*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 17, Chapter 43

 


> Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 Book 17, Indigo Prefecture '' Chapter 43, Wade> Buku 17, Indigo Prefecture - Bab 43, Wade

Linley dan kelompoknya tiga tidak berangkat, menyebabkan agen intelijen dari delapan marga besar telah menyia-nyiakan upaya mereka, dan menyebabkan delapan Sesepuh, yang telah mempersiapkan begitu lama, sudah menjadi bersemangat untuk apa-apa.

Meer City. Kediaman Tarosse dan lain-lain.

"Tarosse, aku takut kita harus mengganggu Anda untuk beberapa saat lagi." Wajah Linley ini ditutupi tersenyum. Dia tidak bisa membantu tetapi melirik Delia. Dia telah merencanakan untuk kembali ke klan, tapi malam sebelumnya, Delia telah benar-benar mengatakan kepadanya ...

Itu dia ... hamil!

"Kami berada di Skyrite Pegunungan begitu lama tanpa dia hamil. Yang akan diharapkan bahwa/itu sekarang, dia akan? "Sekali Linley tahu berita ini, dia luar biasa bahagia. Sejak Delia telah hamil, Linley tidak lagi terburu-buru untuk kembali ke Skyrite Mountains. Setelah semua, dalam hal lingkungan hidup, Meer Kota jauh huni daripada Skyrite Mountains.

Rencananya adalah untuk pertama membiarkan Delia beristirahat di sini. Setelah melahirkan anak mereka, mereka bisa kembali.

"Haha, Anda dapat tinggal di sini selama yang Anda inginkan." Tarosse bingung. "Tapi Linley, baru kemarin, kau tidak bilang bahwa/itu hari ini adalah hari bagi Anda untuk kepala keluar? Mengapa Anda tiba-tiba mengubah keputusan Anda? "Cesar, di sisi Tarosse ini, melihat ke arah Linley juga, bingung.

"Delia hamil." Kata Linley gembira. Delia, di sisinya, tidak bisa membantu tetapi tersipu.

Tarosse dan Cesar segera menatap, dan kemudian mulai tertawa keras.

"Haha, ini adalah berita bagus. Kita harus merayakan! "Tarosse kata buru-buru.

Kabar bahwa/itu Delia hamil menyebabkan semua orang di rumah untuk menjadi gembira. Ketika Phusro datang, ia menemukan mengejutkan bahwa/itu Linley sebenarnya tidak meninggalkan belum. Ketika ia bertanya, dia belajar tentang Delia sedang hamil. Dia juga senang untuk Linley, dan seluruh tinggal dipenuhi dengan suara gembira.

Dengan Delia hamil, Linley menghabiskan setiap hari di sisinya, mengamati perutnya tumbuh lebih besar dari hari ke hari. Dia tumbuh lebih dan lebih bersemangat, dan setiap begitu sering, ia akan menekan telinganya terhadap perut Delia, mendengarkan suara.

Ketika ia mendekati Delia, Linley bahkan bisa merasakan darah berdenyut melalui pembuluh darah dari anak yang belum lahir, yang tampaknya bergema sedikit dengan garis keturunan sendiri.

"Tuanku, orang-orang kami telah menemukan teman Linley ini, 'Bebe', dalam Meer City. Kami telah diam-diam ekor dia dan akhirnya menemukan tempat tinggal Bebe. saudara-saudara kita diplot dan bersekongkol ... dan akhirnya menemukan real mana Linley dan Delia tinggal di! "

Meer Kota adalah sebuah kota besar dengan keliling seribu kilometer.

Tapi untuk Dewa, terutama dengan agen intelijen dari delapan marga besar, yang tinggal di Meer Kota untuk waktu yang lama, itu tidak sulit bagi mereka untuk menemukan Bebe, mengingat betapa sering Bebe keluar. Setelah menemukan Bebe ... mengingat kemampuan dari delapan marga besar, menemukan Linley dan Delia tidak terlalu sulit.

"Excellent! Sekarang kita telah menemukan tempat tinggal mereka, segala sesuatu yang lain akan sederhana. Sekarang, selalu memiliki seseorang menonton tempat itu. Ingat, Anda tidak bisa membiarkan kelompok Linley kita menemukan kita. Setiap kali Linley kepala keluar, segera laporkan kepada kami. "

"Ya, tuan!" "Tapi, tuan, bagaimana jika kelompok Linley saja tetap di Meer Kota tanpa meninggalkan? Apa yang harus kita lakukan? "

"Lalu ..."

Berjuang dalam kota dilarang. Bahkan delapan klan besar tidak akan berani melanggar aturan ini.

