*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 3, Chapter 26

   


> Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

Book 3, Mountain Range of Magical Beasts – Chapter 26, Violet in the Night Wind (part 2)> Buku 3, Mountain Range of Magical Beasts - Bab 26, Violet di Angin Malam (bagian 2)

Malam waktu. Empat bros dari asrama 1987 berjalan sepanjang gelap, jalan diam dari Ernst Institute, santai berbicara tentang apa yang telah terjadi selama dua bulan terakhir.

"Sebagai setan seperti itu?" Reynolds, kagum, menarik selain kemeja Linley ini. Melihat semua bekas luka malang-melintang di dada Linley, ia tidak bisa membantu tetapi menahan nafas. George dekatnya juga terdiam. Hanya Yale mampu tertawa, "Haha, kalian tidak punya pengalaman. Ketika aku masih kecil, aku melihat jauh lebih buruk dari ini. "

"Boss Yale, kau serius?" Kata Reynolds takjub.

Yale tersenyum cockily. "Tentu saja aku serius. Dan saya telah melihat lebih dari beberapa juga. Misalnya, membunuh tahanan dengan penyiksaan. Atau orang-orang nyata melawan binatang ajaib dengan tangan kosong mereka. Ketika mereka berjuang dengan tangan kosong melawan binatang, mereka dikelilingi oleh cincin penonton kaya. Pemandangan itu benar-benar berdarah. "

Mendengar kata-kata Yale, Linley mampu membayangkan adegan dalam pikirannya.

"Ini bagus untuk berada di kampus," George menghela napas.

Linley juga mengangguk setuju. Pada saat ini malam, banyak pasangan bisa terlihat berjalan bersama-sama di jalan, beberapa tangan memegang, yang lain duduk bersama-sama di punggung binatang ajaib. kehidupan kampus sangat santai.

"Benar. Bos Yale, tidak Anda akan pergi menghabiskan malam ini dengan pacar Anda? Kenapa Anda tidak bersiap-siap untuk meninggalkan? "Reynolds tiba-tiba berkata.

Yale mengatakan dengan ketidakpuasan, "Girlfriend? bro saya baru saja kembali dari pegunungan Sihir Beasts setelah menghadapi begitu banyak situasi menjelang kematian. Dan aku akan pergi menghabiskan waktu dengan pacar saya? Reynolds, Anda harus ingat kata-kata ini: Bro adalah seperti lengan dan kaki, sedangkan anak perempuan seperti pakaian Anda. Mereka hanya baik untuk bermain dengan. "

Sebuah melihat penghinaan segera muncul di wajah Reynolds '.

"Linley!" Sebuah suara terkejut tiba-tiba terdengar dari jauh.

Linley dan lain-lain semua berbalik kepala mereka dan menyaksikan sebagai tinggi, langsing, indah wanita muda dengan rambut emas berlari ke arah mereka dengan senang hati. Setelah mencapai Linley, serunya kaget, "Linley, kau kembali dari pegunungan Sihir Beasts? Ini menakjubkan. Anda menghilang selama dua bulan penuh kali ini. Saya sangat khawatir. Apakah Anda terluka? "

"Delia, aku baik-baik saja," Linley tertawa sambil menjawab.

Delia juga seseorang yang Linley telah bertemu seperti yang telah terdaftar di sekolah. Mereka berada di istilah yang sangat dekat satu sama lain. Ketika ia bersama-sama dengan Delia, Linley merasa seolah-olah dia benar-benar bisa rileks, dan tanpa tekanan mental. Itu sama seperti ketika ia bersama tiga bros kekasih.

"Delia, kereta paman yang luar menunggu kami. Jangan buang-buang waktu. "Sebuah suara dingin terdengar.

Beralih kepalanya, Linley melihat seorang pemuda mengenakan jubah panjang berdiri agak jauh. Itu kakak Delia, Dixie, salah satu dari dua jenius dari Ernst Institute. jubah Dixie adalah sangat bersih dan rapi, tanpa cacat tunggal atau noda. Matanya juga tampak sangat jelas dan tenang.

"Oh." Membiarkan keluar suara kecewa, Delia memandang Linley. "Linley, ayah meminta saya dan kakak saya untuk kembali. kereta kami di luar menunggu kami. Aku harus kembali sekarang. "

"Baiklah, Delia. Kita bisa chatting ketika Anda datang kembali. "Linley tersenyum sambil menjawab.

"Benar. Bye. "Delia jelas merasa agak kecewa karena tidak memiliki lebih banyak waktu untuk chatting dengan Linley. Dixie berjalan ke mereka juga. Dia hanya melirik Delia, dan Delia segera mulai berjalan ke arahnya. Tapi kemudian, Dixie berpaling untuk melihat Linley. "Linley, saya mendengar Anda berhasil kembali dari latihan Anda di Mountain Range of Magical Beasts. Selamat. "

Linley tertegun.

Dixie ini sebenarnya berbicara padanya?

dingin dan sikap acuh tak acuh Dixie adalah legendaris di Ernst Institute. Kebanyakan orang akan merasa dirinya berada di bawah tekanan besar di sebelah Dixie, terutama ketika dingin, mata jelas nya jatuh pada mereka. Itu semacam tekanan psikologis adalah cukup untuk menyebabkan beberapa untuk istirahat di bawah tekanan.

"Oh. Terima kasih. "Jawab Linley.

Dixie nyaris mengangguk, dan kemudian dikawal adiknya Delia ke gerbang sekolah.

....

