*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 4, Chapter 4

   


> Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

Book 4, The Dragonblood Warrior ''“ Chapter 4, The Price of a Sculpture> Buku 4, The Dragonblood Prajurit - Bab 4, The Price of Sculpture a

Di kering Jalan Fenlai City, Alice berdiri di balkon rumah berlantai dua itu. Tangannya menangkup wajahnya saat ia menatap jalan dan orang-orang di atasnya.

Sejak Linley telah berangkat, Alice akan datang ke sini hampir setiap hari untuk menonton orang-orang di jalan, berharap bahwa/itu Linley akan datang lagi. Tapi ...

"Sekolah mulai lagi besok. Aku harus kembali hari ini. "Alice diam-diam menghela napas, mengambil pandangan lain pada jalan.

Dia berharap bahwa/itu Linley akan datang melihat dia lagi, tapi selama sepuluh atau lebih hari terakhir, Linley tidak datang bahkan satu waktu. Pada saat ini, suara teman baiknya, Niya, bisa didengar dari bawah. "Alice, cepatlah." Niya, Tony, dan Kalan semua turun di pintu, menunggunya.

Kalan, Niya, dan Tony semua siswa di akademi perang, dan sekolah mereka terletak cukup dekat dengan lembaga magus Alice. Mengingat bahwa/itu, dan fakta bahwa/itu keempat keluarga mereka berada di Fenlai City, mereka pada istilah yang sangat baik.

"Oke, datang!"

Alice melirik jalan terakhir kalinya sebelum memakai ranselnya dan akan turun.

....

Pada malam ketiga setelah Alice berangkat kota, Linley tiba di depan kediaman Alice. Mengangkat kepalanya untuk melihat di balkon kecil, ia melihat bahwa/itu tidak ada seorang pun di sana.

"Hei, apa yang kau lakukan di sini?" Seorang penjaga setengah baya di depan kediaman berteriak Linley.

Beralih kepalanya, Linley tersenyum sambil menjawab, "Halo. Saya dari Wellen Institute. Alice adalah teman baik saya. Apakah dia masih di rumah? "

"Oh." Mendengar kata-kata ini, penjaga segera semua tersenyum. "Miss Alice sudah berangkat ke sekolah tiga hari yang lalu. Dia lama kembali ke sekolah. "

"Oh, mendapatkannya. Terima kasih. "Linley kata sopan.

Berbalik, Linley kiri melalui Jalan kering. Setelah berangkat di Jalan kering, ia menoleh dan melirik balkon pada tingkat kedua dari rumah. Dalam hatinya, ia merasa sedikit tak berdaya.

..........

Di jalan di depan Ernst Institute.

Sebuah cahaya putih bersinar dari cincin melingkar Dragon dan berubah menjadi orang tua berjubah putih, putih-berjenggot Doehring Cowart. Tersenyum, Doehring Cowart dikatakan Linley, "Linley, Anda telah jatuh untuk Alice?"

"Sedikit." Linley tidak menyangkal hal itu.

Doehring Cowart mengelus jenggotnya, tertawa keras. "Saya tidak berpikir bahwa/itu Anda, Anda sedikit punk, akan akhirnya jatuh untuk seorang gadis. Tapi Linley, Anda dan Alice berada di lembaga tukang sihir yang berbeda. Dengan Anda berdua tinggal di tempat terpisah, maka akan sangat sulit bagi hubungan Anda untuk maju. "

"Saya tahu. Terserah nasib. Jika kita dimaksudkan untuk menjadi, kita akan. Jika tidak, lupakan saja. "Linley tidak bisa membantu tetapi berpikir tentang apa yang bersama-sama dengan Alice akan seperti.

Dia berpikir kembali ke tampilan ketakutan di wajahnya selama pertempuran dengan Haus Darah Warpig.

Di jalan kembali dari pegunungan Sihir Beasts, yang terlihat malu-malu di wajahnya saat mereka berdua berbicara.

Dan di bawah sinar bulan, dia bergerak penampilan, tampaknya dewi bulan dirinya.

... ..

"Ini harus menjadi apa yang seseorang naksir pertama adalah seperti." Linley berkata kepada dirinya sendiri self-deprecatingly. Dengan usianya, semua bros di asramanya telah tanggal, dengan Yale dan Reynolds memiliki pacar ditemukan lama.

Sejauh hubungan pergi, Linley sebenarnya agak bersemangat tentang hal itu.

... ..

Pada Ernst Institute, Linley masih sebagai rajin dan bekerja keras seperti biasa. Setiap hari, dia akan menghabiskan setidaknya bagian dari pelatihan waktunya di pahat Sekolah Lurus dari mematung. Baik dari segi esensi spiritual dan mageforce, kekuasaannya terus tumbuh baik secara stabil dan cepat.

