*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 17, Chapter 55

  > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

>


 Book 17, Indigo Prefecture ''“ Chapter 55, Beirut''™s Craftiness> Buku 17, Indigo Prefecture - Bab 55, Beirut kelicikan

Sudah Forhan yang telah membocorkan informasi. Ini sudah mengejutkan beberapa orang, tapi tiba-tiba diserang oleh Grand Elder, yang secara pribadi telah dieksekusi Forhan ... ini menyebabkan seluruh aula jatuh sepenuhnya, berdiam diri.

"Saya tidak berharap bahwa/itu itu benar-benar dia!" A panjang, napas rendah menggema di aula utama.

speaker itu Gislason. Pada saat ini, Linley tampak sangat hati-hati di Grand Elder. "The Grand Elder sebenarnya lugas dieksekusi anaknya sendiri!" Linley benar-benar heran.

"Kakak, Forhan telah dihukum sesuai dengan aturan klan!" Kata The Grand Elder dengan suara tenang dingin. "Hal ini disimpulkan. Aku akan meninggalkan untuk saat ini. "

"Baiklah. Anda dapat kembali dan beristirahat. "Gislason mengerti bahwa/itu adiknya merasa mengerikan sekarang.

"Tunggu sebentar." Sebuah suara tiba-tiba terdengar.

The Grand Elder sudah mulai pergi, tapi sekarang dia datang berhenti, berbalik untuk menatap Beirut duduk. Dengan suara rendah, dia berkata, "Lord Prefek, ada sesuatu yang lain yang Anda butuhkan?" Meskipun suaranya sangat tenang dan tenang, Linley bisa merasakan kemarahan yang tak terkendali yang tersembunyi dalam tenang itu!

Anaknya sudah meninggal, namun Beirut masih tidak akan memberikan istirahat?

Linley tidak bisa membantu tetapi melihat ke arah Beirut, yang memiliki senyum yang tenang di wajahnya. Beirut mengatakan, "Menurut aturan klan Empat Divine hewan, mereka yang mengkhianati klan akan memiliki semua badan dan klon menghancurkan mereka, benar?"

"Benar." The Grand Elder mengangkat dagunya, melihat ke arah Beirut. "Lord Prefek, mengapa kau bertanya ini?"

"Saya hanya ingin bertanya, berapa banyak klon tidak Forhan memiliki?" Beirut tertawa dengan tenang.

The Grand Elder terdiam sejenak. Topeng di wajahnya mencegah orang lain dari melihat ekspresinya, tapi Linley bisa melihat bahwa/itu seluruh tubuh Grand Elder gemetar sedikit. Jelas, dia sudah benar-benar marah.

"Termasuk tubuh aslinya, tiga klon total." Kata The Grand Elder dengan suara rendah. "Namun, tubuh asli anak saya masih di Saint tingkat. Jadi, ketika saya membunuhnya, hanya dua bunga api divine keluar. Lord Prefek, saya ingin tahu apakah jawaban saya adalah memuaskan untuk Anda? "

"Sedikit Sis." Gislason menegur lembut.

kata The Grand Elder dan sikap yang jelas bermusuhan.

Beirut tertawa tenang. "Tidak apa-apa. Dia baru saja membunuh anaknya sendiri dengan dia dua tangan sendiri. Aku bisa mengerti mengapa dia dalam suasana hati yang buruk. Tapi ... Gaia [Gai'ya], saya berharap bahwa/itu Anda akan ingat bahwa/itu anak Anda adalah pengkhianat klan. Dia pantas kematiannya! "Beirut berbicara tanpa belas kasihan atau penyesalan.

tubuh The Grand Elder bergidik sekali.

"Baiklah." Beirut berdiri. "Hal ini adalah pada akhir! Dunnington, Phusro, Linley, datang, mari kita semua kembali. "

kelompok Linley segera naik.

Sebagai Beirut berjalan melewati mayat bernoda darah, ia melirik dan berkata dengan tenang, "Cepatlah dan membuang tubuh. Hal ini busuk untuk dilihat! "Setelah berbicara, Beirut kiri, sementara Dunnington dan yang lain mengikuti.

Sebagai Linley pergi, ia melirik Grand Elder. Grand Elder hanya melambaikan tangannya, dan mayat di tanah berubah menjadi debu.

"Mari kita pergi. Ayo pergi. Saya tidak berharap bahwa/itu Forhan adalah pengkhianat. "The Elders kiri, semua jijik. Dalam tapi beberapa saat, satu-satunya yang tersisa di aula yang Gislason dan Grand Elder.

The Grand Elder berdiri di tengah aula, tidak bergerak sama sekali.

