*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 7, Chapter 24

   > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

>


 Book 7, Heaven and Earth Turned Upside Down '' Chapter 24, Stillness> Buku 7, Langit dan Bumi Ternyata Upside Down - Chapter 24, Keheningan

Dalam gelap tinggal, tenang, hanya ada Reynolds, Yale, George, beberapa lusin petugas perempuan, dan beberapa lusin pengawal. Semua dari mereka berada di sini untuk Linley.

Di bawah cabang menggantung anggur, George, Yale, dan Reynolds berdiri di sekitar meja batu.

"Boss Yale. Apa yang Anda pikirkan adalah terjadi dengan Bro Ketiga? "Reynolds wajah dipenuhi kebingungan katanya tak berdaya.

Yale menggeleng. "Aku juga tidak tahu. Sudah sepuluh hari sejak Bro Ketiga telah datang ke sini, dan di sepuluh hari terakhir, Bro Ketiga belum punya energi biasa. Dia bahkan tidak pelatihan, juga tidak bercanda dan tertawa dengan kami lagi. Dia selalu off sendiri. "

George mengangguk juga. "Di masa lalu, apa pun yang terjadi, Bro Ketiga tidak akan berhenti pelatihan. Tapi sekarang ia tampaknya telah berubah menjadi orang yang sama sekali berbeda. "

"Jadi yang dapat memberitahu saya apa sebenarnya yang terjadi dengan Bro Ketiga?" Reynolds menggertakkan giginya. "Ini akan menjadi besar jika aku tahu." Yale mendesah pasrah.

Hal yang menyakiti kepala mereka yang paling adalah bahwa/itu mereka tidak tahu apa yang menyebabkan Linley menjadi seperti ini. Dia tidak lagi dilatih, ia juga tidak bercanda dengan mereka bertiga. Dia selalu menyendiri, tampak seolah-olah dia telah kehilangan jiwanya.

Dia telah menjadi seperti ini tanpa alasan yang jelas apapun.

Sebagai bros sayang dari Linley, bagaimana bisa mereka tidak khawatir?

"Bro Ketiga harus menderita semacam kejutan yang luar biasa." Yale mendesah pelan. George dan Reynolds semua kaget sejenak, kemudian mereka terdiam. Mereka tidak bisa membantu tetapi berpikir kembali ke apa yang mereka lihat hari itu.

Ribuan pengamat yang mengelilingi sebuah area melingkar di mana segalanya untuk ratusan meter di sekitar telah menjadi puing-puing. Dalam wilayah bencana, enam kawah menakjubkan dalam dan meteor jatuh.

Linley, penuh dragonform, telah secara brutal membantai enam Pelaku khusus, kemudian duduk dan mulai menangis. Dia telah menangis seperti anak kecil. "Saya belum pernah melihat Bro Ketiga patah hati ini, ini rapuh." Yale berkata dengan suara rendah.

George mengangguk juga. "Bro Ketiga sangat tangguh. Bahkan ketika ia menderita patah hati dari putus dengan Alice, setelah menyelesaikan 'Kebangkitan Dari Mimpi' patung, ia langsung menuju Gunung Rentang Magical Beasts untuk terlibat dalam pelatihan yang lebih. "

"Benar. Bahkan ketika ayahnya meninggal, Bro Ketiga berhasil bertahan dan bertahan. Tapi kali ini ... "Reynold hanya tidak bisa mengerti.

Mereka semua yakin bahwa/itu bro kesayangan mereka itu dalam keadaan rapuh sekarang, namun tidak satupun dari mereka bisa menemukan alasan mengapa.

Di samping sebuah sungai bergumam di halaman belakang kediaman, Linley sedang duduk di atas sebuah batu dipoles dekoratif. Dia menatap sungai, tidak bergerak.

Bebe berdiri di batu juga, tepat di sebelah Linley.

diam Utter. Satu-satunya suara yang bisa didengar adalah gumaman air yang mengalir.

Meskipun mata Linley ini ditujukan sungai, pikirannya masih dengan Kakek Doehring dan waktu mereka habiskan bersama.

Bagaimana ia bermain-main dengan kakek Doehring sebagai seorang anak.

Bagaimana Kakek Doehring memiliki ketat diawasi dan melatihnya sebagai seorang pemuda.

Di pegunungan Sihir Beasts, bagaimana Kakek Doehring mengkhotbahinya waktu dan waktu lagi untuk berhati-hati tanpa menjadi bosan.

