*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 17, Chapter 54

  > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

>


 Book 17, Indigo Prefecture '' Chapter 54, Nowhere to Run> Buku 17, Indigo Prefecture - Bab 54, Nowhere to Run

keberangkatan tiba-tiba Beirut menyebabkan suasana di pesta untuk menjadi agak canggung. banquet perayaan ini sehingga berakhir sangat awal. Gislason dan para pemimpin klan lain mengucapkan selamat tinggal untuk Phusro, Bebe, dan Linley, dan kemudian kelompok Linley meninggalkan juga.

Sebagian besar Sesepuh pergi sekarang, sementara Forhan masih berdiri di sana di ruang utama.

"Forhan." Sebuah suara sengit dingin.

Forhan mengangkat kepalanya. Grand Elder sedang berjalan ke arahnya, dan ia menatapnya dengan tatapan yang jelas. Melalui akal divine, dia bertanya, "Forhan, saya meminta Anda, lakukan delapan Sesepuh musuh pergi membunuh Linley karena Anda?"

"Tidak!" Forhan tidak ragu sama sekali. "Ibu, saya pasti saya tidak pengkhianat! Ibu, Anda harus percaya padaku! "

The Grand Elder menatapnya, tapi karena Forhan telah memutuskan untuk memakai suatu tindakan, bagaimana mungkin ia membiarkan dia melihat sesuatu yang salah?

The Grand Elder tampak santai sedikit. Dengan suara sedikit lebih lembut, dia berkata, "Baik. Aku percaya kamu. Selama Anda tidak pengkhianat, klan tidak akan mengizinkan orang luar untuk membunuh Anda. "Setelah berbicara, Grand Elder sebelah kiri juga.

Dalam aula bawah tanah dingin dan suram.

Forhan ada di sana sendiri. "Dilihat dari kata-kata Beirut, tampaknya seolah-olah dia benar-benar yakin bahwa/itu saya pengkhianat? Mungkinkah Sovereign benar-benar sedang menonton? Tapi meskipun Sovereign adalah tinggi dan perkasa, mereka memiliki kepribadian mereka sendiri dan karakteristik manusia. Mereka akan sering berkeliaran juga. Mungkin salah satu benar-benar mencari tahu. "

Forhan itu saat merenungkan nonstop.

"Hmph. Siapa yang peduli jika Sovereign tahu atau tidak. Bagaimana bisa sebuah Sovereign perkasa campur tangan pribadi dalam hitungan kecil seperti ini? "Forhan mengambil keputusan. "Selama aku yakin menyatakan bahwa/itu saya bukan pengkhianat, maka itu berarti saya tidak!"

Forhan hanya harus melakukan satu hal; menyangkalnya, tidak peduli apa!

Dalam yang jurang di Skyrite Mountains. Beirut tidak pergi untuk tinggal di tempat yang Empat Divine hewan klan telah mengatur, bukannya memilih untuk tinggal di jurang, dengan Linley dan Bebe sebagai tetangganya.

Dalam ruang tamu Linley ini. Linley, Bebe, Phusro, Beirut hadir dan duduk, sementara Delia berada di luar dengan Wade.

"Kakek, karena Anda dan Sovereign sudah tahu segala sesuatu dan tahu bahwa/itu Forhan adalah pengkhianat, langsung saja membunuhnya." Bebe mendengus. "Aku tidak pernah menyukai yang Forhan."

Linley tertawa, "Bebe, jauh di dalam hati dan pikiran para pemimpin klan klan Empat Divine hewan adalah kebanggaan tertentu. Jika Forhan dibunuh tanpa bukti kesalahannya, meskipun para pemimpin klan dan Sesepuh mungkin tidak segera memiliki jatuh keluar dengan Beirut lebih ini, mereka akan mengingatnya dan pelabuhan kebencian di dalam hati mereka. "

"Benar." Beirut mengangguk dan tertawa. "Jangan tertipu oleh bagaimana menghormati keempat pemimpin klan bertindak terhadap saya. Mereka adalah, setelah semua, anak-anak dan putri dari empat Sovereigns. Dalam hati mereka, mereka masih cukup sombong. Aku tidak bisa pergi terlalu jauh. "

Linley merasa agak bersyukur terhadap Beirut.

