*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 21, Chapter 20

 


> Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 Book 21, The Peak '' Chapter 20, Fight, Kill!> ! Book 21, The Peak - Bab 20, Laga, Bunuh

"The divine Light Pesawat? Benar. "Linley dikirim kembali dan tertawa. "Baru saja, ketika kami sedang menonton mereka pertempuran dua Kepala Sovereigns, kami harus menunda yang sedikit."

"Mari kita kepala keluar sekarang, kemudian." Augusta tersenyum dengan cara seperti ramah, seolah-olah dia hendak mengajak teman terdekatnya lebih.

Tapi antara Linley dan Augusta, ada jelas ada beberapa permusuhan.

Yang pertama adalah bahwa/itu nenek moyang Linley telah dibunuh oleh Augusta. Yang kedua adalah Beirut dan Augusta memiliki permusuhan di antara mereka juga. Ketiga adalah bahwa/itu ketika Linley adalah Highgod, Augusta mengancam Linley untuk memaksa dia untuk menyerahkan sembilan mutiara jiwa, dan ingin membunuh Linley. Untungnya, Kepala Sovereign of Destruction muncul.

Tapi sekarang, tampaknya seolah-olah mereka berdua sudah lupa semua hal ini.

"Haha, mari kita pergi bersama."

Linley terkekeh, dan dengan demikian disertai Augusta untuk terbang kembali menuju Windflow gunung yang jauh.

"Augusta." Sebuah suara terdengar, dan tokoh tiba-tiba terbang di atas, bergerak seperti petir.

Linley berpaling untuk melihat. Orang ini sudah lama, rambut kuning keemasan, dengan meterai petir di dahinya. Itu Kepala Sovereign Lightning. Kepala Sovereign Petir terkekeh, "Augusta, Anda akan kembali? Kebetulan sekali. Aku hanya begitu kebetulan memiliki affair penting dalam Anda divine Light Pesawat juga. "

"Oh?" Augusta memiliki pikiran tiba-tiba, lalu tersenyum. "Linley datang juga. Mari kita pergi bersama-sama. "

Linley tidak bisa membantu tetapi merasa terkejut, dan dia memberi Augusta sekilas saat ia merenung, "Augusta bergantung pada artefak Overgod untuk kekuasaan, tapi ini Kepala Sovereign Lightning memiliki clone Sovereign. Dalam hal Will sendiri, dia berada di tingkat yang lebih tinggi daripada Augusta. Selain itu, ia adalah dari petir-elemen, dan kecepatan adalah sangat cepat. Jika dia terlibat ... bisa bahwa/itu Augusta merasa percaya diri dalam kemampuan untuk berurusan dengan dia? "

ini Kepala Sovereign Petir, semua tersenyum, diikuti Linley dan Augusta terhadap Windflow Mountain.

Halfway lebih, suara tiba-tiba terdengar dalam pikiran Linley ini. "Linley, di belakang Anda, ada lima Sovereigns Kepala lainnya yang mengikuti. Ada dua dengan Anda sekarang. Sepertinya semua tujuh ini Sovereigns Kepala agak iri artefak Overgod Anda. Bagaimana Anda datang ke akhirat saya sebaliknya. "

speaker adalah Kepala Sovereign of Death.

Linley tidak bisa membantu tetapi tertawa. akal divine-Nya melampaui bahwa/itu dari semua Kepala Penguasa, dan ia telah menemukan lima belakangnya lama. Apa yang mengejutkan Linley adalah bahwa/itu Kepala Sovereign Angin, Diya, masih berani mengikutinya juga.

"Terima kasih, Kepala Sovereign. Aku benar-benar mampu untuk menangani masalah ini sendiri. "Linley dikirim kembali.

