*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 20, Chapter 38

 


> Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 Book 20, The Crown''s Riddle '' Chapter 38, Lionheart City> Buku 20, The Crown Riddle - Bab 38, Lionheart Kota

Sebagai Bebe menyaksikan tua berangkat darah berambut, dia mengerutkan bibirnya. "Itu orang tua tetap pada bidang materi terlalu lama. sudut pandang nya terlalu sempit dan terbatas. Dia terlalu bodoh. Dia benar-benar, secara sukarela ingin sekering percikan divine. "

Dia tidak bodoh. Dia cerdas. "

Linley tertawa. "The Okerlund Pesawat, memiliki basis populasi yang besar, telah melahirkan beberapa Dewa. Kemungkinan besar, orang-orang di sini memiliki beberapa tingkat pemahaman mengenai Realm Infernal, akhirat, Realm Celestial, dan tempat-tempat lainnya. Kecuali mereka mampu mencapai bintang Fiend Enam atau Bintang Fiend Tujuh, pergi ke Realm Infernal merupakan bentuk penderitaan. Bahwa/Itu orang tua, di Okerlund Pesawat, adalah seorang ahli tertinggi. Dia bisa menikmati hidup dan bersantai. Mengapa pergi ke Planes Tinggi? "

Bebe terkejut. Kemudian, ia mengangguk. "Itu benar juga."

"Benar, Boss. Apakah Anda memberitahu saya Kakek Beirut mengenai Okerlund Pesawat ini? "

"Tentu saja saya lakukan." Linley tertawa. "Clone Anda Kakek Beirut di benua Yulan saat ini tinggal di Dragonblood Puri dengan klon divine saya. Aku sudah menceritakan segalanya tentang apa yang telah pergi di sini ... Lord Beirut juga telah disadap koneksi dan menyelidiki ke berbagai lokasi Kehidupan Realm untuk melihat apakah ada memiliki menjadi berita mengenai berlian caltrop merah. "

Bebe mengangguk. "Kanan. Kami harus memperhatikan. "

caltrop berlian merah. Bahkan dalam mimpinya, Linley bermimpi tentang memperolehnya!

Meskipun itu sangat mungkin bahwa/itu berlian caltrop merah di Okerlund Pesawat, mereka tidak bisa mengesampingkan kemungkinan bahwa/itu mereka telah mengikuti Brodie ke pesawat lain.

Dengan demikian, Linley harus bergantung pada bantuan Beirut. Beirut memiliki beberapa teman. Itu tidak terlalu sulit baginya untuk memperhatikan berita alam ini. Namun, dalam beberapa hari terakhir, Beirut telah menemukan ada informasi mengenai berlian caltrop merah.

benua Fogdeep. benua Beastgod. Penghuni kedua benua ini terus kehidupan normal mereka. The 'Descent of the Gods' tak banyak berubah. Berbagai Highgod teladan dan mereka sepuluh ribu Highgods mulai mencari manusia, elf, kurcaci, beastmen, dan ras lainnya, tetapi mereka melakukannya dengan hati-hati. Mereka tidak merugikan makhluk-makhluk ini.

Adapun Linley ...

Dia mempertahankan menonton konstan di seluruh pesawat. Mereka Highgods dan teladan ... setiap kali mereka bertindak sedikit biasa, Linley akan memperhatikan.

Mengingat bagaimana energi spiritual Linley ini melampaui bahwa/itu dari Dewa menggunakan Might Sovereign ini, pengawasan ini pergi benar-benar diperhatikan oleh teladan.

Waktu terus berlalu di tengah-tengah proses pemeriksaan ini.

Dalam sekejap mata, dua bulan berlalu.

Gunung Liangya.

"Lord Baruch." Penatua darah berambut datang sekali lagi.

Linley dan Bebe keduanya tampak lebih.

"Lord Baruch, bawahan Anda sekali lagi memperoleh informasi mengenai berlian caltrop merah." Penatua darah berambut cepat-cepat berkata.

"Oh?" Bebe hanya mencibir. "Dalam dua bulan terakhir, Anda sudah membawa lebih dari laporan beberapa lusin, dan bahkan terletak sepuluh berlian caltrop merah."

Dalam dua bulan terakhir, serikat Bloodknife memang telah menemukan lebih dari sepuluh berlian caltrop merah, tapi Linley telah ditemukan melalui akal divine-Nya bahwa/itu mereka adalah 'palsu' dan ia telah menolak mereka sebelum mereka bahkan disampaikan kepadanya.

