*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 19, Chapter 45

 


> Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 Book 19, Metamorphosis ''“ Chapter 45, Arrangements> Buku 19, Metamorphosis - Bab 45, Pengaturan

The Augusta Patriark mengerutkan kening. Dia berdiri di sana di balkon, benar-benar beralih untuk menatap ke Laut Godsgaol jauh. Dia diam.

"Patriark." Kata Montelo buru-buru. Tapi Augusta Patriark tidak setuju. Montelo tahu ... bahwa/itu Patriark pasti akan mempertimbangkan hal-hal dengan hati-hati, sehingga ia tidak lagi bergegas dia. Dalam hatinya meskipun, ia merasa panik. "Mengingat marah Pemimpin Gereja, itu sangat mungkin bahwa/itu Patriark tidak akan terlibat dalam hal ini. Jika itu yang terjadi, yang bisa saya minta untuk membunuh Godeater Tikus dan yang lain? "

"Tidak ada. Aku harus membunuh dua. "Montelo terus merenungkan apa yang harus ia lakukan.

Meskipun Montelo adalah anggota penting dari klan Augusta, ia tidak memiliki hubungan penting dengan Highgod teladan.

Itu sangat sulit untuk mendapatkan balas dendam setelah dibunuh dalam Battlefield Planar. Setelah semua, komandan mampu membunuh komandan lainnya di Battlefield Planar semua kuat. Hanya teladan akan benar-benar yakin keberhasilan dalam membunuh mereka.

Ada hanya beberapa Highgod teladan, dan mereka tersebar di seluruh pesawat. Beberapa Highgod teladan berbaring tersembunyi di dalam pesawat material, sementara yang lain tinggal di pengasingan di tempat lain. Untuk mengundang Paragon adalah tugas yang sangat sulit.

Tidak semua orang seperti ahli elf, 'Occluar', yang memiliki Paragon di utangnya.

Lupakan Montelo; bahkan Augusta Patriark, Patriark nomor satu marga, tidak benar-benar yakin dia akan mampu mengundang Paragon.

"Jelaskan kekuatan skuad Reisgem secara detail." The Augusta Patriark terus menatap ke arah laut Godsgaol saat ia berbicara dengan tenang.

"Ya."

Montelo sangat gembira. Dia buru-buru mengatakan, "skuad mereka memiliki empat orang. Reisgem, seorang ahli dekat dengan Oman berkuasa, seorang pemuda dari klan Azure Naga, dan bahwa/itu Godeater Rat! Dari empat dari mereka, Reisgem adalah yang terkuat. Tapi tentu saja, Godeater Tikus yang menakutkan juga. Bahwa/Itu kemampuan divine bawaan terlalu tangguh. "

"Oh ..." The Augusta Patriark tiba-tiba berubah, menatapnya dengan mata penusuk-seperti. "Ahli itu dekat dengan Oman dalam kekuasaan; tidak ada yang istimewa tentang dia? "

"Oman cukup untuk berurusan dengan dia." Kata Montelo dengan pasti.

Jika Oman adalah untuk melawan Reihom, memang, seperti Oman memiliki senjata Sovereign, ia counter untuk Reihom ... meskipun pertarungan akan menjadi satu sulit, Oman masih akan mampu membunuh Reihom.

"Untuk membunuh yang Azure Naga pemuda dan yang Godeater Tikus tidak akan mudah." The Augusta Patriark menggelengkan kepalanya sedikit. Sebenarnya, dia agak ragu-ragu tentang apakah atau tidak untuk mengirim pasukan apapun. Sebenarnya, Lowe dan Chauswey bukan milik klan Augusta. Meskipun mereka meninggal, kekuasaan klan belum berdampak banyak.

Jika Sovereign ini Utusan hilang, Penguasa bisa menerima satu sama lain.

Montelo itu panik. Dia buru-buru mengatakan, "Jika mereka hanya membunuh saya, itu satu hal. Tapi kali ini, mereka membunuh empat orang kami. Dan, Patriarch, Anda tahu apa Reisgem seperti. Dia jenis yang suka menimbulkan masalah. Dia memiliki masalah dengan klan kami untuk waktu yang lama sekarang. Sekarang dia memperoleh kemenangan, dia pasti akan membual kepada semua orang tentang hal itu. Jika klan kami tidak bereaksi sama sekali, maka ... "

The Augusta Patriarch mengerutkan kening, bahwa/itu titik api di dahinya seakan memancarkan cahaya yang menyala-nyala.

