*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 19, Chapter 5

 


> Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 Book 19, Metamorphosis '' Chapter 5, Sudden Emergence> Buku 19, Metamorphosis - Bab 5, Emergence Mendadak

Linley dan Bebe berjalan ke depan, bahu-membahu. Linley memiliki sedikit langka senyum di wajahnya. Ada, di restoran dalam Flamebone City, Linley dan Bebe memutuskan bahwa/itu target mereka akan Lord Redcliff, dan juga hati-hati meninjau laporan rinci mengenai Lord Redcliff ini, dan juga melihat rekaman scryer nya.

Melihat rekaman scryer, Linley mendesah takjub ...

Kecepatan Lord Redcliff ini memang mengerikan. Linley belum pernah melihat orang secepat individu ini. Namun, Linley masih benar-benar yakin. Mereka yang mengkhususkan diri dalam kecepatan, saat berhadapan Space Blackstone ... bahkan jika mereka awalnya secepat kelinci, mereka akan menjadi lambat seperti kura-kura!

"Pertempuran dilarang dalam kota. Hanya dalam Bloodbath Arena adalah pertempuran diizinkan. "Linley dan Bebe cepat tiba di luar Bloodbath Arena.

The Bloodbath Arena, dalam ukuran dan ruang lingkup, adalah sebanding dengan arena yang Linley awalnya ditemui di Miluo Island. Namun, Bloodbath Arena ini bulat; bahkan berdiri di luar itu, Linley bisa merasakan riak energi yang kuat yang berasal dari dalam Bloodbath Arena ini.

"Whaaaaaaaaaa!" Gelombang mengaum bersemangat terdengar.

"Ini cukup hidup di sini." Linley tertawa. "Bebe, mari kita pergi lihat."

". Benar" mata Bebe bersinar. "Saya bisa merasakan atmosfer dari semua jalan di sini. Itu bahkan lebih hidup daripada arena Miluo Island. "

Demikian pula, untuk melihat pertempuran di arena, satu harus membayar biaya, tetapi biaya lebih rendah dari Miluo Island. Setiap orang hanya perlu membayar sepuluh netherstones. Linley dan Bebe membayar biaya, kemudian diikuti koridor dan cepat tiba dalam Bloodbath Arena. Tapi sama seperti mereka mendekat, mereka merasakan gelombang panggilan dipanaskan cincin keluar.

"Hm, harus ada hampir satu juta orang di sini." Linley menatap melihat platform.

melihat platform ditempati oleh sejumlah besar penonton. Karena platform mengambil jumlah yang sangat besar ruang, dari posisi Linley saat ini, apa yang dia lihat adalah sekelompok ketat orang, seperti semut yang tak terhitung jumlahnya. Ada jumlah yang sangat tinggi dari orang di sini. Para penonton termasuk pria berotot, pemuda berperasaan dan kurus, serta beberapa orang tampak kuno tua, bersama dengan es wanita atau lasses energik.

Mereka baik memanggil dalam kegembiraan atau hanya menonton dengan tenang dan menilai.

Ada manusia, serta beberapa ras lain dengan penampilan aneh. Ada tokoh bermata tiga, individu empat bertelinga, orang enam bersenjata ... sebagainya.

"Ini benar-benar hidup! Pertempuran di Bloodbath Arena harus menjadi hal yang paling menarik di seluruh Tartarus. "Linley mengerti bahwa/itu hampir semua orang yang datang ke Tartarus senang melakukan pertempuran dan ingin mengejar kesempurnaan. Selain itu, Bloodbath Arena hanya kebetulan menjadi rute yang diperlukan untuk menantang Tartarus Lord.

Ini menyebabkan Bloodbath Arena memiliki status yang sangat khusus di dalam Tartarus dan dengan demikian memiliki banyak penonton.

Baru sekarang Linley melihat ke arah pusat Bloodbath Arena.

Dua tokoh yang pertempuran di udara di atas Bloodbath Arena. Sebuah beruntun api merah memangkas melalui udara sebagai saber kabur melintas melalui langit, membanting terhadap tubuh pria berjubah hitam di depan. Pria berjubah hitam itu tersingkir mundur oleh chop pisau. Darah berceceran di mana-mana, dan kemudian kepalanya meledak menjadi fragmen kecil.

The berjubah hitam pria berat mendarat di tanah, tidak bergerak sama sekali.

"Mati." Linley mengerutkan kening.

