dengan suara 'mencicit', pintu kamar Linley ini terbuka.

Linley meninggalkan kamarnya.

"Bebe, semua milikmu."

Bebe berdiri langsung di depan Jenne dan Keane. Saat itu, dalam sekejap mata, Bebe telah dengan mudah diblokir empat anak panah berturut-turut.

Setelah penyergapan upaya kemarin, Linley mengharapkan band pembunuh untuk mencoba lagi hari ini. Dengan demikian, ia telah memerintahkan Bebe untuk berjaga-jaga sepanjang malam di luar, hanya untuk menjadi aman.

Mengingat ukuran kecil secara fisik Bebe, saat ia bersembunyi di tengah-tengah daerah berumput di halaman, bahkan tidak Jenne dan Keane akan melihat dia, apalagi pemanah.

"Boss, hanya menonton." Bebe bersemangat menjilat bibirnya.

"Swoosh"

Sebuah bayangan hitam kejam tiba-tiba melintas di udara. Sebuah ketinggian sepuluh atau lebih meter ada yang Bebe, yang melompat langsung melalui jendela yang terbuka. Ketika para pemanah yang baru saja gagal dengan serangan menyelinap mereka melihat Shadowmouse hitam kecil, hati mereka bergetar dan mereka segera berusaha melarikan diri.

Tapi sebelum mereka memiliki kesempatan untuk meninggalkan kamar mereka, Bebe telah memasuki.

Dua cakar berkelebat ke depan, dan dua pemanah segera runtuh di kolam darah. Bebe kemudian dihancurkan keras ke dinding, akan langsung melalui lubang yang telah dibuat ke ruang lainnya.

Dua pemanah yang tersisa buru-buru melarikan diri juga.

Menghidupkan, mereka melihat blur hitam terbang ke arah mereka. Dua dari mereka bahkan tidak memiliki kesempatan untuk memanggil. "Slash!" "Slash!" Suara dua cakar merobek melalui jugulars bisa didengar.

Bebe jijik melihat dua mayat di tanah, lalu segera berbalik dan meninggalkan melalui jendela, kembali ke halaman. Dari awal sampai akhir, hanya beberapa detik berlalu.

"Bebe, baik dilakukan." Linley memuji sambil tertawa.

Bebe gembira mengangkat kepalanya tinggi-tinggi. Pada saat ini, Blackcloud Panther, Haeru, geram sedih terhadap Bebe. "Hmph, jika aku pergi, aku pasti sudah lebih cepat."

Bebe segera geram sedih kembali di Blackcloud Panther.

Linley tidak bisa diganggu mencoba untuk menenangkan mereka berdua. Sebaliknya, ia berjalan menuju Jenne, Keane, dan Lambert, yang masih dalam keadaan shock. Mereka telah melarikan diri dari pertemuan hidup dan mati dua kali dalam dua hari. Meskipun di masa lalu, dua saudara sudah sering diganggu, mereka tidak pernah dalam bahaya tersebut.

"Semuanya baik-baik saja sekarang, semuanya baik-baik saja sekarang."

Linley ringan menepuk Jenne di bahunya. Dengan "Wah!" Suara, Jenne tiba-tiba menangis, memeluk Linley. Di sampingnya, Keane mulai menangis juga, juga pengisian depan untuk memeluk Linley.

Linley tidak punya pilihan selain untuk menghibur dua saudara kandung ini.

Setelah mereka berdua sudah tenang, Linley ditanya terdekat Lambert, "Lambert, Anda membuat persiapan sarapan kami sudah, kan?"

"Ya. Dalam sedikit, hotel mungkin akan mengirim orang dengan sarapan kami. "Lambert memandang Linley dengan sangat syukur di matanya.

>


   > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

Β 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 8, Chapter 14

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#8,#Chapter#14#Bahasa#Indonesia