"Oh? Sepertinya Anda cukup percaya diri dalam diri Anda. Karena Anda mengatakan bahwa/itu, hati-hati bahwa/itu di masa depan, Anda bahkan tidak akan memiliki kesempatan untuk merasakan penyesalan. "Kepala Sovereign of Death dikirim, dan kemudian tidak lagi memperhatikan Linley. Dia dengan cepat digunakan berbagai teleportasi Windflow Gunung dan meninggalkan Angin Divine Pesawat, kembali ke akhirat.

Linley terkekeh.

Dalam hal kekuasaan, yang dia takut?

Dari sebelas Kepala Sovereigns, satu-satunya yang menyebabkan Linley merasa ketakutan adalah ... Kepala Sovereign of Destruction!

"Setelah saya menggunakan kekuatan Sovereign saya menyatu, kekuatanku akan meningkat seratus kali lipat. Kepala Sovereigns dari Hukum tidak layak perhatian. Bahkan Kepala Sovereigns dari piagam-piagam ... Kepala Penguasa Kematian dan Kehidupan tidak akan selalu bisa mengejar saya ketika saya terbang. Adapun Kepala Sovereign Takdir, alasan dia bisa menolak 'Spacetime Paradox' adalah karena jiwa-melindungi Overgod artefak nya. Ini tidak berarti bahwa/itu dia sendiri sangat kuat. Dalam hal kekuasaan, dia tidak lebih kuat dari Sovereigns Kepala lainnya. Setelah semua, ia tidak memiliki senjata Overgod! Melawan dia, saya masih merasa yakin untuk dapat tetap hidup. Hanya ... Kepala Sovereign of Destruction! "

Teknik tertinggi Kepala Sovereign of Destruction, 'Spacetime Paradox', hanya terlalu menakutkan.

Bila teknik yang dilepaskan, kekuatan serangan jiwanya adalah seribu lebih besar! Kepala lainnya Sovereigns, dalam menghadapi serangan itu, pasti akan binasa. Hanya Kepala Sovereign of Fate bisa menolaknya.

"Namun, tidak perlu khawatir tentang dia." Linley sangat percaya diri. "Pertama-tama, di mata Kepala Sovereign of Destruction, ia kemungkinan besar hanya memandang Kepala Sovereign Takdir sebagai pertandingan untuknya. Kedua, setelah saya benar-benar melebur empat jenis misteri yang mendalam dari empat Hukum, kekuatan saya ... bahkan Kepala Sovereign of Destruction akan tidak dapat melakukan apa-apa kepada saya. "

Linley sangat percaya diri.

Jiwanya sangat kuat untuk memulai dengan. Jika ia kemudian menyatu empat misteri yang mendalam dari Hukum yang berbeda, mengapa ia perlu takut 'Spacetime Paradox'?

Sebenarnya, potensi Linley adalah lebih besar dari sekedar ini, karena Linley tidak ingin pergi membunuh Penguasa lain! Bahkan jika Linley tidak membuat terobosan dalam Hukum, jika Linley yang menyatu dengan Spark Sovereign-jenis api Lesser ... maka kekuatannya akan meningkat seratus kali lipat! Linley, di satu lompatan, akan naik ke tingkat kekuasaan yang mampu mengancam empat Kepala Sovereigns dari piagam-piagam.

Hanya, jika orang lain tidak membuat kesulitan baginya, Linley tidak ingin pergi membunuh Penguasa lain tanpa alasan baik.

Ini karena, dengan mengandalkan pelatihan sendiri, ia masih akan memiliki kemampuan untuk melampaui semua Kepala Sovereigns.

Windflow Mountain.

Linley, Kepala Sovereign of Light, Kepala Sovereign Petir, dan tiga Sovereigns Kepala lainnya berdiri di samping array teleportasi.

"divine Light Plane." Kepala Sovereign of Light dihasilkan medali Penguasa ini.

Sovereigns umumnya tidak akan mengungkapkan identitas sejati mereka, bahkan ketika menggunakan array teleportasi.