"Kami akan hanya menonton untuk saat ini. Saya menolak untuk percaya Linley akan tetap selamanya di Meer City. Adapun jika Linley akan benar-benar tinggal di sana tanpa keluar ... Sesepuh akan memutuskan apa yang harus dilakukan. "

Delapan klan besar 'agen intelijen terus mengamati bahwa/itu tempat tinggal. Namun, meskipun perhatian mereka, Linley hanya menghabiskan waktunya dengan senang hati menemani istrinya, tampaknya tidak berniat untuk meninggalkan sama sekali.

...............

Linley duduk di luar, memegang secangkir anggur. Dia agak bingung, kadang-kadang berbalik untuk melihat kembali ke dalam ruangan. Ini karena Delia adalah di dalam ruangan, dan Delia sudah dekat dengan titik kelahiran.

"Wah ..." Linley tidak bisa membantu tetapi mengambil napas dalam-dalam.

Dia tidak pernah segugup ini, bahkan ketika ia berjuang melawan Seven Star iblis.

"Aku ingin tahu apakah itu laki-laki atau perempuan. Aku ingin tahu apakah anak telah lahir atau belum. Aku ingin tahu apakah Delia adalah ... "pengalaman yang tak terhitung jumlahnya melintas melalui pikiran Linley dalam mode campur aduk. Tangan memegang cangkir anggur gemetar sedikit.

"Boss, tidak seolah-olah Anda tidak memiliki pengalaman apapun. Masih begitu gugup? "Bebe, di sisinya, itu tertawa-tawa.

Linley tidak bisa membantu tetapi melirik padanya, kemudian dipaksa keluar tersenyum. "Bebe, ketika suatu hari Anda akan menjadi seorang ayah, Anda akan tahu. Setiap kali Anda menunggu ... ketegangan tidak kurang daripada ketika berjuang melawan ahli utama. "

Sementara menunggu di luar, Linley merasa seolah-olah hatinya sangat ketat dadanya.

Di sampingnya adalah O'Brien, Dylin, Tarosse, dan lain-lain. Bahkan Phusro telah datang hari ini, dan sedang mengobrol dengan orang lain sambil menggoda Linley. Linley tidak menghabiskan waktu mengobrol dengan mereka.

Perhatiannya terfokus pada ruangan.

"Waaaaaaaaaa!"

menangis Bayi telinga menusuk untuk memecah keheningan seluruh real. Itu seperti sinar matahari berkedip dalam pikiran Linley, menyebabkan semua keraguan yang tak terhitung jumlahnya dan kekhawatiran lenyap. Pada saat ini, ia hanya satu pikiran ...

Anak telah lahir!

"suara mendesing!" Linley dibebankan ke pintu, dan saat ini, pintu dibuka. Istri Dylin ini, 'Kamina', tertawa saat ia berjalan keluar. "Linley, selamat. Delia melahirkan anak laki-laki! "

Linley, tidak peduli apakah itu laki-laki atau perempuan, segera memasuki ruangan.

Dalam ruangan, kemilau samar keringat bisa dilihat di dahi Delia. Dia duduk di tempat tidur, menggendong bayi. Melihat Linley masuk, dia langsung berdiri lalu berjalan. "Linley, terlihat. Dia sangat tenang. Baru saja, ia menangis, tapi sekarang dia lebih tenang. "

Linley mengambil hati-hati melihat bayi dalam pelukan Delia. Yang cemberut wajah, tubuh kecil dan kepala ... ia tampak begitu mirip dengan bagaimana Taylor dan Sasha telah.

"Biarkan aku menahannya." Hati Linley berdebar cepat.

Tidak peduli seberapa kuat seorang ahli adalah, setelah menjadi seorang ayah dan menahan anaknya untuk pertama kalinya, dia akan merasa bergairah, gugup, dan gelisah.

Memegang bayi dalam pelukannya, ia bisa merasakan beban sedikit anaknya terhadap dirinya. Meskipun bayi yang sangat ringan, terutama untuk seorang ahli kuat seperti Linley, kepada siapa semacam ini berat badan adalah apa-apa, Linley merasa seolah-olah ringan ini menekan melawan hatinya.

"Anak. anak saya! "Linley tidak bisa membantu tetapi berteriak dalam hatinya," Ini adalah anakku !!! "

Memegang anaknya, Linley memiliki sensasi dari darahnya yang diturunkan, kehidupan terus.

"Linley, apa nama anak? Apakah Anda mengambil keputusan? "Delia kata.

"Kami akan memanggilnya Wade." Linley tampak dotingly di anak dalam pelukannya.

"Wade ... Wade ... mengatakan 'Bapa'?" Linley kata, lembut membelai hidung kecil anaknya. kulit sangat lembut. Tapi mungkin Linley menyakitinya karena ia menyentuhnya, sebagai Wade, yang baru saja berhenti menangis saat yang lalu, mulai menangis meraung-raung keras lagi.

