*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 21, Chapter 36

 


> Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 Book 21, The Peak ''“ Chapter 36, The Final Battle> Buku 21, The Peak - Bab 36, The Final Battle

Linley menyapu pandangannya melewati kepala Sovereign of Destruction dan Kepala Sovereign of Fate.

"Untuk melampaui mereka ... bahkan jika saya sempurna menggabungkan empat misteri yang mendalam dari empat Hukum, saya hanya akan menjadi setara dengan mereka. Kecuali ... Aku menyatu dengan percikan Sovereign final api jenis Lesser. "Linley dikirim kembali.

Beirut dan Bluefire berdua mengangguk.

"Pertempuran terakhir besok. Mari kita tunggu saja dengan sabar. "Beirut tertawa.

Tujuh satu Sovereigns. Mereka bercakap-cakap di sana, santai, di puncak gunung. Sementara itu, komandan tingkat tinggi dari Realm Surgawi dan Realm Infernal mulai membuat persiapan mereka untuk pertempuran terakhir. Pertempuran ini bisa digambarkan sebagai pertempuran dengan nomor setidaknya komandan di banyak triliunan tahun.

Di masa lalu, titik fokus untuk planar Wars adalah berbagai komandan berburu dan membunuh satu sama lain sebelum pertempuran terakhir. Tapi kali ini, hampir tidak ada dari mereka komandan lama terkenal dan teladan datang.

Seluruh Planar Battlefield memiliki, secara total, kurang dari tiga puluh komandan atau ahli utusan-tingkat. Sebagian besar dari orang-orang yang memang datang yang baru dipromosikan utusan, seperti enam di bawah komando Linley ini. Tidak ada hadiah Paragon tunggal.

teladan memiliki peluang besar untuk bertahan hidup, benar.

Tapi jika Paragon harus berjuang sendirian melawan sejumlah besar musuh yang akan fokus api mereka kepadanya, dia lebih suka tidak pergi nyawanya, kecuali ada beberapa harta karun di toko untuk dia.

Kepala Sovereign of Death dan sisanya dari empat Kepala Sovereigns dari piagam-piagam berdiri bahu-ke-bahu di atas gunung, menatap medan perang yang ratusan ribu kilometer jauhnya.

"Rumble ..."

Sangat tiba-tiba, di Sungai Stellar, dan jumlah tak berujung energi mulai berkumpul, yang kemudian ditembak di setiap arah, disintegrasi kamp-kamp militer di setiap sisi Sungai Stellar di tapi sekejap. Semua tentara di kamp masing-masing setidaknya di tingkat Highgod, dan sehingga semua orang bisa mudah membelokkan riak energi ini.

"Swish!" "Swish!"

A, ilusi cahaya berwarna pelangi yang indah naik ke langit. Masing-masing dua koridor Sungai Stellar yang berasal cahaya ini mempesona, berwarna pelangi.

"Bunuh !!!"

Para prajurit, banyak dari mereka telah berlatih atau beristirahat, tidak ragu sama sekali. Mereka bertindak sesuai dengan rencana yang telah diatur mereka, dan aliran regu liar dikenakan terhadap Koridor Stellar.

"Ini telah dimulai!"

tujuh puluh satu Sovereigns yang berdiri ratusan ribu kilometer jauhnya tidak bisa membantu tetapi benar-benar memusatkan perhatian mereka pada menonton pertempuran ini.

"Orloff, Wodred, sisi mana akan menang, menurut Anda?" Kepala Sovereign of Death senang dalam menyebabkan kerusakan, dan jadi dia meminta mereka pertanyaan ini dengan seringai.

The es berwajah berjubah hitam Wodred berkata dengan tenang, "Win? sisi Realm Infernal kami tidak perlu 'menang'. Kita hanya perlu berjuang untuk hasil imbang; yang cukup sukses. Saya tidak yakin peluang kami untuk meraih kemenangan di kedua koridor, tapi untuk mendapatkan kemenangan dalam koridor tunggal tidak boleh terlalu keras. "

"Kemenangan atau kekalahan terserah kepada mereka." Kepala Sovereign Takdir, Orloff, masih memiliki senyum di wajahnya, tampak seperti orang tua ramah. Seolah-olah tidak ada yang bisa mengejutkan dia.

"Bagaimana gila." Linley, melalui akal divine-Nya, mampu melihat pertempuran pergi ratusan kilometer jauhnya, dan dia tidak bisa membantu tetapi mendesah.

"Bang!" "Bang!"

