*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 19, Chapter 13

  > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

>


 Book 19, Metamorphosis ''“ Chapter 13, Dangerous> Buku 19, Metamorphosis - Bab 13, Dangerous

"Kalau begitu saya berharap Anda, Mr. Linley, sebuah usaha yang sukses dan kembali untuk Anda berdua." Penatua berambut perak, Gellen, tertawa dengan tenang. Tiba-tiba, ia memikirkan sesuatu dan berkata cepat-cepat, "Benar, Lord Linley, saya tidak tahu apakah Anda tahu atau tidak, tetapi sekali Anda berpartisipasi dalam Perang Planar, Anda hanya akan diizinkan untuk pergi setelah Perang Planar ini menyimpulkan."

"Eh?" Linley berpaling untuk melihat dia.

"Lord Linley, sehingga Anda benar-benar tidak tahu." Penatua berambut perak, Gellen, tertawa. "Ini adalah aturan. Anda dapat memilih untuk memasukkan setiap saat, tapi semua orang yang masuk ... harus menunggu perang untuk menyimpulkan sebelum meninggalkan. Anda tidak diizinkan untuk meninggalkan di tengah, juga tidak mungkin bagi Anda untuk meninggalkan di tengah. "

"Saya harus menunggu delapan abad?" Linley mengerutkan kening.

rencana aslinya telah baginya dan Bebe untuk merebut setiap saat tersedia untuk menyelesaikan misi mereka di awal, lalu bergegas kembali.

"Saya sedang berpikir terlalu tinggi dari diri sendiri. Bagaimana bisa komandan dengan mudah dibunuh? Delapan ratus tahun ... Aku harus hanya berjuang selama delapan ratus tahun dalam kemudian. "Linley sekarang mengerti mengapa begitu banyak Lord Prefek, Tartarus Lords, dan lain-lain tidak bersedia untuk memasuki Planar Wars.

Bahkan jika Anda diberikan manfaat militer, Anda akan harus menunggu sampai semuanya menyimpulkan, dan bahkan jika Anda tidak menyerang orang lain, orang lain mungkin menyerang Anda.

"Boss, mari kita pergi di." Bebe benar-benar takut.

Linley mengangguk, kemudian terbang dengan Bebe menuju gerbang interspatial.

lebar Lima meter, sepuluh meter, dan berasal dengan itu aura hitam. Linley dan Bebe terbang melalui gerbang interspatial, dan seperti yang mereka lakukan, itu seperti memasuki genangan air. Dua menghilang dari ruang yang luas.

"Aku ingin tahu apakah mereka akan kembali hidup-hidup." Gellen menggelengkan kepalanya sedikit.

Ketika Linley telah di benua Yulan, ia telah melewati gerbang interspatial untuk tiba di Necropolis dari pesawat Dewa.

Tapi kali ini, bagian melalui pintu gerbang interspatial adalah pengalaman yang sama sekali berbeda.

"pintu interspatial ini sebenarnya merupakan koridor yang sangat panjang." Linley agak terkejut, sementara Bebe juga menatap lingkungan mereka terkejut.

Berbagai lima meter, sepuluh meter yang koridor tinggi memiliki dinding yang ditutupi dengan garis-garis yang mengalir dari cahaya. Segala sesuatu tampak begitu indah dan mempesona. Linley dan Bebe mengikuti arah koridor interspatial, terbang ke arah depan. Linley tertegun. "Koridor ini tampaknya mendistorsi ruang itu sendiri."

Sementara terbang, Linley memiliki rasa ruang yang terdistorsi.

"Boss, katakan padaku, jika saya harus menyerang koridor ini, akan runtuh?" Bebe kata.

Linley tidak bisa membantu tapi merasa mengepalkan hatinya, dan dia memberi Bebe silau. "Bebe, tidak menyebabkan masalah. Jika koridor interspatial ini benar-benar runtuh, kau dan aku akan terjebak dalam wilayah ruang kacau. Itu akan menjadi bencana. "Linley tahu benar bahwa/itu bahkan yang paling kuat dari Highgods, saat memasuki wilayah ruang kacau, mungkin akan selesai.

"Aku hanya mengatakan." Bebe bergumam.

Tiba-tiba ...

Linley melihat bahwa/itu ada cahaya samar yang datang dari depan terowongan. "Eh? Kami membuatnya? "

Linley dan Bebe segera keluar terowongan.

