*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 17, Chapter 49

  > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

>


 Book 17, Indigo Prefecture ''“ Chapter 49, Three Months> Buku 17, Indigo Prefecture - Bab 49, Tiga Bulan

Setelah Kestrel selesai berbicara, seluruh lorong langsung terdiam.

Linley panik merenungkan. "Meskipun guru Kestrel ini di Indigo Prefecture, jaraknya terlalu jauh. Saya tidak punya cukup waktu sekarang. Jika kita melakukan perjalanan putaran, ada pasti tidak akan cukup waktu! Mungkinkah aku harus mengirim Delia di sana? "

Jika mereka mengirim Delia lebih, jumlah waktu yang dibutuhkan pasti akan jauh lebih pendek.

Tetapi jika mereka melakukan itu, maka tidak akan cukup waktu untuk menemukan orang lain yang mungkin juga bisa menyelamatkannya.

"Kestrel!" Linley menatapnya. "Katakan padaku. Jika saya mengirim Delia ke tempat gurumu, bagaimana mungkin itu bahwa/itu guru Anda akan dapat menghemat Delia? "

Kestrel mengerutkan kening. Ragu-ragu sejenak, ia menatap Linley lalu berkata dengan pasti, "Jika guru saya campur, meskipun saya tidak bisa mengatakan dia pasti akan berhasil, ia memiliki setidaknya 90% kesempatan sukses!"

"90%?" Linley berbalik, melihat Delia sadar.

Linley kemudian menoleh untuk melihat Patriarch Gislason. "Patriark, saya tidak punya pilihan lain. Aku harus mengirim Delia Mr Alfonsus. "

Gislason itu mengerutkan kening, dan ia menggelengkan kepala. "Linley, tidak sabaran. Ada cara lain. "

"Cara lain?" Linley tertegun.

"Kakak." Itu dingin, arogan tampak Patriark dari klan White Tiger berbicara. "Bagaimana dengan ini. Aku akan secara pribadi berkunjung dan membawa yang Alfonsus lebih. Sebuah perjalanan bulat untuk Seven Star Fiend biasanya akan mengambil setengah tahun, tetapi jika aku pergi ... total waktu perjalanan, termasuk membawa Alfonsus kembali, akan hanya tiga bulan. "

Linley tidak bisa membantu tapi merasa gelombang sukacita.

Dalam klan Empat Divine hewan, klan White Tiger adalah bahwa/itu angin-jenis binatang divine. Dalam hal kecepatan, White Tiger Patriarch pasti ahli tercepat dari klan Empat Divine hewan, dan jauh lebih cepat daripada kebanyakan Seven Star iblis.

"Tidak perlu." Gislason menggeleng.

"Patriark?" Kata Linley panik.

Gislason tertawa dengan tenang. "Linley, jangan khawatir. Saya hanya menggunakan akal divine saya untuk memberikan perintah untuk agen intelijen kami klan Empat Divine hewan untuk menginformasikan Lord Prefek Indigo Prefektur mengenai situasi Anda ... dan segera, kami akan punya jawaban. "

Linley tercengang. Bahkan, semua orang di aula tercengang.

Lord Prefek Indigo Prefektur itu terlibat?

"Linley." Phusro berjalan, menampar Linley di bahu dan tertawa, "Jangan khawatir. Pasukan Lord Prefek Indigo Prefektur tersebar di seluruh seluruh Indigo Prefecture itu. Jika ia menjangkau Alfonsus, hal itu akan dilakukan dengan sangat cepat! Dan mungkin Lord Prefek bahkan tahu beberapa ahli lain yang bisa menyelamatkan Delia. "

mata Linley ini tidak bisa membantu tetapi untuk menerangi.

Lord Prefek, sebagai penguasa Indigo Prefecture, memiliki tingkat pengaruh di Indigo Prefektur yang jauh melampaui Four Divine hewan klan. Perlu dipahami bahwa/itu bahkan delapan klan besar tidak berani menyerang Skyrite Mountains, semua karena Lord Prefek.

Satu bisa membayangkan betapa dahsyatnya Lord Prefek Indigo Prefecture itu.

"Akankah Lord Prefek bersedia membantu saya?" Linley agak gugup juga. Setelah semua, ia tidak teman atau keluarga untuk orang ini.

