*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 4, Chapter 12

   


> Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 Book 4, The Dragonblood Warrior ''“ Chapter 12, The Desolate Snow > Buku 4, The Dragonblood Prajurit - Bab 12, The Desolate Salju

Alice sebelumnya percaya bahwa/itu ia tidak lagi memegang terlalu dalam dari kasih sayang untuk Linley, tapi ketika dia melihat dia sekali lagi muka dengan muka, terutama ketika dia melihat ekspresi tak percaya di wajahnya, dia merasakan sakit di hatinya.

"Kakak Linley." Alice memanggilnya.

wajah putih salju Linley yang diadakan tidak setitik darah. Dia berdiri di sana, tertegun, untuk waktu yang lama.

"Swish!" Membiarkan keluar jeritan marah, yang Shadowmouse kecil, Bebe, berubah menjadi blur hitam setan dan dibebankan langsung menuju Alice dan Kalan. Meskipun Bebe sekarang sangat cerdas, ia masih binatang ajaib, dan masih memiliki kekejaman setan binatang.

Dia tajam bisa merasakan percaya dan putus asa di hati Linley ini. Dia akan membalas dendam.

tubuh Bebe tiba-tiba membesar dengan satu ukuran, dan dalam sekejap mata, muncul dengan Kalan dan Alice. cakar tajam Bebe berkilau dengan cahaya dingin, membekukan hati dari dua. Mereka bahkan tidak memiliki kesempatan untuk menghindar atau untuk berbicara!

"Kembalikan!" Suara Linley tiba-tiba terdengar.

blur gelap itu Bebe bergidik, kemudian mendarat di salju, menyikat benar oleh wajah Kalan ini. Bebe memutar kepalanya untuk menatap Linley. "Mencicit mencicit!" Dia berteriak, sementara pada saat yang sama ia mulai berdebat mental dengan Linley.

Linley perlahan, tapi tegas, menggeleng.

Bebe melirik Alice dan Kalan dengan dingin, mata kejam, lalu berbalik. Sekali lagi misterius menyusut kembali ke ukuran biasa, ia berubah menjadi bayangan kejam sekali lagi dan melompat ke bahu Linley ini. Hanya menilai dari kelucuan dangkal nya, tidak ada yang bisa pernah membayangkan bagaimana menakutkan dia benar-benar bisa.

"Huff, huff." Baru sekarang Kalan mulai untuk menarik napas. Keringat bermanik-manik di dahinya, dan dengan teror, ia menatap Bebe, bertengger di bahu Linley ini.

Alice menatap Linley. Dia mengambil napas dalam-dalam. "Kakak Linley, saya tahu bahwa/itu sekarang, di dalam hati Anda, Anda harus berada dalam banyak rasa sakit. Ini tidak mudah bagi kita untuk membicarakan hal ini di jalan. Mari kita pergi ke sebuah kedai terdekat dan bicara baik di sana. Oke? "

Linley mengangguk. Dia tidak berbicara.

...

On the Road kering, dalam sebuah hotel mewah. Linley dan Alice masing-masing duduk di sisi berlawanan dari meja. Adapun Kalan, ia cukup cerdas lari untuk duduk di sudut ruangan, tidak berani untuk mendapatkan cukup dekat untuk mengganggu mereka. Dia baru saja nyaris lolos dengan hidupnya dari dekat-serangan Bebe. Kalan benar-benar takut dari Linley.

Meja itu terbuat dari marmer hitam dipoles. Di atasnya dua cangkir buah anggur hangat.

Linley dan Alice saling berhadapan diam-diam.

Setelah keheningan panjang, Alice mendesah kecil. "Kakak Linley. Aku bersalah padamu sangat dalam urusan ini. seluruh waktu ini, saya menolak untuk bertemu dengan Anda karena saya ingin Anda untuk menjadi siap mental. Setidaknya, aku tidak ingin kami berdua untuk berpisah sebagai musuh. "

"Musuh?" Dalam hatinya, Linley tertawa getir, tapi dia tidak berbicara. Dia hanya diam-diam mendengarkan, melihat Alice.