"Sedikit Sis, Forhan adalah pengkhianat klan. Dia pantas mati! "Gislason berjalan, beristirahat tangannya di bahu Grand Elder. Setelah seseorang menjadi dikenal sebagai pengkhianat klan, anggota lain dari klan Empat Divine hewan akan berpendapat bahwa/itu orang menghina. Meskipun Forhan sudah mati, tidak ada yang merasa kasihan padanya.

"Aku tahu."

Suara Grand Elder sangat rendah. "Tapi aku masih merasa sengsara. Baiklah, Saudara Elder. Aku akan kembali sekarang. "The Grand Elder tidak mengatakan apa-apa lagi. Dia berbalik dan segera meninggalkan. anaknya telah menjadi pengkhianat klan dan telah dibunuh oleh dia dengan dia dua tangan sendiri. Mungkin orang terluka paling oleh urusan Forhan ini, di seluruh Skyrite Mountains, adalah Grand Elder.

Linley dan yang lain terbang turun, memasuki ngarai mereka.

"Haha, mengagumkan, mengagumkan!" Bebe tertawa keras. "Saya tidak pernah menyukai ayah-anak duo. Mereka bernafsu setelah Boss 'melingkar Naga cincin dari awal, dan saya menduga mereka lama mengenai acara ini juga. Jadi itu benar-benar mereka. Kematian yang sangat baik! Kematian yang sangat baik! "

Linley tertawa juga.

Dia juga telah menduga Forhan, tapi dia tidak cukup tertentu. Mengapa, bagaimanapun, harus Beirut berani bertindak sedemikian rupa? Tidak Lord Beirut khawatir ... yang Forhan mungkin telah salah dituduh? Bagaimana Lord Beirut telah diselesaikan situasi, jika yang telah terjadi?

Linley bingung tentang hal ini sepanjang waktu.

Beirut, Dunnington, Phusro, dan Linley duduk di dalam rumah Linley ini, sekitar yang meja batu. Linley ragu-ragu sejenak, tapi pada akhirnya masih menyuarakan kebingungannya. "Lord Beirut, bagaimana kau bisa begitu yakin bahwa/itu Forhan adalah pengkhianat?"

Beirut menatapnya, sedikit satir dalam tatapannya. "Anda adalah orang yang mengatakan kepada saya bahwa/itu dialah!"

"Saya mengatakan kepada Anda bahwa/itu saya tidak memiliki bukti apapun, hanya kecurigaan." Linley kata buru-buru.

"Haha ..." The Dunnington terdekat tampaknya memiliki mendengar sesuatu sangat besar yang lucu saat ia mulai tertawa keras.

Linley tidak bisa membantu tetapi merasa kehilangan. Apa yang lucu? The Bebe dekatnya berbicara. "Kakek, bisa itu bahwa/itu Anda benar-benar belajar tentang ini sejak awal dari Sovereign?"

"Bagaimana aku bisa tahu tentang ini sejak awal?" Beirut tertawa. "Jika aku tahu sejak awal, saya akan mengirim seseorang untuk memperingatkan Linley lama. Sebenarnya, sebelum hari ini, saya tidak sepenuhnya yakin baik. "

Linley tertegun. Tidak sepenuhnya yakin?

"Tapi Lord Beirut, Anda bahkan mengundang Dunnington lebih, kemudian melakukan hipnotis secara paksa. Jika Forhan belum pengkhianat, tidak akan yang memalukan? "Linley segera berkata.

"Haha ..." Dunnington sekali lagi mulai tertawa keras sambil melirik Beirut. "Beirut, berhenti sengaja menggoda Linley. Aku akan memberitahu dia! "Dunnington segera mulai menjelaskan kebenaran.

Adapun Linley, dia mendengarkan dengan penuh perhatian.

"ini Lord Beirut Anda tidak yakin sama sekali tentang apakah atau tidak Forhan adalah pengkhianat." Dunnington tertawa. "Itu sebabnya dia mengundang saya. Setelah saya terhipnotis Forhan, saya pertama kali melakukan tinjauan singkat kenangan Forhan ini! "

Biasanya berbicara, tidak ada cara untuk meninjau kenangan Dewa ini.

Tapi setelah seseorang terhipnotis dan benar-benar mampu menolak, sosok menakutkan seperti Dunnington mampu dengan mudah meninjau kenangan dari orang yang terhipnotis.

"Setelah meninjau kenangan untuk sesaat, aku tahu!" Dunnington tertawa. "Bahwa/Itu dia adalah pengkhianat!"