"Ini ... bawahan Anda tidak dapat memastikan barang-barang ini." Penatua darah berambut tertawa canggung, kemudian cepat-cepat berkata, "Tapi kali ini, berita ini tampaknya agak kredibel."

"Bicara." Linley kata tenang.

"Benar." Kata Penatua darah berambut buru-buru, "Kira-kira tiga puluh tahun yang lalu, seorang tukang sihir yang pelatihan dan bertualang di perbatasan Fogdeep Forest melihat dua ahli terbang di udara. Mereka tampak seperti pasangan. Wanita itu memiliki kalung panjang, yang memiliki berlian caltrop merah tetap ke dalamnya.

Linley dan mata Bebe menyala.

Tiga puluh tahun yang lalu? Sepasang? Terbang di udara?

"Dan pasangan yang?" Linley kata buru-buru.

"Itu bertualang tukang sihir hanya melihat dua jeda di udara sejenak untuk membicarakan sesuatu, dan kemudian mereka terbang lebih dalam menuju Fogdeep Forest. Seperti apa yang terjadi selanjutnya, tukang sihir yang tidak tahu. "Penatua darah berambut menggeleng.

"Anda bisa pergi sekarang." Linley kata.

"Ya." Penatua darah berambut meninggalkan hormat.

Linley dan Bebe mulai mengerutkan kening.

"Boss, situasi buruk." Kata Bebe.

"Hal ini cukup buruk. Brodie dan istrinya pergi jauh ke dalam Fogdeep Forest. Jelas, mereka terbang menuju array teleportasi. Kemungkinan besar, mereka pergi melalui itu untuk meninggalkan Okerlund Plane. "Linley mulai khawatir. "Jika Brodie dan istrinya benar-benar mengambil caltrop berlian merah dan meninggalkan tempat ini, hal-hal yang akan tumbuh bermasalah. Mencari mereka akan seperti mencari jarum di laut. "

Meskipun menurut informasi Planar Mandor ini, pasangan itu pergi ke Realm Hidup ...

Bagaimana besar adalah Realm Hidup?

Selain itu, mungkinkah bahwa/itu keduanya tidak akan kemudian melewati array teleportasi dari Alam Kehidupan dan sekali lagi teleport ke pesawat lain?

Bagaimana adalah salah satu untuk menemukan mereka?

"Namun, ada kemungkinan lain." Bebe bergumam. "Mereka terbang jauh ke dalam Fogdeep Forest. Selain meninggalkan dengan berlian caltrop merah, kemungkinan lain adalah, mereka menyembunyikan berlian caltrop merah di beberapa lifeform dalam Fogdeep Forest. "

mata Linley berbinar.

"Ini memang mungkin." Linley tidak bisa membantu tetapi merasa gembira, tapi kemudian dia mendesah.

Fogdeep Forest adalah sangat luas, dan jumlah binatang ajaib dan ras purba yang hidup di dalamnya sangat besar. Untuk mencari untuk itu ada tidak akan mudah baik.

"Hrm, Kuil Radiant? Itu Radiant Dewi 'telah benar-benar sukarela pergi untuk menemukan Clementine. Mungkinkah sesuatu yang istimewa terjadi? "Linley selalu terus rasa divine-Nya yang aktif dan mencakup seluruh pesawat. Tentu, ia melihat ini.

Dalam benua Fogdeep, ada sebuah danau yang bersinar itu lebih dari satu juta kilometer di lingkar. Di tengah danau, ada sebuah pulau kecil yang memiliki lingkar hampir sepuluh kilometer juga. Pulau ini dikenal sebagai 'Radiant Pulau', atau 'Pulau Suci'. Ini adalah markas nomor satu gereja benua Fogdeep, Kuil Radiant Dewi.

Di tengah Pulau Suci adalah Kuil Radiant. The Radiant Temple dibagi menjadi sembilan cerita atas dan sembilan cerita bawah tanah.

Sejak Paragon of Light, 'Clementine', memimpin pasukannya untuk turun di tempat ini, dia telah membiarkan Radiant Dewi menderita hanya sedikit. Dia kemudian segera, ketakutan, diperbolehkan Clementine untuk hidup di atas lantai sembilan. Adapun Radiant Dewi sendiri, ia tetap di lantai enam.

keenam lantai bawah tanah. A, perak bermata, wanita bertelanjang kaki berambut perak mengenakan jubah polos itu saat mengerutkan kening. Orang ini adalah 'Radiant Dewi', disembah oleh orang-orang yang tak terhitung jumlahnya di benua Fogdeep.