Alice terus. "Kakak Linley. Aku mengakui bahwa/itu pada awalnya, aku benar-benar, benar-benar menyukai Anda. Saya juga berpikir tentang kami menikah dan memiliki anak-anak. Tapi setelah kami bersama-sama untuk waktu yang lama, saya menyadari bahwa/itu dalam banyak hal, kita benar-benar tidak cocok. "

Linley akhirnya berbicara. "Dalam banyak hal? Alice, saya tidak seperti kekuatan, saya juga menerima kelemahan Anda. Saya percaya bahwa/itu ketika dua orang bersama-sama, mereka harus membuat tunjangan untuk satu sama lain dan mencoba untuk memahami satu sama lain. Tidak ada dua orang akan menjadi sempurna, beberapa sempurna tanpa sedikit perselisihan. "

Alice menggigit bibirnya. Dengan dua tangannya, dia mengambil cangkir anggur buah dan meneguknya.

"Kembali ketika kita masih muda, ketika kami pertama kali bertemu, saya lima belas." Alice berbicara hanya setelah lama mengumpulkan pikirannya. "Dalam hati saya, Anda adalah pahlawan yang menyelamatkan saya, turun dari langit. Saya pernah berpikir kau bumi saya, langit saya, seluruh dunia saya, tapi sekarang saya menyadari bahwa/itu ini tidak terjadi. Selain dari hal-hal ini, keluarga adalah penting juga. "

Linley terkejut.

"Big saudara Linley, Anda selalu begitu penuh dengan vitalitas, dan Anda juga sangat baik padaku. Anda bekerja sangat keras juga. Saya harus mengakui bahwa/itu Anda sangat sempurna. Tapi ... ini tidak cukup. Misalnya, saat ini, ketika ayah saya pergi perjudian, ia kehilangan beberapa ratus ribu koin emas! Tapi semua kakak Kalan harus lakukan adalah meminta keluarganya untuk membantu, dan hal ini mudah diselesaikan. "

Alice menatap Linley. "Kakak Linley, ini adalah sesuatu yang Anda tidak mampu melakukan. Meskipun ayah saya adalah seorang penjudi dan seorang alkoholik, dia masih ayahku. "

"Hanya karena ini?" Linley kata lembut.

"Tidak ada." Lanjut Alice. "Bukan hanya ini. Saya telah menemukan bahwa/itu kakak Kalan selalu sangat baik untuk saya juga. Ia dibesarkan bersama saya, dan saya sangat akrab dengan dia. Tapi berkaitan dengan Anda, saya selalu merasa seolah-olah Anda telah diselimuti oleh lapisan kabut. Aku tidak bisa melihat Anda dengan jelas. "

"Kamu adalah magus jenius di nomor satu lembaga tukang sihir di benua itu, dan pada usia 15, Anda mampu memiliki stan pameran pribadi Anda sendiri di Galeri Proulx. Oleh suara itu, Anda sangat sempurna, tetapi karena kesempurnaan itu, aku merasa seperti aku tidak bisa melihat Anda dengan jelas. "

suara Alice tumbuh lebih rendah. "Yang paling penting adalah, kami berdua selalu di tempat terpisah. Pada awalnya, itu tidak begitu buruk, tapi seiring berjalannya waktu, aku bosan. Aku sudah terbiasa untuk selalu memiliki seseorang di sisiku, seperti seberapa besar saudara Kalan selalu di sisiku. "

Setelah mengatakan semua hal ini, Alice terdiam.

Linley diam juga.