The Augusta Patriarch segera memberi perintah. "Montelo, pergi meminta Oman untuk datang. Pada saat yang sama, silahkan meminta seseorang untuk mengundang Chegwin [Qie'ge'wen] juga. "

Meskipun klon divine yang paling kuat Oman adalah di Battlefield Planar, ia masih memiliki clone yang tetap dalam klan. Adapun 'Chegwin', ia juga tinggal di Laut Godsgaol. Dia juga seorang utusan dari Kepala Sovereign of Light, dan cukup dekat dengan klan Augusta.

"Ya." Montelo tidak bisa membantu tetapi merasa gembira.

"Tampaknya ada harapan." Montelo adalah terbandingkan bersemangat. Meskipun ia tidak tahu pengaturan apa Patriark akan membuat, karena dia sudah pernah bertanya tentang kekuatan skuad Reisgem ini, Montelo percaya bahwa/itu Patriark akan mengirimkan skuad yang pasti akan sukses.

Tidak menyerang adalah satu hal, tetapi jika mereka menyerang, mereka harus sukses.

Planar Battlefield adalah sebagai terpencil seperti biasa.

"Whoooosh." Angin menderu, dan pasir terbang di mana-mana. Angin dingin bertiup, dan dua tokoh berjalan bahu-ke-bahu di dalamnya. Pada jarak lebih dekat, bisa dilihat bahwa/itu salah satu adalah pendek berambut perak, berjubah emas, manusia yang kejam berwajah. Ini adalah korban tunggal pertempuran sebelumnya, Oman.

Selanjutnya ke Oman adalah pria tinggi kurus dalam jubah hijau. Ada mata ketiga tertutup di dahinya. Orang ini adalah Chegwin.

"The Patriark benar dotes pada Montelo. Dia benar-benar berniat untuk membalas dendam untuk hal ini. "Oman mencibir. "Dan dia bahkan mengundang kami berdua untuk bekerja bersama-sama."

Chegwin tertawa tenang yang tampak cukup menakutkan. "Oman, Patriark adalah anak yang paling dicintai dari Kepala Sovereign. Patriark pribadi meminta saya untuk datang; bagaimana mungkin aku tidak memberinya menghadapi? Tapi Oman ... untuk kelompok Reisgem dari empat untuk menyembelih Anda untuk gelar tersebut berarti mereka pasti cukup kuat. "

"Saya bilang, satu-satunya sulit dihadapi adalah bahwa/itu Godeater Rat." Kata Oman diri deprecatingly.

Jika hasil pertempuran yang akan menyebar, itu akan mempengaruhi reputasi Oman juga.

"Tapi kali ini, kami benar-benar yakin kemenangan." Oman tersenyum.

"Belum tentu, kecuali orang yang setuju." Chegwin menggeleng. "Dia tidak akan selalu setuju."

"Jika dia tidak setuju, maka hanya kami berdua saja akan merasa agak sulit." Oman melihat ke arah depan.

Sementara mengobrol, mereka berdua sudah tiba di kamp militer. Para penjaga kamp segera menatap mereka waspada. Secara umum, hanya ahli tertinggi akan berani berkeliaran di Battlefield Planar seperti ini. Oman segera berkata, "Pergilah melapor kepada komandan Anda. Mengatakan bahwa/itu saya, Oman, datang untuk memberikan penghormatan saya kepadanya. "

"Milords, tunggu sebentar." Salah satu tentara membungkuk sedikit, kemudian mundur ke dalam untuk melaporkan.

Beberapa saat kemudian ...

"Kalian berdua, Lord Komandan telah mengundang Anda di." Tentara itu kembali.

Oman dan Chegwin tersenyum saat mereka berjalan di, bahu-ke-bahu. Mereka dengan cepat tiba di kuno, halaman tanpa hiasan. Saat ini, di gerbang halaman, ada, pemuda berambut emas tampan. Pemuda berambut emas memandang Oman dan Chegwin, kemudian segera mulai tertawa. "Oman, ah, saya tidak berharap bahwa/itu Mr Chegwin akan datang juga. Ini cukup langka bagi Anda berdua untuk datang mengunjungi saya. Silahkan, masuk, masuk! "

Oman melangkah maju, mengatakan dengan suara lembut, "Ramson [La'mu'seng], adalah Mr Magnus di sini?"