"Raaaaaaawr!" Sosok berambut merah mendarat di tanah, mengungkapkan wujudnya. Ini adalah seorang pemuda dengan kepala rambut hitam terikat. tinjunya melambai di udara sambil melolong penuh semangat, lalu berteriak dengan keyakinan, "Berikutnya, selanjutnya!"

Seluruh Bloodbath Arena dipenuhi dengan panggilan menyenangkan juga, meskipun ada juga banyak penonton yang melolong, "Bunuh dia, teman! Pergi membunuhnya! "Linley, menonton ini, menyeringai sedikit. Suasana di Bloodbath Arena ini benar-benar meledak. Dan memang ... yang Bloodbath Arena adalah mungkin salah satu tempat hiburan beberapa di seluruh wilayah Tartarus. "

"Kekuatan itu seseorang tidak buruk."

Bebe berbalik melirik Linley. Tertawa, katanya, "Boss, Anda bersiap-siap untuk membuatnya pertama Anda?"

"Bebe, tunggu di sini. Aku akan pergi mendaftar. "Linley naik.

"Benar." Bebe mengangguk berulang kali. Dia benar-benar yakin dalam Linley.

"Oh?" Dua penonton yang duduk di sebelah Linley dan Bebe, mendengar kata-kata ini, berbalik untuk menatap Linley terkejut. Jelas, mereka tahu bahwa/itu Linley akan bertarung di Bloodbath Arena.

"Hei, kau berani." Segera, seorang wanita terdekat dengan rambut hitam dan mata merah menatap Linley, matanya berkedip. "Melawan beberapa pertempuran ekstra. Saya, Anda Big Sis, akan mendukung Anda! "Linley melirik angka sekitarnya, dan langsung, beberapa orang mulai memanggil keluar menuju Linley, kebanyakan dari mereka mendukung dan mendorong dia.

Hanya karena Linley telah memilih untuk duduk di sekitar mereka, mereka semua didukung Linley.

Tapi tentu saja ...

Pada akhirnya, yang penting dalam Bloodbath Arena adalah seberapa kuat seseorang itu.

Pendaftaran untuk Bloodbath Arena adalah gratis, tetapi manajer masih tampak di Linley terkejut. "Bapak. Ley, apa yang kau katakan? Sepuluh pertempuran berturut-turut? "

"Benar." Linley mengangguk sambil tersenyum.

"Anda tidak bisa melakukan ini terburu-buru. Anda tidak bisa hanya mengatur sepuluh pertempuran berturut-turut. Setelah Anda memenangkan satu pertempuran, Anda dapat memilih apakah atau tidak untuk melanjutkan berikutnya. "Kata Manajer. Ini adalah aturan juga. Jika penantang meninggal selama tantangan pertama, bagaimana bisa sembilan tantangan lain dilakukan?

Linley melirik manajer. "Kemudian hanya menonton dan menunggu."

Namun ... beberapa orang akan pergi berpartisipasi dalam arena.

Linley harus menunggu gilirannya. Pada saat giliran Linley datang, tujuh atau delapan pertempuran telah terjadi. Bahwa/Itu pemuda berambut merah telah meninggalkan lama. Dia telah memenangkan sepuluh pertempuran berturut-turut. Saat ia berjalan keluar dari koridor, ia bahkan menyapu kelompok Linley dengan tampilan arogan.

Linley hanya tertawa dengan tenang.

Tiba-tiba ...

Sebuah lautan mengaum gembira menyapu keluar dari dalam Bloodbath Arena, sementara suara gemuruh menggema: "ahli kami, 'Wood' [Wu'te], telah memenangkan tiga pertempuran berturut-turut. Sekarang, perkenankan penantang, "Ley ', untuk melangkah maju!"

mata Linley berbinar.

'Ley' adalah nama yang telah digunakan untuk mendaftarkan diri.

"Mr. Ley, lebih cepat. "Staf manajerial buru-buru memanggil ke arah Linley, yang hanya tertawa. Dengan flicker, ia muncul dalam koridor penantang, melewati dan tiba di Bloodbath Arena, masih berbau darah segar.

banyak orang di platform penonton di Bloodbath Arena semua berseru dalam perayaan. Mereka melihat seseorang mengenakan jubah biru langit panjang, yang tampak seperti pemuda lingkungan biasa, muncul dari terowongan dan tiba di Bloodbath Arena. Dia perlahan-lahan naik ke udara, dan lawannya ... adalah seorang pria dengan dua mata merah, mengenakan seragam hitam dan memegang cambuk panjang. Mereka saling menatap.