Lampu kabur muncul sebagai array teleportasi diaktifkan. Pada saat aktivasi, senyum muncul di wajah Linley ini. Senyum juga muncul di wajah Augusta dan lain-lain.

"suara mendesing!"

Hanya beberapa saat setelah kelompok Linley dari tiga berangkat, lima angka turun dari langit. Itu lima Kepala Sovereigns lainnya.

"Hmph. Itu Augusta dan Hurley [Hu'er'lei], mereka lebih kuat dari kita semua lima. Aku membayangkan semua dari kita memiliki ide yang sama hari ini. Perjalanan ini ... jika kami berlima bergerak secara terpisah, kemungkinan besar, tidak satupun dari kita akan memiliki kesempatan untuk memperoleh artefak Overgod. "Kepala Penguasa Angin, Diya, melirik ke arah empat lainnya. "Jadi, yang terbaik jika kita bergabung. Setelah kesempatan datang, kita akan mengandalkan kekuatan kita sendiri untuk memperoleh artefak Overgod. "

The Sovereigns Kepala lainnya semua mengangguk setuju.

Mereka semua mengerti apa yang dipikirkan orang lain.

Jika setelah memperoleh artefak Overgod, Linley mampu bangkit dalam kekuasaan ke tingkat Kepala Sovereign of Light, kemungkinan besar Sovereigns Kepala lainnya tidak akan berani untuk memiliki hal-pikiran.

Tapi Linley, setelah memiliki artefak Overgod, hanya sebanding dengan Kepala Sovereign Angin? Tentu, tak seorang pun akan takut akan Dia. Kepala Penguasa Angin adalah salah satu yang paling lemah dari sisa Tujuh Elemental Kepala Sovereigns.

"The divine Light Plane."

Lima Kepala Sovereigns lainnya juga memasuki array teleportasi, dan Kepala Sovereign Angin berbicara dengan tenang sementara menunjukkan medali Sovereign nya.

"Ya, Tuanku." Para tentara buru-buru sekali lagi diaktifkan.

Dalam sekejap mata, lima Kepala Penguasa yang teleport pergi.

Para prajurit di puncak Windflow Gunung bingung.

"Bagaimana aneh. Dua kelompok orang yang datang kembali ke belakang semua memiliki medali Sovereign. Tampaknya sebagian besar dari mereka adalah Sovereign ini utusan. Mengapa begitu banyak tokoh utama pergi ke divine Light Pesawat? "

"Selama bertahun Sovereign ini Utusan untuk pergi ke sana ... harus ada harta karun dari beberapa macam."

Para prajurit bosan mulai santai mengobrol tentang hal ini.

Bagaimana mereka bisa tahu ... bahwa/itu delapan orang yang baru saja lulus semua di tingkat Sovereign Kepala!

kelompok Linley dari tiga muncul dari sebuah pulau, kemudian terbang jauh dari itu.

"Linley, di mana Anda akan pergi?" Augusta tertawa dalam cara yang sangat ramah.

"Me? Haha ... jujur, ini adalah pertama kalinya saya datang ke divine ini Cahaya Plane. Namun, rasa divine saya sudah berada orang yang saya cari di selatan. "Linley tertawa sambil menunjuk ke arah selatan. "Namun, teman saya ini adalah seorang malaikat."

"Angel?" Augusta terkejut.

"Benar. Jadi, saya ingin bertanya, Augusta, untuk membantu. Saya berharap bahwa/itu Anda dapat mengizinkan teman saya untuk mendapatkan kembali kebebasan dan kehendak bebas. "Linley tertawa.

"Malaikat semua lahir dari 'Angelic Kebangkitan Renang'. Untuk memiliki mereka mendapatkan kembali kebebasan? Keras, keras. Keras! "Augusta mengerutkan kening, mengatakan 'sulit' kata tiga kali berturut-turut.

"Sangat sulit?" Linley tertawa dan bertanya.