Setelah lama berlalu, cukup untuk anggur tumbuh dingin, Linley berbicara. "Alice, kau ingat apa yang pernah kita berkata satu sama lain? Saya pernah berkata kepada Anda, saya langsung bisa tinggal bersama Anda. Tapi Anda mengatakan kepada saya, tidak ada. Anda tidak ingin mengganggu pelatihan saya. "

"Tapi sekarang, Anda mengatakan bahwa/itu saya tidak pernah dengan Anda?" Sebuah senyum yang sangat sedih itu di wajah Linley ini.

Alice ingin berbicara, tapi tak ada yang bisa mengatakan.

Segala sesuatu yang dia baru saja mengatakan itu hanya alasan.

Melihat Alice, Linley terus. "Alice, kau ingat bahwa/itu pertama kalinya kami berada bersama-sama di sebuah hotel, Anda berkata kepada saya, Anda berharap bahwa/itu jika cintaku padamu menghilang, saya akan memberitahu Anda dan tidak akan menyembunyikannya dari Anda. Anda diam-diam akan meninggalkan saya. "

Linley ditekan agitasi, memaksa dirinya untuk tetap tenang. "Waktu itu, saya juga mengatakan, jika Anda pernah merasa seperti Anda telah kehilangan perasaan Anda untuk saya, saya juga berharap bahwa/itu Anda akan memberitahu saya secara langsung dan tidak berbohong padaku. Saya juga akan diam-diam meninggalkan. "

mata Alice tumbuh lembab.

"Ini bukan masalah besar bahwa/itu Anda sekarang dengan Kalan. Tapi saya berharap Anda tidak menipu saya. Bagi Anda untuk sekarang bersama Kalan belakang saya dan tidak secara terbuka menjelaskan hal-hal kepada saya, untuk membiarkan saya terus menyimpan harapan dalam hati saya, untuk membiarkan saya menunggu waktu dan waktu lagi ... .do Anda tahu bagaimana rasanya menunggu orang seperti itu? "

tubuh Linley mulai bergetar. "29 September itu adalah hari pertama Anda melewatkan pertemuan kami. Aku menunggu dari tengah malam sampai hampir fajar. Setiap menit, setiap detik, sulit untuk bertahan. Ketika aku kembali ke sekolah, aku berpikir, itu karena saya membuat Anda marah waktu sebelumnya? Jadi saya ingin membuat Anda bahagia. Seperti idiot, aku pergi untuk membeli kristal memori untuk merekam adegan dari semua tempat di sekitar Institute. Saya berharap bahwa/itu ketika kita tidak bersama-sama, ketika kau merindukanku, Anda bisa menonton saya. "

"Membawa dua bola kristal memori ini, pada pertengahan Oktober, saya sekali lagi pergi ke Anda, hati saya penuh dengan harapan. Tapi sekali lagi, Anda tidak ada di sana. "

"Dalam hati saya, saya mulai tumbuh gelisah. Tapi aku dipegang teguh. Karena saya ingat janji yang kami buat satu sama lain. Saya percaya bahwa/itu jika Anda akan meninggalkan saya, Anda akan membiarkan saya tahu dulu. Itu sebabnya saya dipegang teguh. Akhir Oktober, pertengahan November, saya pergi juga. Tapi pada akhirnya ... "

Linley berdiri, mengenai Alice dengan senyum pahit di bibirnya. "Saya datang lagi hari ini. Tapi aku beruntung. Kali ini, Anda tidak terus menipu saya. "

Air mata yang mengalir di mata Alice.

"Kakak Linley -"

Linley membuka ranselnya dan dihapus dua bola kristal memori. Saat ia melakukannya, Linley tidak bisa membantu tetapi berpikir kembali bagaimana ia pergi mana-mana di sekolahnya untuk merekam adegan. Berpikir kembali untuk itu, ia merasa dirinya menjadi bodoh seperti itu.

"Kedua kristal memori, saya sudah dibawa dari Ernst Institute untuk Fenlai City empat kali sekarang. Tapi sekarang ... mereka tidak ada artinya. "

Linley memegang memori bola kristal di masing-masing tangan. Kedua bola kristal tiba-tiba bertabrakan ....

