*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 18, Chapter 11

 


> Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 Book 18, Highgod ''“ Chapter 11, A Pleasant Surprise> Buku 18, Highgod - Bab 11, Kejutan yang menyenangkan

Odin mendadak diri ledakan menyebabkan delapan puluh dua Dewa akan terkejut. Mereka semua menunggu dengan gelisah.

Tiba-tiba ...

Linley berbalik untuk melihat ke arah mereka. The delapan puluh dua Dewa segera berkata, "Lord Linley, kami benar-benar mematuhi perintah Anda. Silakan mengampuni kita. "" Apa yang kami lakukan di masa lalu, kita lakukan pada perintah Lord Odin. Kita tidak punya pilihan. "

Mereka semua memohon belas kasihan.

"Bapa, Anda tidak dapat menyelamatkan mereka!" Teriakan panik Taylor datang dari belakang.

"Hrm?" Linley berpaling untuk melihat.

Reynolds, di sisi Taylor, berkata dengan suara sama-sama panik, "Bro Ketiga, ini delapan puluh dua benar-benar tidak dapat terhindar. Ketika orang-orang Suci tewas, itu tidak Odin yang secara pribadi melakukan perbuatan; itu ini 'cakar' nya. George dibunuh oleh sekelompok orang juga, dan Dixie dibunuh oleh mereka juga! "

"Itu mereka." Delia tidak bisa membantu tetapi berbalik dan melihat, matanya penuh dengan kebencian.

macam apa status itu Odin memiliki? Bagaimana mungkin dia bisa menurunkan dirinya untuk membunuh Saints? Semua perbuatan setan telah kemungkinan besar dilakukan oleh ini 'cakar' nya.

delapan puluh dua mulai panik. "Lord Linley, kita tidak dapat disalahkan. Itu perintah Lord Odin. "

Linley menyapu mereka dengan tampilan dingin. Salah satu Dewa, ketakutan, sebenarnya mulai melarikan diri sementara panik memanggil melalui akal divine, "Larilah, cepat!" Dia sudah bisa merasakan bahwa/itu hal-hal yang tumbuh suram dari tatapan Linley ini. Saat ia melarikan diri, segera, delapan puluh dua lainnya mulai melarikan diri juga.

Beberapa terbang ke langit, yang lain dibor ke dalam tanah.

"Rumble ..."

Aura kuning tanah langsung menyebar ke segala arah, membentuk sebuah bola besar yang ribuan meter dengan diameter. Bahkan tenggelam dua ribu meter ke dalam tanah. Dalam lingkup ini, delapan puluh dua Dewa benar-benar terjebak. Bahkan Seven Star iblis akan merasa sulit untuk menolak gravitasi ini.

"Bang!" Sebuah minoritas dari mereka, orang-orang yang memiliki tubuh yang lemah, hancur dan runtuh dari gravitasi saja.

Untungnya, selama jiwa Dewa ini tidak hancur, kematian tidak akan datang. The delapan puluh dua Dewa, meskipun dikendalikan oleh gravitasi yang kuat dan ditarik ke arah Linley, tidak mati setidaknya.

"Lord Linley." Para Dewa yang telah mencoba melarikan diri yang panik memohon belas kasihan.

"Bapa. Membunuh mereka. Membalas Paman. "Taylor mengatakan panik.

"Bro Ketiga." Kata Reynolds juga.

Linley menyapu delapan puluh dua dengan tatapan dingin nya. "Benar, Anda adalah bawahan dari Odin dan harus mematuhi perintahnya. Tetapi dalam seribu tahun terakhir, tak satu pun dari Anda telah berangkat dari Yulan Plane. Anda rela tetap di belakang ... dan begitu Anda berada melayani Odin dan menaati dia keluar dari kehendak bebas Anda sendiri. Anda tidak bisa menyalahkan orang lain atas kematian Anda! "

Jika Dewa ini ingin melarikan diri kontrol Odin, mereka bisa saja hanya pergi ke Kutub Utara icecap dan berangkat ke Planes Tinggi. Odin tidak akan peduli.

"Linley, Anda, Anda ..."

delapan puluh dua Dewa mulai memohon belas kasihan di teror, kutukan marah, atau hanya bergumam. Tetapi di bawah itu tarik gravitasi, mereka terbang dengan kecepatan tinggi ke samping Linley ini. Linley mengirimkan gelombang listrik bumi divine seperti anak panah ke dalam delapan puluh dua.

