*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 6, Chapter 15

   > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

>


 Book 6, The Road to Revenge '' Chapter 15, To Be Wronged> Buku 6, The Road to Dendam - Bab 15, Untuk dianiaya

Memiliki obrolan pribadi dengan Alice? Apakah klan Debs telah terlibat dalam penyelundupan batu giok air, apa gunanya obrolan pribadi dengan Alice adalah untuk membuat penentuan itu? Jelas, Merritt ini memiliki desain lainnya. Nimitz adalah orang dengan pengalaman duniawi yang signifikan. Tentu, ia tahu persis apa yang sedang terjadi.

mata Nimitz menyipit saat ia menatap Merritt.

Tapi Merritt hanya santai bersandar di kursinya, bahkan menutup matanya saat ia santai dirinya. Dia bahkan tidak melihat Nimitz. Sikap Merritt berbicara untuk dirinya sendiri. Jika Anda ingin keluarga Anda 'keluhan' dicuci bersih, kemudian memiliki Alice datang berbicara dengan saya tentang hal itu

Nimitz tenang sejenak, lalu tertawa. "Jadi Lord Merritt adalah penggemar Guru Linley ini 'Kebangkitan Dari Mimpi'. Dapat dimengerti jika Anda ingin chatting dengan Alice. Baik, aku akan kembali dan berbicara dengan dia. "

Setelah mendengar kata-kata ini, Merritt membuka matanya, tersenyum Nimitz. "Haha, maka Nimitz, Anda dapat kembali sekarang. Jika Alice bersedia untuk ngobrol baik dengan saya, saya pikir saya akan memiliki pemahaman yang lebih baik dari klan Debs Anda. "

Nimitz langsung berdiri, membungkuk rendah hati. "Kemudian Lord Merritt, saya mengambil cuti saya. Saya mempercayakan urusan klan Debs kami dengan Anda. "

Merritt mengangguk sedikit.

Nimitz segera berangkat.

Meninggalkan Duke Merritt, sendirian di ruang tamu.

Bermain-main dengan secangkir anggur, Merritt bergumam dengan suara rendah, "dewi saya ... Alice ..." Ada ekspresi kepuasan dan antisipasi di wajahnya.

Sebagai Premier Hak Kerajaan Fenlai, dan sebagai Duke, Merritt memiliki status yang sangat mulia. Jumlah orang dengan status yang lebih tinggi daripada dia di Kerajaan Fenlai bisa dihitung dengan satu tangan.

Orang seperti dia telah mengalami hampir apapun wanita yang berharap.

Merritt benar-benar bandot, meskipun berada di tujuh puluhan. Prajurit tingkat nya bisa hidup sampai lebih dari tiga ratus. Saat ini, dia hanya tujuh puluhan dan dalam perdana hidupnya. Merritt publik memiliki dua belas istri namanya, tapi ada sudut pandang umum di antara bangsawan; satu istri sendiri di rumah tidak semenarik memiliki kekasih di luar, tetapi memiliki kekasih di luar tidak semenarik yang Anda tidak bisa mendapatkan. Orang-orang yang Anda tidak bisa mendapatkan yang terbaik dari semua.

Tapi diberi status Merritt, ada sangat sedikit wanita yang tidak mampu untuk mendapatkan. Pada saat yang sama, ada sangat sedikit wanita yang benar-benar bisa memindahkannya.

Tapi Alice pasti salah.

Sejak patung itu, 'Kebangkitan Dari Mimpi' telah menjadi terkenal, di hati banyak, wanita patung itu menjadi tak tersentuh, tinggi dewi. Untuk seseorang bertubuh Merritt, secara alami ia akan sangat ingin mendapatkan dewi seperti Alice di bawah pahanya. Tapi ini benar-benar terlalu sulit.

Tapi sekarang. Kesempatan datang.

"Alice. Dewi? "Merritt tidak mampu menekan senyumnya. Memutar kepalanya, ia menguras semua anggur merah dari gelasnya.

Duduk dalam keretanya dalam perjalanan pulang, Nimitz mengerutkan kening dalam-dalam.

Alice adalah tunangan Kalan ini!

