*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 2, Chapter 19

   > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

>


Book 2, Growing Up, Chapter 19 ''“ Who is Number One? (part 1)> Buku 2, Growing Up, Bab 19 - Siapa Number One? (Bagian 1)

Gunung belakang Ernst Institute, tempat ketenangan.

Linley duduk bersila di samping air yang mengalir. Mendengarkan gumaman air, ia secara alami memasuki trance meditasi, dan semua esensi bumi dan angin esensi terdekat segera mulai bersinar. Semuanya dalam sepuluh atau lebih meter di sekitar Linley menjadi sangat jelas untuk dilihat.

Bumi dan esensi angin masuk ke tubuhnya melalui empat anggota tubuhnya, seperti dagingnya, tulang, dan organ semua lambat diserap makanan dari esensi. Perlahan tapi tegas, kekuatan tubuhnya terus naik.

Selain itu, sebagian besar dari angin dan bumi esens, setelah pemurnian, datang untuk beristirahat dengan 'Dantian tengah' di tengah-tengah dadanya.

"Splash, percikan." Air mengalir bergumam tak henti-hentinya.

Selanjutnya dia, Shadowmouse kecil, 'Bebe', mengunyah bebek liar. Adegan adalah damai sebagai sebuah lukisan, seolah-olah itu keluar dari lukisan.

Tapi sementara itu damai di sini, Ernst Institute sangat gaduh. Semua dari ribuan mahasiswa, serta banyak dari orang majus, dan bahkan banyak orang-orang penting dari dunia luar itu semua di Ernst Institute, menonton berbagai pertempuran.

Turnamen tahunan.

Semua siswa dari Ernst Institute yang sombong bakat surga-diberkati!

Setiap pertempuran tunggal adalah menakjubkan untuk dilihat. Di antara siswa kelas pertama, bola bumi, kilat, dan pisau angin terbang ke sini dan ke. Tapi pertempuran siswa kelas ketiga dan keempat benar-benar mencengangkan. Berbagai mantra mendukung dan area efek mantra yang digunakan. Mantra seperti 'Rocks Shattered' puluhan sekarang disebabkan, mendekati seratus, batu-batu besar untuk menghancurkan atas kepala lawan, dan kilat bercabang turun tanpa henti.

Dan anak-anak kelas lima dan enam? Itu semua lebih menakutkan.

Semua macam mantra mencengangkan terus berkelebat, mengisi senyawa dengan suara tak berujung ledakan. Menonton siswa semua semua nonstop menderu, sebagai energi itu mencapai puncaknya. Hampir semua orang di Institute berada di sini.

...... ..

Turnamen tahunan melanjutkan untuk sedikit lebih dari satu bulan, yang secara alami adalah yang paling liar, bulan yang paling gaduh setiap tahun di Ernst Institute. Selama periode ingar-bingar ini, Linley akan hanya sesekali menonton pertempuran dari siswa kelas lima dan enam. Semua sisa waktu, ia diam-diam akan melatih sendiri.

"Turnamen ini sebenarnya mengharuskan seseorang untuk tidak sengaja mencoba dan membunuh lawan. Bagaimana bisa seperti ini persaingan dianggap sebagai persaingan yang nyata, ketika tangan dan kaki seseorang terikat? "

Di bawah pengaruh Doehring Cowart, Linley, juga mulai melihat persaingan dengan jijik.

"Linley, tugas Anda saat ini adalah berlatih keras dan membangun kekuatan Anda. Sejauh pengalaman tempur pergi, ketika Anda menjadi tukang sihir dari peringkat kelima, Anda harus memasukkan Mountain Range Sihir hewan dan memasukkan serangkaian pengalaman asli hidup dan mati. "Doehring Cowart membujuk Linley.

...... ..

The Huadeli Hotel, hotel yang paling mahal dan restoran dalam Ernst Institute. Malam ini, Yale hosting empat bros dari asrama tahun 1987 untuk makan mewah di Huadeli Hotel.

Di lantai pertama dari Huadeli Hotel.

Lantai hotel adalah licin seperti cermin. Sederet pelayan indah berdiri di sana dengan sopan, siap untuk menjawab pada saat itu.