Seluruh Bloodbath Arena dipenuhi dengan suasana eksplosif.

Tapi Linley dipertahankan tenang, seolah-olah dia tidak merasakan apa-apa sama sekali.

"Boss, membunuh anak itu!" Tiba-tiba, suara yang jernih terdengar, bergema di seluruh Bloodbath Arena.

Linley tidak bisa membantu tetapi menyeringai saat ia berpaling untuk melihat. Itu Bebe.

Sama seperti Linley memutar kepalanya, sedikit jijik melintas melalui mata merah dari orang berjubah hitam. "Dia berani terganggu selama pertempuran hidup dan mati!" Pada saat yang sama, ia pindah. "Swish!" Dia melengkung keluar melalui langit seperti sinar cahaya hitam, langsung muncul di depan Linley. Linley belum bereaksi, dan pria berjubah hitam menyerang tanpa belas kasihan ...

Sebuah sinar cahaya gelap melompat keluar dari laki-laki berjubah hitam.

"Rumble ..."

Tiba-tiba, lampu kuning tanah langsung melompat keluar. "Ah!" The berjubah hitam pria, tertangkap off-penjaga, tak terkendali turun. "BANG!" Dia membanting keras ke Bloodbath Arena, pengiriman batu hancur ke mana-mana.

"Swoosh!" Linley turun secepat kilat.

The berjubah hitam pria, terjebak dalam ruang Blackstone, bahkan tidak mampu berdiri secara stabil. Linley ditendang keluar di dadanya, mengirim dia terbang ke udara. "Saya mengaku kalah!" Suaranya terdengar, bergema di seluruh Bloodbath Arena. Baru sekarang pria berjubah hitam menatap ke arah Linley dengan takjub. Setelah merasa Space Blackstone, dia sangat ketakutan.

"Saya hampir pada tingkat Six Star Fiend kekuasaan, tapi aku bahkan tidak mampu mengendalikan kecepatan saya." The berjubah hitam pria merasa gugup. "Jadi orang ini tidak menjadi terlalu percaya diri; ia dipersiapkan sejak dini ... bahwa/itu tendangan nya, jika itu ditujukan pada kepala saya, aku takut aku pasti sudah mati! Orang ini terlalu kuat, terlalu kuat! "

Tapi dia tidak tahu ...

Linley hanya diberikan sepersepuluh dari kekuatan Space Blackstone. Jika ia menggunakannya kekuatan penuh, bahkan Seven Star iblis tidak akan bisa menerimanya, apalagi dia, seorang anak yang bahkan tidak di tingkat Six Star Fiend belum.

"Terima kasih." The berjubah hitam pria membungkuk penuh rasa syukur, maka segera memilih untuk pergi melalui terowongan.

Linley terus melayang-layang di sana di udara di atas Bloodbath Arena. Dia tidak punya dendam untuk orang tersebut. Sebagai Linley melihatnya, dia berada di sini di Bloodbath Arena ... sudah kasus dia intimidasi nya lebih rendah. Jika ia membunuh mereka, yang akan pergi terlalu jauh. Berjuang untuk membunuh ... harus dilakukan terhadap orang-orang yang berada di sekitar tingkat yang sama kekuatan, karena tidak akan ada cara untuk menahan. "

"Ley!"

"Ley!"

Segera, seluruh tampilan platform meledak dengan sorak-sorai, terutama yang demigods dan Dewa yang dibesarkan di Tartarus. sorak-sorai mereka paling keras. Untuk Linley untuk dapat dengan mudah menginjak-injak lawan yang ... kekuasaannya mudah untuk dilihat.

"ahli kami, Ley, mengatakan sebelumnya bahwa/itu ia ingin melawan sepuluh berturut-turut. Saya tidak percaya pada awalnya, tapi dari kelihatannya ... dia benar-benar akan melawan sepuluh berturut-turut. Pertempuran berikutnya dimulai. Reed [Lei'te], melangkah maju! "Itu suara dering sekali lagi menggema di seluruh Bloodbath Arena.

Setelah mendengar bahwa/itu Linley ingin melawan sepuluh pertempuran berturut-turut, para penonton yang telah berhasil mempertahankan tenang dan diam mereka juga disebut dalam kegembiraan sekarang.

Hanya semacam ini ahli akan menyebabkan orang untuk benar-benar bersemangat.

