*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 5, Chapter 17

   > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

>


 Book 5, The Godsword, Bloodviolet '' Chapter 17, Going Home > Buku 5, The Godsword, Bloodviolet - Bab 17, Going Home

Kedua sisi balai lelang dipenuhi dengan bangsawan kaya. Kelompok bangsawan dipisahkan menjadi dua sisi untuk membuka koridor untuk keberangkatan dari para Kardinal Guillermo dan Lampson Gereja Radiant, Raja Clayde dari Fenlai, Direktur Maia Galeri Proulx, tuan muda Yale dari Konglomerat Dawson, dan tentu saja, jenius magus dan jenius pematung, Guru Linley.

Orang-orang ini berjalan di koridor tengah, mengobrol dan tertawa di antara mereka sendiri karena mereka menuju ke pintu keluar dari Galeri Proulx.

"Lord Guillermo. Lord Lampson. "

"Yang Mulia."

"Guru Linley."

... ..

Semua bangsawan dan tokoh terkemuka sekitarnya tersenyum dan menyapa mereka dengan kerendahan hati dan niat baik. The Debs klan, bagaimanapun, telah diperas ke sudut. Kepalanya ditutupi tegas oleh topinya, Alice tidak bisa membantu tetapi untuk mengangkat kepalanya dan mengintip di Linley, yang dimakamkan di dalam lautan yang ingin bangsawan dan tokoh terkemuka.

Di hari ini dan usia, Linley telah menjadi jenius legendaris.

A berusia tujuh belas tahun magus dual-unsur peringkat ketujuh yang prestasinya di bidang patung disaingi bahwa/itu Proulx, Harapan Jensen, Hoover, dan Grandmasters lainnya. Seorang jenius seperti dia akan secara alami dilihat sebagai bintang paling gemerlap di langit, layak dikagumi semua orang. Perlahan-lahan, dua Cardinals, Raja Clayde, Linley, Yale, dan lain-lain menghilang di kejauhan.

Hanya kemudian melakukan semua bangsawan dan penguasa kaya meninggalkan juga.

"Anda harus Alice." Sebuah suara yang jelas tiba-tiba terdengar.

Beberapa anggota klan Debs tampak belakang mereka ke lorong.

Seorang wanita berambut emas yang indah berjalan ke mereka, sementara di sisinya adalah seorang tua dengan senyum hangat di wajahnya. Namun kedua wanita ini dan pelayan tua memiliki aura bangsawan yang terpancar dari tulang mereka, secara alami membuat orang lain merasa rendah diri kepada mereka.

Melihat nya, Bernard segera berkata merendah, "Lord Shaw, ini harus menjadi Miss Delia. Saya sudah lama mendengar bahwa/itu Leon klan legendaris Nona Delia begitu meluluhkan indah yang ia dapat menyebabkan kejatuhan kerajaan. Hari ini, saat melihat dia, saya harus mengatakan bahwa/itu dia bahkan lebih indah dari legenda. "

Pengaruh klan Debs terbatas Kerajaan Fenlai. Dibandingkan dengan benua-spanning Leon klan, mereka menit tak terbandingkan.

"Oh, pemimpin klan Bernard dari klan Debs?" Delia melirik Bernard.

Bernard sederhana mengangguk.

"Dan ini harus menjadi tunangan anak Anda Kalan ini, benar?" Delia menatap Alice, yang bersembunyi di balik Kalan.

Bernard langsung tersenyum. "Nya? Tidak, dia bukan istri utama anak saya Kalan. "

"Bukan istri utama?" Senyum dingin muncul di wajah Delia, dan ia perlahan-lahan berjalan menuju Alice. Bernard tidak berani menghalangi jalannya. Ketika Delia mendekati Kalan, Kalan sebenarnya membusungkan dadanya dan mencoba untuk berani menghalangi jalannya.

Tapi ketika ia bertemu tatapan dingin Delia, Kalan tiba-tiba merasa hatinya menjadi dingin.

Ketika dia mengingatkan dirinya bahwa/itu ini adalah nyonya muda dari klan Leon, Kalan merasa semua lebih nyaman. Sekarang, hubungan antara klan Debs dan Konglomerat Dawson sudah mengerikan. Jika mereka tersinggung klan Leon juga ... itu akan terlalu mudah bagi klan Leon untuk menghadapi klan Debs.