"Lord Clementine telah mencari berita mengenai berlian caltrop merah. Kemudian, harus saya ... "

Setelah ragu-ragu sejenak, matanya tumbuh ditentukan. Dia segera meninggalkan tempat tinggalnya dan menuju puncak candi Radiant.

"Biarkan dia di."

Dalam luas, lantai paling atas lebar Radiant Temple, Clementine telah diam-diam duduk di atas takhta, matanya ditutup. akal divine-Nya terus-menerus diperpanjang, tapi tentu saja, tidak ada cara dia bisa dibandingkan dengan Linley. Biasanya, dengan mengandalkan energi spiritual, ia mampu hanya nyaris menutupi benua Fogdeep.

Bahkan teladan tidak akan begitu boros untuk terus menggunakan Might Sovereign ini.

Jika dia melakukan itu, kemungkinan besar dalam satu bulan, dia akan habis jumlah astronomi dari Might Sovereign ini.

"Tuanku." The Radiant Dewi berjalan, kakinya tak berpakaian.

"Apa itu?" Clementine membuka matanya.

tatapan Clementine ini membuat Radiant Dewi merasa seolah-olah dia adalah perahu kecil di tengah-tengah badai liar, akan terbalik setiap saat. The Radiant Dewi bergetar sedikit, lalu berkata dengan hormat, "Tuanku, Anda sedang mencari berlian caltrop merah. bawahan Anda ingat bahwa/itu seorang teman pernah mengatakan kepada saya ... jika banyak Dewa kuat datang untuk mencari harta karun, saya memberikan ini ke salah satu ahli. Dia mengatakan ... ini adalah hadiah untuk saya. teman yang saya bernama Brodie! "Saat dia berbicara, dia menghasilkan sebuah kotak kecil berwarna merah.

Pada saat itu ...

Sebuah cahaya divine berkelebat di mata Clementine ini. Dia segera menyebar akal divine-Nya, ingin membungkusnya di sekitar daerah sekitarnya dan melarang teladan lainnya dari menggunakan akal divine mereka untuk mencari daerah ini.

Tapi sudah terlambat!

Empat indra divine langsung menyapu kotak itu.

"Haha, Clementine, kita harus berterima kasih, haha ''''..." Sebuah suara terdengar dalam pikiran Clementine ini.

wajah Clementine tumbuh jelek untuk dilihat. Ia juga menyapu kotak dengan rasa divine-Nya, dan kemudian, dalam sekejap, dengan 'gemuruh', kotak berubah menjadi debu. Kotak di tangan Radiant Dewi telah benar-benar hancur, dan dia tidak bisa membantu tetapi menjadi buruk ketakutan.

"Anda telah melakukan dengan baik. Sekarang enyahlah. "Clementine mendengus dingin.

"Ya." The Radiant Dewi tidak berani mengucapkan sepatah kata pun. Dia segera meninggalkan.

"Sembilan teladan, lima di benua Fogdeep, empat di benua Beastgod. Hanya tiga teladan harus telah menemukan bahwa/itu rahasia. "Clementine mengerutkan kening. "Kenapa tidak Linley menjaga akal divine-Nya di setiap waktu?" Pada kenyataannya, ada empat indera divine yang telah melanda kotak, tapi Clementine hanya menemukan tiga.

Adapun akal divine Linley ini? Clementine tidak dapat mendeteksi sama sekali.

"Linley memiliki beberapa bawahan dan tidak menempatkan banyak nilai pada menjaga rasa divine-Nya. Namun, ia berpikir untuk memperoleh jimat Overgod? "Clementine tertawa dingin.

Lima dari sembilan ahli tahu rahasia dari kotak. Linley alami tahu itu.

"Kotak itu benar-benar memiliki selembar kertas di dalamnya. kertas hanya memiliki tiga kata di atasnya; Lion Heart Kota! "Linley sangat bingung. Linley tidak mempertanyakan apakah informasi itu nyata atau palsu, karena kertas adalah jenis kertas yang sangat biasa terlihat di Alam Infernal. Itu bisa ada selama bertahun-tahun tak terhitung jumlahnya tanpa rusak. Tidak ada cara pesawat materi bisa menghasilkan semacam ini kertas.

Selain itu, Radiant Dewi tidak memiliki keberanian untuk berbaring di tujuan.

"Hanya tiga kata. Mungkinkah Brodie berarti untuk mengatakan ... berlian caltrop merah di Lionheart City? "Linley renung sendiri.