Delia segera mengulurkan tangannya untuk membawanya kembali. "Dia hanya bayi yang baru lahir, namun Anda ingin dia menghubungi Anda 'Bapa'. anak menangis sudah. Cepat, biarkan aku terus dia. "

"Tidak apa-apa. Anak Linley tidak perlu dimanja yang banyak. "Kata Linley. "Biarkan aku menahannya lebih lama lagi."

Memegang anaknya 'Wade' dalam pelukannya, Linley merasakan sukacita mengucapkan dalam hatinya. Perasaan memegang anaknya dalam pelukannya bahkan lebih menarik dan bahagia baginya daripada perasaan memegang artefak Sovereign.

Melihat bagaimana enggan Linley adalah berpisah dari Wade, Delia tidak bisa menahan tawa.

Linley menunduk untuk melihat anaknya. Dia merasa seolah-olah dia tidak pernah bisa bosan melihat dirinya.

"Waaaaaaa ...." Wade menangis untuk sementara waktu, lalu berhenti menangis. jujur, mata besar nya murni, tidak mengandung kecerdasan sama sekali, menatap Linley. Ini adalah manusia pertama dia melihat setelah kelahirannya!

Dia belum tahu bahwa/itu ini adalah ayahnya!

Ia adalah putra dari Linley! Itu dijamin bahwa/itu hidupnya tidak akan menjadi salah satu yang biasa!

"Linley, mengapa tidak Anda keluar belum?" Suara Cesar terdengar.

"Boss, buru-buru dan membawa anak Anda keluar. Kami paman ingin menahannya terlalu! "Bebe disebut keras. Pada saat ini, Linley dan Delia, dalam ruangan, datang ke indra mereka. Mereka tidak bisa membantu tetapi tersenyum pada satu sama lain, lalu berjalan keluar sambil memegang anak.

Begitu mereka berjalan di luar, Bebe, Clervaux, dan lain-lain semua bergegas ke depan.

"Lemme menahannya!" Bebe kata penuh sukacita.

Anak mereka lahir. Linley dan Delia merasa kebahagiaan mengucapkan karena mereka bermain dengan anak mereka. Mereka tidak terburu-buru untuk kembali ke Skyrite Pegunungan sama sekali. Tapi meskipun mereka tidak terburu-buru, agen intelijen dari delapan marga besar, terutama mereka delapan Sesepuh, yang panik.

Tak satu pun dari mereka memiliki ide berapa lama Linley akan tinggal di sini sebelum kembali.

Namun, mereka jelas tidak bisa pergi dan katakan padanya untuk bergegas. Mereka hanya harus menonton sebagai Linley menghabiskan setiap hari menikmati waktunya dengan anaknya.

"Tuanku, orang-orang kita selalu di tunggu dan selalu mengawasi. Tapi sudah setahun sudah. Ketika ini akan berakhir? "Para agen intelijen dari delapan marga besar sedang menonton siang dan malam, tidak berani mengendur sama sekali.

"Linley saat memegang bayi itu sekarang. Kita seharusnya hanya menonton dan menunggu sampai bayi tumbuh menjadi dewasa? "

Hanya menonton setiap hari memang melelahkan, terutama karena mereka bahkan tidak tahu berapa lama mereka harus terus melakukannya.

"Jangan tidak sabaran. Aku sudah melaporkan hal ini kepada para Leluhur, dan delapan Leluhur dikirim kembali satu kata dalam menanggapi; 'Tunggu'! Tidak peduli apa, kita tidak membangkitkan pemberitahuan Linley ini. Dia tidak bisa selalu tinggal di Meer City. Akan ada hari ketika dia keluar! "

"Ya, Tuanku."

Para agen intelijen tidak punya pilihan selain menggertakkan gigi mereka dan tetap menonton.

Di jalan-jalan Meer City. Linley dan Delia berjalan bahu-membahu, dengan anak mereka 'Wade' diurus oleh Kamina. Alasan mereka keluar hari ini adalah untuk membeli beberapa bahan makanan bergizi. Wade masih muda. Ketika ia mulai tumbuh, ia akan perlu makan banyak hal.

"Ketika kami kembali kemudian ke Skyrite Mountains, tidak akan ada begitu banyak makanan yang tersedia untuk dijual." Linley tertawa. "Kita harus membeli cukup waktu ini."

"Tentu saja kami cukup membeli. Hal-hal ini kami membeli biaya puluhan juta inkstones. Ini lebih dari cukup untuk Wade untuk makan selama lebih dari sepuluh tahun. "Delia tertawa. "Dibandingkan dengan Sasha dan Taylor, makanan yang Wade akan makan saat tumbuh dewasa akan jauh lebih baik."