"Tapi bagaimana kalau dia tidak?" Bebe segera bertanya, dan Linley memandang Dunnington juga, bingung.

Dunnington tertawa. "Jika dia tidak? Mudah! "

"Lalu aku akan segera diizinkan Forhan untuk mendapatkan kembali kesadaran." Dunnington melirik Beirut. "Setelah itu, saya akan mengatakan beberapa kata-kata pujian, sepanjang baris," The Azure Naga klan benar-benar hidup sampai namanya. Bahkan saya tidak dapat secara paksa menghipnotisnya. ' "

kata Dunnington ini benar-benar terperangah Linley, Delia, dan Bebe.

Memang, ketika seseorang terhipnotis, mereka akan kehilangan kesadaran mereka. Jika Dunnington berhasil dalam upaya hipnosis, ia bisa membiarkan Forhan kembali kesadarannya setelah menyelidiki kenangan Forhan ini. Bahkan Forhan sendiri hanya akan merasa bahwa/itu kepalanya sudah pusing sejenak. Dia tidak akan merasa banyak yang lain.

"Formidable." Linley mendesah pada dirinya sendiri.

Jika Forhan tidak pengkhianat, Dunnington bisa saja sengaja berbohong dan mengklaim bahwa/itu ia tidak mampu menghipnotis Forhan. Hasil akhirnya hanya akan bahwa/itu Gislason, Grand Elder, dan lain-lain akan merasa bahwa/itu mereka telah mendapatkan banyak wajah. Setelah semua ... bahkan seorang ahli tertinggi seperti Dunnington telah mampu secara paksa menghipnotis seorang Penatua klan.

"Ini benar-benar ide yang sangat baik." Bebe mendesah takjub juga.

"Excellent pantatku." Dunnington membelai jenggotnya. "Jika Forhan benar-benar tidak pernah pengkhianat, maka saya, Dunnington, akan mengalami pukulan bagi reputasi saya."

"Berhenti mengkhawatirkan." Beirut mulai tertawa. "Reputasi Anda tidak akan menderita apa-apa. Bahkan jika Anda terbuka mengakui bahwa/itu Anda tidak dapat menghipnotis Forhan, yang lain hanya akan berpikir bahwa/itu kemampuan ini bawaan dari klan Azure Naga luar biasa. Mereka tidak akan berpikir bahwa/itu Anda lemah. "

Dunnington mengangkat alisnya, tertawa.

kuasa-Nya adalah sesuatu yang umum diakui, setelah tak terhitung mengejutkan, pertempuran mengguncang dunia-. Nomor satu ahli dari Laut Chaotic, selain dari Sovereign. Siapa yang berani meremehkan dia?

"Linley, Bebe." Tiba-tiba berkata Beirut. "Setelah urusan ini, meskipun Grand Elder tidak ada mengatakan untuk dirinya sendiri, di dalam hatinya, dia pasti tidak bahagia. Saya pikir Anda terbaik akan meninggalkan Skyrite Mountains dan datang ke tempat saya. "

Biarkan Skyrite Mountains? Linley tidak bisa membantu tetapi berbalik dan melihat Delia.

"Excellent!" Kata Bebe penuh sukacita. "The Skyrite Gunung agak membosankan. Aku bahkan tidak pergi ke manor prefektur Kakek. Saya ingin pergi dan bersenang-senang. "

"Delia, bagaimana menurutmu?" Linley memandang ke arah Delia saat ia berbicara kepadanya melalui akal divine.

Delia melihat Wade, terletak di lengannya, kemudian menjawab melalui akal divine, "Wade masih muda. Lebih baik untuk tidak membuat dia lelah dengan menjalankan/lari seluruh tempat. Ketika Wade dapat mengurus dirinya sendiri, kita bisa keluar berkeliaran lagi. "

"Benar." Linley mengangguk. Setelah diskusi mereka melalui akal divine, Linley datang ke keputusannya.

"Boss, ingin pergi?" Bebe segera bertanya melalui akal divine.

Linley tertawa, lalu menggeleng. "Lord Prefek, Bebe, saya tidak akan pergi untuk saat ini. Wade masih muda ... dan dengan Delia dan saya sendiri yang tinggal di jurang dengan anggota lain dari cabang Yulan, hidup masih cukup nyaman. Adapun apa Grand Elder akan melakukan ... Aku tidak akan pergi ke Bloodbath Gorge. Bahkan jika dia tidak senang, apa yang bisa dia lakukan? "

"Baik, maka saya tidak akan menekan Anda untuk datang." Beirut tertawa dengan tenang dan mengangguk.