Jika dia bertanya kepada Alice untuk mendapatkan bertemu secara pribadi dengan Merritt, maka dia pasti akan menjadi dasarnya mendorong Alice menjadi bencana. Di masa depan, ketika dihadapkan dengan pertanyaan Kalan, itu tidak akan menjadi masalah besar. Tetapi jika kata ini adalah untuk menyebarkan, dampak itu akan pada berdiri yang Debs klan akan luar biasa.

"Ugh. Jika klan selesai, maka apa yang akan reputasinya peduli? "Nimitz menggeleng, mendesah.

Sekarang, klan Debs telah mencapai titik kritis. Jika klan Debs ditemukan telah bersalah penyelundupan, maka seluruh klan akan dibasmi, dan semua harta yang akan diambil oleh Raja Fenlai. Meskipun klan Debs telah meninggalkan beberapa akar luar kerajaan, mencegah dari yang benar-benar dihapuskan, hampir semua harta yang berada di Kerajaan Fenlai.

Jika itu semua hilang, yang tahu berapa tahun lagi sebelum klan Debs akan kembali ke masa kejayaannya?

Dibandingkan dengan masa depan klan, sedikit ejekan dan penghinaan itu bukan masalah besar. Setelah semua, sejak kapan lingkaran bangsawan kekurangan untuk cerita memalukan?

"Tapi ini harus menjadi dari Alice kehendaknya sendiri." Nimitz sedikit khawatir. "Saya tidak bisa paksa memberikan dia untuk manor Premier Kanan, setelah semua."

Nimitz tidak peduli sama sekali tentang kemurnian Alice. Dia hanya seorang wanita, setelah semua!

Tapi Nimitz tahu ...

"Alice ini memiliki hubungan khusus dengan Linley. Jika saya harus memaksanya, dan kemudian Linley menemukan ... "Hanya berpikir tentang hal itu membuat Nimitz ketakutan. Linley memiliki status yang sangat istimewa dalam Kerajaan Fenlai.

Meskipun ia memiliki pangkat Marquis, dalam kenyataannya, Linley milik Gereja Radiant. Di masa lalu, ketika Clayde mengundang Linley untuk bergabung dengan jajaran para bangsawan di Kerajaan Fenlai, ia bahkan mengatakan bahwa/itu antara mereka berdua, ada tidak perlu untuk mengamati protokol normal antara raja dan subjek.

Jelas, Clayde diinginkan untuk menarik Linley lebih dekat kepadanya.

Dan semua bangsawan dari Kerajaan Fenlai tahu bahwa/itu jika Linley bersedia, ia mungkin bisa dengan mudah menjadi Vikaris Gereja Radiant. Dalam beberapa lusin tahun, itu akan cukup alami untuk Linley menjadi Kardinal.

Status dari Kardinal bahkan lebih tinggi dari Raja!

"Tidak bisa memaksanya." Nimitz merasa sakit kepala datang. Dia khawatir Alice akan menolak. Dia merenungkan hal-hal dari sudut Linley pandang.

Alice adalah, setelah semua, sebelumnya Linley cinta pertama! Jika ia, Nimitz, yang memaksa Alice untuk memenuhi Merritt, dan dia yang kehilangan kesuciannya, bagaimana bisa Linley tidak meledak karena marah?

Dalam manor Debs klan.

The clan hall dipenuhi dengan banyak anggota dari klan Debs. Alice dan Rowling berada di sana juga. Semua dari mereka menunggu kembalinya Nimitz.

Mereka semua khawatir tentang masa depan klan Debs!

"Kedua Paman kembali! Paman kedua adalah kembali! "Seorang pria setengah baya berdiri di ambang pintu melihat Nimitz dan mulai memanggil.

Seketika, semua anggota klan Debs bergegas keluar menuju Nimitz secara massal. Alice dan Rowling bertukar pandang, kemudian bangkit dan pergi ke menyambutnya juga.

"Kedua Paman, apa situasinya?"

Nimitz memandang sekelompok orang di depannya. Memeras keluar tersenyum, ia berkata, "Situasi ini tidak terlalu buruk belum. Semua orang, kembali ke tempat tinggal Anda. Alice, tinggal. Saya perlu bicara dengan Anda. "

Dalam klan, Nimitz memiliki banyak wewenang. Mendengar kata-katanya, semua orang berangkat.

