*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 5, Chapter 11

   > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

>


 Book 5, The Godsword, Bloodviolet '' Chapter 11, A Lack of Money > Buku 5, The Godsword, Bloodviolet - Bab 11, A Kurangnya Uang

Dalam balairung dari klan Lucas, ruang menyilaukan menyala, dan gadis cantik yang melayani membawa nampan setelah nampan makanan lezat. Semua orang memanggang satu sama lain dan mengobrol cukup damai.

Karena ia masih muda, Linley telah menerima instruksi ketat dari ayahnya, dan ia tahu bagaimana bertingkah laku. Di permukaan, ia terlibat dalam percakapan menganggur dengan para bangsawan, namun di dalam hatinya, dia masih agak tidak sabar dengan semua itu.

"Duke Bonalt [Ba'na], dengan seizin Anda."

Linley mengucapkan selamat tinggal untuk Duke Bonalt ini di depannya, kemudian menuju langsung ke pemimpin Lucas klan, Marquis Jebs. Melihat Linley berjalan ke arahnya, ia tahu bahwa/itu ia tidak bisa lagi menghindari topik warblade itu, 'algojo'.

Linley dan Marquis Jebs kedua mengambil tempat duduk di meja di sudut balairung.

"Marquis Jebs, saya berharap keponakan Anda telah memberitahu Anda mengapa saya datang ke sini hari ini." Kata Linley sopan.

Marquis Jebs mendesah. "Linley, saya sudah menjadi kakek tua. Aku benar-benar tidak tahan untuk berpisah dengan barang-barang saya kolektor. "

"Marquis Jebs, klan Baruch saya memiliki lebih dari lima ribu tahun sejarah, dan saya selalu bangga dengan fakta bahwa/itu saya seorang keturunan dari Baruchs. Namun untuk pusaka leluhur klan kami, warblade 'algojo', akan hilang dari kita, adalah penghinaan. Marquis Jebs, saya secara terbuka dapat meyakinkan Anda bahwa/itu selama berabad-abad sekarang, klan kami telah bekerja keras untuk memulihkan warblade 'algojo'. Salah satu alasan utama mengapa saya dilatih begitu keras sejak muda saya sudah keluar dari keinginan saya untuk memulihkan pusaka leluhur kami. "

Meskipun suara Linley ini sangat tenang, yang 'tekad mutlak' di suaranya jelas.

"Saya mengerti, saya mengerti." Marquis Jebs, dengan upaya besar, menghasilkan senyum.

Tentu saja klan Baruch ingin pusaka leluhur mereka kembali. Marquis Jebs juga mengerti bahwa/itu jika ia mati-set pada menolak untuk mengembalikan warblade 'algojo', maka klan Lucas nya benar-benar akan menarik kemarahan dari seorang pemuda berusia tujuh belas tahun ini.

Marquis Jebs sepenuhnya menyadari seberapa besar pengaruh pria muda ini sekarang dimiliki.

Bahkan menyisihkan Gereja Radiant untuk saat ini, Konglomerat Dawson saja bisa dengan mudah menghancurkan keluarganya.

"Linley. The warblade 'algojo' adalah harta yang sangat berharga. Di masa lalu, seseorang menawarkan saya satu juta koin emas untuk membelinya dari saya, tapi saya tidak tahan untuk bagian dari itu. "Marquis Jebs beralih ke topik 'uang'. "Klan Lucas kami adalah salah satu yang kuno, tapi jujur, kami benar-benar tidak memiliki sejumlah besar uang."

Linley dipahami saat ini cukup baik. Berdasarkan apa yang dikatakan Yale, keluarga Lucas adalah salah satu yang sangat tua, dengan banyak pengaruh dalam Fenlai City. Namun dari segi sumber daya keuangan, mereka jauh dan kurang kaya dari, katakanlah, tingkat Kalan ini Debs klan.

Untuk memaksa klan tidak begitu kaya tiba-tiba menyerahkan harta senilai satu juta koin emas sebagai hadiah tidak terlalu realistis.

"Jadi dia ingin uang untuk itu?" Linley santai.

Jika itu hanya masalah uang, hal tidak akan terlalu sulit.

"Marquis Jebs. Di masa lalu, klan Anda menghabiskan baik, emas solid dalam rangka memperoleh warblade ini, 'pembantai'. Tentu, saya juga harus memberikan sebuah angka yang akan memuaskan Anda. Tapi tentu saja, saya berharap bahwa/itu Marquis Jebs tidak akan mencoba untuk mengambil gigitan singa besar yang keluar dari saya. "Linley terkekeh saat ia berbicara.

Sebuah sedikit senyum terungkap di muka Marquis Jebs.