Sebenarnya, mengapa Beirut akan peduli jika Empat Divine hewan klan membencinya atau tidak? Alasan Beirut bertindak dengan cara ini adalah karena ia khawatir bahwa/itu Linley akan dikucilkan setelah itu, dan bahwa/itu hidupnya di klan akan menjadi sengsara.

"Lord Beirut, Anda mengatakan bahwa/itu dalam beberapa bulan, Anda akan membuatnya sehingga Forhan akan punya apa-apa lagi untuk mengatakan untuk dirinya sendiri. Apa rencananya? "Linley segera bertanya.

"Benar, Kakek, apa rencana Anda?"

"Haha ..." Beirut tertawa.

Phusro tertawa juga. "Bebe, telah Anda lupa bahwa/itu setahun yang lalu, Anda bertemu nenek Anda di Meer City? Apa yang Anda memperoleh pada kunjungan itu? "

"Jiwa slice fragmen. Bagaimana itu? "Bebe kata, bingung.

Beirut tertawa, "Itu fragmen jiwa slice disampaikan oleh seorang teman lama saya. Aku punya nenek Anda memberikannya kepada Anda karena sibuk menemani teman saya, jadi saya tidak punya waktu untuk pergi mencari Anda. "

"Itu Forhan adalah keturunan dari klan Azure Naga. Dengan kemampuan bawaan melindunginya, aku tidak dapat secara paksa menghipnotisnya. Namun, bahwa/itu teman lama saya bisa. "Beirut benar-benar percaya diri.

Seorang ahli tertinggi mampu membuat fragmen jiwa slice?

"Jika orang ini bersedia membantu." Linley bersukacita dalam hatinya. "Tidak ada cara Forhan akan dapat melarikan diri!"

"Kali ini, demi Delia, aku harus buru-buru di sini. Saya khawatir bahwa/itu teman lama saya mungkin telah meninggalkan, tapi sekarang, aku berhasil menghubunginya. teman yang saya masih di Indigo Prefecture. Dia akan tiba di sini dalam beberapa bulan. "Beirut tertawa dengan tenang.

"Kakek, apakah Anda yakin tentang hal ini?" Kata Bebe, agak khawatir. "Forhan memiliki perlindungan kemampuan bawaan nya."

"Benar-benar yakin!" Kata Beirut.

Mendengar ini, Linley merasa gembira, tetapi pada saat yang sama, ia mendesah pada dirinya sendiri: "Teman-teman yang ahli tertinggi seperti Lord Beirut membuat ... semua ahli tertinggi juga. Bahkan seseorang seperti Forhan, dilindungi oleh kemampuan bawaan nya, masih akan terpesona. Apa tingkat menakjubkan prestasi seseorang harus berada di, menjadi begitu terampil berkaitan dengan jiwa? "

Mereka menunggu santai, tetapi sebagai hari berlalu, berita bahwa/itu Lord Prefek menuduh Forhan sebagai pengkhianat dengan cepat menyebar ke seluruh Skyrite Mountains. Beberapa klan yang diam-diam marah, merasa Lord Prefek untuk menyalahgunakan kekuasaannya.

Dalam sekejap mata, beberapa bulan berlalu. Pada hari ini, Linley dan Delia yang saat ini bermain dengan sedikit Wade di depan rumah mereka.

Wade sudah bisa berjalan wobblingly.