Ada banyak pria dan wanita mengenakan pakaian mahasiswa di Huadeli Hotel. Mereka yang mampu membeli tempat ini umumnya mereka yang memiliki latar belakang ekonomi yang kuat. Sebuah meja kasual hidangan mungkin biaya beberapa lusin koin emas. Jika Linley datang sendiri, dia pasti tidak akan mampu membelinya.

Turnamen tahunan baru saja berakhir, dan semua siswa di hotel yang membahas itu. Sebagian besar orang di sini yang anak-anak, tapi satu meja penuh dengan empat anak.

"Saya marah hanya berpikir tentang kompetisi tahun ini. Itu begitu dekat! Aku begitu dekat dengan memasuki semifinal. Mungkin aku akan sudah bisa masuk tiga besar. "Reynolds sangat puas. Reynolds adalah bungsu dari empat, dan juga paling membanggakan dari mereka.

Yale tertawa. "Ini benar-benar memalukan. Saya tidak berharap Rand [Lan'de] untuk menjadi nomor satu pada akhirnya. "

George tertawa tetapi tidak berbicara.

George adalah sesama ramah dan tersinggung hampir tidak ada.

"Rand? Kanan. Aku pernah mendengar kalian membicarakan dia sebelum. Dia adalah salah satu siswa baru yang memiliki afinitas unsur luar biasa dan esensi spiritual, kan? "Linley ingat nama 'Rand'.

George tertawa dan mengangguk. "Benar, dia. Dia memiliki bakat yang sangat tinggi. Bahkan sebelum pelatihan, esensi spiritualnya telah mencapai tingkat dari magus dari peringkat kedua. Semua ia lakukan tahun ini menumpuk mageforce cukup. Hal ini tidak terlalu sulit bagi seseorang dengan kekuatan dari magus dari peringkat kedua untuk menjadi nomor satu di turnamen antara siswa kelas satu. "

"Mengandalkan bakatnya sendiri? Ketika datang ke bakat, dapat ia dibandingkan dengan Institute kami nomor satu jenius, Dixie? "Yale mencibir bibirnya. "Saya memandang rendah Rand. Ia memenangkan turnamen kelas satu, jadi apa. Linley, Anda tidak melihat bagaimana puas diri ia tampak bila menang. Aku benar-benar tidak bisa membayangkan bagaimana ia akan terlihat jika ia benar-benar adalah untuk memenangkan turnamen kelas lima atau enam di masa depan. "

Semakin kuat tukang sihir yang menjadi, semakin sulit adalah untuk kemajuan lebih jauh.

Ini adalah mengapa sebagian besar siswa di Ernst Institute yang tingkat tinggi majus. kelas tinggi seseorang adalah, yang sengit kompetisi itu.

Reynolds mengangguk juga. "Saya juga tidak suka dia. Sekolah kami nomor satu jenius, dari murid kelas tiga Dixie, memenangkan turnamen kelas tiga. Lihatlah bagaimana tersusun dia! Perbedaan antara keduanya adalah terlalu besar. Terlebih lagi, yang terkuat di antara kita anak kelas pertama tidak Rand. "

"Benar. bro Ketiga, Anda tidak berpartisipasi. Jika Anda memiliki, hmph ... "Yale mendengus.

Berdasarkan usia dan senioritas, mereka berempat mulai saling menyapa sebagai 'bro kedua', 'bro ketiga', dan sebagainya.

"Hei, apa yang kalian katakan?"

Linley dan Yale berbalik kepala mereka. Empat pemuda di hotel yang sama sedang membuat jalan mereka turun dari lantai dua. Pemimpin mereka, seorang pemuda berambut emas, menatap kelompok Linley ini dingin.

Yale mengatakan keras, "Oh, jadi Rand. Apa kau tidak mendengar apa yang kita katakan? "

Linley tidak bisa menahan tawa tak berdaya untuk dirinya sendiri.

Yale takut tidak surga atau neraka, dan peduli sangat tentang wajah.

"Hmph, tidak berpikir saya tidak mendengar," kata Rand dingin.

Para pemuda berambut coklat sebelah Rand ejek juga. Dia arogan mengatakan, "Rand, tidak berdalih dengan empat hal ini tidak berguna. Hal ini tidak layak waktu Anda. Reynolds, apa yang Anda pikir Anda lihat? Apa, Anda tidak puas dengan cara Anda hilang dalam turnamen? "

Reynolds menatap pemuda berambut coklat, mulutnya quirking di jijik. "Dan apa yang Anda pikir Anda? Anda hanya beruntung dan memukul saya sekali. Mengapa begitu sombong? "

Wajah berambut coklat muda tumbuh dingin.