"Alice." Delia menatap mata Alice.

Alice mengangkat kepalanya, memaksa dirinya untuk mencocokkan tatapan Delia, melakukan yang terbaik untuk menenangkan detak jantung nya.

Tapi Delia hanya tertawa. Dengan suara lembut, dia berkata, "Alice ... aku benar-benar tidak tahu mengapa Linley jatuh untuk Anda?" Wajah Alice tumbuh pucat, tapi dia menjawab, "Itu bukan urusanmu!"

"Tak satu pun dari bisnis saya?" Delia mengeluarkan tertawa tenang. "Kanan. Ini bukan urusanku. Tapi aku benar-benar merasa kasihan untuk Anda. Anda benar-benar menyerah Linley, tetapi hasil dari yang? Anda bahkan tidak akan menjadi istri utama dalam klan Debs ini. Saya bayangkan Anda merasa menyesal ... tapi sayangnya, Anda tidak akan pernah memiliki kesempatan itu lagi. Karena orang seperti Anda tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk berinteraksi dengan Linley lagi. Di masa depan, Anda berdua akan termasuk dalam dunia yang berbeda. Apakah kamu mengerti? "

Delia benar-benar diabaikan tampilan jelek di wajah Kalan, dan dia berbalik langsung untuk melihat Bernard.

"Maafkan aku karena mengganggu Anda." Delia mengatakan sangat sopan.

Bernard segera membungkuk sopan. "Miss Delia, dengan seizin Anda."

Orang tua di sisi Delia melemparkan lihat Kalan, yang masih memiliki yang terlihat jelek di wajahnya. Dengan seringai dingin, ia mengikuti Delia keluar. Tapi Bernard terus menonton mereka meninggalkan dengan senyum sopan di wajahnya. Hanya setelah Delia dan pelayannya telah meninggalkan dia berbalik, memperbaiki Alice dan Kalan dengan silau mematikan.

"Benar-benar memalukan!" Bernard kejam membentak mereka.

Baik Kalan maupun Alice berani membuat suara. Di bawah aura ini penindas, klan Debs kembali ke rumah.

......

Dalam mansion Lucas klan di Fenlai City.

"Guru Linley, tidak, tidak, tidak perlu." Marquis Jebs buru-buru mencoba untuk menolak Linley. "Ada benar-benar tidak perlu untuk 600.000 koin emas. Guru Linley, saya sangat menyesal. Aku benar-benar tidak tahu bahwa/itu Anda telah mencapai tingkat yang luar biasa seperti di bidang mematung. "

Jebs, bahwa/itu manusia lama keras kepala. Saat ini, ketika ia melihat Linley, matanya penuh dengan sesuatu yang mirip dengan penghormatan untuk berhala.

Marquis Jebs tidak memiliki banyak hobi. Satu hal yang ia suka lakukan adalah item mengumpulkan.

Tentu, ia merasa penghormatan yang mendalam bagi mereka pengrajin Grandmaster tingkat masing-masing bidang. Mungkin bahkan jika Raja Fenlai hadir, ia tidak akan merasa sebanyak kagum seperti yang ia lakukan sekarang menuju Linley.

"Bagaimana mari kita nama harga di 180.000 emas, adalah bahwa/itu baik? clan saya awalnya membelinya untuk 180.000 koin emas, sehingga masih akan adil. Guru Linley, aku benar-benar tidak mau membuat uang dari Anda. Jika saya mengambil keuntungan dan mendapatkan uang dari Anda, Guru Linley, saya tidak bisa tidur nyenyak di malam hari. "

Orang tua menggemaskan, Guru Marquis, sangat keras kepala.

"Marquis Jebs, di masa lalu, ketika Lucas klan Anda membeli warblade ini 'algojo' dari klan saya, harga yang Anda bayar adalah 180.000 koin emas, benar. Tapi setelah berabad-abad, karena inflasi, 180.000 koin emas Anda dibayar maka bernilai jauh lebih sekarang. "Linley tidak mau mengambil keuntungan dari klan Lucas baik.

Tapi Marquis Jebs hanya keras kepala menatap Linley.

