*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 2, Chapter 22

   > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

>


Book 2, Growing Up, Chapter 22 ''“ The Proulx Gallery (part two)> Buku 2, Growing Up, Bab 22 - The Proulx Gallery (bagian dua)

The Proulx Gallery.

Nomor satu galeri seni untuk patung, masing-masing kota terbesar di benua Yulan memiliki cabang Proulx Gallery. The Proulx Gallery mengambil ruang yang sangat besar, dan sebagian besar dari mereka memasuki galeri adalah orang-orang dari budaya dan peternakan.

Dalam Galeri Proulx, jika Anda memiliki terlalu banyak cincin ajaib mewah di tangan Anda, kemungkinan hasilnya hanya akan Anda diejek dan dicemooh karena tidak memiliki kelas.

Art, kecanggihan!

Tempat ini bernilai hal-hal ini yang paling.

Biaya masuk ke Galeri Proulx adalah salah satu koin emas per orang.

A ding-dong suara, sejelas suara mata air pegunungan, terdengar dari dalam Galeri Proulx. Suara itu membuat pendengar merasa damai. banyak orang melintasi gateway, dengan banyak bangsawan, bangsawan, dan gadis-gadis muda yang cantik, semua berpakaian sangat selera.

Dan rakyat jelata, di depan Galeri Proulx, akan hampir tidak sadar membawakan diri.

Ketika Linley dan bros, bersama dengan Cass dan tiga pengawal, tiba di Galeri Proulx, siapa saja yang adalah seorang hakim yang layak karakter bisa mengenali pakaian Ernst Institute yang mereka kenakan. Setelah melihat bermata biru Thunderhawk di bahu Cass ', mereka secara alami akan menjadi sangat sopan dan sopan.

"Paman Cass, datang bersama kami. Tiga lainnya bisa menunggu kami di luar. "Yale diperintahkan.

Linley, tiga bros, dan Cass sehingga masuk galeri. Di aula utama dari Galeri Proulx, ada yang besar, patung berbentuk manusia. Patung ini adalah tepat bahwa/itu orang nomor satu grandmaster pematung, Proulx.

Seluruh Proulx Gallery sangat tenang.

Hampir semua orang, terlepas dari status, berbicara dengan nada berbisik, sehingga untuk menghindari mengganggu orang lain.

Yale, Reynolds, George, dan Linley melihat satu patung batu demi satu, dan di dalam hati mereka, mereka merasa seolah-olah patung ini benar-benar yang tak terbandingkan indah.

"pameran The Proulx Gallery dibagi menjadi tiga ruang; aula utama, 'hall, dan master' para ahli hall. ruang utama ini diisi dengan patung-patung yang beberapa pematung diatur untuk ditempatkan di sini, untuk dihargai dan dibeli oleh orang lain seperti yang mereka lihat cocok. Setiap karya dipamerkan selama sebulan, dan setelah satu bulan, tawaran tertinggi menang patung. Ini patung biasa sebagian besar hanya bernilai beberapa koin emas, dengan orang yang sangat baik layak beberapa lusin koin. "

Yale tertawa saat ia menjelaskan. "Tapi aula ahli 'berbeda. Pameran ahli 'dibagi menjadi banyak kamar masing-masing, dengan masing-masing patung di ruang dengan sendirinya. Secara umum, seorang 'ahli' adalah seseorang yang memiliki kemampuan mematung telah menerima pujian umum, dan kebanyakan patung ahli yang bernilai sekitar seribu koin emas atau lebih. "

"Adapun aula master ', itu bahkan lebih menakjubkan. Di tempat suci terdalam dari galeri, ada sejumlah sangat kecil dari patung master '. Harga patung ini adalah menakutkan tinggi. Salah satu dari mereka adalah mudah senilai puluhan ribu emas, dan beberapa karya yang pertama membawa ketenaran untuk pematung tuan mereka yang mudah senilai ratusan ribu keping emas. "Yale menjelaskan kepada tiga bros nya secara detail.

napas Linley berhenti.

Setiap karya oleh pematung master adalah senilai puluhan ribu koin emas. Untuk pematung utama, uang benar-benar tidak ada artinya sama sekali.

"Tapi sangat sulit untuk master pematung untuk menghasilkan sebuah karya, karena mereka tentu tidak ingin membuat kesalahan sama sekali." Yale mendesah saat ia berbicara. "Sebuah karya yang layak untuk dihormati sepanjang zaman, membutuhkan bakat, kemampuan, dan kadang-kadang percikan tiba-tiba jenius."

"Karya-karya dalam aula utama ini hanya sedikit menyenangkan untuk mata, semua. Ayo masuk. "Yale memimpin mereka lebih dalam.

Berjalan dalam Proulx Gallery tenang, dan mendengarkan musik damai, Linley merasa seolah-olah dia sedang berenang di lautan budaya. Dan saat ini, Doehring Cowart terbang keluar dari dalam melingkar Naga Ring dan mulai menilai seni terdekat.

"Mengerikan, mengerikan. Bagaimana orang dapat memiliki wajah untuk membawa keluar karya seni berkualitas ini untuk menunjukkan pada orang lain? "Doehring Cowart kata sedih.

"Kakek Doehring," Linley berpaling untuk melihat Doehring Cowart. "Ini hanya aula utama Galeri Proulx. Ada 'ruang depan, serta master' an ahli aula. "

"Proulx Gallery?" Doehring Cowart mulai, dan kemudian benar-benar berhenti berbicara.