Pertempuran kedua!

Satu pertukaran. The Blackstone Ruang tersebar, dan Linley menendang orang tersebut turun, embedding dia ke tanah Bloodbath Arena. Linley menang!

Pertarungan ketiga! Masih hanya satu pertukaran. Linley menang!

Pertempuran keempat ...

The Blackstone Ruang, bahkan pada daya 10%, masih sangat kuat. Dan penantang ini tidak bahkan di tingkat Seven Star Fiend. Semua dari mereka mudah dikalahkan oleh Linley.

"Bang!"

Pedang berat adamantine melanda berat dada seorang pria berambut perak ini. Seketika, dengan suara yang 'booming', retakan di ruang muncul dan orang berambut perak itu mengetuk mundur, lubang besar di dadanya. Di udara, bahkan sebelum ia mendarat, dia buru-buru berseru, "Saya mengaku kalah!"

Perbedaan antara mereka itu terlalu besar!

"Kamu tidak buruk."

Linley tertawa dengan tenang, menatapnya. "Anda memaksa saya untuk menggunakan pedang saya."

Linley telah memutuskan lama bahwa/itu dalam Bloodbath Arena, bahkan jika ia harus menggunakan senjata, ia hanya akan menggunakan pedang berat adamantine atau Bloodviolet. Adapun godspark senjata, 'Mirage', yang hanya akan digunakan untuk melawan Lord Tartarus.

"A victor sepuluh pertempuran !!!" The officiator untuk Bloodbath Arena memanggil dengan suara tinggi, jelas. "Ley mengatakan ia akan melawan sepuluh berturut-turut, dan dia memang menang sepuluh! kekuatan Ley ini memang sangat besar. Seperti yang saya lihat, mungkin ia akan memenangkan seratus pertempuran! "Itu jauh lebih sulit untuk memenangkan seratus pertempuran berturut-turut. Setelah semua, banyak ahli biasanya bahkan tidak bisa diganggu untuk melawan.

Hanya setelah pertemuan para ahli lainnya akan mereka melawan.

Beberapa orang di seluruh melihat platform besar melolong penuh sukacita dan penuh semangat.

"Ley!"

"Ley!"

teriakan gembira mereka bangkit dan jatuh ke bawah seperti gelombang, tetapi Linley hanya tertawa.

"Besok, kami terus." Linley kata tenang untuk dirinya sendiri, lalu berbalik dan meninggalkan melalui terowongan penantang.

Bloodbath Arena adalah tempat yang para ahli dari Redcliff Region membayar perhatian yang sangat dekat dengan. Dalam Redcliff Region, secara umum, itu jarang bahkan ahli tunggal untuk memenangkan seratus pertempuran meskipun berlalunya bertahun-tahun. Ini karena, setiap kali, setelah penantang memenangkan beberapa lusin pertempuran berturut-turut, beberapa ahli yang benar akan merasa tangan mereka gatal dan mereka akan datang untuk berpartisipasi dalam pertempuran. Para ahli ini tidak akan hanya datang sendiri-sendiri; sering, mereka akan keluar berturut-turut, menyebabkan hasil akhir menjadi yang sangat sedikit akan menang seratus pertempuran berturut-turut.

Seiring waktu pindah ...

Nama 'Ley' mulai dikenal ke beberapa ahli yang benar-benar kuat dari Redcliff Region.

Satu hari setelah hari lagi dari kemenangan berturut-turut.

Pada hari kelima, ia masih memenangkan sepuluh kemenangan.

Pada hari keenam, ia masih memenangkan sepuluh kemenangan!

keberhasilan Linley ini jelas tidak memerlukan terlalu banyak usaha. Hal ini menyebabkan beberapa orang untuk memahami bahwa/itu 'Ley' pasti harus memiliki daya lebih dari hanya ini! Dengan demikian, beberapa hari terakhir, jumlah yang sangat besar orang datang untuk menonton di Bloodbath Arena. Banyak dari mereka telah datang untuk menonton Linley! Banyak dari mereka menunggu dengan penuh semangat ... berharap bahwa/itu Linley akan dapat melanjutkan dan menyebabkan beberapa ahli yang benar-benar kuat untuk datang dan pertempuran dia.

Dan akhirnya ... ahli yang Linley akan mengambil muncul serius.

 
''>


Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 19, Chapter 5

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#19,#Chapter#5#Bahasa#Indonesia