"Selamat datang, Milords." Sebuah suara yang tidak rendah hati atau keras terdengar. Linley dan Bebe berbalik untuk melihat ke arah suara itu bahkan sebelum memiliki kesempatan untuk memeriksa medan perang. Tanah di depan mereka gelap dan suram, dan berdiri di atas tanah adalah sekelompok besar orang. Linley menyapu mereka dengan tatapannya. "Ratusan!"

Hanya, Linley juga melihat aura dari lencana mereka juga sekarang.

Mereka berada di sisinya!

Baru sekarang Linley menghela napas lega. Orang yang baru saja bicara adalah seorang wanita tampak suram berambut merah. Dia melanjutkan, "Milords, apakah ini pertama kalinya Anda di Battlefield Planar, atau Anda memiliki pengalaman sebelumnya?"

Linley tidak bisa membantu tetapi cemberut.

"Tuanku, jangan marah." Wanita berambut merah, tampak suram buru-buru tersenyum. "Kami berada di bawah perintah untuk menjaga gerbang interspatial yang mengarah ke Battlefield planar dari akhirat. Lord kita telah menginstruksikan kita bahwa/itu jika ada orang yang baru untuk Battlefield Planar dan tidak terbiasa dengan hal itu, bahwa/itu ketuhanan-Nya dapat menerima Anda dan juga menyediakan Anda dengan beberapa informasi, Milords. "

Linley dan Bebe bertukar pandang.

"Boss, mari kita pergi. Apa yang ada takut? "Bebe dikirim mental.

Linley, juga merasa bahwa/itu mengingat betapa mereka benar-benar terbiasa dengan Battlefield Planar ini, itu yang terbaik untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik dari itu.

"Baik, kalau begitu. Anda memimpin jalan. "Kata Linley.

"Silakan ikuti saya." Wanita berambut merah berkata, kemudian segera memimpin Linley arah luar.

Linley dan Bebe, ketika maju, hati-hati diterapkan indra ke lingkungannya. Ketika ia melakukannya, ia mendesah heran. "Gravitasi di medan perang ini sebenarnya lebih besar dari pada akhirat dan Realm Infernal! Ini adalah pesawat dengan gravitasi terbesar yang pernah saya lihat. Selain itu, rasa divine dibatasi ke tingkat yang luar biasa juga.

Linley menyadari bahwa/itu rasa divine-Nya sekarang dibatasi pada kisaran hanya seratus meter atau lebih.

"Saya dua Lords, menurut legenda, medan perang ini diciptakan bersama oleh empat Overgods." Wanita berambut merah tertawa saat berbicara. "Bahkan Alam Tinggi, seperti akhirat atau Realm Surgawi, diciptakan oleh empat Overgods secara terpisah. medan perang ini, dalam hal stabilitas, jauh lebih stabil daripada bahkan Alam Tinggi. Di tempat ini, sulit untuk bahkan komandan untuk dapat merobek ruang terbuka. "

Linley tidak bisa membantu tapi merasa diam-diam terkejut.

Semakin stabil pesawat itu, gravitasi lebih kuat pada umumnya berada di dalamnya, serta membatasi kekuatan, mengikat.

Linley melirik udara.

Di udara di atas pesawat ini, tidak ada bintang. Sangat tinggi di langit, ada beberapa, kacau, daerah multi-warna liar ruang kacau. Seluruh pesawat ditutupi kegelapan, dan hanya mereka patch multi-warna ruang kacau mampu memberikan beberapa pencahayaan. Hal ini menyebabkan medan perang untuk selalu tampak gelap dan suram.

"Hei, apa yang terjadi di sana?" Bebe berbicara.

Wanita berambut merah tertawa. "Ruang di atas Battlefield Planar sangat berbahaya. Ketika Anda terbang ke atas, setelah Anda mencapai ketinggian tertentu, Anda akan sesekali menghadapi air mata spasial. Jika Anda pergi lebih jauh, air mata spasial akan menjadi lebih padat ... sampai Anda memasukkan wilayah ruang kacau. Jadi, ketika berjuang, berhati-hatilah untuk tidak membiarkan diri jatuh ke dalam ruang kacau.

Linley dan Bebe melirik satu sama lain.

Tampaknya seolah-olah lingkungan di tempat terkutuk ini cukup keji juga.