Semua prajurit yang tak terhitung jumlahnya yang masuk Stellar Koridor langsung mulai berkilau dengan aura Might Sovereign ini. A Star Fiend Enam yang digunakan Might Sovereign ini mungkin bisa mengancam seorang komandan yang tidak menggunakan Might Sovereign ini. Dan sekarang, ribuan pada ribuan ahli menggunakannya bersama-sama?

macam apa adegan itu ini? Ini belum pernah terlihat sebelumnya di masa lalu, tapi itu akan menjadi hari ini!

"Madness." Beirut, melihat pemandangan ini, tidak bisa membantu tetapi menggelengkan kepalanya juga. "Tidak heran bahkan teladan dan komandan tidak bersedia untuk berpartisipasi."

"Semua ini terjadi karena kepentingan dari Penguasa." Bluefire mendesah.

Linley terus hati-hati menonton pertempuran melanjutkan. Dua koridor di atas Laut Stellar telah meledak menjadi pertempuran di hampir saat yang sama.

"Target, lurus ke depan. Meluncurkan serangan gabungan terhadap pria kulit hitam bertanduk berdiri di perimeter. "Seratus prajurit, menyala dengan kekuatan Sovereign dari berbagai warna, menyerang dengan senjata mereka atau dengan tendangan di saat yang sama. Seratus serangan bahan liar mengecam keluar menuju area di depan mereka, dan semuanya dalam waktu sepuluh meter dari yang berotot, pria kulit hitam bertanduk itu langsung dikurangi menjadi kehampaan.

"Target, dua puluh meter di depan kami. serangan bersama jiwa! "Gelombang tembus serangan jiwa mengecam sebagainya. Banyak prajurit yang telah berjuang di depan bergetar, lalu jatuh dari langit sebagai artefak divine mereka berangkat tubuh mereka.

The Realm Surgawi dan ahli Realm Infernal ini yang kejam, tanpa ampun membantai satu sama lain. Hal ini terutama berlaku karena dalam pertempuran ini, sangat sedikit komandan atau Utusan mengambil bagian. Dengan demikian, kemenangan dalam pertempuran ini ditentukan melalui pembantaian belaka.

"The Twelve-Winged Malaikat telah memasuki medan perang." Kepala Sovereign of Death sambil tertawa lembut.

"The Twelve-Winged Malaikat Tentara yang benar-benar tangguh." Beirut mendesah dengan takjub, dan Linley, di sisi Beirut, tidak bisa membantu tetapi melihat lebih dengan bersinar mata.

Pada hampir saat yang sama, di sisi Realm Celestial, Twelve-Winged Malaikat pertempuran formasi muncul di kedua koridor Stellar. Mereka ditutupi dengan aura indah cahaya putih, dan memiliki dua belas putih, sayap berkibar di punggung mereka.

"Lurus ke depan, serangan materi!" Enam es berwajah Twelve-Winged Malaikat, ditutupi dengan cahaya putih, membentuk masing-masing Formasi Malaikat Battle. Mereka melepaskan sinar cahaya putih tebal yang langsung menembak ke arah musuh mereka di depan. Di mana pun terang ini berlalu, ruang pecah dan hancur. Para prajurit dari Realm Infernal yang sangat padat, dan saat berhadapan dengan sinar cahaya, puluhan prajurit dari Realm Infernal langsung akan berubah menjadi kehampaan.

Setiap regu Twelve-Winged Malaikat terbentuk dari enam orang. Setiap sepuluh regu dibentuk menjadi peleton, sementara setiap sepuluh peleton dibentuk menjadi sebuah perusahaan.

"Whooooosh."

Sejumlah besar Twelve-Winged Malaikat maju dengan cara yang sangat teratur. Pada setiap sisi, mereka didukung oleh banyak tentara dari Alam Surgawi. Dua Belas-Winged Malaikat adalah ujung pisau, sementara banyak prajurit biasa memainkan peran dukungan; mereka menekan ke bawah pada sisi Realm Infernal, terus-menerus menggiling mereka.

"Bang!"

Setiap serangan skuad masing-masing dari dua belas bersayap malaikat akan memusnahkan sejumlah besar tentara. Dua belas-Winged ini Malaikat semua, setelah semua, tidak ada yang lebih lemah dari tingkat Seven Star Fiend. Sebagian besar prajurit dari Alam Infernal hanya di tingkat Six Star Fiend; ada perbedaan dalam kekuatan untuk memulai. Mengingat bahwa/itu Twelve-Winged Malaikat juga terampil dalam serangan kombinasi dan formasi, mereka secara alami mampu terus maju, semudah pengeboran melalui kayu membusuk!

"Di depan, bahwa/itu skuad Malaikat di depan kami. serangan materi bersama. "Lebih dari tujuh ratus prajurit dari Alam Infernal bersama-sama meluncurkan serangan materi, dan langit penuh dengan sinar menembak cahaya. Dua Belas-Winged Malaikat tidak dapat menghindar dalam waktu, dan langsung, skuad berkurang menjadi debu. Tapi segera setelah itu ...