"Jangan tidak sabaran. Tunggu sebentar. agen intelijen kami akan segera mengirimkan jawaban. "Gislason tertawa, dan Linley mengangguk. Semua bisa ia lakukan adalah menelan ketidaksabarannya, mengubur dalam hatinya saat ia diam-diam menunggu.

Beberapa saat kemudian ...

"Kami memiliki tanggapan." Senyum Gislason ini menjadi brilian. Jelas, agen intelijen telah berkomunikasi dengan dia melalui akal divine.

Semua orang di aula utama segera melihat ke arah Gislason.

"Haha, kabar baik, Linley! Lord Prefek telah berbicara. "Gislason tertawa sambil memandang ke arah Linley, sangat senang. "Alfonsus adalah salah satu teman-temannya, dan dalam dua atau tiga hari, bawahannya akan mencapai dan memberitahukan Alfonsus, yang harus dapat tiba di sini dalam waktu tiga bulan."

Linley merasa lega.

"Tidak hanya itu!" Gislason tertawa. "Lord Prefek dirinya akan datang juga. Dia mengatakan dia secara pribadi akan membantu mengobati Delia. "

"Kakak, Lord Prefek mampu mengobati jiwa?" The Grand Elder bertanya, agak heran. "Saya pikir Lord Prefek tidak sangat khusus berkaitan dengan mengobati jiwa." The Grand tua dan lain-lain jelas ingat adegan, tahun itu, Lord Prefek Indigo Prefektur intervensi dan menghentikan delapan klan besar.

Itu bisa digambarkan sebagai benar-benar menakutkan!

Justru karena peristiwa itu, bahkan tokoh-tokoh sebagai yang tinggi sebagai Gislason akan hormat memanggilnya 'Lord Prefek'. Setelah semua, jika bukan karena Lord Prefek, mereka Empat Divine hewan klan akan kemungkinan besar telah dimusnahkan.

"Haha, aku agak terkejut juga. Namun, karena Lord Prefek sudah bicara, dia pasti tidak akan gagal untuk hidup sampai firman-Nya! "Gislason tertawa sambil memandang ke arah Linley. "Linley, sekarang baik Alfonsus dan Lord Prefek akan datang, satu demi satu. Jangan khawatir. "

"Saya benar-benar tidak berharap bahwa/itu Lord Prefek akan begitu luar biasa terhadap mengobati jiwa juga!" The matriark dari klan Vermillion Bird mendesah takjub juga.

Linley merasakan gelombang kegembiraan di dalam hatinya.

"Terima kasih, terima kasih semua." Linley memandang semua orang dan berbicara dengan sungguh-sungguh. "Karena itu akan menjadi waktu yang lama sebelum Mr. Alfonsus datang, aku akan kembali untuk saat ini."

"Baiklah." Gislason mengangguk dan tertawa. "Linley, kembali dan beristirahat. Jangan khawatir terlalu banyak. Dengan Lord Prefek Indigo Prefektur dirinya intervensi, mengingat kemampuan dan pengaruhnya, ia dapat dengan mudah mengundang beberapa orang untuk datang. Delia pasti akan berhasil disimpan. "

Linley dipaksa keluar tersenyum dan mengangguk.

Dan kemudian, ia membiarkan bumi-jenis kuasa divine membengkak dari tubuhnya, yang secara alami membentuk lembut, seperti awan mengambang 'tidur' yang Linley ditempatkan Wade pada. Dan kemudian, ia mengambil Delia ke dalam pelukannya, mengangguk ke arah Sesepuh, dan terbang keluar dari ruang utama.

"Baiklah. Semua orang bisa kembali sekarang. "Gislason kata dengan jelas.

Empat Divine Binatang klan Sesepuh semua perpisahan bade, dan kemudian terbang dalam kelompok-kelompok kecil. Beberapa saat kemudian, satu-satunya yang tersisa di ruang utama yang Gislason dan Phusro. Kedua saling memandang.

Gislason segera menyiapkan nya 'Godrealm', memisahkan suara dalam dari dunia luar, kemudian berkata mendesak, "Phusro, terakhir kali kami sedang mendiskusikan ..."

------

Linley kembali ke yang jurang dalam Skyrite Mountains. Ia menghabiskan setiap hari baik oleh pihak Delia atau merawat Wade. Tapi tentu saja, Linley sesekali akan membiarkan beberapa anggota lain dari cabang Yulan mengurus Wade.

Sebuah kabut mengepul tipis sekitar. Baruch saat ini sedang berdiri di tempat kosong tanah, menatap ke arah tempat tinggal yang jauh Linley ini.