"Dia." Pemuda berambut emas tertegun. "Kamu datang menemuinya?"

"Benar." Oman mengangguk sedikit.

Tepat pada saat ini, suara yang tenang terdengar dari dalam. "Oman, Chegwin, karena Anda berdua telah datang menemui saya, baru saja datang. Sudah cukup lama sejak aku pernah melihat kalian berdua juga."

Oman dan Chegwin tidak ragu-ragu lebih jauh, segera setelah pemuda berambut emas dalam.

Dalam halaman, ada meja batu dan kursi yang gelap gulita, di atas yang merupakan pria yang santai membalik-balik buku jari-tebal. Orang ini memiliki berwarna perak, lurus, mengalir rambut yang jatuh ke pinggangnya. Itu menggantung longgar, tampak cukup santai. Kulit manusia adalah kristal, dan wajahnya benar-benar bersih, tanpa jerami apapun.

Satu-satunya rambut wajah adalah dua alis perak yang terkulai ke bawah ke telinganya.

"Mr. Magnus. "Oman dan Chegwin membungkuk sedikit.

Magnus ditempatkan buku di atas meja, lalu tertawa dengan tenang sambil memberi mereka melirik. "Duduklah."

Oman dan Chegwin baik duduk. Mereka tidak sadar melirik satu sama lain, baik merasa sedikit tekanan. Ini 'Magnus' yang berada di depan mereka adalah seorang ahli utama sebenarnya dari Realm Surgawi. Dunia luar adalah penuh dengan rumor bahwa/itu Magnus itu seharusnya Highgod Paragon, tapi Oman dan Chegwin benar-benar tahu pasti ...

Itu Magnus memang Paragon.

Sebagai Highgod Paragon yang terlatih dalam piagam-piagam Fate, dapat dikatakan bahwa/itu keahlian Magnus 'di dalam jiwa bisa digambarkan sebagai yang tertinggi di antara Highgods.

"Sepertinya Anda berdua memiliki sesuatu yang Anda ingin membahas, tapi merasa sulit untuk." Magnus tertawa dengan tenang.

Chegwin mengambil napas dalam-dalam. "Bapak. Magnus, biarkan aku pertama menjelaskan hal ini untuk Anda. Belum lama, Reisgem memimpin skuad kecil, yang dalam Battlefield Planar dibasmi skuad Montelo memimpin. Empat anggota meninggal, hanya menyisakan Oman sebagai satu-satunya yang selamat. "

"Itu yang tangguh?" Magnus agak terkejut. Dia tidak bisa membantu tetapi melihat Oman.

Oman mengatakan, canggung, "skuad mereka memiliki Godeater Rat."

Magnus sekarang dipahami, dan pemuda berambut emas di dekatnya tertawa. "Saya mendengar dari Godeater Tikus ini lama. Jadi dia milik skuad Reisgem ini. skuad Montelo kehilangan empat orang; hanya Oman lolos? Jadi Montelo sendiri meninggal juga? "

"Benar." Oman mengangguk.

"Itu Patriark Goldman yang mengundang Anda untuk datang, ya?" Magnus tertawa dengan tenang.

Oman tertawa tak berdaya, "Mr. Magnus, Anda sudah menduga segalanya. Kami akan langsung. Memang, Pemimpin Gereja meminta kami untuk mengundang Anda untuk membantu kami. Setelah semua ... ada tidak banyak orang di Battlefield Planar yang akan mendengarkan klan Augusta, dan bahkan lebih sedikit yang bisa menangani Reisgem. "

"Apakah Goldman memiliki masalah mental? Dia ingin bertindak melawan Reisgem? "Magnus tidak bisa membantu tetapi cemberut.

Tidak banyak yang berani mengatakan bahwa/itu Goldman memiliki masalah mental. Magnus adalah salah satu dari mereka. Selain itu, Magnus dan Goldman memiliki hubungan yang agak mendalam antara dua dari mereka; di masa lalu, ketika mereka berdua lemah, mereka telah menjelajahi divine Light Pesawat bersama-sama. Untuk mengundang Paragon untuk membantu, mengandalkan dukungan dari Sovereign adalah sia-sia. Satu-satunya hal yang Anda bisa mengandalkan adalah persahabatan dan utang.