Sementara mendukung anaknya, Delia tiba-tiba mengangkat kepalanya. "Linley, berita tentang itu urusan dari waktu terakhir telah menyebar cukup jauh. Bahkan orang-orang di lembah kami tahu tentang hal itu. Hanya sekarang, ketika saya mengambil Wade keluar untuk berjalan-jalan, aku mendengar klan dari cabang lain di lembah kami mengatakan bahwa/itu Lord Prefek Indigo Prefektur itu menodai Elder Forhan. Tapi tentu saja, ada orang lain yang mengatakan bahwa/itu alasan Forhan menolak untuk menerima hipnotis itu karena takut lahir dari rasa bersalah ... masih, mayoritas tampaknya mendukung Forhan. "

"Jangan khawatir tentang hal itu. Ketika itu ahli datang, semua harus dibuat jelas. "Linley kata, maka setengah berlutut. "Wade, Anda dapat melakukannya. Mengambil beberapa langkah. Datang ke ayahmu. "

"Uh ... uh ..."

Wade berseri-seri, mulut dimply nya melengkung ke atas saat ia terhuyung ke depan dengan langkah-langkah kecil. Akhirnya, ia berhasil sampai ke lengan Linley ini.

"Bapa." Kata Wade manis.

"Ayo, beri aku ciuman." Linley kata dotingly.

Sementara memegang anaknya, Linley melirik Delia. Hanya beberapa bulan yang lalu, ia telah hilang di tengah keputusasaannya. Tapi sekarang, semuanya telah berubah. Semua karena Beirut. "Aku tidak akan pernah melupakan kebaikan dia telah menunjukkan saya."

Sama seperti Linley ini sedikit rumah tangga tiga orang itu di tengah-tengah kegembiraan mereka ...

"Beirut!" Sebuah suara yang jelas menggema di udara di atas Skyrite Mountains.

"Eh?" Linley dan Delia semua mengangkat kepala mereka, terkejut.

Beirut, Phusro, dan Bebe langsung terbang keluar, dan Beirut tertawa terhadap Linley, "Linley, bahwa/itu teman baik saya di sini. Ayo pergi. Ini adalah waktu untuk wajah sebenarnya Forhan untuk diungkapkan. "

Linley dan Delia, membawa anak mereka, mengikuti mereka keluar dari jurang besar.

Di udara di atas Skyrite Mountains. A, angka soliter tunggal melayang ada di udara, seluruh tubuhnya ditutupi dengan jubah hitam kebiruan. bergelombang, rambut hitam kebiruan nya terikat, dan alis hitam tebal yang berbentuk seperti dua pedang.

Dia hanya berdiri di sana, berdiri di udara di atas Skyrite Mountains.

Tak satu pun dari prajurit berpatroli berani pergi dekat dengannya. Gislason, memimpin sejumlah Sesepuh, bergegas.

"Patriark, rekan aneh ini terbang ke sana, berteriak 'Beirut', kemudian berdiri di sana tanpa bergerak. Kami ingin mengusir dia pergi ... tapi semua saudara-saudara kita yang mendekatinya kehilangan kesadaran dan jatuh ke tanah. Hanya setelah mendarat apakah mereka sadar. "Kapten prajurit patroli buru-buru melaporkan.

Gislason, mendengar ini, tidak bisa membantu tetapi cemberut.

Gislason langsung terbang dan berkata sonorously, "Saya Patriark Gislason dari klan Azure Naga. Mungkin saya bertanya siapa Anda? "

Baru sekarang sesama aneh ini membuka matanya, melirik ke samping sebagai Gislason mendekati. Gislason tidak bisa tetapi merasa gemetar hatinya. Dia benar-benar memiliki perasaan seolah-olah dalam mata orang aneh itu adalah sepasang ular ilusi.

"Gislason?" Kata Pria yang aneh dengan tenang. "Saya sedang menunggu Beirut."

Gislason mengerutkan kening. Meskipun orang di depannya itu sangat kuat, Gislason tidak takut padanya ... 'jiwa pertahanan' adalah titik kuat Gislason ini. Setelah semua, ia memiliki sempurna, tidak rusak jiwa melindungi artefak Sovereign.

"Kemudian silahkan datang ke tempat saya untuk beristirahat sementara kita menunggu Lord Prefek." Gislason tertawa.