"Haha, kalian ... kalian hanya begitu ..." Di samping mereka, Yale tertawa begitu keras bahwa/itu ia memegangi perutnya. "Penjual panik mencoba untuk menurunkan harga produk nya, dan lebih suka memberikannya secara gratis. Tapi pembeli sedang mencoba untuk menaikkan harga lebih tinggi. Aku belum pernah melihat sesuatu seperti ini sebelumnya. "

Linley tertawa tak berdaya juga. "Marquis Jebs, bagaimana dengan ini. Abad yang lalu, bahwa/itu 180.000 koin emas memiliki daya beli yang sebanding dengan sekitar 360.000 emas di era ini. Mari kita pergi dengan 360.000 koin emas. Jangan menolak lagi! Jika Anda melakukannya, aku akan melemparkan kartu magicrystal saya dan meninggalkan. "

Linley menarik kartu magicrystal dari saku dadanya.

Marquis Jebs tampak sedih di Linley, tapi akhirnya mengangguk. "Baik, kalau begitu."

Linley tidak bisa menahan tawa.

Marquis Jebs tiba-tiba tertawa sedikit malu-malu juga. "Guru Linley, saya memiliki bantuan kecil untuk bertanya, jika saya mungkin?"

"Silakan." Linley tertawa, melihat Marquis.

Marquis Jebs menunjuk kepada hamba-Nya, yang dengan cepat dibawa tablet tegak batu dari lebih dalam rumahnya.

"Guru Linley, saya hanya berharap bahwa/itu Anda dapat menempatkan tanda tangan Anda pada tablet ini. Jika Anda melakukannya, saya akan harta selamanya. "Marquis Jebs menatap Linley dengan mata penuh harapan.

Linley tertawa, lalu mundur pahat langsung dari saku dadanya.

Dengan jentikan santai pergelangan tangan, pahat mulai terbang sekitar di blur debu batu mulai jatuh dari batu tablet. Dalam waktu yang dibutuhkan untuk mengambil tiga napas, Linley selesai dan menarik pahat nya. Lembut meniup udara pada tablet, semua debu yang tersisa terbang jauh dari itu, mengungkapkan nama artistik ditulis, seolah-olah naga terbang atau phoenix menari.

Linley

Menatap kata itu, mata Marquis Jebs 'bersinar. "Apa teknik ukiran elegan, dan apa huruf yang indah. Kata ini jauh lebih berharga dari 360.000 koin emas. "

Mendengar ini, Linley tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis.

..........

Di jalan dari Fenlai City ke Wushan kota, jalan berjajar dengan pohon-pohon redwood di kedua sisi. Mengendarai kuda besar, Linley adalah berderap maju dengan kasus besar di punggungnya. Kasus ini adalah beberapa ratus pound berat. Untungnya, kuda ini adalah sangat baik yang telah disediakan oleh Konglomerat Dawson. kuda normal tidak akan mampu bergerak cepat ketika membawa beban seperti itu.

Di balik Linley, pasukan lebih dari seratus Knights mengikuti dia.

pasukan ini telah berbakat untuk Linley oleh Gereja Radiant melalui Kardinal Lampson dan Kardinal Guillermo. Apa Gereja Radiant mengklaim adalah bahwa/itu keselamatan Linley adalah sangat penting bagi mereka, yang bisa dilihat dari upaya penculikan baru-baru ini. Anggota terlemah dari pasukan ini adalah seorang prajurit dari peringkat kelima. Itu milik salah satu resimen ace dari Knights of the Temple Radiant.

Lebih dari seratus warhorses berlari di belakang, menendang awan debu.

Dari jauh, citra Wushan kota mendekat dan lebih dekat dengan pemandangan Linley ini. Dalam benaknya, ia tidak bisa membantu tetapi berpikir kembali ke peristiwa masa mudanya, seperti pelatihan ia telah menjalani di lapangan pelatihan, serta bahwa/itu pemandangan yang mengerikan dari Velocidragon.

Di masa lalu, di mata Linley, seorang Velocidragon adalah simbol tak terkalahkan mengucapkan. Tapi sekarang, untuk Linley, sebuah Velocidragon tidak lagi apa-apa.

"Rumble, bergemuruh."

Bumi bergetar saat pasukan ini ksatria elit dan warhorses melanjutkan perjalanan mereka. The bergetar bisa dirasakan dari jauh.

"Apa pasukan perkasa."