"Alas." Bebe mendesah sedih. "Boss, Anda menemani Delia dan anak Anda, kemudian. Aku akan kepala ada untuk saat ini. "

Linley tertawa dan mengangguk. Dia tahu bahwa/itu meskipun Bebe selalu tinggal di sini bersamanya, hati Bebe itu tidak ada di sini. "Kemungkinan besar, Bebe masih hilang Ninny." Linley mendesah pada dirinya sendiri. "Namun, Nisse adalah di Jadefloat Benua."

Malam itu, Beirut, Dunnington, Phusro, dan Bebe semua meninggalkan Skyrite Mountains. Empat pemimpin klan dari Empat Divine hewan klan serta sekelompok besar orang lain datang untuk mengirim mereka. Setelah itu, kehidupan Linley ini kembali ke tenang langka.

Linley menghabiskan hari-hari tenang mendampingi istrinya, anaknya, dan pelatihan.

Dalam sekejap mata, tiga tahun berlalu.

Linley adalah saat di kamarnya, membaca buku, sementara empat klon divine-Nya semua berada di tengah-tengah pelatihan.

"Bapa, salju begitu tebal. Cepat, datang lihat! "

Tiba-tiba, sebuah suara yang jelas terang terdengar di dalam ruangan. Mendengar itu, Linley tidak bisa membantu tetapi menyeringai sambil berdiri, berjalan menuju luar. Sebuah muda, lembut tampak pemuda itu luar, meraih segenggam salju, sementara Delia ada di sana bermain dengan dia.

"Bapa, terlihat. Itulah manusia salju yang saya buat. "Wade, melihat Linley keluar, segera berlari sambil berteriak-teriak memanggilnya.

Sebagai Wade berlari, dia melompat dari tanah, memberikan Linley pelukan terbang. "Bapa, manusia salju ada di sana. Terlihat. "Wajah kecil Wade lembut dan kemerahan, begitu lembut, seolah-olah seseorang akan mampu memeras air dari wajahnya dengan cubitan.

Linley menyukai Wade sangat banyak.

Sebaliknya, ketika ia berada di benua Yulan, Linley selalu pelatihan ketika Sasha dan Taylor telah tumbuh. Dia tidak menghabiskan waktu dengan anak-anaknya.

"Oh, Wade. Ini adalah manusia salju yang Anda buat? "Linley berpaling untuk melihat. snowman itu hanya sepasang bola salju, satu besar, satu kecil, dengan beberapa permata yang berfungsi sebagai mata dan hidung. Ada benar-benar total tiga manusia salju; dua yang besar dan satu kecil.

"Benar .." Wade mengangguk serius, seolah-olah ini masalah berat. "Ayah, lihat. salah satu yang Anda. salah satu yang Ibu. salah satu yang saya. "

Mendengar ini, Linley tidak bisa membantu tetapi mulai tertawa.

"Wade, berhenti tergantung pada ayahmu. Turun. "Kata Delia.

"Oh." Wade patuh melepaskan Linley dan jatuh, tapi tanah licin. Saat ia mendarat, ia terpeleset dan jatuh, dan Delia tidak bisa membantu tetapi segera pergi membantu dia kembali.

Linley terkekeh, kemudian santai, santai mulai berjalan maju di tanah bersalju. Dengan setiap langkah, ia meninggalkan jejak di belakang. salju telah terhenti lama, tapi salju di tanah cukup tebal. Semuanya dalam bidangnya visi telah berubah warna putih keperakan.

"Bapa, Bapa." Panggilan Wade terdengar dari belakang.

Linley berpaling untuk melihat, tetapi seperti yang dia lakukan, dia melihat dari sudut matanya jejak sendiri. Dia telah meninggalkan kesan yang mendalam di salju, tapi sedikit rumput hijau masih memaksa jalan keluar dari dalam itu. Pada saat itu, ketika Linley melihat bahwa/itu tanda-tanda hijau ...

Dan ketika ia mendengar anaknya memanggil dari jauh, 'Ayah, Ayah!' ...

pikiran Linley tiba-tiba menyapu melalui berbagai peristiwa beberapa tahun terakhir, dari krisis yang mengancam jiwa Delia putus asa sendiri, kemudian melarikan diri dari keputusasaan itu, diikuti oleh beberapa tahun terakhir tenang, hidup bahagia.

"BOOM!"

Sebuah tempat hijau cahaya tiba-tiba melompat ke dalam keberadaan di dalam pikiran Linley, dan dalam Detik berikutnya, ia berubah menjadi matahari hijau, menerangi seluruh pikirannya.

>


  > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

Β 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 17, Chapter 55

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#17,#Chapter#55#Bahasa#Indonesia