George tersenyum pada semua orang. "Rand, cukup. Itu salah kita untuk jadi santai mendiskusikan Anda. Mari kita lupakan saja. "

"Tutup mulutmu, George. Ini adalah urusanmu. "Rand menatap Yale. "Yale, terakhir kali aku melihatmu di bar Wangi Elm, cara arogan Anda kesal. Dan sekarang, saat ini, Anda berani untuk menjadi begitu sombong di depan saya. Jika Anda memiliki kemampuan, datang dan melawan saya. Mengapa Anda tidak punya nyali untuk melawan? "

Setelah berbicara, Rand sengaja tertawa mengejek beberapa kali.

Meskipun Yale agak marah, ia tahu bahwa/itu ia tidak sekuat lawan.

Segera, banyak tatapan dari seluruh hotel berfokus pada perkelahian ini. Banyak siswa tingkat tinggi dari Ernst Institute berdiri dan menatap dua pihak dengan rasa ingin tahu. Jelas, kedua belah pihak hanya sepuluh tahun usia.

"Saya tahu bahwa/itu anak berambut emas. Namanya Rand. Ia memenangkan turnamen tahunan antara anak kelas pertama. Saya berharap di masa depan, dia akan memiliki beberapa prestasi. "

"Anak berambut coklat di sampingnya disebut Rickson [Rui'sen]. Dia adalah nomor tiga di antara anak-anak kelas pertama. Saya tahu dia. Dalam hal kekuatan, partai Rand lebih kuat dari lawan-lawan mereka. Ini harus menjadi menyenangkan. "

Kelompok majus dari jajaran kelima dan keenam semua mengobrol dan tertawa, menonton kedua pihak.

Melihat orang lain memperhatikan dia, dan mendengar mereka memuji dia sebagai pemenang turnamen kelas pertama, wajah Rand menjadi lebih arogan, dan ia memandang Linley dan yang lain bahkan lebih contemputously.

"Hmph." Rand melirik meja tempat Linley dan yang lainnya duduk. "Jus? Kalian masih minum jus? Oh, Yale, aku benar-benar merasa malu untuk Anda. Empat bros dari asrama saya semua minum kemenangan anggur. Kalian minum jus? "

Melihat bagaimana Rand melanjutkan tanpa henti, Linley tidak bisa membantu tetapi mulai mengerutkan kening.

"Rand, kami empat bros makan di sini. Segera keluar. "Wajah Linley tenggelam ke bawah, dan ia menatap dingin mereka berempat.

Jika dia pelatihan dan terganggu oleh binatang buas, ia akan langsung membunuh mereka.

"Oh, dan yang satu ini." Mata Rand bersinar saat ia menatap Linley. "Kenapa aku tidak pernah tahu bahwa/itu di asrama Yale, ada seseorang seperti Anda?"

tatapan Linleys 'tumbuh dingin.

Seperti kelinci liar, ia menembak ke depan dengan kecepatan luar biasa. mata Rand hanya punya waktu melebar. "Kau-!" Sebelum dia bahkan bisa bereaksi, Linley meraih Rand oleh dada dan, hanya berdasarkan kekuatan fisik, mengangkat dia di udara.

"Wha, uh, uh ..." Rand bisa tidak membuat suara datang dari tenggorokannya, dan matanya dipenuhi ketakutan.

Linley menatap dingin Rand. Rand, hati yang dipenuhi dengan ketakutan, merasa seolah-olah dia akan dibunuh setiap saat.

Saat ini, Linley merasakan Dragonblood di pembuluh darahnya mulai kobaran api, karena sifat haus darah nya mulai terbangun. Linley tidak bisa membantu tetapi cemberut saat ia mencoba untuk tenang. "Ini adalah Ernst Institute. Aku tidak bisa membunuh seseorang tanpa alasan. "

Tiga siswa sebelah Rand semua tertegun dan takut juga.

"F * ck off!"

Dengan gelombang lengan, Linley membanting Rand ke lantai, seolah-olah dia tidak lebih dari beanbag.

>


   > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

Β 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 2, Chapter 19

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#2,#Chapter#19#Bahasa#Indonesia