Saat berjalan di tengah-tengah Wushan kota, Hillman tidak bisa membantu tetapi berbalik dan menatap. Suara langkah-langkah kuku tertib, cepat dan kuat, mencolok ketakutan ke dalam hati Hillman ini. Bahkan ketika ia berada di tentara, ia belum pernah mengalami seperti kekuatan berkualitas tinggi dari ksatria.

The terendah ksatria ini adalah seorang prajurit dari peringkat kelima. Bagaimana bisa pasukan yang milik salah satu resimen ace Gereja Radiant be berkualitas rendah?

Suara warhorses mereka berderap saja bisa menyerang ketakutan ke banyak.

"Siapa itu?" Hillman langsung melihat bahwa/itu ada orang yang naik menjelang pasukan.

"Linley." Ekspresi wajah Hillman berubah, dan dia segera berlari dengan kecepatan tinggi menuju Baruch klan manor.

Setelah memasuki batas-batas Wushan kota yang tepat, Linley menginstruksikan pasukannya ksatria untuk menurunkan kecepatan mereka. Linley, hanya, terus bergerak pada kecepatan yang relatif cepat menuju manor klan-nya. Melihat dari jauh bahwa/itu pohon anggur dibungkus, dinding bekas luka, pikir Linley kembali ke satu acara demi satu mudanya.

"The Baruch klan, akar saya, yayasan saya!" Membawa warblade itu, 'pembantai', di punggungnya, hati Linley itu penuh dengan kebanggaan.

Linley bisa masih ingat dengan jelas, pertama kalinya ia telah meninggalkan untuk Ernst Institute, apa yang dikatakan ayahnya kepadanya. Linley percaya bahwa/itu ia tak akan pernah melupakan kata-kata ini dari ayahnya.

"Linley, mengingat berabad-abad keinginan panjang generasi tua Baruch. Ingat malu klan Baruch! "

"Setelah lulus, Anda akan setidaknya menjadi tukang sihir dari peringkat keenam. Selama Anda berlatih keras, menjadi tukang sihir dari peringkat ketujuh tidak boleh terlalu keras. Di masa depan, Anda pasti akan memiliki kemampuan untuk mendapatkan kembali pusaka leluhur klan kami. Jika Anda gagal untuk melakukannya, bahkan dalam kematian, aku tidak akan memaafkanmu. "

"Bahkan dalam kematian, aku tidak akan memaafkanmu!"

... ..

Suara itu bergema dalam pikiran Linley ini. Tapi kali ini, merasa berat 'algojo' di punggungnya, Linley hanya merasakan gelombang kebanggaan.

"Bapa, aku datang kembali"!

"Bapa, aku telah membawa kembali warblade kami, 'pembantai'!"

Linley terbang kembali kudanya dan langsung dibebankan ke halaman klannya.

"Ayah!" Teriak Linley keras.

"Saya kembali! Saya membawa kembali warblade 'algojo'! "Linley dipenuhi dengan sukacita dan kegembiraan. Para tetua klan telah bekerja selama berabad-abad. Ayahnya pined untuk seluruh hidup itu nya. Dan sekarang, ia akhirnya memenuhi keinginan ayahnya!

"The warblade, 'pembantai'?" Sebuah suara terdengar.

Linley berbalik dan melihat ke belakang. Itu Hillman.

"Paman Hillman, di mana ayah? Cepat, memiliki dia keluar. Haha, aku akhirnya membawa kembali warblade 'algojo'. Jujur! Saya memiliki pusaka leluhur klan Dragonblood prajurit kami. Akhirnya aku membawanya kembali. Cepat, katakan padaku di mana ayah saya. Setelah ayah saya tahu, dia akan sangat gembira. Malam ini, kita benar-benar akan mabuk. Paman Hillman, jangan khawatir, malam ini, aku tidak akan syirik tugas saya. Saya pasti akan mabuk dengan Anda. Jika kita tidak mabuk, kami tidak akan berhenti! "

Linley begitu gembira, ia terus mengoceh tanpa henti. Dia bahkan dihapus kasus ini dari punggungnya, memegangnya di tangannya saat ia menatap Paman Hillman.

Tapi ....

Tidak ada tanda-tanda sukacita di wajah Hillman ini. Bahkan, ada sedikit penderitaan.

"Un ... .Uncle Hillman?" Linley mulai cemberut. Menatap Paman Hillman, katanya, "Paman Hillman, di mana ayahku?"