Dua sinar berturut cahaya putih menembak ke arah Realm Infernal, langsung membantai hampir seratus prajurit dan sekali lagi melemparkan sisi Realm Infernal ke dalam kekacauan.

"Mereka berada di tingkat yang sama sekali berbeda." Beirut menggeleng sambil mengerutkan kening. "Sebuah single Dua belas-Winged Angel, oleh dirinya sendiri, sebanding dengan sepuluh Six Star iblis. Di sisi Realm Infernal, bahkan jika seratus orang di skuad bergabung dan menyerang, serangan mereka yang teratur dan dapat membunuh Dua Belas-Winged Malaikat yang berada di Formasi Malaikat Battle. Satu-satunya kesempatan adalah untuk ratusan tentara untuk bergabung bersama-sama. "

Linley mengangguk sedikit juga. Dia tahu bahwa/itu Twelve-Winged Malaikat itu seperti ujung yang sangat tajam dari pisau. Mereka tidak takut mati, dan mereka sangat kuat! Untuk membunuh enam belas-bersayap malaikat, Realm Infernal harus kehilangan hampir seribu prajurit. Dan itu hanya angka mentah; lebih penting adalah pertanyaan dari prajurit semangat!

Dengan Dua Belas-Winged Malaikat yang berfungsi sebagai ujung pisau, para prajurit dari Alam Surgawi merasa lonjakan semangat mereka menuju langit, dan mereka bertepi dengan keyakinan.

Adapun prajurit dari Realm Infernal, meskipun mereka tidak takut mati, mengingat betapa besar kesenjangan dalam kekuasaan adalah, beberapa prajurit merasa hati mereka menjadi dingin. Jika mereka terus mati seperti ini ... bagaimana yang seharusnya mereka menang? Setelah semangat mulai turun, mereka akan dengan mudah runtuh.

"Jika ini terus berlanjut, dalam waktu singkat, sisi Realm Surgawi akan meraih kemenangan di kedua koridor." Kata Linley dengan kening berkerut.

"Sisi Infernal Realm seharusnya tidak runtuh yang cepat." Beirut menggeleng, sementara Linley mengangguk juga. "Kanan. Enam utusan bawah komando saya sedang tersembunyi di antara tentara dari Realm Infernal; mereka tidak berpartisipasi dan melepaskan kekuasaan mereka belum. Saya membayangkan bahwa/itu sisi Realm Infernal harus memiliki semacam rencana. "

Dua koridor masing-masing memiliki hampir enam ratus dua belas Winged Angels. Ada total 1.200 Twelve-Winged Malaikat, yang diwakili Seven Star ahli 1200 Fiend-tingkat, yang semuanya tak kenal takut dan dapat saling berkoordinasi dengan sempurna. Mereka terlalu efektif.

Salah satu dari dua Koridor Stellar melihat Realm Infernal akan terus memukul mundur. Di sisi lain, meskipun Realm Infernal itu mundur juga, mereka melakukannya jauh lebih lambat, dan jumlah Belas-Winged Malaikat mereka membunuh itu sedikit lebih besar juga.

Di Stellar Koridor mana Realm Infernal itu mundur lebih cepat.

"Swoosh!" "Swoosh!"

Salah satu sinar cahaya putih demi satu. Ini adalah serangan gabungan dari Malaikat Belas-bersayap, dan banyak prajurit dari Realm Infernal meninggal kematian yang menyedihkan bagi mereka. Meskipun kadang-kadang, mereka akan mampu melancarkan serangan kombinasi yang efektif dari mereka sendiri dan membunuh enam orang Twelve-Winged Malaikat ... kerugian dari Alam Infernal yang terlalu besar, dan terlalu banyak dari mereka telah meninggal.

cahaya putih berkelebat di mana-mana. Itu pembantaian! prajurit yang tak terhitung jumlahnya dari Realm Infernal berkurang menjadi debu oleh cahaya itu.

"Bunuh!" Para prajurit dari Alam Surgawi berteriak dengan gembira saat mereka mengejar dan membunuh.

The Realm Infernal terus mundur, sampai akhirnya, mereka rusak menjadi kekalahan lengkap. Di bawah semacam liar serangan, menekan, mereka telah benar-benar runtuh. Dan dengan runtuhnya mereka, hasil pertempuran ini tidak lagi ragu-ragu. Segera, sisi Realm Surgawi mencapai sisi lain dari Stellar Corridor, dan lampu berwarna pelangi menghilang.

The Realm Surgawi telah memperoleh kemenangan di salah satu koridor.

Dari jauh, banyak Sovereigns terus menonton.