"Tidak perlu." Kata Pria yang aneh.

"Haha ... Dunnington [Dan'ning'dun], Anda yang agak lambat." Sebuah tertawa keras terdengar, dan bentuk Beirut muncul di kejauhan. Dalam tapi beberapa saat, ia tiba. Adapun Linley dan Bebe, mereka terbang di atas dari belakang juga.

"Beirut." Rekan aneh mulai tertawa, segera akan menyambutnya.

Linley dan Delia melintas juga. Mereka tidak bisa membantu tetapi melihat dengan cermat orang ini. Tapi seperti Linley menatapnya ... dia merasa seolah-olah rambut bergelombang orang aneh ini telah berubah menjadi ular kecil yang tak terhitung jumlahnya.

"Eh?" Linley terkejut. "Apa perasaan aneh."

"Lord Prefek, ini Dunnington? Legendaris 'Dunnington' Laut Chaotic? "Kata Gislason tak percaya.

The Realm Infernal memiliki cukup tokoh legendaris beberapa, yang bahkan orang-orang seperti Gislason hanya mendengar dari, tidak terpenuhi. Adapun Dunnington ini, di Alam Infernal, dia adalah seorang tokoh legendaris pada tingkat yang sama seperti Beirut, atau mungkin yang bahkan telah melampaui Beirut!

"Benar." Beirut tertawa. "Teman saya ini adalah ahli nomor satu dari Laut Chaotic, selain dari Chaotic Laut Sovereign. Dunnington! "

The Realm Infernal dibagi menjadi lima benua dan dua lautan. The 'Chaotic Laut' adalah wilayah terbesar, dengan yang paling ahli. nama Dunnington ini, selama bertahun-tahun tak terhitung jumlahnya sekarang, telah bergema di Alam Infernal.

Dunnington terkuat di piagam-piagam Death.

Setiap Tujuh Elemental Hukum semua memiliki spesialisasi mereka sendiri dan misteri, yang semuanya terbagi dengan jelas dan dengan demikian bisa menyatu dengan jelas. Tapi Empat piagam-piagam yang berbeda. Empat piagam-piagam tidak memiliki spesifik 'misteri yang mendalam'; apakah atau tidak seseorang telah menguasai cukup dari mereka untuk menjadi Lord atau Highgod, Hukum alam itu sendiri akan menilai.

Tidak ada yang bisa memastikan, apakah atau tidak Dunnington telah mencapai tahap menjadi Paragon atau tidak.

Tapi ...

Jika salah satu adalah untuk membahas siapa, di seluruh Realm Infernal, memiliki prestasi yang paling mengesankan berkaitan dengan jiwa, sebagian besar akan mengatakan nama, 'Dunnington'. Sebuah freakishly, sosok yang amat kuat.

Dalam menggambarkan kekuatan Beirut, orang bisa menggunakan frase 'tiba-tiba naik ke menonjol' dalam menggambarkan cara di mana ia membuktikan kekuasaannya melalui pertempuran yang berlumuran darah.

Tapi kekuatan Dunnington ... telah diakui publik melalui tahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya melalui uji coba yang tak terhitung jumlahnya.

Banyak orang percaya bahwa/itu Dunnington sudah mencapai puncak mengucapkan kekuasaan di piagam-piagam Kematian dan telah menjadi Paragon. Tapi tentu saja, Dunnington dirinya tidak akan memberitahu siapa pun ... dan tidak ada cara bagi orang lain untuk menjadi benar-benar yakin.

"Gislason, pergi mengatur Forhan dapat ditemukan dan dibawa ke sini." Beirut tertawa.

Gislason sudah bisa menebak apa yang sedang terjadi, tapi ia masih menginstruksikan bahwa/itu Forhan akan dibawa.

Beirut dan Dunnington terbang bersama-sama, berdampingan, sementara Gislason, Phusro, Linley, Bebe, dan Delia diikuti dari belakang.