Dalam sekejap mata, sebulan berlalu.

Per pengaturan mereka sebelumnya, Linley dan bros nya membawa tiga patung baru untuk Fenlai City, di mana mereka diterima di Galeri Proulx oleh manajer Austoni.

"Hampir 15.000 koin emas? Yang banyak? "Linley agak heran dengan harga tiga patung sebelumnya telah diambil.

Austoni tertawa keras. "Linley, ini adalah normal. Nilai yang paling pematung ahli adalah sekitar seribu koin emas. Tapi Gallery Proulx akan tentu saja memperkenalkan Anda dan status Anda sebagai magus jenius berusia lima belas tahun yang juga pematung ahli. Hanya berdasarkan status pribadi Anda sendiri, nilai karya seni Anda akan dikalikan. "

"Lebih penting dari itu meskipun ... patung Anda memiliki aura yang sangat unik. Meskipun patung orang lain juga indah, dalam hal kehalusan, akan selalu ada beberapa kelemahan. Garis patung Anda sangat halus. Misalnya, ketika membandingkan mana Anda menggunakan pahat lurus dan di mana Anda menggunakan pahat kupu-kupu, orang benar-benar tidak bisa mengatakan. Mereka mengalir bersama-sama sangat sempurna.

Linley tidak bisa menahan tawa mendengar ini.

Jejak alat beralih?

Dari awal sampai akhir, patung itu dipahat dengan penggunaan pahat lurus. Dia tidak menggunakan alat-alat lain sama sekali. Tentu, garis akan sangat sempurna dan halus.

"titik unik ini, bersama dengan bawaan yang tinggi, aura arogan patung Anda miliki, dan dikombinasikan dengan status pribadi Anda, menyebabkan setiap patung untuk naik ke harga lima ribu koin emas. Satu-satunya hal yang mencegah harga dari kenaikan lebih jauh adalah bahwa/itu masih ada beberapa ketidaksempurnaan menit dalam pola Anda. "Austoni menjelaskan dan memuji.

Dalam hatinya, Linley dipahami.

"ketidaksempurnaan Menit?" Linley mental menggeleng. Dia hanya menggunakan pahat lurus. Meskipun ia bisa berhasil mengukir beberapa pola yang unik dengan itu, dalam hal efektivitas, tentu tidak akan mampu bersaing dengan alat khusus seperti pahat kupu-kupu atau pisau miring.

Pada saat yang sama, Linley tidak bisa tidak mendesah.

Ketiga patung mampu mencapai harga 15.000 koin emas. Uang ini datang begitu mudah. Jika Linley menghabiskan semua nya ukiran waktu, dalam sebulan, ia pasti bisa menghasilkan sepuluh patung.

Sepuluh patung berarti 50.000 koin emas!

"Di Pegunungan Sihir Beasts Aku menghabiskan dua bulan dan mengalami bahaya yang tak terhitung jumlahnya dan mengalami banyak situasi hidup dan mati. Setelah membunuh semua pembunuh mereka, saya berakhir dengan hanya 70.000 koin emas atau lebih. Menjadi seorang pematung seperti mencuri uang. "Linley tidak bisa tidak mendesah.

Nilai patung Linley ini dianggap tinggi bahkan di antara para ahli.

"Jika pematung ahli praktis mencuri uang, maka Grandmaster pematung ..." Linley tidak bisa membantu tetapi dipindahkan.

Semakin dalam Linley mulai memahami profesi ini, semakin kagum dia. Lingkaran pematung memiliki perbedaan yang luar biasa dalam hal pendapatan. Dalam keseluruhan dari Uni Holy, ada mungkin hanya seratus atau lebih pematung ahli. Satu bisa membayangkan bagaimana langka mereka.

"Linley, bekerja keras. Saya memiliki keyakinan bahwa/itu suatu hari, Anda akan menjadi grandmaster pematung menakjubkan. "Austoni kata semangat.

Tidak hanya pematung grandmaster memiliki kekayaan yang luar biasa, mereka juga memiliki status sosial yang sangat tinggi. Mereka berdiri di bagian paling atas dari bentuk artistik kuno ini. bangsawan bahkan yang paling kuat, setelah pertemuan mereka, tidak akan berani untuk menjadi sombong.

Grandmaster!

Ini adalah sebutan yang sangat luar biasa.

Itu bukan sesuatu yang bisa memperoleh melalui uang atau kekuasaan. Hanya ketika seseorang telah menerima pujian universal berada di atas bidang tertentu akan satu dihormati dengan penunjukan 'grandmaster'.

   >


Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

Β 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 4, Chapter 4

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#4,#Chapter#4#Bahasa#Indonesia