"Tidak, tidak." Oman terkekeh. "Jangan khawatir tentang itu. Patriark tidak bermaksud untuk bertindak melawan Reisgem. Patriark ingin berurusan dengan tiga lainnya. "

"Saya tidak bisa membunuh Godeater Rat." Magnus menggeleng.

"Benar. Mr Magnus, Anda khawatir tentang Beirut? "Oman kata.

terdekat pemuda berambut emas, 'Ramson', tertawa. "Bapak. Magnus tidak khawatir tentang itu, tentu saja. Hanya, bisa bahwa/itu Anda tidak tahu bahwa/itu beberapa waktu lalu, Mr Bayer pribadi pergi ke pergi membunuh yang Godeater Rat? Dia tidak mampu. Mr Bayer bahkan tinggal di sini selama beberapa bulan untuk membahas ini. "

"Bayer?" Oman dan Chegwin saling memandang.

"Pertahanan Godeater Rat adalah sangat kuat, dan ia memiliki artefak Sovereign jiwa melindungi. Satu-satunya metode adalah untuk mendorong dia ke keretakan spasial; jika tidak, tidak ada cara untuk membunuhnya. "Magnus menggeleng. "Bahkan di ruang kacau, mengingat pertahanan materi, dia mungkin akan mampu bertahan. Paling-paling, dia akan hilang. Jika Beirut meminta Sovereign untuk membantu menemukan dia di ruang kacau, itu sangat mungkin kehendak Sovereign. "

Oman dan Chegwin baru sekarang mengerti betapa sulitnya Godeater Tikus yang menangani.

"Jika Anda ingin menyerang, Anda hanya dapat membunuh pemuda dari klan Azure Dragon dan orang lain." Magnus sambil tertawa tenang.

"Mr. Magnus, jika Anda secara pribadi terlibat, pasti tidak akan ada masalah. "Oman kata buru-buru. Chegwin menatap penuh harap ke arah Magnus juga.

Magnus mengeluarkan Tertawa a. "Apa anak itu Goldman mengatakan kepada Anda?" Magnus memandang Oman.

"Dia mengatakan bahwa/itu jika Anda membantu dia keluar kali ini, Mr. Magnus, ia akan memberi Anda, Sir, sebuah cloudstone bermutasi." Oman kata agak uncomprehendingly. Dia tidak tahu apa kata-kata Pemimpin Gereja berarti; meskipun cloudstones bermutasi yang cukup langka di divine Light Pesawat, mereka tidak yang berharga baik, kurang dari satu artefak Highgod.

Apakah sebuah cloudstone bermutasi cukup untuk bertanya Magnus untuk campur tangan? Bagaimana bisa yang dibuat untuk terjadi begitu murah?

"Anak itu, Goldman ... .he selalu begitu licik." Magnus tertawa dan bangkit. "Lalu aku akan menemani Anda dalam perjalanan ini."

Oman dan Chegwin tidak bisa membantu tetapi merasa terkejut. Mereka tidak menduga bahwa/itu tawaran ini akan berhasil menghasilkan Magnus membantu keluar.

"Namun, saya hanya akan bertanggung jawab untuk menunda Reisgem. Anda bisa membunuh dua lainnya. Adapun Godeater Tikus ... Anda bisa saja mengabaikannya. "Magnus tertawa dengan tenang. Ini 'Chegwin' yang telah meminta Augusta Patriark datang juga seorang ahli tertinggi yang tidak takut kemampuan 'Godeater'.

Mereka bertiga, bersama-sama, akan dapat dengan mudah menangani kelompok Reisgem ini. Sebenarnya, Magnus sendiri adalah lebih dari cukup.

"Ramson, aku akan melakukan perjalanan untuk saat ini." Kata Magnus sambil tertawa.

"Saya akan menunggu untuk kembali menang, Pak." Pemuda berambut emas tertawa.

Magnus langsung memimpin Oman dan Chegwin untuk meninggalkan kamp militer. Menonton tiga berangkat, pemuda berambut emas mendesah. "Saya tidak membayangkan bahwa/itu Augusta Patriark akan benar-benar dapat mengundang Mr Magnus. Tampaknya seolah-olah tidak ada keraguan sama sekali tentang bagaimana pertempuran ini akan berakhir. "

  >


Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

Β 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 19, Chapter 45

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#19,#Chapter#45#Bahasa#Indonesia