Sebuah suara gemuruh rendah bisa didengar. Delapan puluh dua tokoh berubah menjadi debu.

"Wharton, Anda mengurus hal-hal ini." Lantainya penuh dengan bunga api divine, cincin interspatial, dan artefak divine. Mereka terperangkap dalam gelombang kekuatan divine dan melayang ke arah Wharton. percikan api Demigod ini dan Lord memicu, dalam pesawat material, masih sangat berharga.

Wharton segera mengumpulkan semua hal.

"Mari kita kembali." Linley tidak memiliki petunjuk senyum di wajahnya. Dia hanya dibebankan ke langit.

Kekuatan Dragonblood Puri segera terbang ke langit juga, hanya meninggalkan dua Saints. Kedua Saints segera menuju ke Utusan dikelilingi dan terikat Kekaisaran Baruch. Melihat situasi tersebut, para prajurit di sekitar Utusan begitu ketakutan, mereka buru-buru melonggarkan obligasi.

"Haha, Anda Odin Empire selesai." Sebuah Utusan berkata dengan suara yang jelas.

Para menteri dari Kekaisaran Odin semua saling memandang. Mereka memahami serta ... yang di depan kekuatan luar biasa dari Kekaisaran Baruch, Kekaisaran Odin memang telah selesai.

"The Empire selesai."

Pertempuran ini di ibukota kekaisaran Kekaisaran Odin dan kemunculan tiba-tiba Linley dan pembunuhan Odin serta delapan puluh dua Dewa menyebabkan seluruh Yulan benua untuk sekali lagi memasuki keadaan chaos. Mereka ahli yang sebelumnya telah ditundukkan oleh kekuatan Odin ... bagaimana mereka bisa tetap setia kepada Kekaisaran Odin sekarang? Mereka segera memberontak melawan Kekaisaran Odin.

Dalam waktu satu malam, seluruh Odin Empire runtuh.

Meskipun Odin memiliki lebih dari delapan puluh dua Dewa bawah kekuasaannya, dengan lebih sedikit tersebar di seluruh benua Yulan, setelah mereka mengetahui bahwa/itu Odin dan delapan puluh dua Dewa telah meninggal, mereka begitu ketakutan bahwa/itu mereka segera melarikan diri ke Kutub Utara icecap , mereka semua meninggalkan Yulan Plane.

Odin Empire hancur pada kecepatan yang mengagumkan.

Dan Kekaisaran Baruch? Diperluas pada kecepatan yang mengagumkan. Seluruh Yulan benua sekali lagi tahu kehadiran Linley ini.

Grandmaster Linley, yang telah menghilang selama hampir dua ribu tahun, tiba-tiba muncul kembali.

Itu Emperor Odin telah tewas.

Seluruh Yulan benua diguncang oleh berita dari pertempuran ini.

Dragonblood Puri.

Sudah hampir setengah bulan sejak pembunuhan Odin. Selama setengah bulan ini, Linley dan Bebe telah tetap dalam Dragonblood Puri. Meskipun Linley tahu bahwa/itu Odin Death-jenis klon berada di akhirat, akhirat itu terlalu luas. Bagaimana ia bisa menemukannya? Itu seperti mencari jarum di laut.

"Bro Ketiga, minum kurang." Reynolds kata.

Pada saat ini, Linley dan Reynolds duduk saling berhadapan dalam sebuah halaman, minum anggur. Tak satu pun dari mereka ingin membahas Odin atau Yale. Linley sebenarnya hanya minum nonstop, menelan satu botol demi satu anggur ke dalam perutnya.

"Bro Ketiga." Reynolds mencengkeram lengan Linley, memaksa Linley untuk menghentikan.

Linley membanting botol ke samping, lalu memandang pahit di Reynolds, mendesah pelan, "Keempat Bro, saya merasa sengsara!"

Linley mengangkat kepalanya, air mata di matanya. "Ketika saya berpikir tentang apa yang terjadi pada Boss Yale, saya merasa sengsara. Apakah saya 'membalas' dia? Dengan segala kekuatan saya, semua saya lakukan adalah membunuh clone angin divine Odin. Untuk Odin, clone angin divine-Nya tidak sepenting nya Death-jenis klon. Dan bahwa/itu clone adalah di akhirat jauh. "

"Dan Boss Yale? Ia begitu hancur bahwa/itu Anda harus pergi membunuhnya, Keempat Bro. "Ketika Linley berpikir tentang apa yang telah dialami Yale, ia tidak bisa membantu tetapi merasa kemarahan membangun di dalam hatinya, membuatnya sakit. "Saya ingin pergi ke akhirat dan membunuh Odin, tapi ... menemukan Odin terlalu sulit. Akhirat adalah terlalu luas, terlalu luas! "

akhirat adalah seperti Realm Infernal; keduanya Planes Tinggi.