Dengan setiap memori berenang ke permukaan, Linley merasa hatinya tumbuh masih.

"Setelah ayah saya meninggal, saya berpikir bahwa/itu saya sekarang sangat kesepian. Tapi saya tidak menyadari bahwa/itu pada kenyataannya, saya sangat beruntung. Tidak peduli apa yang terjadi, Kakek Doehring selalu di belakang saya, mendukung saya, menghibur saya, mendorong saya, mengingatkan saya ... "

"Tapi kenapa aku tidak menyadari hal ini di masa lalu? Mengapa aku tidak menghargai waktu aku telah menghabiskan bersama-sama dengan Kakek Doehring? "Hati Linley ini penuh dengan penderitaan.

Kakek Doehring tidak pernah membuat permintaan yang berlebihan, tapi dia tidak pernah menganggap tentang bagaimana Kakek Doehring merasa. Dia tidak benar-benar dihargai saat ia telah menghabiskan dengan Kakek Doehring. Mungkin sadar, ia percaya bahwa/itu Kakek Doehring selamanya akan bersamanya dalam cincin melingkar Naga.

"cincin melingkar Dragon? Kakek Doehring selalu dalam cincin melingkar Naga sendiri. Itu pasti sangat menyakitkan dan menyedihkan baginya untuk selalu sendirian di sana. Kakek Doehring mungkin juga berharap bahwa/itu saya akan chatting dengan dia sering, kan? "Baru sekarang Linley memikirkan hal-hal ini.

Tapi ...

Di masa lalu, Linley biasanya hanya akan meminta saran Kakek Doehring ketika ia bertemu dengan beberapa kesulitan dapat diatasi. Dia akan sangat jarang aktif mencari Kakek Doehring hanya untuk chatting.

Dia hanya mengambil, tanpa memberikan kembali.

"Mengapa hanya setelah saya telah kehilangan, bahwa/itu saya sekarang mengerti bagaimana menghargai?" Tubuh Linley mulai bergetar. Bagaimana ia berharap bahwa/itu Kakek Doehring akan kembali dan akan berada di sampingnya lagi.

Sayangnya ....

Ini adalah mustahil.

Kakek Doehring sudah mati. Mati dan pergi selamanya.

Linley bisa merasakan mengepalkan hatinya, seolah-olah itu yang mutar. Seluruh tubuhnya kejang-kejang dengan rasa sakit. Tapi tidak ada tanda-tanda sakit di wajah Linley ini.

Jauh di hati Linley, ia bahkan mulai berpikir ...

Jika dia hanya bisa mati sekarang dari rasa sakit, maka ia akan melarikan diri dari itu semua.

"Boss." Suara Bebe berdering di kepala Linley ini. Linley berpaling untuk melihat Bebe. seperti manik-manik mata hitam kecil Bebe menatap Linley, ekspresi keprihatinan di dalamnya.

"Anda ... Anda berpikir tentang itu Kakek Doehring lagi?" Bahkan Bebe hanya belajar setelah kematian Doehring Cowart yang Linley sebelumnya memiliki hantu Saint-tingkat Grand Magus sisinya.

Linley mengangguk.

Bebe mental berbicara kepada Linley. "Boss, bisa Anda ... bisa Anda ceritakan semua tentang itu Kakek Doehring?"

Melihat Bebe, Linley mengangguk sedikit, lalu mengulurkan tangan dan memegang Bebe dalam pelukannya, memeluknya. Dia mulai menceritakan Bebe semua tentang Doehring Cowart. "Tahun itu, aku berusia delapan tahun. Ada dua pejuang Saint-tingkat yang muncul di Wushan kota .... "

Berdiri di luar pintu gerbang ke halaman belakang, Reynolds dan yang lainnya diam-diam menyaksikan Linley memeluk Bebe sambil duduk di bahwa/itu halus, batu hias dipoles.

"Saya merasa sangat sedih sendiri, melihat Bro Ketiga seperti ini." Reynolds mendesah pelan.

Yale dan George berdua terdiam.

"Kita harus memikirkan sesuatu." Mata George tiba-tiba menajam, menjadi sengit. "Tidak peduli apa, kita tidak bisa membiarkan Bro Ketiga hanya runtuh seperti ini."

Yale dan Reynolds berdua mengangguk.

"Kedua Bro, apakah Anda punya ide?" Reynolds dan Yale menatap George.