Alice agak bingung, bingung apa Nimitz ingin berbicara dengannya tentang.

"adik Big Alice, aku akan kembali ke kamarku sekarang." Rowling melambai ke arah Alice dan berkata dengan suara tenang. Sebuah waktu singkat kemudian, orang yang tersisa di hall adalah Alice.

Nimitz melangkah ke lorong.

"Kedua Kakek, apa yang salah?" Alice tergagap.

Nimitz menatap Alice. Tiba-tiba, ia tersenyum hangat ke arahnya. "Alice, jangan gugup. Duduk dahulu. Mari kita bicara baik. "Saat ia berbicara, Nimitz duduk juga.

Mengapa Nimitz, yang sebelumnya begitu keras kepadanya, yang tampaknya selalu melihat ke bawah pada dirinya, menjadi begitu hangat padanya sekarang?

Alice tidak bisa membantu tetapi merasa curiga.

"Ayo, duduk." Senyum Nimitz itu begitu baik, begitu hangat.

Alice gugup duduk.

Nimitz menghela napas panjang. Khawatir muncul antara alisnya. "Alice, kita tidak berharap bahwa/itu ini akan terjadi begitu cepat setelah Anda dan Kalan bertunangan. Saya tidak tahu siapa yang diam-diam framing klan Debs kami. Jika saya lakukan, saya akan membunuhnya. "Sebuah aura amat buruk muncul di wajah Nimitz, tapi kemudian berubah menjadi tampilan berdaya. "Tapi sekarang, hal yang paling penting adalah untuk membersihkan noda ini dari nama kami, dan menyelamatkan Kalan dan Bernard."

Alice mengangguk.

Tapi dalam hatinya, Alice curiga. "Mengapa Kedua Kakek mengatakan hal-hal ini kepadaku?"

Menatap Alice, kata Nimitz dengan ketulusan, "Alice, ada sesuatu yang harus saya mohon."

"Beg saya?" Alice begitu terkejut, dia bangkit.

Seperti berdiri Nimitz ini dalam klan yang bahkan pemimpin klan akan hormat kepadanya. Tapi sekarang, Nimitz mengatakan bahwa/itu ia harus mengemis dia untuk melakukan sesuatu. Bagaimana bisa Alice tidak akan terkejut?

"Alice, Lord Merritt bertugas menyelidiki tuduhan bahwa/itu klan Debs terlibat dalam penyelundupan batu giok air. Lord Merritt sangat tertarik dengan Anda dan ingin bertemu dengan Anda secara pribadi. "

Nimitz mengatakan mendesak kepadanya, "Alice, ini adalah langka, kesempatan baik untuk meningkatkan hubungan kita dengan dia. Hanya dengan mengelola untuk memiliki hubungan yang baik dengan Lord Merritt akan Anda dapat membantu klan kami. Alice, Anda dibesarkan bersama Kalan. Anda tidak ingin melihat dia di penjara baik, kan? "

Alice tertegun.

Sebuah pertemuan pribadi?

Alice adalah seseorang yang pernah tinggal di sebuah klan mulia juga, dan tahu semua terlalu baik tentang hal-hal yang memalukan yang terjadi di antara kaum bangsawan. Dia langsung bisa menebak bahwa/itu pertemuan ini dengan Lord Merritt akan lebih dari pertemuan sederhana.

"Aku ... aku ..." Alice tergagap.

Nimitz memohon, "Alice, seluruh Debs klan kami mengandalkan Anda. Aku bahkan bisa menjamin bahwa/itu selama Anda dapat menarik Lord Merritt ke pihak kita, Anda akan menjadi istri kepala Kalan ini. "

Alice merasa seolah-olah pikirannya berantakan.

Alice masih murni dan bersih dari tubuh.

Dia menolak untuk menyeberangi penghalang terakhir dengan baik Linley dan Kalan. Bahkan setelah bertunangan dengan Kalan, Alice masih bersikeras menikah sebelum ia akan memasuki tidur pengantin dengan dia.

Tapi sekarang dia harus pergi kesepakatan dengan Lord Merritt ...

"Alice, aku mohon." Nimitz mengertakkan gigi, meninggalkan kursinya dan jatuh berlutut di hadapannya. "Alice, kehidupan Kalan adalah di tangan Anda."