"Phusro, Dunnington ini, nomor satu sosok Sea Chaotic selain dari Sovereign ... dia sangat kuat?" Linley bertanya melalui akal divine. Linley hanya tidak dilatih untuk cukup lama; dia tidak tahu apa-apa tentang beberapa tokoh legendaris dari Realm Infernal.

"Sangat kuat? Apakah Anda bercanda? "Phusro dikirim kembali melalui akal divine. "Dunnington Ini mungkin Highgod Paragon. Anda memberitahu saya, dia kuat? "

Linley buruk kaget. Dia tidak bisa membantu tetapi melihat lebih dekat di Dunnington. Sementara terbang, Dunnington ini panjang, bergelombang, kebiruan-hitam rambut mengepul santai angin, tapi seperti yang terjadi, itu memberi off kesan yang sangat aneh, seolah-olah setiap helai rambut telah berubah menjadi ular panjang, atau panah es ...

Saat ia menatap Dunnington, Linley merasa kepalanya tumbuh pusing.

"Bagaimana menakutkan." Linley diam-diam terkejut.

"Boss, saya terus memiliki perasaan seolah-olah jubah yang Dunnington memakai sebenarnya adalah monster aneh dari laut dalam. Jadi aneh. "Bebe dikirim melalui akal divine. Itu tidak hanya Linley yang merasa hal-hal aneh ketika melihat Dunnington.

Dalam ruang utama kediaman Patriark Gislason ini. Semua orang duduk. Linley mengangkat kepalanya, melihat ke arah luar. Grand Elder sedang berjalan di. "Saudara Tua, yang orang adalah orang yang telah keras berteriak untuk Lord Prefek?"

Gislason bangkit, memperkenalkan, "Little Sis, pria ini adalah Mr. Dunnington Laut Chaotic."

The Grand Elder terkejut.

"Mr. Dunnington. "Kata The Grand Elder dengan ramah. Mereka ditangani Beirut sebagai 'Lord Prefek', karena mereka merasa bersyukur terhadap dia karena kebaikannya. Adapun orang lain, bahkan jika mereka sekuat Beirut, mereka akan paling alamat orang lain sebagai 'Mr.'.

Begitu Grand Elder duduk, jejak terdengar dari luar juga.

"Haha, mereka akhirnya datang." Beirut tertawa.

"Yang mana itu?" Dunnington berbicara dengan tenang.

"Yang satu dengan rambut kuning." Kata Beirut. Forhan dan beberapa Sesepuh lainnya berjalan bersama-sama. Ketika Forhan memasuki ruang utama dan melihat Beirut, raut wajahnya berubah agak jelek.

"Oh?" Kata Dunnington.

Sangat tiba-tiba ...

Twin mengaburkan ilusi ditembak keluar dari mata Dunnington, yang tiba-tiba dikelilingi dan menyelimuti Forhan. Forhan tidak bisa bereaksi sama sekali, dan mata Linley ini tidak bisa membantu tetapi menyala. "Tindakan Dunnington muncul sederhana, tapi pasti harus menjadi perjuangan dalam pikiran Forhan ini."

otot wajah Forhan berkedut sedikit, tapi kemudian dia tenang.

"Semua dilakukan." Dunnington tertawa, memutar tatapannya menuju Beirut. "Kemampuan bawaan dari klan Azure Naga ini benar-benar tangguh. Saya harus menggunakan beberapa kekuatan nyata. "

Beirut tertawa kembali. "Berhenti pamer dan membantu saya menginterogasinya."

"Apa yang kamu lakukan?" Kata The Grand Elder panik.

"Hanya hipnotis." Beirut tertawa dengan tenang. "Anda bisa lihat sendiri jika ia tidak bersalah atau tidak"

Gislason memberi Grand Elder tampilan bermakna. Sejak hipnotisme yang sudah digunakan, maka mereka mungkin juga membiarkan hal ini sampai pada suatu kesimpulan. "Hmph." The Grand Elder mengeluarkan mendengus rendah, tetapi pada akhirnya, masih duduk. "Saya ingin melihat apa yang akan Anda katakan untuk diri sendiri setelah terbukti bahwa/itu anak saya ada pengkhianat."