George mengatakan, "Kami tidak tahu apa yang telah menyebabkan Bro Ketiga untuk menjadi seperti ini. Tapi ada beberapa hal yang kita bisa memperkirakan. "George berkata dengan serius," klan Bro Ketiga adalah klan Dragonblood prajurit. Sebagai klan yang pernah mendominasi seluruh dunia, para anggota klan alami ingin menghidupkan kembali klan mereka untuk kejayaan mereka. "

mata Yale menyala. "Kanan. Bro ketiga menghargai klannya sangat. Demi memperoleh pusaka leluhur, yang warblade 'algojo', ia bahkan rela melelang 'Kebangkitan Dari Dream'. "

"Tepat."

George mengangguk. "Teori saya adalah, alasan mengapa Bro Ketiga selalu begitu keras pada dirinya dalam pelatihan itu karena dia memiliki sesuatu yang penting untuk dirinya yang mendorongnya. Kemungkinan besar, memulihkan klan untuk kejayaan adalah bahwa/itu memotivasi impuls. Ketiga Bro telah bekerja keras selama bertahun-tahun sekarang. Dia pasti tidak akan menyerah begitu saja. Kita harus menggunakan ini untuk agitasi dan mendorong dia. "

"agitate dia? Apakah pekerjaan itu? "Yale agak curiga.

George mengatakan tak berdaya, "Apakah kita memiliki metode yang lebih baik untuk membantu dia?"

"Kami akan menggunakan metode ini." Reynolds mendengus. "Aku tidak tahan menonton Bro Ketiga terus bertindak seperti ini lagi. Ayo pergi. Kami bertiga akan pergi berbicara dengan dia. Mari kita lihat apa yang sebenarnya terjadi. "

"Keempat Bro, biarkan Kedua Bro yang bicara. Semakin banyak Anda berbicara, semakin Anda mengacaukan segalanya. "Yale menegur.

Mengetahui temperamen sendiri, Reynolds mengangguk. George, Yale, dan Reynolds saling memandang, lalu berjalan ke arah Linley.

Setelah mendengarkan cerita Linley ini, Bebe tenang juga. Ia juga sangat hati-sakit, hati sakit untuk kematian Doehring Cowart ini. Tiba-tiba, Bebe merasa orang mendekati mereka dari belakang. Dia melompat dari lengan Linley dan tampak ke arah itu.

Itu Yale, George, dan Reynolds.

Tapi sekarang, karena baru saja selesai kisah Kakek Doehring, Linley hilang dalam kenangan sekali lagi, dan bahkan tidak menyadari bahwa/itu orang-orang mendekati dia.

Yale, George, dan Reynolds melirik satu sama lain, semua mendesah internal. Linley adalah seorang ahli. Biasanya, Linley mungkin akan pernah melihat mereka bertiga sebelum mereka bahkan telah memasuki halaman. Tapi sekarang, mereka bertiga berada tepat di belakang Linley, namun Linley tidak bereaksi sama sekali.

"Bro Ketiga." Yale berbicara.

Linley gemetar, kemudian sedikit menoleh untuk melihat mereka bertiga. Matanya sangat tenang. "Kalian datang." Setelah berbicara, Linley menoleh kembali ke sungai, terus menatap air.

Yale, George, dan Reynolds segera berjalan untuk berdiri di samping batu Linley duduk di.

"Bro Ketiga." Yale tiba-tiba meraih Linley oleh bahunya, memaksa Linley menatapnya. "Bro Ketiga, apakah Anda ingat hal-hal yang telah terjadi di Ernst Institute, dan apa yang Anda sering mengatakan kepada saya?"

"Lupa." Linley kata tenang.

Yale menatap. "Lupa? Ketiga Bro, Anda sering menempatkan saya turun, mengatakan bahwa/itu saya tidak bekerja keras atau berlatih keras, dan bahwa/itu di asrama kami, saya akan menjadi yang paling lemah dari kita empat, meskipun secara fisik menjadi yang terbesar. "

Kembali ketika mereka berempat asrama-rekan, secara alami mereka sering akan bercanda satu sama lain.

Tapi Linley diam.

George memandang Yale, mengangguk sedikit. Yale dirilis bahu Linley, dan kemudian George berjalan di depan Linley, mengatakan dengan sungguh-sungguh, "Bro Ketiga, saya ingin bertanya. Anda telah dilatih sehingga pahit selama bertahun-tahun. Apa itu semua untuk? "

Linley mulai.