"Pertempuran dari Planar Wars memiliki satu pengasingan; salah satu tidak bisa terbang terlalu tinggi, atau terlalu jauh ke dalam tanah! Wanita berambut merah sambil tertawa tenang. "Jika Anda menggali jauh ke dalam tanah, jika Anda pergi sedikit terlalu dalam, Anda sangat mungkin akan menemukan air mata lebih spasial. Semakin dalam Anda pergi, semakin banyak air mata spasial akan. "

Linley sedikit mengangguk.

"Bagaimana merepotkan." Bebe bergumam.

Sementara mengobrol, Linley melihat bahwa/itu tentara sekitarnya tumbuh lebih dan lebih banyak. Jelas, mereka telah tiba di markas. Wanita berambut merah, dengan cara yang sangat akrab, menyebabkan Linley ke tenda biasa, kemudian menginstruksikan Linley dan Bebe, "Dua Lords, silakan tunggu di sini sekarang."

Linley dan Bebe yang agak bingung. Mereka bahkan tidak bisa pergi dekat dengan tenda? Tapi mereka tidak meminta.

Wanita berambut merah mengatakan hormat terhadap tenda, "Yang Mulia, sekarang, dua Lord telah tiba dari akhirat. Aku membawa mereka. "

"Oh?" Sesosok melangkah lebih dari dalam tenda.

Ini adalah seorang pemuda botak berotot, mengenakan jubah hitam tebal. dahinya memiliki titik merah di atasnya. Dia memberi Linley dan Bebe sekilas, lalu berkata, agak bingung, "Aku tidak tampaknya telah bertemu dua sebelumnya."

"Boss saya adalah Redcliff Lord baru." Bebe kata secara langsung.

"Oh." The berjubah hitam, pemuda botak melirik Linley, tidak sepenuhnya yakin. Dia berkata dengan tenang, "Karena Anda telah datang, itu akan muncul bahwa/itu ini adalah pertama kalinya Anda. Saya memiliki peta Battlefield planar ini di sini, dengan deskripsi dari berbagai daerah. Anda dapat melihat. "Sambil berbicara, dia melambaikan tangannya, melemparkan sepotong sangat tipis perkamen dengan segel hitam di atasnya.

Linley tertawa dengan tenang saat menerima itu. "Terima kasih!"

"Boss, botak ini tampaknya menjadi waspada terhadap kami." Kata Bebe. "Bahkan, ia bahkan mempertahankan jarak tertentu dari kami dan tidak mengundang kami. Kami baru saja tiba dari akhirat dan berada di sisinya. Mengapa dia begitu dijaga terhadap kami? Aku tidak mengerti ".

"Dia memang dijaga, tapi jangan khawatir tentang itu. Kami akan segera pergi. "

Linley, juga, telah menyadari bahwa/itu ini berjubah hitam, pemuda botak adalah waspada terhadap mereka berdua. Meskipun ia tidak mengerti mengapa, ia masih berkata, "Kami berdua memiliki beberapa hal-hal lain untuk mengurus. Kami tidak akan bertahan di sini. Kita pergi sekarang. "

"Kemudian hati-hati di perjalanan Anda." Baru sekarang berjubah hitam, pemuda botak mengungkapkan sedikit senyum di wajahnya. "Neana [Ne'an'na], Anda mewakili saya dalam mengawal kedua pergi."

"Ya, Yang Mulia Anda." Wanita berambut merah membungkuk.

Dan kemudian, di bawah bimbingan, Linley dan Bebe meninggalkan kantor pusat. Di perbatasan markas, wanita berambut merah mengucapkan selamat tinggal untuk Linley dan Bebe. Dia menyaksikan dua kiri. "Aneh. Mulia harus mengundang mereka lebih untuk tujuan bersekutu dengan mereka! Tapi ... ketuhanan nya benar-benar tidak mengenali mereka. Sayang sekali, sayang! "

Bagi mereka untuk memasuki akhirat sendiri berarti bahwa/itu salah satu dari dua pasti harus menjadi seseorang pada tingkat Tartarus Lord atau Lord Prefek.

Pemuda botak berjubah hitam ingin menunjukkan kepada mereka beberapa perhotelan, tapi sayangnya, dia tidak tahu Linley sama sekali, ia juga tidak menawarkan untuk bekerja sama.

Di atas bumi yang luas, Linley dan Bebe yang saat ini duduk bahu-ke-bahu, di lembah gunung, membalik-balik beberapa informasi yang memberikan pengenalan dasar Battlefield planar.