"Bapa." Ryan berjalan. "Apakah Anda khawatir tentang Delia dan Linley?"

Baruch mendesah. "Kanan. Linley telah telah kembali selama setengah bulan, tapi selama ini setengah bulan terakhir, dia tidak pernah makan dengan kami. Dia selalu tetap dalam ruangan, bersembunyi di dalam. Di matanya, satu-satunya orang yang ia bisa melihat sekarang, selain dari Delia, mungkin anaknya. "

"cekung Linley di terlalu dalam." Ryan mengerutkan kening.

"Cinta ... sangat rumit. Ini sesuatu yang sulit untuk menjelaskan. "Baruch menggeleng.

Tepat pada saat ini, angka turun dari langit dengan kecepatan tinggi. "Pemimpin Clan Baruch, bagaimana Boss saya lakukan?" Pendatang baru itu Bebe. Kelompok Bebe telah tiba setelah Linley.

"Bebe?" A sedikit senyum muncul di wajah Baruch. "Ini baik bahwa/itu Anda telah kembali. Pergi berbicara dengan Linley. Bahkan jika Anda tidak dapat membujuk dia untuk keluar, jika Anda dapat chatting dengan dia, mungkin suasana hati Linley akan meningkatkan. "

"Benar." Bebe mengangguk, lalu segera berlari menuju kediaman Linley ini.

tinggal Gislason ini. Ruang utama.

"Patriark, hampir seratus dari klan kami tidak sadar. Apa yang harus kita lakukan? "Kata Tewila panik. "Begitu banyak dari klan kami menangis!" Pulang Tewila telah mengakibatkan kembalinya kelompok besar klan sadar juga.

Gislason, frustrasi, mengerutkan kening juga.

"Cukup subjek ini." Gislason tanah keluar. "Aku tahu situasi mereka dengan baik. Mereka hanya seperti istri Linley ini. Kami bahkan tidak mampu menyelamatkan istri Linley ini; bagaimana yang akan kita menyimpan orang lain? "

Wajah

Tewila adalah penuh khawatir juga.

"Biarkan klan membuat persiapan mereka." Kata Gislason. "Untungnya, sebagian besar klan kami memiliki klon divine. Tapi istri Linley ini menjadi Dewa melalui sekering dengan percikan divine. Dia bahkan tidak memiliki klon. Jika dia meninggal, dia akan benar-benar selesai! "

Tewila mengangguk, membiarkan mendesah.

Dia telah secara pribadi menyaksikan Delia terkena teknik dan melihat bagaimana Linley bereaksi. "Kemungkinan besar, dalam pikiran Linley ini sekarang, hidup istrinya lebih penting daripada sendiri. Istrinya sangat disayangkan juga, telah menjadi Dewa melalui sekering dengan percikan divine! "

"Tewila." Gislason diinstruksikan. "Ini klan sadar ... Anda pergi membuat pengaturan. Kemungkinan besar ... beberapa dari mereka menyatu dengan bunga api divine juga. "

"Ya, Patriarch. Aku akan membuat semua pengaturan. "Tewila kata.

"Baik. Anda bisa pergi sekarang. "Kata Gislason.

Setelah Tewila kiri, wajah Gislason ini menjadi penuh dengan kelelahan. Baginya, soal Delia dan klan lainnya menjadi sadar masih soal kecil. Apa yang benar-benar telah dia frustrasi adalah berita yang Phusro telah membawa dia.

"Mungkinkah ... bahwa/itu benar-benar ada harapan?" Gislason mengangkat kepalanya, menutup matanya. Sebuah secercah air mata melintas dari antara bulu matanya, seperti berkilauan, permata kecil yang brilian.

Gislason mengambil napas dalam-dalam. kelelahan menghilang dari wajahnya, dan bahwa/itu tegas kepercayaan diri sekali lagi muncul.

"Sekarang ..."

mata Gislason ini yang keras dan tegas. "Yang bisa kita lakukan adalah mempercayakan harapan kami ke Redbud Sovereign yang berdiri di belakang Linley, serta Sovereign Bloodridge yang berdiri di belakang Lord Prefek. Sayangnya, Lord Prefek tidak bersedia untuk pergi keluar semua demi klan kami. Jika tidak ... "

Dalam sekejap mata, tiga bulan berlalu.