"Wodred, Anda telah kehilangan di salah satu koridor." Kepala Sovereign of Death terkekeh riang. "Ada satu lagi kiri." Wodred kata tenang.

"Oh, jadi para ahli yang benar-benar semua terfokus pada koridor ini." Kepala Sovereign Takdir, Orloff, terkekeh. Linley dan lain-lain telah menemukan juga bahwa/itu di koridor lain, sisi Realm Infernal ini telah meluncurkan serangan liar sekarang.

"Memang, sisi Realm Infernal ini mampu mencuri up beberapa Tujuh ahli bintang Fiend-tingkat. Seratus dari mereka berada di masing-masing perusahaan, dan ada tiga total. "Kata Linley sambil tertawa. The Realm Infernal dan pesawat divine lainnya masih memiliki beberapa Seven Star iblis ini, dan banyak dari mereka berada di bawah semacam dominasi atau kontrol, seperti bagaimana Purgatory Komandan Mosi mampu mengendalikan beberapa Seven Star iblis.

Mereka Bintang iblis Seven berada di bawah dominasi jiwa. Tentu, mereka tak terbandingkan setia dan tak kenal takut. Dan, Realm Infernal, akhirat, dan pesawat divine lainnya mampu untuk datang dengan tiga perusahaan dari Seven Star iblis.

Namun, meskipun dalam hal kekuasaan individu mereka setara dengan para malaikat, Tujuh Bintang iblis dari Alam Infernal tidak dapat membentuk formasi pertempuran yang luar biasa.

"A balasan liar." Beirut mulai tertawa. "Di bawah komando perusahaan-perusahaan ini dari Seven Star iblis, tentara Realm Infernal ini telah mulai bangkit moral."

Kedua Realm Infernal dan Realm Celestial sudah mengamuk. Serangan diisi langit dan liar menyerang ke arah musuh mereka. Banyak Fiends Bintang Tujuh dan bahkan banyak Twelve-Winged Malaikat mulai jatuh.

Enam Belas-Winged Malaikat dibentuk masing-masing formasi pertempuran, dan mereka tidak dapat menahan serangan gabungan dari begitu banyak Seven Star iblis. Tapi tentu, banyak iblis Bintang Tujuh dari Realm Infernal meninggal juga.

"Slash!" "Swish!" Yang aneh adalah, satu Twelve-Winged Malaikat demi satu mulai jatuh karena beberapa tokoh diam-diam, agilely pindah sekitar melalui tentara berkumpul. Mereka sangat lincah, dan semua dari mereka yang mengherankan, menakutkan kuat.

Kepala Sovereign Takdir, Orloff, mengerutkan kening sedikit, dan kemudian ia berbalik untuk melihat Kepala Sovereign of Destruction. "Oh? ahli komandan tingkat? "

"Saya tidak memiliki banyak; hanya orang-orang. "Kepala Sovereign of Destruction berkata dengan tenang.

Mereka utusan yang telah memilih untuk datang ke sini kebanyakan sangat dekat dengan tingkat komandan untuk memulai. Mengingat bahwa/itu mereka sekarang memiliki artefak Sovereign, itu tidak terlalu sulit bagi salah satu dari mereka untuk menyergap dan membunuh dua belas Winged Angel.

Karena dalam pertempuran ini, berbagai pesawat telah bergabung untuk mengalahkan Orloff, banyak utusan yang hadir hampir semua di sisi Realm Infernal. The Realm Celestial memiliki sangat sedikit. Terlebih lagi, setiap satu utusan kira-kira sama efektifnya dengan enam dari Malaikat Belas-bersayap.

"Linley, tampaknya Realm Infernal tidak memiliki banyak keuntungan." Kata Beirut dengan kening berkerut. "Mereka Dua belas-Winged Malaikat benar-benar takut. Jika beberapa mati, yang lain segera melakukan reformasi ke dalam formasi pertempuran baru. Setiap enam dari Malaikat Belas-Winged mampu membentuk ke dalam Formasi Malaikat Battle. "

Linley melihat ini juga. Dua Belas-Winged Malaikat terlalu mengamuk; mereka lebih baik mati daripada mundur. Ini membuatnya begitu bahwa/itu meskipun Realm Infernal telah mengirimkan tiga perusahaan dari Seven Star iblis, dan meskipun beberapa Utusan melancarkan serangan menyelinap, tidak ada cara bagi mereka untuk memaksa Realm Celestial menjadi mundur.

"Apa yang mereka berenam berencana? Mengapa mereka tidak bertindak belum? "Linley menatap ke depan, bingung.


Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 
''ƒ> Β 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 21, Chapter 36

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#21,#Chapter#36#Bahasa#Indonesia