"Wade tidak tahu bahwa/itu ia memiliki kakak dan adik sekarang. Ketika ia tumbuh dan tahu lebih banyak, kami akan katakan padanya. "Mengetahui bahwa/itu ia memiliki seorang anak di sisinya, ia merasa penuh energi dalam segala dia, baik itu pelatihan atau makan!

Sama seperti Linley dan Delia sedang mengobrol mental dalam perjalanan kembali, mereka tiba-tiba melihat seseorang ...

"Eh?" Linley menatap, heran, pada angka yang jauh. Itu anggota dari klan Azure Naga. Semua pemimpin klan memiliki lambang klan, dan mereka semua bisa merasakan kehadiran masing-masing. Ini adalah mengapa Linley merasakan orang ini di depannya.

Di Meer City, Linley sudah mengalami beberapa anggota klan Azure Naga. Tapi ini adalah pertama kalinya Linley telah mengalami seseorang yang dia tahu.

"Elder Linley." Orang lain telah menemukan Linley juga, dan buru-buru mengulurkan tangan dengan akal divine.

"Elder Tewila." Linley segera merespon dengan rasa divine.

Linley dan Tewila berdua berubah penampilan mereka, tetapi mereka tampak persis sama seperti yang telah mereka ketika mereka terakhir meninggalkan. Tentu, dua bisa dengan mudah mengenali satu sama lain.

Tewila tersenyum sambil berjalan lebih dan mengatakan melalui akal divine, "Elder Linley, Anda tidak kembali dengan kami terakhir kali. Apa terjadi sesuatu? "

"Saya benar-benar menyesal. Aku benar-benar tidak berharap bahwa/itu dalam bulan saya telah di Meer City, istri saya akan hamil. "Linley tertawa saat mengirim kembali. "Pada waktu itu, saya sampai pada keputusan bahwa/itu saya akan kembali setelah anak saya lahir."

"Ah! Selamat, selamat. "Penatua Tewila buru-buru dikirim kembali.

Linley adalah semua tersenyum juga.

"Benar. Elder Tewila, yang Anda mengawal lifeform logam saat ini? "Tanya Linley. "Klan mengirimkan batch setiap setengah tahun. Ini hanya satu setengah tahun, tapi giliran Anda lagi? "

"Tidak ada untuk itu. Dalam empat, lima ratus tahun terakhir, kami telah kehilangan terlalu banyak Sesepuh. klan memiliki terlalu sedikit Sesepuh sekarang, dan sebagian besar telah memasuki Bloodbath Gorge. "kata Tewila tak berdaya. "Dengan demikian, sudah ada hanya beberapa Sesepuh pada rotasi untuk mengawal lifeform logam."

Linley sekarang dipahami.

Linley tahu bahwa/itu klan telah menderita kerugian besar selama lima abad terakhir. Adapun persis berapa banyak Sesepuh telah hilang, namun, Linley tidak pernah meminta secara rinci. Namun ... di dua ratus tahun pertama, mereka telah kehilangan lima Sesepuh. Kemungkinan besar, lebih dari lima ratus tahun, lebih dari sepuluh Sesepuh telah hilang.

"Tewila, ketika akan Anda kembali? Kami hanya mempersiapkan untuk kembali diri kita sendiri. Mari kita pergi bersama-sama. "Linley tertawa.

"Oh. Kami sedang menuju keluar dalam dua hari. "Tewila sangat senang juga. "Elder Linley, jika Anda kepala keluar dengan kami, maka akan jauh lebih aman dengan kami memiliki pasukan bergabung."

"Baiklah. Kami akan bertemu dalam dua hari saat fajar. "Linley kata.

"Pasti. Namun, ketika saatnya tiba, pastikan Anda muncul saat ini. "Tewila tertawa.

"Itu tidak akan terjadi lagi." Linley tertawa.

Dua hari kemudian. Fajar. Gerbang perkebunan. Delia memegang sedikit Wade, mengucapkan selamat tinggal kepada Tarosse dan lain-lain, Linley dan Bebe sisinya.

"Tarosse, tidak perlu mengirim kami pergi." Linley tertawa.

"Di masa depan, Anda harus sering datang berkunjung. Saya suka Wade kecil ini. "Tarosse tertawa.

Bebe tertawa juga. "Pada saat Anda datang lagi, Wade akan dewasa."

Setelah mengucapkan selamat tinggal kepada teman-teman mereka, Linley, Delia, dan Bebe mengambil sedikit Wade untuk kepala langsung menuju gerbang kota. Adegan ini, pada gilirannya, diperhatikan oleh sosok terletak dalam yang jauh, bangunan tinggi yang sedang menonton melalui jendela. "Kelompok Linley ini ... tampaknya mempersiapkan untuk pergi."

  >


Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 17, Chapter 43

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#17,#Chapter#43#Bahasa#Indonesia