"Smash!"

retak yang tak terhitung jumlahnya muncul di permukaan setiap bola kristal. tangan Linley ini lemas, dan dua bola kristal jatuh ke lantai. "Kecelakaan!" Dengan suara pecah, mereka masing-masing dibagi menjadi lebih dari sepuluh buah, bergulir tentang di lantai hotel. Suara pecah sangat jelas dan tinggi, dan menyebabkan semua pelanggan dari hotel untuk berbalik dan melihat mereka.

Alice tidak bisa lagi menahan air matanya, yang mulai mencurahkan wajahnya.

"Big saudara Linley, di masa depan, akan kita masih berteman?" Air mata mengaburkan penglihatannya, Alice mengangkat kepalanya untuk melihat Linley.

Pada kakinya, Linley menatap Alice, tapi dia tidak menjawab pertanyaannya. Setelah beberapa saat, senyum tipis muncul di wajahnya. "Alice, jika saya tidak salah, kami mulai hubungan kita pada 29 November tahun lalu. Hari ini juga 29 November. Sudah satu tahun penuh. Terima kasih. Setidaknya Anda telah memberi saya beberapa kenangan indah. "

Tiba-tiba berbalik, Linley langsung meninggalkan melalui pintu depan hotel.

Seluruh hotel diam. Kalan, sebelumnya di sudut, buru-buru berlari ke Alice. Saat ia melakukannya, ia berlari dan menginjak beberapa potong bola kristal hancur. Suara kristal kristal memori yang lebih hancur menggema di hotel.

"Alice, kau baik-baik saja?" Kalan memeluk Alice menenangkan.

Tapi saat ini, Alice telah dikurangi menjadi genangan air mata. Meskipun di lengan Kalan, ia masih menoleh untuk menonton sebagai Linley berangkat. Pada saat ini, dalam benaknya, ia mulai memutar setiap saat ia telah menghabiskan dengan Linley, tapi Alice tahu ....

Dari saat ini dan seterusnya, Linley akan pernah memperlakukannya seperti itu lagi. Mungkin dia tidak akan pernah melihatnya lagi.

... ..

The Fragrant Pavilion Jalan ditutupi dengan salju putih, dan beberapa kepingan salju masih berkibar di udara.

Kaki dari Fragrant Pavilion Road, bayangan Linley ini tampak sangat sepi. Mengangkat kepalanya untuk melihat langit, Linley memungkinkan salju untuk menutupi wajahnya dengan lapisan dingin. Sekarang, hati Linley ini gemetar. Dia tidak bisa membantu tetapi keras kopling di dadanya.

Hatinya terluka. -Dalam.

Rasa sakit menembus jantungnya!

Dalam pikiran Linley, salah satu adegan bergerak demi satu melayang melalui kesadarannya.

Itu set pakaian ungu. Yang indah, penampilan semangat seperti di bawah bulan.

Menyembunyikan di sudut balkon, hangat berbicara kepadanya dalam nada lembut.

Sementara salju terbang sekitar, ia menyembunyikan wajahnya malu-malu di dadanya.

Di hotel, ia berbaring genit di pelukannya.

... ..

Linley memiliki pernah percaya bahwa/itu ia selamanya akan bersama-sama dengan Alice. Tapi hari ini, mimpinya hancur. Dan dengan itu, ulet, jantung sulit Linley ini hancur juga.

"Aaaaaaaaaaaaaaah!"

Berdiri di tengah Wangi Pavilion Road, Linley tidak bisa menahan diri dari membiarkan keluar melolong kesakitan penuh. melolong itu seperti deru serigala terpisah dari ranselnya, lolongan kesedihan, keputusasaan. Semua orang terdekat menatapnya kaget, dan mereka semua perlahan-lahan mundur jauh darinya.