"Apa yang begitu keras tentang hal itu? Aku tahu metode sederhana. "The terdekat Kepala Sovereign Petir tertawa jelas.

"Metode apa?" Linley berpaling untuk melihat.

Kepala Sovereign Petir tertawa keras. "The Angelic Kebangkitan Renang terhubung ke jiwa dari Sovereigns. Selama Anda membunuh Sovereign, para malaikat yang dikendalikan oleh Angelic Kebangkitan Renang alami akan mendapatkan kembali kebebasan mereka. "

"Hurley." Augusta mengerutkan kening, menatapnya. Dengan suara dingin, katanya, "Mengapa kamu datang ke divine saya Cahaya Pesawat?" Bagaimana bisa Augusta tidak mengerti apa yang Kepala Sovereign Petir, Hurley, berpikir? Bahkan jika ia adalah seorang idiot, dia akan tahu bahwa/itu itu untuk artefak Overgod.

"Saya ..." Kepala Sovereign Lightning mengangkat alis, lalu tertawa. "Aku di sini untuk mencari teman juga. Meskipun ia bukan malaikat, dia kebetulan berada di selatan juga. "Dia bahkan menunjuk ketika berbicara.

Augusta tertawa dingin dalam hatinya.

Mencari teman?

Baik Linley maupun Hurley berada di sini untuk hanya mencari teman.

"Hurley." Linley berpaling untuk melihat dan berkata dengan kejutan yang disengaja, "Apakah Anda hanya mengatakan bahwa/itu jika saya ingin Malaikat untuk mendapatkan kembali kebebasan, yang harus saya lakukan adalah membunuh Angel Sovereign!"

"Benar." Hurley tertawa sengaja juga. "Tapi Kepala Sovereign Cahaya memiliki tujuh Sovereigns. Mengingat kekuatan Anda, Linley, tidak akan sulit untuk membunuh enam lainnya. Namun ... terberat yang akan menjadi orang di depan Anda, Augusta. Dia sangat kuat, bahkan lebih kuat daripada Diya yang berjuang. "

Augusta mulai merasa bahwa/itu atmosfer berubah gelap.

"Apa yang terjadi hari ini? Selain Anda berdua yang datang untuk mencari teman, lima Kepala Penguasa lain telah datang juga. Mungkinkah mereka mencari teman-teman juga? "Kata Augusta dengan seringai.

Linley berbalik melirik ke belakang.

Lima Kepala Sovereigns lainnya? Linley tidak peduli tentang mereka sama sekali.

"Augusta." Linley memandang ke arah Augusta, lalu tertawa tak berdaya. "Demi teman saya, maka ..."

"Anda harus mati!"

suara Linley berdering keluar, dan seperti yang terjadi, sebuah longsword hijau giok muncul di tangannya. Itu Hidup Overgod Sword. Memegang Kehidupan Overgod Pedang di tangannya, Linley, tidak ragu-ragu sama sekali, menikam lurus ke arah Kepala Sovereign of Light, Augusta, yang di sampingnya. Pukulan itu ditujukan untuk kepala!

hijau bertinta menyatu daya Sovereign langsung diaktifkan!

"Rumble ..."

Dalam instan daya Sovereign menyatu diisi Kehidupan Overgod Pedang, dunia tampak pecah.

"Hmph." Augusta, yang telah benar-benar percaya diri ketika pedang muncul, tiba-tiba telah melihat perubahan di wajahnya. Dia buru-buru mengeluarkan pedang cahaya juga, dan dia memangkas dalam busur misterius saat ia diblokir serangan pedang.

"Bang!"

Itu seolah-olah pegunungan yang tak terhitung jumlahnya yang runtuh kepadanya.

"Crack!" Augusta, yang telah tertangkap agak off-guard untuk memulai dengan, benar-benar memiliki pedang cahaya dihancurkan mundur dan darat terhadap tubuhnya sendiri. tubuhnya sendiri mulai berdarah dari dampak, dan ia meludahkan seteguk besar darah.