Tidak peduli apa, akhirnya ia harus menyerahkan warblade 'algojo'. Setidaknya, meskipun, ia harus mendapatkan beberapa emas untuk itu.

"Linley, karena Anda telah bertindak begitu tulus terhadap klan Lucas saya, maka saya clan Lucas juga harus memberikan Anda hadapi. Meskipun warblade ini 'algojo' bernilai sekitar satu juta koin emas, selama Anda dapat menawarkan kita enam ratus ribu koin emas, maka Anda dapat mengambil 'algojo' pergi dengan Anda. "Marquis Jebs kata terus terang.

Enam ratus ribu koin emas?

Dibandingkan dengan nilai sebenarnya dari warblade, 'pembantai', ini benar-benar bukan harga tinggi.

Tapi sekarang, Linley hanya berhasil mendapatkan sekitar 200.000 koin emas dari pekerjaannya sebagai pematung. Perjalanan ini ke pegunungan Sihir Beasts, ia memang mendapatkan sejumlah besar core magicite. Namun nilai inti ini hanya sekitar 100.000 koin emas atau lebih. Dia tidak punya cukup uang.

Hal yang paling berharga Linley dimiliki adalah ...

Blueheart Grass dan inti magicite dari Saint-tingkat Violet Tattooed beruang!

Linley memiliki lebih dari seratus gumpalan Blueheart Grass kiri, dan setiap rumpun adalah senilai beberapa puluhan ribu koin emas. Tapi tentu saja, harga magicite inti Saint-tingkat itu tak terbandingkan lebih berharga. Sebuah inti Saint-level magicite adalah berharga, harta yang tak ternilai, bernilai jauh lebih dari inti magicite dari binatang ajaib dari peringkat kesembilan.

Di masa lalu, sesuai dengan apa yang buku Linley telah membaca mengatakan, valuasi standar binatang ajaib dari peringkat kesembilan ini inti magicite sekitar lima juta koin emas. Pada kenyataannya, hari ini harga akan hampir mencapai sepuluh juta koin emas!

Tapi sejauh inti Saint-tingkat magicite pergi, bahkan mungkin jika salah satu mencoba untuk menawarkan seratus juta koin emas, masih tidak akan cukup.

Sebuah harta yang tak ternilai!

Tentu, Linley tidak mau hanya menjual dari Saint-tingkat magicite inti. Pada saat yang sama, Blueheart Grass akan menjadi sangat penting untuk masa depan klannya. Setiap rumpun tunggal yang harus dihargai.

Patung, 'Kebangkitan Dari Mimpi'!

pikiran Linley tiba-tiba melayang ke patung batu, 'Kebangkitan Dari Mimpi'. Linley merasa sangat robek tentang hal itu, dan bahkan biasanya bahkan tidak ingin melihat itu. Ini adalah mengapa Linley terus membiarkan Yale menjaganya.

"Jual saja." Linley tiba-tiba datang ke keputusan ini, dan pada kenyataannya, di lubuk hati Linley ini, pikiran ini melintas dengan: "? Aku ingin tahu apa yang Alice akan berpikir, setelah ia melihat patung ini"

Linley berkonsultasi dengan Doehring Cowart.

"Linley, yang terbaik jika Anda pergi ke depan dan menjual patung ini, 'Awakening Dari Dream'," Doehring Cowart disarankan. "Anda tidak ingin melihat patung ini, tetapi jika Anda tetap dengan Anda, Anda akan selalu memiliki itu di belakang pikiran Anda. Terbaik untuk hanya menjualnya off. Juga ... ini akan berfungsi untuk memperluas ketenaran dari pahat Sekolah Lurus yang saya dirikan. "

Linley terkekeh.

"Marquis Jebs, mengistirahatkan pikiran Anda. Sangat lama, 600.000 koin emas akan tiba. Saya hanya berharap bahwa/itu sementara Anda menunggu untuk saya, Anda tidak akan menjual warblade ini, 'pembantai', kepada orang lain. "Linley kata dengan ketulusan.

Marquis Jebs buru-buru menjawab, "Linley, merasa nyaman. Bahkan jika orang lain menawarkan dua juta koin emas, aku masih tidak akan menjualnya. "

Memang, jika bukan karena status tertentu Linley ini, bagaimana bisa Marquis Jebs tahan untuk berpisah dengan itu?

... ..

Dalam kantor Manajer Austoni di Galeri Proulx.

"Apa ?! Anda bersedia untuk melelang patung itu? "Mata Austoni terbuka lebar dengan takjub dan sukacita liar.

Linley mengangguk sedikit. Sisinya, Yale melemparkan melihat tak berdaya di Linley.