Hanya dengan melihat Realm Infernal, salah satu bisa membayangkan bagaimana jika Odin telah disekresikan dirinya ke sudut akhirat, yang Linley bisa menghabiskan waktu berjam-tahun tanpa bisa menemukannya.

"Ketiga Bro." Reynolds adalah sedih juga, tapi ia menghibur Linley, "Ini bukan salahmu. Bos Yale melakukan mati kematian yang tidak adil ... dan satu sangat tidak adil! Tapi jika Anda belum kembali, kita tidak akan pernah mampu membunuh bahkan sebanyak clone angin divine Odin. Anda sudah melakukannya dengan sangat baik. Saya pikir ... jika Boss Yale tahu ini, ia juga akan merasa sedikit terhibur. "

Linley tertawa getir.

Pada kebanyakan, 'sedikit menghibur'.

Dalam hal nyeri, dalam hal penghinaan, dalam hal siksaan ... Yale menderita jauh lebih dari Odin memiliki. Hilangnya clone angin divine-Nya tidak memiliki terlalu besar berdampak pada Odin. Dia masih Star Fiend Seven, dan masih tokoh kuat di akhirat. Setiap kali Linley berpikir tentang bagaimana Odin adalah bebas berkeliaran akhirat itu, Linley merasakan ketidakadilan dari itu semua.

Dia ingin menyiksa Odin, tapi dalam hal apa ia mampu, ia telah melakukan semua yang dia bisa.

"Odin benar-benar layak untuk mati." Linley tidak bisa membantu tetapi mengatakan ini lagi.

"Dia layak mati. Sepuluh ribu kematian tidak akan cukup. "Reynolds mengatakan kejam juga. "Jika ia hanya membunuh Boss Yale, saya tidak akan membencinya sebanyak seperti yang saya lakukan sekarang. Tapi dia ... "Setiap kali Reynolds memikirkan terakhir kali ia melihat Yale dan telah melihat bagaimana Yale berada di titik kehancuran, itu putus asa, tubuh disiksa ...

Yale telah terlalu menyedihkan!

Dia sudah pergi gila.

"Aduh!" Linley masih marah. Dia tidak bisa membantu tetapi membanting meja, dan dengan 'ledakan', meja terpecah.

"Boss, Boss!" Sebuah suara terdengar dari jauh.

Linley menoleh, hanya untuk melihat berjubah hitam Beirut dan Bebe masuk bersama-sama, dengan Wharton, Delia, Nisse, Wade, dan lain-lain berikut dari belakang. Beirut tampak di meja hancur terkejut. "Oh, Linley, apa itu? Mengapa kau menghancurkan meja? "

"Lord Beirut." Linley memaksa senyum keluar. Dia memang dalam suasana hati yang buruk.

"Merasa marah dan marah atas apa yang terjadi dengan teman Anda?" Beirut tertawa dengan tenang.

Linley tidak mengatakan sepatah kata pun. Sebenarnya, jauh di dalam hatinya, Linley masih sedikit marah pada Beirut. Beirut pasti sudah tahu bahwa/itu Odin Death-jenis klon telah meninggalkan Yulan Plane. Tapi Beirut tidak berhenti sama sekali. Masih ... Linley tidak mengatakan apa-apa.

Karena ...

Mengapa Beirut harus membantu dia? Fakta bahwa/itu ia kadang-kadang membantu keluar cukup. Dia tidak bisa selalu menjaga urusan Linley ini.

"Saya tahu persis apa yang terjadi." Beirut mendesah rendah. "Awalnya, saya berencana untuk meninggalkan Odin bagi Anda untuk menangani. Tapi pada satu kesempatan, saya sedang dalam kunjungan untuk memeriksa Necropolis para Dewa. Selama periode itu, Odin Death-jenis klon kiri untuk pergi ke akhirat. "Beirut sukarela menjelaskan, membuat Linley merasakan gelombang rasa syukur.

Sebenarnya, Beirut tidak diperlukan untuk menjelaskan.

Alasan jelasnya karena ia sekarang dianggap Linley sebagai anggota keluarganya.