"Mengapa dia tidak di sini belum?" Linley berdiri di luar kamarnya, kepalanya terangkat ke arah langit. Sejak tanda tiga bulan mendekat, ia telah memantau langit setiap hari, berharap bahwa/itu Alfonsus akan turun ke jurang.

Namun, belum ada kabar dari Alfonsus.

Bebe berjalan keluar dari belakang, melihat kembali Linley ini. Bebe merasa sengsara untuk Linley juga. Dia berbicara. "Boss, jangan khawatir. Dia mengatakan tiga bulan, tapi itu hanya perkiraan. Ini tidak akan tepat tiga bulan, tetapi tidak boleh terlalu jauh baik. Kemungkinan besar, Alfonsus akan berada di sini besok. "

Linley berpaling untuk melihat Bebe dan mengangguk sedikit. "Kanan. Dia pasti akan tiba besok. "

"Linley! Linley! "Teriakan panik terdengar dari udara.

Linley tampaknya telah disambar petir, dan ia segera berbalik untuk melihat ke arah langit, hanya untuk melihat sosok turun dengan kecepatan tinggi sambil berkata dengan penuh semangat, "Linley, Mr. Alfonsus telah tiba. Dia tiba !!! "

"Tiba?" Setelah menunggu begitu lama, hati Linley sepertinya tiba-tiba telah dibakar. Semua rambut di tubuhnya menegang, seolah-olah dia telah terkena listrik.

pendatang baru itu Elder Garvey.

"The Patriark mengatakan kepada saya untuk memberitahu Anda. Terburu-buru dan membuat persiapan Anda. Dia saat menemani Pak Alfonsus, dan mereka akan segera tiba. "Wajah Penatua Garvey penuh dengan kegembiraan. "Linley, istri Anda akan disimpan."

Ekspresi kegembiraan itu di wajah Linley juga.

"Benar. Delia akan disimpan. "Linley berbalik dan bergegas ke kamarnya.

Delia diam-diam berbaring di tempat tidur di kamar, seolah-olah dia sedang tidur. Sisi Delia, ada tempat tidur yang lebih kecil, di mana Wade diam-diam pulas juga. Untungnya, pada saat mereka telah meninggalkan Meer City, Wade sudah bisa makan makanan cair.

"Delia, Alfonsus di sini. Anda pasti akan pulih. "Linley kata lembut.

"Boss, mereka ada di sini!" Suara Bebe terdengar dari luar.

Linley buru-buru berlari keluar, melihat ke arah langit. Dia melihat bahwa/itu dalam kabut, lebih dari sepuluh angka kabur terbang di atas dengan kecepatan tinggi, dan mereka segera mendarat di tanah. Itu Gislason, Vermillion Bird matriark, Kestrel, dan sekelompok Sesepuh.

Ada dua non-Sesepuh; satu adalah Phusro, sementara yang lain adalah seorang pria tua berambut perak dengan kulit kemerahan dan kulit lembut seperti bayi.

"Dia harus Alfonsus." Mata Linley berbinar.

"Linley, orang ini adalah Mr. Alfonsus." Gislason tertawa, dan berambut perak, bayi berwajah orang tua tertawa juga, sambil mengangguk ke arah Linley. "Anda Linley, kan? Dan istri Anda? "

Baru sekarang Linley tersadar, dan dia buru-buru berkata, "Mr. Alfonsus, silakan ikuti saya. "Dia segera memimpin mereka dalam.

Kelompok memasuki ruangan.

"Mr. Alfonsus. "Linley menunjuk ke arah istrinya. "Harap membantu menyelamatkan istri saya!"

"Saya akan mencoba." Alfonsus tersenyum. Dia berjalan ke tempat tidur, berdiri di sana sejenak saat ia menggunakan akal divine-Nya untuk menyelidiki. ekspresinya secara bertahap tumbuh khusyuk. Hal ini menyebabkan jantung Linley untuk mengepalkan. Dan kemudian, Alfonsus mengulurkan tangan kanannya, menekan melawan atas kepala Delia.

Lampu hijau kabur mengalir keluar dari tangan Alfonsus ', encapsulating kepala Delia.

Segera, seluruh ruangan jatuh benar-benar diam, tanpa ada yang berani membuat suara. Linley menahan napas serta ia menyaksikan adegan ini. "Sejak Alfonsus bertindak, ia pasti harus memiliki keyakinan pada kemampuannya untuk berhasil."

>


  > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

Β 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 17, Chapter 49

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#17,#Chapter#49#Bahasa#Indonesia