Yale telah tumbuh bersama Linley, dan ia mengerti temperamen Linley ini sangat baik. Linley adalah orang yang sangat peduli tentang teman-teman, dan sangat setia kepada mereka. Tetapi pada saat yang sama, Linley benci karena orang lain. Kali ini, Yale sedang mempersiapkan untuk pinjaman Linley beberapa ratus ribu koin emas.

Tapi seperti Linley mengatakan, "Saya tidak ingin melihat patung ini, 'Awakening Dari Mimpi', lagi. Terbaik yang saya jual itu. "

Yale diam-diam berpikir untuk dirinya sendiri bahwa/itu jika patung ini dilelang, ketenaran Linley ini akan disiarkan jauh dan luas, yang juga akan meningkatkan status Linley ini. Ini adalah hal yang baik. Dengan demikian, Yale tidak mencoba untuk memaksa Linley menerima uangnya.

"Indah. Indah. "Austoni sangat bersemangat. "Linley, jangan khawatir sedikit pun. Untuk patung ini dari Anda, galeri kami tidak akan mengumpulkan begitu banyak sebagai koin emas tunggal dalam biaya transaksi. "

"Saya harus melelang patung ini dari dalam tujuh hari ke depan." Linley langsung menyatakan persyaratan nya.

Austoni berkata dengan percaya diri, "Jadilah tenang. Mulai besok, Galeri Proulx kami akan mengatur untuk lima hari acara pameran besar, serta menyebarkan berita tentang patung ini, 'Awakening Dari Mimpi', setiap klan kaya tunggal. Pada hari ketujuh, kita akan mulai lelang. "

Linley mengangguk.

"Boss Yale, mari kita pergi." Setelah secara resmi menyerahkan patung itu ke Galeri Proulx, Linley bisa merasakan sesuatu yang hilang dalam hatinya, tapi pada saat yang sama, Linley juga merasa seolah-olah pikirannya sedikit lebih santai sekarang .

....

Dalam ruang utama dari Galeri Proulx.

Hitung Juneau masih mengunjungi Galeri Proulx hampir setiap pagi. Pertama, ia akan mengagumi patung-patung di aula utama, sebelum maju ke aula ahli dan aula master. Tapi pagi ini, setelah Hitung Juneau melangkah ke ruang utama, ia menemukan ....

"Hei, mengapa ada begitu banyak orang berkumpul di sana di aula master?" Hitung Juneau merasa sedikit bingung.

Aula para empu selalu punya hanya mereka beberapa patung yang semua orang telah melihat sebelumnya. Setelah berada di layar begitu lama, jumlah pemirsa telah menjadi agak rendah. Kecuali, tentu saja, sebuah karya baru telah dihasilkan oleh pematung utama. Hanya kemudian akan aula master menjadi sedikit lebih hidup.

"Mungkinkah sebuah karya baru telah diproduksi oleh master?" Excited, Hitung Juneau juga langsung menuju ke aula master.

Saat ini, itu adalah delapan pagi. Secara logika, tidak boleh ada banyak orang di Galeri Proulx. Tapi sudah ada beberapa lusin orang diperas ke aula master. Terlebih lagi, semua orang-orang ini menatap takjub pada sebuah patung ditempatkan pusat mati di aula master.

Terlebih lagi, pameran ini telah delapan belas kekar penjaga berdiri di sekitarnya.

"Jadi populer? Aku ingin tahu yang menguasai telah menghasilkan sebuah karya baru? "Hitung Juneau dipaksa jalan ke depan untuk melihat lebih dekat.

Hitung matanya Juneau segera melebar, dan tatapannya terkunci ke patung di depannya. Untuk sesaat, Hitung Juneau berpikir bahwa/itu ia melihat lima orang yang hidup. Seseorang jatuh cinta, orang menggemaskan, orang yang pemalu, orang mesmerizingly indah, dan es, orang tak berperasaan.

Hitung Juneau tetap yang pingsan setengah mabuk untuk beberapa saat sebelum kebangkitan.

"Apa patung yang saleh! Karya Grandmaster a! "Hitung pikiran Juneau ini langsung menjadi gelisah.

Berdasarkan Hitung ratus-plus tahun Juneau untuk menilai seni, ia secara alami bisa merasakan bagaimana rohani aduk patung ini, tapi setelah mengambil melihat lebih dekat, Hitung matanya Juneau mulai bersinar. "Gaya mematung ini ... bukan yang itu jenius tukang sihir dari Ernst Institute, Linley?"

Hanya dari gaya mematung saja, Hitung Juneau tahu yang telah diukir patung ini.