"kehidupan Kalan ini?" Alice gemetar.

Kalan dibesarkan di sampingnya. Dalam beberapa hari terakhir, dalam menghadapi ejekan dan cemoohan dari anggota lain dari klan Debs, sudah Kalan yang melindunginya.

"Baiklah. Saya setuju. "Alice mengertakkan gigi.

Ekspresi kegembiraan terkejut muncul di wajah Nimitz, lalu dia buru-buru berkata, "Wonderful. Bagaimana dengan ini. Besok pada sore hari, saya akan mengatur bagi Anda untuk dibawa ke manor Lord Merritt. "

Tapi sekarang, wajah Alice sangat pucat. Dia tidak merespon sama sekali.

Itu malam berikutnya. Dikawal oleh dua belas ksatria, kereta berangkat dari manor Debs klan, perlahan bergulir menuju manor Lord Merritt. Dalam kereta itu hanya satu orang. Alice.

Alice diam-diam duduk di dalam kereta, mengunyah bibirnya. tangan sarafnya yang erat mencengkeram gaunnya.

kereta terus bergulir ke depan. Cukup segera, tiba di gerbang utama ke manor Lord Merritt.

"Miss Alice, kita di sini." Suara driver kereta terdengar dari luar.

Mendengar kata-katanya, hati Alice bergetar. tangan kanannya melayang turun ke pinggang. Ketegasan belati baja sisinya membantu sedikit menenangkan pikirannya bawah.

Mengambil napas dalam-dalam, Alice mendorong membuka kereta ke pintu dan melangkah keluar.

Dalam aula menyambut dari manor Lord Merritt.

Mengenakan jaket di atas dan rok bawah, Alice berpakaian relatif konservatif. Langkah demi langkah, Alice berhasil masuk lorong yang relatif tenang. Alice memandang sekelilingnya, tapi melihat tidak ada di sana dalam aula.

"Hrm?" Alice tidak bisa membantu tetapi cemberut.

Tepat pada saat ini, petugas perempuan berlari. Hormat, katanya, "Nona Alice, Lord Duke adalah dalam penelitian dan ingin mengundang Anda ke sana juga."

"Studinya?" Alice bergidik sedikit.

Tapi di bawah tatapan mendesak dari petugas, Alice masih mulai berjalan ke depan dengan dia.

Penelitian ini adalah di daerah yang sangat tenang, terpencil. Ada sangat sedikit orang di sini. Sesampainya di pintu penelitian, Alice melihat seorang pria yang tampaknya setengah baya, berambut emas berdiri di depan meja belajar, menatap beberapa kertas.

"Ini adalah Merritt?" Melihat Merritt, kesan pertama Alice adalah bahwa/itu ini adalah orang yang sangat sengit. Bahkan ketika dia duduk di mejanya, punggungnya pelantak lurus, dan matanya yang tajam.

"Lord Duke, Miss Alice telah tiba." Itu petugas perempuan mengatakan hormat.

Baru sekarang Merritt mengangkat kepalanya. Melihat Alice, dia penuh semangat bangkit. "Haha, Miss Alice, kau datang? Aku sudah menunggu untuk waktu yang cukup lama. Ayo, Miss Alice, silahkan duduk. "Sambil berbicara, ia meninggalkan tempat duduknya dan berjalan menuju Alice.

Alice melangkah ke ruang kerja.

Alice memandang sekelilingnya. Menuju sisi kanan penelitian, ada banyak rak buku, ditutupi dengan buku yang tak terhitung jumlahnya. Di sisi kiri penelitian, ada tempat tidur.

"Sering kali, ketika saya sedang membaca atau merawat urusan pemerintahan, saya akan bosan dan akan beristirahat di sana." Kata Duke Merritt dengan senyum. Pada saat yang sama, ia berjalan menuju pintu ruang kerja dan menutupnya.

Melihat pintu untuk menutup studi, hanya meninggalkan dia dan Merritt di dalam ruangan, Alice tumbuh gugup.

"Lord Merritt, lebih baik jika kita meninggalkan pintu untuk studi terbuka. Aku tidak terbiasa dengan lingkungan gelap. "Alice buru-buru kata.


> Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

   >  

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 6, Chapter 15

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#6,#Chapter#15#Bahasa#Indonesia