Austoni hati-hati melihat Linley, mendesah dengan takjub, "Linley, saya harus mengatakan, Anda benar-benar jenius, jenius super! Seorang anak muda berusia lima belas tahun yang adalah seorang jenius di antara jenius di nomor satu akademi magus di seluruh Yulan benua, dan juga seseorang yang telah mencapai tingkat yang sangat tinggi dalam seni stonesculpting. "

"Bagi Anda untuk dapat mencapai semua ini adalah sebuah keajaiban."

"Mengesampingkan fakta bahwa/itu Anda adalah seorang tukang sihir jenius, bahkan di dunia artis, di hari ini dan usia, sebagian besar pematung yang memenuhi syarat akan diundang oleh kami untuk membuka stan swasta di Aula Para ahli di setidaknya empat puluh tahun. Anda adalah yang termuda. Bahkan dalam seluruh sejarah kita, hanya ada dua jenius yang tak tertandingi yang cocok untuk Anda. Tetapi perbedaannya adalah ... tidak hanya Anda seorang pematung jenius, Anda juga magus jenius. Wow ... apa jenius. "

kata-kata Austoni ini pujian disebabkan Linley menjadi malu dan tidak tahu harus berkata apa.

"Austoni, berhenti membuang-buang waktu. Cepat dan menyelesaikan. Kami empat bros akan pergi keluar dan bersenang-senang. "Yale mendesak.

Hanya sekarang melakukan Austoni tampaknya datang ke dirinya sendiri. Dia buru-buru menepi setumpuk dokumen dan menarik kartu magicrystal perak. Sambil tersenyum, ia disajikan untuk Linley. "Linley, kartu magicrystal perak ini khusus dirancang oleh Golden Bank of Four Empires. Ini merupakan bahwa/itu Anda adalah salah satu pematung ahli kami. Di masa depan, setiap dan semua hasil penjualan seni Anda akan langsung ditransfer oleh kami ke dalam keseimbangan untuk kartu ini. "

"Sekarang, kartu magicrystal perak ini tidak memiliki pemilik tercetak. Menggunakan sidik jari untuk menutup itu untuk Anda. Di masa depan, Anda dapat menggunakannya. "Austoni hormat menyerahkan kartu magicrystal untuk Linley, lalu berkata dengan suara bersemangat," Linley, mungkin saya bertanya jika Anda membawa patung bagi kita saat ini? "

Linley mengangguk kepalanya sedikit. "Saya sudah. Tiga total. "

senyum Austoni segera menjadi lebih bercahaya.

....

Malam waktu. Dalam Jade Water Paradise. Linley, George, dan dua pelacur berada di sana sendiri, minum saat berbicara dan tertawa. Sekarang, Reynolds dan Yale telah lama pensiun ke kamar mereka dengan pelacur mereka.

"jeeze, kedua, Boss Yale dan bro keempat ..." Linley minum secangkir anggur saat ia berbicara dengan George, yang berada di tengah-tengah tertawa dan mengobrol dengan gadis itu. "Kedua bro, kepala saya semakin sedikit pusing. Aku akan pergi keluar untuk mendinginkan sedikit. "

"Tentu." Jawab George, kemudian dilanjutkan untuk chatting dengan temannya.

Heading bawah, Linley langsung meninggalkan Jade Water Paradise. Setelah berangkat tempat hidup, Linley tiba-tiba merasa dingin, menyegarkan pukulan angin malam melewatinya, membantu untuk menjernihkan pikirannya. Dibandingkan dengan Jade Water Paradise, di luar itu jauh lebih tenang dan lebih tenang. Linley mulai berjalan-jalan santai di sekitar jalan-jalan Fenlai City.

Angin malam yang dingin sangat menyegarkan.

Ada beberapa perkebunan mulia yang melapisi jalan-jalan, tetapi dibandingkan dengan Greenleaf Road, perkebunan di jalan ini, Dry Street, yang jelas pada tingkat yang lebih rendah. Dan di balkon satu dua lantai estate khususnya, Alice berdiri, menikmati angin malam.

Menatap bulan terang di langit kosong, Alice tidak bisa membantu tetapi berpikir tentang Linley, yang telah menyelamatkan hidupnya.

Pada saat itu, ketika dia jatuh dalam keputusasaan, ia turun dari langit dan kalah yang Haus Darah Warpig dan menyelamatkan hidupnya. tindakan yang telah terguncang dalam-dalam. Bisa dikatakan bahwa/itu peristiwa yang telah meninggalkan kesan yang mendalam pada jiwanya.

"Kakak Linley agak pendiam, tapi ketika ia masuk ke membahas sihir, dia agak tampan." Senyum tipis muncul di wajah Alice saat ia kenang.

Tiba-tiba, Alice melihat sosok yang berjalan di jalanan di bawah. Tubuhnya tampak sangat akrab. Mengambil melihat lebih dekat, dia langsung mengenalinya, dan senyum menyala wajahnya up. Dia buru-buru melambai sambil berteriak, "Kakak Linley, kakak Linley!"

Linley, yang sedang berjalan di jalan sambil menikmati malam yang dingin, mendongak curiga saat ia mendengar seseorang memanggil namanya.

Sebuah balkon jauh, bentuk bayangan berpakaian ungu, bulan terang menerangi dari belakang. Pakaian ungu berkibar di angin malam, dan di bawah cahaya bulan, tampaknya memancarkan. rambut panjang berkibar berdampingan dengan pakaian ungu. Tiba-tiba, Linley tampaknya bau wangi Alice.

wangi itu, begitu memesona ...

"Alice ..." Linley tidak bisa membantu tetapi berjalan menuju balkon itu.

   >


Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

Β 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 3, Chapter 26

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#3,#Chapter#26#Bahasa#Indonesia