Dia tidak bisa membantu tetapi berpikir tentang bagaimana ia telah difokuskan pada pelatihan, sejak dia masih muda.

"Untuk klan." Linley akhirnya menanggapi.

Di sampingnya, sedikit kegembiraan muncul di wajah Yale dan Reynolds. George segera berkata, "Kalau begitu saya menanyakan ini. Seperti Anda sekarang, apakah Anda berperilaku secara bertanggung jawab terhadap klan Anda? "

Melihat George, Linley tersenyum pahit. Dengan suara sunyi suram, ia berkata, "Ayah saya meninggal. Ibu saya meninggal. Katakan padaku. Apa gunanya bekerja keras atas nama klan? "

Linley bangkit, berjalan menuju halaman belakang.

Yale, George, dan Reynolds semua menatap kembali Linley, lalu bertukar terlihat tertegun.

"Gunanya. Semua orang sudah mati. Apa gunanya melakukan yang terbaik? "Kata Linley dengan suara sedih sepi sebelum ia menghilang melewati pintu.

Lima belas hari.

Linley telah tinggal dalam rumah selama lima belas hari. Selama lima belas hari ini, Yale dan yang lainnya telah mencoba segala sesuatu yang mereka bisa memikirkan, tetapi tidak peduli apa yang mereka lakukan, Linley tetap seperti yang telah.

George, Reynolds, dan Yale duduk bersama-sama, minum sedih.

"Apa yang harus kita lakukan? Apa sebenarnya yang harus kita lakukan? Kita tidak bisa hanya menonton sebagai Bro Ketiga tenggelam dalam jurang keputusasaan. "Reynolds marah memecahkan gelas anggur terhadap lantai.

Yale dan George baik menggelengkan kepala mereka juga.

ini beberapa hari terakhir, mereka telah mencoba segala yang mereka bisa. Mereka juga meminta Linley apa yang menyebabkan dia menjadi seperti ini, tapi Linley tidak mengatakan sepatah kata pun, tetap diam.

Apa yang bisa mereka lakukan?

"Ketika saya melihat bagaimana diam Bro Ketiga adalah, aku benar-benar khawatir tentang dia. Hatiku sakit. Ketiga Bro, sayangnya ... "Yale meraih sebotol anggur dan menuangkannya langsung ke dalam mulutnya, minum setengah dari itu di menenggaknya.

Mereka telah tumbuh bersama Linley, dan cinta mereka satu sama lain bahkan lebih besar dari itu antara saudara nyata. Bagaimana bisa mereka hanya menonton sebagai Linley runtuh seperti ini?

Duduk di kursi dalam kamarnya, Linley menatap cincin melingkar Naga di tangannya. Linley jelas bisa mengingat bagaimana Kakek Doehring tampak setiap kali ia keluar dari ring.

Tapi adegan yang tak akan pernah bermain lagi.

Di sisi Linley yang lain, ia mengenakan cincin kedua, cincin interspatial. Setelah Clayde telah meninggal, cincin dan isinya telah menjadi barang tanpa pemilik. Ketika ia telah terlibat dalam pertempuran melawan enam Pelaku khusus, darah dari tubuh Linley telah menutupi cincin lama, dan secara alami telah menjadi pribadi dan terikat kepadanya.

Tapi ...

ini lima belas hari terakhir, Linley tidak begitu banyak seperti melirik cincin interspatial ini atau isinya. pikirannya di tempat lain. Bahkan ketika dia tidak aktif memikirkan hal itu, pikirannya akan selalu berpaling ke adegan dia bersama-sama dengan Kakek Doehring. Bagaimana Kakek Doehring tampak ketika mengelus jenggotnya, atau bagaimana ia tampak ketika ia tegas menginstruksikan Linley. Segala macam kenangan, mereka semua begitu jelas dan tajam.

"Kenapa. Mengapa. Bahkan Kakek Doehring, orang terakhir yang saya miliki, dibawa pergi? "

Setelah kehilangan Kakek Doehring, Linley juga telah kehilangan sumber terkuat dari dukungan. Dia merasa lebih rapuh dan lebih kesepian daripada yang pernah dimiliki sebelumnya. Linley erat diadakan Bebe dalam pelukannya. Di ruang kecil yang tenang, ia terus duduk di sana, sendirian ...

>


   > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 7, Chapter 24

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#7,#Chapter#24#Bahasa#Indonesia