"The akhirat." Delia menggeleng. "The akhirat terlalu luas. Menemukan Odin akan terlalu keras. "

"Sayangnya, ya." Beirut mendesah juga.

Bebe mengatakan pasrah, "Kakek hanya kebetulan berada di Necropolis. Jeeze! "Tiba-tiba, mata Bebe menyala dan ia memandang Beirut. "Kakek, Boss saya mengatakan bahwa/itu saat ini, kita harus pergi petualangan di Necropolis para Dewa. Bantu kami membukanya kapan-kapan. "Ini adalah sesuatu yang Linley dan Bebe sudah dibahas di Alam Infernal.

Pada perjalanan pulang ini, menyelidiki Necropolis Dewata memang sesuatu yang mereka telah merencanakan. Tapi setelah acara Odin, Linley tidak lagi dalam suasana hati.

"Menyelidiki Necropolis?" Beirut mengangkat alis, lalu menggeleng. "Bebe, tidak ada gunanya bagi Anda pergi ke Necropolis. Adapun Linley ... "Beirut melihat ke arah Linley.

Linley tidak bisa membantu tetapi mendengarkan dengan cermat, merenung sendiri, "Ketika saya pergi ke Necropolis Dewata, saya merasakan bahwa/itu jauh di dalam itu, ada sesuatu yang memanggil saya. Aku ingin tahu apa yang terkubur jauh di dalam. "

"Linley, Anda memang harus melakukan perjalanan ke Necropolis Dewata." Beirut tertawa dengan tenang. "Namun, kekuatan tidak cukup belum."

"Belum cukup?" Linley terkejut.

Dalam hal kekuasaan, ia harus layak sekarang. Dia pasti mendekati tingkat Asura. Tapi Beirut benar-benar mengatakan kekuatannya tidak cukup belum?

"Berdasarkan apa yang saya tahu, alasan Anda berada pada tingkat seperti kekuasaan ada hubungannya dengan Redbud Sovereign." Beirut tertawa lembut. "Kekuatan sejati Anda jauh lebih lemah."

"Lord Beirut, ketika akan itu cukup?" Linley tanya.

Beirut tertawa lembut. "Ketika Anda mencapai tingkat Bluefire ini."

tingkat Bluefire ini?

Linley sedikit bingung, tapi kemudian ia mengerti. Sebenarnya, dia tidak mood untuk menyelidiki Necropolis Dewata baik. urusan Yale telah menyebabkan dia merasa kelelahan mental dan usang. Dia tidak tertarik akan sekarang.

"Alas, teman Anda memang mati kematian yang tidak adil." Beirut mendesah. "Sayangnya, aku bukan utusan dari akhirat Sovereign. Jika tidak, aku bisa pergi mengemis akhirat Sovereign untuk memiliki dia membantu Anda menemukan mayat hidup yang semangat teman Anda berubah menjadi setelah mati dan ditarik ke dalam akhirat. Jika Sovereign adalah untuk campur tangan, maka akan mudah bagi mayat hidup untuk mendapatkan kembali mantan kenangan nya. "

Linley tertegun.

"Spirits ditarik ke dalam akhirat?" Pikiran Linley sepertinya tiba-tiba meledak. "Kanan. Jika jiwa tidak hancur, maka seseorang belum benar-benar mati. Bahkan jika ada yang ditarik ke dalam akhirat dan menjadi mayat hidup ... jiwa akan tetap! Mereka bisa mendapatkan kembali kenangan mereka juga! Benar, Boss Yale, Kedua Bro, Dixie, dan ... dan ayahku !!! "

wajah Linley ini langsung berubah merah.

Merah dari kegembiraan!

Linley penyesalan terbesar adalah kematian dini ayahnya, dan ketidakadilan itu. Ayahnya tidak tahu bahwa/itu ia sudah membalas dendam dan membunuh musuh-musuh mereka, dan juga tidak tahu bahwa/itu klan Baruch telah dikembalikan ke kemuliaan.

Dan Yale, yang meninggal sehingga tidak adil. Temannya.

"Lord Beirut ..." Linley buru-buru berbicara.

"Lord Beirut, kakak saya, dia ..." Delia berbicara buru-buru juga.

"Lord Beirut, kemudian Boss Yale, dia ..." Reynolds berbicara juga.

Seketika, semua orang mulai bertanya panik dan penuh semangat.

  >


Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

Β 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 18, Chapter 11

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#18,#Chapter#11#Bahasa#Indonesia