"Katakan, apa semacam tempat adalah Lionheart City?" Linley langsung berbicara ke Shadow Elder dari organisasi Bloodknife melalui akal divine.

Elder Bayangan langsung menjawab dengan hormat, "Lord Baruch, Lionheart City adalah sebuah kota yang sangat terkenal di benua Beastgod. Ini adalah ibukota kekaisaran 'Snowlion Empire'.

"The Beastgod benua. Ibukota kekaisaran Kekaisaran Snowlion? "

akal divine Linley ini menutupi seluruh pesawat. Dia segera menyadari bahwa/itu dalam benua Beastgod, ada sebuah kota yang sangat mewah dan besar, dengan gerbang kota memiliki dua kata raksasa ditempelkan itu. 'Lion Heart'.

"Boss, apa itu?" Bebe tidak tahu apa yang sedang terjadi.

"Bebe, mari kita pergi pada perjalanan ke benua Beastgod." Linley tersenyum sedikit, maka gelombang angin-jenis kekuasaan divine dikelilingi Bebe. Dua berubah menjadi kabur hijau, langsung menghilang ke cakrawala.

Bukan hanya Linley yang membuat tergesa-gesa untuk benua Beastgod. Empat teladan lain dari benua Fogdeep juga mempercepat di sana.

teladan terbang pada kecepatan yang sangat cepat. Mereka dengan cepat terbang keluar dari benua Fogdeep, melintasi laut antara dua benua, kemudian tiba di benua Beastgod. Dalam hal kecepatan, bahkan tanpa menggunakan 'menyatu kuasa divine' nya, Linley tiba di benua Beastgod di hampir saat yang sama bahwa/itu Clementine dan lain lakukan.

Empat teladan, Linley, dan Bebe memasuki benua Beastgod, dan seperti yang mereka lakukan, empat teladan di benua Beastgod segera melihat.

"Eh? Lima dari mereka semua terbang di atas, dan ke lokasi yang sama. Mungkinkah mereka menemukan sesuatu tentang berlian caltrop merah? "

Selama satu tidak idiot, setelah melihat ini, mereka akan bisa menebak bahwa/itu sesuatu yang penting harus terjadi.

Mereka tidak ragu sama sekali! Empat teladan lain dari benua Beastgod langsung terbang menuju mengumpulkan tempat dari lima teladan yang baru saja masuk benua.

"Clementine, di mana kau menuju?" The Paragon Air, seorang pria setengah baya dengan rambut biru longgar, tertawa sambil mengikuti Clementine. Meskipun mereka bisa menebak di mana Linley, Clementine, dan tiga lainnya menuju berdasarkan lintasan mereka, mereka masih tidak yakin tentang hal itu.

Dengan demikian, itu cukup alami bahwa/itu empat teladan yang berbasis di benua Beastgod terpilih untuk mengikuti setelah lima teladan lainnya.

"Hmph." Clementine bahkan tidak bisa diganggu untuk membayar perhatian kepada mereka. kecepatan tiba-tiba meningkat, dan dia mulai bergerak sedikit lebih cepat dari Paragon Air.

"Semua orang, Anda semua harus menuju Lionheart City, kan?" The Paragon Angin, Bayer, adalah orang pertama yang tiba di Lionheart City. Dia telah di benua Beastgod sepanjang waktu ini, dan ia tinggal cukup dekat dengan Lionheart City. Setelah melihat arah menuju yang kelompok Linley ini sedang bergegas menuju, karena mereka mendekat, ia dengan mudah bisa mengenali mana mereka akan pergi.

"Swoosh!" Sebuah sinar tembakan cahaya ke arah Lionheart City, kemudian berubah menjadi seseorang. Itu Clementine.

"suara mendesing!" A blur hijau turun dari langit, kemudian diselesaikan menjadi dua angka; Linley dan Bebe.

"Bagaimana Linley tahu ke mana harus pergi? Apakah Dunnington katakan padanya? "Clementine memandang Linley, bingung. Saat itu, ia tidak tahu bahwa/itu Linley telah menggunakan akal divine-Nya.

"Lionheart Kota!" Akal divine Linley ini diisi seluruh Lionheart Kota, tetapi ia tidak menemukan sesuatu yang istimewa.

"Bebe, mari masuk." Linley dikirim.

Dan kemudian, tanpa memperhatikan para teladan lainnya, Linley dan Bebe langsung memasuki kota Lionheart.

 
''>


Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 20, Chapter 38

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#20,#Chapter#38#Bahasa#Indonesia