"Battlefield Planar ini benar-benar kecil, dengan keliling hanya satu juta kilometer. Namun ... itu dipisahkan oleh 'Stellar Sungai' dan dibagi menjadi dua bagian. Kegelapan Pesawat Divine kami adalah di sisi Sungai Stellar, sementara tentara Cahaya Divine Pesawat adalah di sisi lain. "Linley, setelah membaca, belajar banyak hal.

Bebe mendesah dengan takjub, "Boss, sehingga tempat yang paling berbahaya adalah tidak langit; tempat yang paling berbahaya adalah jauh di bawah tanah. Dan Sungai Stellar! "

"Benar." Linley mengangguk juga.

Di udara, satu masih bisa terbang ke ketinggian tertentu. Hanya setelah terbang lebih tinggi dari itu ketinggian yang aman akan satu sesekali mulai menemukan beberapa air mata spasial, dengan daerah yang lebih tinggi tumbuh semakin berbahaya. Karena ada peningkatan tertib dalam bahaya, semua orang sudah siap, dan mereka akan berhati-hati untuk tidak melebihi tinggi yang aman.

Tapi Sungai Stellar berbeda.

Ada sangat sedikit 'zona aman' di Sungai Stellar. Sebagian besar itu sangat berbahaya.

"Battlefield Planar ini tampaknya seperti dua pesawat kecil yang bergabung bersama-sama. River Stellear ini adalah garis di mana titik itu dibuat. Beberapa 'titik poin' aman, tapi daerah sekitar poin titik liar, ruang kacau. "Linley menggeleng. Deskripsi yang diberikan oleh buku ini tampaknya agak menakutkan. Tapi Linley dan Bebe belum pernah melihat tempat, sehingga tidak dapat memberitahu untuk saat ini betapa berbahayanya Sungai Stellar benar-benar.

"Kita akan pergi membunuh komandan. Tampaknya kita harus melewati Sungai Stellar. "Bebe gumam.

"Tidak ada." Linley menggeleng. "Sama seperti kita, harus ada banyak komandan yang datang untuk membantu. Mungkin ada banyak yang bergerak secara independen juga. Mereka ingin membunuh orang-orang kami, dan mereka juga akan menyeberangi Stellar Side dan tiba di sini di pihak kita. Tidak perlu bagi kita untuk pergi ke sana untuk saat ini. Kami akan bertemu dengan mereka di sini. "

Bebe, mendengar ini, tidak bisa membantu tetapi mengangguk.

"Boss, ini Planar Wars telah berlangsung selama seratus tahun sekarang." Tiba-tiba berkata Bebe.

"Benar, dengan demikian, para pemimpin musuh telah mengirim mungkin beberapa yang datang ke tempat ini." Linley melihat sekeliling dirinya waspada. "Sekarang kita berada di tempat yang asing, kita perlu terus waspada. Ini adalah medan perang, setelah semua, bukan arena untuk tantangan. Mereka tidak akan bertindak diperlukan secara terbuka dan jujur. "

"Apa yang harus ditakutkan? Saya ingin bertemu dengan mereka. "Bebe benar-benar percaya diri.

"Kalau begitu mari kita kepala keluar untuk saat ini."

Linley dan Bebe segera berdiri. Tidak ada bintang di Battlefield Planar ini. Jika seseorang ingin membedakan antara arah, satu-satunya cara adalah menggunakan beberapa gunung tinggi dan sungai-sungai sebagai landmark.

"Kalau begitu mari kita kepala itu." Linley melihat gunung skuad di kejauhan, dan segera berbicara.

Linley dan Bebe baik hati-hati membuat jalan mereka melalui Battlefield Planar. Selain dari beberapa kamp militer yang tampaknya cukup aktif, tempat-tempat lain yang semua sangat tenang. Apa yang mereka tidak tahu ... itu kalau di balik keheningan tenang, ada seorang komandan ahli tersembunyi atau tidak. Atau mungkin seorang ahli pada tingkat Beirut.

"Eh?" Bebe tiba-tiba menoleh dan melihat ke arah kejauhan. "Boss, ada seseorang di sana!"

Linley membungkuk, hati-hati mengandalkan rumput untuk memblokir kehadirannya saat ia menatap dari jauh. Kira-kira seribu meter, sebuah kabur, cahaya hitam tiba-tiba muncul dan memajukan langsung bagi mereka.

>


  > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

Β 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 19, Chapter 13

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#19,#Chapter#13#Bahasa#Indonesia