Hitung Juneau sangat akrab dengan Linley, karena pertama kali Linley telah menempatkan tiga patung untuk dijual di Galeri Proulx, ia telah menjadi salah satu untuk membelinya. Dan kemudian, ketika karya seni Linley mulai muncul di aula para ahli, harga setiap patung telah mencapai enam ribu koin emas.

Jenius dari Ernst Institute yang baru berusia tujuh belas tahun!

Pada transaksi bisnis saja, Hitung Juneau telah berubah keuntungan lebih dari sepuluh ribu koin emas. Tentu, Pangeran Juneau akan membayar perhatian yang luar biasa untuk Linley.

"Ini benar-benar dia." Hitung Juneau melihat dua karakter untuk 'Linley' tertulis di sudut bawah patung.

Dan pada plakat sebelah patung, ada penjelasan yang Linley adalah ...

"The pematung dari patung ini bernama 'Linley'. Tahun ini, ia berusia tujuh belas tahun, lulusan dari Ernst Institute, dan berusia tujuh belas tahun magus dual-unsur peringkat ketujuh. Di hari ini dan usia, dia, tanpa diragukan lagi, orang nomor satu jenius tukang sihir di seluruh Yulan benua, dan bahkan jika kita melihat sejarah benua Yulan secara keseluruhan, dia masih nomor dua magus jenius di semua sejarah. "

"Tapi Linley bukan hanya magus jenius. Di bidang mematung, ia juga telah membuat prestasi luar biasa. Meskipun hanya tujuh belas, patung ini dari-Nya, 'Kebangkitan Dari Mimpi', sudah membawa kemegahan dan semangat patung tingkat Grandmaster, terutama mengingat kenyataan bahwa/itu patung ini begitu besar. Tentu, nilainya adalah semua lebih berharga. Ketika Anda faktor dalam kenyataan bahwa/itu pematung ini berusia tujuh belas tahun juga merupakan jenius tukang sihir ultimate ... nilai patung ini hanya tak terbayangkan. "

"Proulx Gallery kami memiliki hak istimewa untuk disahkan oleh Linley menunjukkan patung ini selama lima hari. Pada tanggal 21 April, setelah pameran selesai, Galeri Proulx akan melaksanakan lelang. "

Melihat pendahuluan ini, Hitung Juneau dipahami ...

"Berbagai bangsawan, tokoh terkemuka, dan kerajaan semua akan pindah dan tertarik ..." Hitung Juneau tahu benar bahwa/itu semacam ini patung pasti bukan sesuatu yang orang dari tingkat nya bisa berharap untuk membeli.

"A tujuh belas tahun tua magus dual-unsur peringkat ketujuh?" Setelah membaca ulang bagian pendahuluan, Hitung Juneau tidak bisa tidak mendesah takjub juga.

Pada saat yang sama, Pangeran kekaguman Juneau untuk Linley ini diperdalam.

Seseorang yang mampu mencapai prestasi tersebut dalam dua bidang yang berbeda itu pasti layak dikagumi.

"Patung ini harus di sekitar tingkat yang sama seperti patung-patung dari pematung Grandmaster. Menambahkan fakta bahwa/itu itu adalah besar ... dan status pematung, berusia tujuh belas tahun yang nomor dua jenius tukang sihir di seluruh sejarah benua Yulan ... harga akan menjadi langit-tinggi. "Hitung Juneau membuat prediksi mental.

"21 Apr!" Hitung Juneau sudah mulai mengantisipasi hari ini.

Seiring waktu berlalu, orang-orang datang untuk mengunjungi aula ini para empu tumbuh lebih dan lebih jumlahnya. Banyak keluarga yang sangat kaya di Ibukota Holy mulai menerima firman ini juga.

....

Dalam kantor Austoni ini.

"Silahkan menginformasikan Mulia, Raja Wylder, bahwa/itu saya tidak memiliki kewenangan untuk membuat keputusan ini. Jika Mulia benar-benar ingin membeli patung ini, kami ingin mengajak dia untuk hadir pada tanggal 21. "Austoni dikirim pemberita kerajaan dari raja.

Ketika itu kiri herald, wajah Austoni tenggelam.

"Apa lelucon. Dia benar-benar berani menawarkan hanya satu juta keping emas untuk langsung membeli patung ini? Dalam mimpinya! Baru kemarin, nya Kerajaan Mulia, Raja Clayde Kerajaan Fenlai, ditawarkan tiga juta koin emas! "

Setelah berada di pameran selama tiga hari, lebih dari sepuluh tokoh penting telah membuat penawaran untuk langsung membeli patung.

"Pada tanggal 21, aku takut bahwa/itu kita benar-benar akan melihat harga langit-tinggi." Austoni diam-diam merenung.

>


   > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 5, Chapter 11

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#5,#Chapter#11#Bahasa#Indonesia