Orang-orang ini semua menatapnya seolah-olah dia adalah seorang idiot.

Dua sungai air mata mengalir diam-diam dari wajah Linley ini.

Idiot. Dia benar-benar idiot.

Seorang idiot yang percaya pada janji-janji!

"Smash!" Linley tiba-tiba, menyakitkan, berlutut dengan satu kaki, memegangi dadanya keras.

Hatinya terluka. Sakit sekali, seolah-olah itu telah ditusuk dengan jarum.

Terluka begitu banyak, bahkan tangannya mulai sakit. Menyakiti begitu banyak sepuluh jarinya telah kehilangan semua perasaan. Linley hanya bisa erat mencengkeram dadanya dengan tangannya. Tampaknya seolah-olah ini adalah satu-satunya cara ia bisa mengurangi rasa sakit.

"Haha!"

Air mata mengalir di wajahnya, Linley tiba-tiba berdiri dan mulai tertawa liar. Menertawakan kebodohan sendiri. Menertawakan naiveness nya.

Saat ini ...

Yang sakit liar di hatinya disebabkan Linley mulai batuk, begitu keras bahwa/itu ia merasa seperti dadanya ditikam oleh pisau. Tapi Linley terus batuk, begitu keras bahwa/itu ia meringkuk di jalan seperti ulat.

"Batuk, batuk!"

Dengan batuk sangat kejam, seteguk cerah, darah segar berceceran ke salju.

Menatap darah segar di atas salju, Linley tiba-tiba merasa bahwa/itu darah ini adalah seperti mawar, darah berwarna naik. Dalam pikiran Linley, ia tidak bisa membantu tetapi berpikir kembali ke gambar dari tahun lalu, gambar Alice memegang mawar merah.

"Refleksi bulan di dalam air, bunga di cermin, pria dalam mimpi. Pada akhirnya, semua itu adalah ilusi, dikurangi menjadi kehampaan. Haha ... "Linley mulai tertawa liar di Fragrant Pavilion Road, seolah-olah tidak ada orang lain di sana. Tapi tawanya begitu sunyi ...

Doehring Cowart, berpakaian seperti pernah di jubah putih salju, berdiri diam-diam di samping Linley ini. Dia tidak berbicara, hanya tampak sedih di Linley. Dalam hatinya, dia mendesah, "Oh, Linley ... pada akhirnya, Anda masih hanya anak-anak."

Tahun ini, Linley berusia enam belas tahun.

"Bro Ketiga!"

Tiba-tiba, berteriak panik bisa didengar. Yale, Reynolds, dan George semua berlari dari tidak terlalu jauh. Itu tidak terlalu jauh dari tempat ini ke Wangi Pavilion Road, dan tiga dari mereka juga telah melihat Linley berdiri di tengah jalan. Setelah melihat Linley meludahkan seteguk darah, semua wajah mereka berubah.

"Bro Ketiga, kau baik-baik saja?"

"Linley."

George, Yale, dan Reynolds semua buru-buru disangga Linley up.

Linley melihat tiga bros nya. Dia teliti menggeleng. "Saya baik. Jangan khawatir tentang saya. "Linley menatap langit. "Di masa lalu, saya menyukai salju. Tapi sekarang, aku merasa seolah-olah salju sangat terpencil, sangat dingin. "

"Kalian bisa tinggal di sini. Aku akan kembali. "Setelah berkata demikian, Linley langsung menuju menjelang akhir dari Wangi Pavilion Road.

Yale, Reynolds, dan George semua saling memandang, mata mereka penuh dengan keprihatinan dan kekhawatiran. Dan kemudian, mereka bertiga mengejar Linley ...

Hari itu, salju terus turun. Secara bertahap, yang naik berbentuk noda darah ditutupi oleh salju, tanpa jejak itu ditinggalkan.

   >


Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

Β 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 4, Chapter 12

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#4,#Chapter#12#Bahasa#Indonesia