Melihat Linley, Hillman dipaksa keluar tersenyum. "Linley, Anda sudah membawa kembali warblade, 'pembantai'? Jika ayahmu tahu, dia pasti akan gembira. Pasti. "

"Dimana ayahku?"

"Ayahmu. Dia. Ia meninggal tiga bulan yang lalu. "Hillman mengambil napas dalam-dalam, lalu akhirnya, perlahan mengatakan kata-kata ini. Seperti yang dia lakukan, matanya berubah lembab.

Linley tiba-tiba merasa seolah-olah tak terhitung jumlahnya petir telah pergi oleh telinganya. Otaknya pergi kosong.

"dentang!"

Kasus di tangan Linley turun berat ke tanah. Tutup kasus itu terbuka, memperlihatkan warblade raksasa yang terpancar aura membunuh dan berwarna dengan sedikit, warna merah darah. Yang dingin, membunuh aura dan aura berdarah memenuhi seluruh ruang dalam sekejap.

"Mati?"

Linley menatap tak percaya pada Hillman.

Hillman sedikit mengangguk.

Tiba-tiba, Linley tertawa. "Haha, Paman Hillman, Anda harus berbohong padaku. Haha, aku sudah membawa kembali warblade 'algojo'. Lihatlah, Paman Hillman, saya sudah membawa kembali warblade 'algojo'. Bagaimana bisa ayah saya mati? Dia akan melihat warblade ini dulu. "

Dengan satu tangan, Linley mengulurkan tangan dan mengambil warblade 'algojo'. Seketika, bahwa/itu aura berdarah diisi bahkan jantung Hillman dengan gentar.

"Paman Hillman, terlihat. Saya membawa kembali 'algojo'. Dan saya harus memberitahu ayah saya bahwa/itu saya sekarang mampu mentransformasikannya menjadi Dragonblood prajurit. "Scales mulai membentuk sekitar tangan Linley ini, dan dalam waktu singkat, tangan Linley ini berubah menjadi cakar drakonik.

Meraih ke bahu Hillman dengan dua cakar drakonik nya, Linley menatap mata Hillman ini. "Paman Hillman, lihat, aku sudah bisa berubah menjadi Dragonblood prajurit. Aku sudah membawa pulang warblade 'algojo' klan kami. Itu benar. Dimana ayah? Ayahku! "

"Saya akan menunjukkan warblade 'algojo' kepadanya!"

"Saya belum punya kesempatan untuk mengatakan kepadanya bahwa/itu saya bisa menjadi Dragonblood prajurit!"

Mereka cakar drakonik mencengkeram Hillman bahu, tapi pemilik mereka cakar, Linley, menatap nada memohon mata Hillman ini.

"Paman Hillman, Aku mohon Anda, katakan padaku, di mana ayahku?" Seperti miskin, kehilangan anak yatim piatu, Linley menatap Hillman, matanya memohon. Seperti orang tenggelam mencengkeram batang rumput, Linley mencengkeram Hillman.

Hillman lembut menggeleng. "Linley, ayahmu ... sudah mati!"

Linley tertawa. Tertawa begitu desolately. "Tidak ... tidak ada cara. Saya harus menunjukkan kepadanya warblade 'algojo'. Aku harus memberitahu dia bahwa/itu saya bisa berubah menjadi Dragonblood prajurit. Dan malam ini, aku akan minum anggur dengan dia. "

Saat berbicara, air mata mulai menutup wajah Linley ini.

Menatap Linley, Hillman tidak bisa membantu tetapi menurunkan wajahnya, dan kemudian dua sungai air mata mulai mengalir di wajahnya sendiri.

"Tidak mungkin. Mustahil! "

Mencengkeram ke Hillman sengit dengan dua cakarnya, Linley menatap tatapan mematikan di Hillman. Matanya bahkan mengambil yang sama, es, warna emas gelap dari Lapis Baja Razorback Wyrm. Seluruh aula tiba-tiba dipenuhi dengan aura amat buruk yang bahkan lebih menakutkan daripada yang dipancarkan oleh warblade 'algojo'.

A rendah, geraman serak dipancarkan dari tenggorokan Linley ini ...

"Katakan ... .Dimana adalah ayahku?"

>


   > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 5, Chapter 17

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#5,#Chapter#17#Bahasa#Indonesia