"Kakek Doehring, Kakek Doehring?" Linley mental memanggil beberapa kali. Tapi melihat bahwa/itu Doehring Cowart masih tenggelam dalam pikirannya, Linley tidak lagi mencoba untuk memanggil dia. Dia mengikuti Yale, Reynolds, dan George ke aula ahli '. aula ini benar-benar berbeda, seperti dalam pusat ruang utama, masing-masing dan setiap seniman memiliki informasi mereka dicatat dan lokasi layar mereka dicatat.

Yale, Linley, dan lain-lain mulai memasuki tampilan kamar masing-masing.

Meskipun ia tidak tahu banyak tentang patung, Linley masih bisa dengan jelas merasakan bahwa/itu patung-patung dari para ahli yang jelas berbeda dari yang di aula utama. Mereka tampaknya membawa dalam diri mereka semacam anugerah dan budaya yang tak terlukiskan.

Sama seperti Linley jatuh ke lamunan sambil menikmati patung, suara Doehring Cowart terdengar dalam pikirannya sekali lagi.

"Tidak buruk. Ini setidaknya dapat dianggap berprestasi. "Doehring Cowart mendesah dengan pujian. "Tapi dibandingkan dengan karya-karya Proulx, masih ada cukup cara untuk pergi."

Linley terdiam.

"Doehring Cowart, bagaimana bisa orang-orang ini mungkin dibandingkan dengan Grandmaster Proulx?" Linley menggeleng dan tertawa tak berdaya. Proulx adalah nomor satu pematung di seluruh sejarah benua Yulan.

Doehring Cowart mengerutkan kening. Membelai jenggotnya sedih, ia berkata, "Apa itu? Apakah Anda berpikir bahwa/itu Proulx adalah grandmaster sejak lahir? Dia juga mulai sebagai pematung biasa dan meniti karier, dan menjadi pematung grandmaster benar pada akhirnya. "

Linley tertegun.

Ada beberapa logika kata-kata Kakek Doehring ini.

Setelah menyelesaikan memeriksa 'hall, Linley dan tiga lainnya menuju master terdalam' para ahli aula.

"Semua orang, ingat, sedangkan dalam aula master, tidak menyentuh apa pun. Jika Anda melanggar apa-apa, itu akan menjadi bencana. "Yale mengingatkan mereka.

Memasuki lorong master. Diam.

Aula master 'itu sangat besar, tapi hanya ada sangat sedikit patung di dalam. Setelah semua, hanya begitu banyak guru yang pernah ada, dan masing-masing menguasai hanya memiliki empat atau lima karya seni yang dipamerkan. Di seluruh lorong, hanya ada dua puluh atau tiga puluh karya yang dipamerkan.

Tapi meskipun ada sangat sedikit patung, ketika Linley dan yang lainnya melihat patung ini, mereka merasa roh yang berasal dari mereka, seolah-olah patung ini memiliki kehidupan.

"Oh, tidak buruk, tidak buruk. Saya tidak berharap bahwa/itu dalam lima ribu tahun, seni batu-patung akan mencapai ketinggian seperti itu. "Kata Doehring Cowart dengan takjub. "Jika ini bisa meningkatkan sedikit lebih, mereka akan dapat mendekati tingkat Proulx ini."

Diam-diam terpesona dalam galeri seni, Linley dan yang lain merasa roh mereka akan terangkat.

... ..

Malam. gerbang utama Ernst Institute. Linley dan tiga lainnya turun kereta.

"bro Kedua, bro ketiga, Anda berdua, ugh. Saya berencana bagi kita untuk memiliki waktu yang baik malam ini di Fenlai City, tetapi Anda ... ugh, kalian begitu berkulit tipis. Aku mulai bersenang-senang di tempat-tempat ketika saya berumur enam tahun. "Yale masih sedih menggerutu tanpa henti.

"Benar, kan," kata Reynolds dari samping.

George dan Linley melirik satu sama lain, dan tidak bisa membantu tetapi tertawa getir.

"Cepat, membuka pintu gerbang!" A marah, berteriak mendesak terdengar.

Linley dan yang lain tidak bisa membantu tetapi putar untuk melihat. Mereka melihat seorang pemuda berambut keriting membawa pemuda berdarah lain, dengan gadis cantik di sampingnya. Wajah berdarah muda itu pucat putih. lengan kirinya rusak, dengan tulang putih mencuat keluar, dan dada ditutupi dengan tanda cakar.

"Sepertinya beberapa peserta yang pergi ke pegunungan Sihir Beasts terluka. Grup apa ini? Kami bahkan belum pernah di Ernst Institute selama satu tahun, tapi kami telah melihat begitu banyak siswa tingkat tinggi yang terluka di luar. "Kata Yale santai.

The Mountain Range of Magical hewan adalah timur dari Uni Holy.

Sebagai soal fakta, itu cukup dekat dengan Ernst Institute, mungkin hanya seratus kilometer jauhnya. Secara umum, mereka dalam kondisi yang baik akan mampu berlari dari pegunungan ke Ernst Institute di sekitar setengah hari.

"Di sini di Ernst Institute, saya telah melihat begitu banyak binatang ajaib. Wow, pria, ada terbang binatang, berjalan binatang, dan segala macam binatang. Tapi sebagian besar orang yang memiliki sahabat binatang ajaib di Ernst Institute adalah instruktur tukang sihir, dan siswa tingkat tinggi sedikit. "George mendesah kagum.

Sama seperti empat bros tiba di gerbang utama, tiba-tiba -

"Linley."

Suara familiar terdengar keluar. Beralih kepalanya untuk melihat, sukacita terkejut muncul di wajah Linley ini. "Paman Hillman."

>


   > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

Ā 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 2, Chapter 22

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#2,#Chapter#22#Bahasa#Indonesia