"Whooosh."

Ruang sekitarnya dalam seribu kilometer telah benar-benar runtuh, sebagai lubang besar menakutkan muncul. Augusta sendiri pecah langsung ke ruang kacau.

"Rumble ..." Karena itu pukulan pedang menakutkan, ruang dalam seribu kilometer telah benar-benar runtuh, sementara dalam seratus ribu kilometer, karena riak spasial yang telah dibuat, setiap makhluk hidup tunggal meninggal. Bahkan beberapa pulau dekat benar-benar dikurangi menjadi debu, meninggalkan apa-apa pun.

Hak sebagai Linley telah menyerang terhadap Augusta ...

"Ini adalah saat!" Kepala Sovereign Petir, Hurley, cukup dekat dengan Linley. Dia secara bersamaan memukul terhadap Linley.

Dia dorong dengan tombak.

tombak itu berderak dengan sejumlah besar petir, dan menembak langsung keluar dari Kepala Sovereign tangan Lightning. gerak penembakan ini semua tetapi sempurna, dan sebagai tombak memangkas melalui langit, itu menusuk langsung ke arah dahi Linley ini. "Crackle ..." Hanya sedikit riak menyebar melalui daerah sekitarnya.

Jelas, kekuatan serangan ini difokuskan untuk gelar tertinggi.

Linley telah terluka berat Augusta dengan satu pukulan, dan ia segera berbalik untuk menatap Hurley.

Melihat bahwa/itu tombak itu menembak ke arah dahi, dan hampir tiba, Linley tidak bisa membantu tetapi cemberut. Dia mengeluarkan geraman. "Anda minta mati!" Suara Linley sepertinya petir keluar dan mengisi langit.

Di saat yang sama, Linley meluncurkan pukulan backhanded santai dengan pedangnya ...

"Whap!"

The Life Overgod Sword, diresapi dengan kekuatan Sovereign nya menyatu, membanting langsung terhadap tombak itu. "Bang!" Tombak itu langsung hancur menjadi pecahan yang tak terhitung jumlahnya yang ditembak di mana-mana.

"Tidak baik!" Kepala Sovereign Petir, Hurley, langsung telah melihat perubahan di wajahnya. "Ini tidak benar. kekuatan Linley adalah tidak benar! Jika dia sebanding dengan Diya ketika ia menggunakan senjata Overgod nya, bagaimana dia bisa menghancurkan senjata Sovereign saya? Bagaimana ia bisa dengan mudah terluka Augusta? Dia ... dia menyembunyikan kekuatannya! "

Hurley sekarang tahu bahwa/itu ada sesuatu yang off.

Tapi ... sudah terlambat!

Seberapa cepat melakukan Overgod senjata bergerak?

"Ahhh!" Kepala Sovereign Lightning mengeluarkan lolongan marah. Tubuhnya tiba-tiba terpisah menjadi dua dan melarikan diri dengan panik ke arah dua arah.

"Bang!"

Linley Life Overgod Sword cincang keluar, dan cahaya pedang giok bertinta terlihat jelas menebas salah satu badan. tubuh yang langsung berubah menjadi debu, meninggalkan hanya sebuah permata yang terpancar aura kuning tanah.

"Hmph. Menghitung diri Anda beruntung. "Linley melirik Kepala Sovereign Petir, Hurley, yang sudah lari jauh. Dengan gelombang tangan, ia mengambil percikan Sovereign bumi-jenis Lesser.

Jelas, salah satu yang baru saja tewas adalah bumi Sovereign clone Hurley.

Kepala Sovereign Petir, Hurley, melarikan diri sangat cepat. Setelah kehilangan bumi Sovereign clone, dia bahkan tidak berani untuk kembali dan melihat!

  >


Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 21, Chapter 20

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#21,#Chapter#20#Bahasa#Indonesia