"Itu tanggung jawab Beirut, bukan aku." Sebuah sedikit senyum muncul di wajah Dunnington ini.

"Forhan, katakan padaku, apakah Anda orang yang membocorkan informasi tentang keberadaan Linley untuk delapan marga besar, mengakibatkan delapan Sesepuh menyerang Linley?" Kata Dunnington tenang.

Segera, semua orang di aula, termasuk Gislason, Grand Elder, berbagai lainnya Sesepuh, dan Linley semua tampak gugup ke arah Forhan. Linley menatap Forhan bingung. "Kalau bukan dia, ini akan sangat canggung."

Sebuah melihat tenang itu di wajah Forhan ini, dan matanya tak bernyawa. Dia mengatakan mekanis, "Ya!"

"Ya!"

Suara bergema di aula. Seketika, semua orang terdiam. Grand Elder mengenakan topeng perak adat, dan tidak ada cara untuk melihat ekspresi di wajahnya ... tapi percaya bisa dilihat mengisi matanya.

"Kau dengar itu?" Beirut tertawa sambil memandang ke arah Grand Elder dan Gislason.

"Bagaimana itu mungkin?" The Elders di aula semua tertegun.

"Tanyakan padanya ... .ask kepadanya mengapa!" Seluruh tubuh The Grand Elder gemetar. Grand Elder tidak mau percaya. Dia benar-benar tidak mengerti ... kenapa anaknya datang ke keputusan ini? Ketika seseorang terhipnotis, mereka tidak akan mengatakan apapun kebohongan. Ini adalah aturan ketat.

Dunnington melanjutkan, "Kenapa kau membocorkan informasi dan ingin Linley untuk dibunuh?"

"Dia harus dihukum mati!"

Forhan kata mekanis, "Dia adalah keturunan junior klan. Dengan hak apa yang dia memegang cincin Azure Naga, artefak Sovereign dari leluhur kita!? "

"artefak Sovereign?" Dunnington tidak bisa membantu tetapi melihat Linley dengan kejutan. Sesepuh lainnya semuanya melihat ke arah Linley terkejut juga.

Forhan melanjutkan, "Mendapatkan artefak Sovereign adalah satu hal, tapi anak saya hilang klon divine-Nya yang paling kuat karena dia. Dan dia hanya God semata ... namun dia sudah begitu kuat. Ketika ia menjadi Highgod, statusnya di klan pasti akan lebih tinggi dari saya. Aku, Forhan, melihat ke arahnya dan hidup di bawahnya, hari demi hari? semacam ini hidup hanyalah penyiksaan ... dan jadi dia harus mati. "

"A Lord?" Beberapa Sesepuh di aula semua melihat ke arah Linley, heran.

Mereka tidak tahu Linley adalah God! Mereka juga tidak tahu bahwa/itu Linley memiliki artefak Sovereign.

"Jadi itulah yang ini adalah semua tentang. Jadi itulah yang ini adalah semua tentang. "The Grand Elder berdiri, bergumam lirih.

"suara mendesing!"

tubuh The Grand Elder tiba-tiba muncul di sebelah Forhan ini. Dengan pukulan telapak setan, dia menghancurkan turun di kepala Forhan ini. Dengan 'Bang' suara, kepala Forhan meledak, kemudian dua bunga api divine jatuh juga.

Linley menarik napas mendadak. "The Grand Elder ..."

Seluruh aula langsung terdiam. Bahkan Beirut dan Dunnington menatap Grand Elder shock.

"Semua klon dari mereka yang mengkhianati klan harus dihukum mati!" Kata The Grand Elder dengan suara rendah. Matanya berubah basah ... tapi dalam sekejap, mereka kering.

>


  > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 17, Chapter 54

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#17,#Chapter#54#Bahasa#Indonesia