*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 17, Chapter 15

  > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

>


 Book 17, Indigo Prefecture ''“ Chapter 15, Life-And-Death Duel> Buku 17, Indigo Prefecture - Bab 15, Hidup-Dan-Kematian Duel

Matahari pagi baru saja terbit, dan cahaya optimis Matahari Darah bisa terlihat mengintip melalui kabut tipis jurang. Linley berjalan keluar dari kamarnya juga.

"Cuaca tidak buruk." Linley mengambil napas dalam-dalam, membiarkan udara dingin mengisi dadanya.

"Swoosh!" Sebuah sosok manusia melompat turun dari atas. "Boss, tampaknya Anda berada dalam suasana hati yang baik." Bebe tertawa. Bebe tinggal di lantai dua dari bangunan ini.

"Ya, suasana hati yang cukup bagus. Sudah delapan puluh dua tahun sejak kami datang ke Skyrite Mountains, dan saya tidak punya pertempuran yang baik sepanjang waktu ini, juga tidak saya membunuh siapa pun. Tapi aku akan pergi membunuh seseorang dan akan memiliki pertempuran yang baik. Tentu saja suasana hati saya baik. "Linley tertawa.

Bebe bingung. "Boss, apa yang Anda maksud dengan ini?"

"Tidak terburu-buru. Anda akan segera tahu. "Linley kata.

Bebe, melihat bahwa/itu Linley sengaja menjadi misterius, tidak bisa membantu tetapi dompet bibirnya. Pada saat ini, Delia juga berjalan keluar dari ruangan, dan Bebe segera pergi untuk menyambutnya. "Delia, Boss mengatakan bahwa/itu ia akan terlibat dalam pertempuran dan membunuh seseorang. Apakah Anda tahu apa ini adalah tentang? "

"Begitukah?" Bingung, Delia menoleh untuk melihat ke arah Linley.

Linley terkekeh. Tiba-tiba, suara angin terdengar. Dia segera mengangkat kepalanya untuk melihat.

Beberapa tokoh terbang turun dari langit, semua mengenakan seragam perlengkapan perang dari klan Azure Naga. Linley tertawa dengan tenang. "Mereka berada di sini." Bebe dan Delia mengangkat kepala mereka untuk melihat, bingung. Mereka melihat tiga prajurit lapis baja biru terbang di atas.

"Linley!" Pemimpin yang diakui Linley segera. Jelas, Majelis Sesepuh, saat memberikan perintah, telah memberikan gambaran yang jelas dari penampilan Linley juga.

"Semua orang, apakah ada sesuatu yang Anda butuhkan?" Kata Linley.

Pemimpin prajurit lapis baja biru mengeluh dalam hati. Dia juga tidak mengerti bagaimana Lord bisa tersinggung salah satu yang tinggi, Sesepuh tinggi peringkat. Tapi dia masih berkata, "Linley, Lord Emanuel telah mengeluarkan tantangan hidup dan mati. Majelis Tetua telah disetujui itu. Ikut dengan kami. "

"Sekarang?" Linley agak terkejut.

Persetujuan dari aplikasi oleh Majelis Sesepuh adalah sesuatu yang Linley telah diprediksi lama, tapi untuk duel untuk memulai segera berada di luar harapan Linley ini.

"Duel hidup dan mati akan digelar hari ini selama siang. Sekarang, Anda hanya perlu untuk sampai ke sana terlebih dahulu. "Kata Prajurit lapis baja biru. Dalam hatinya, ia masih merasa simpati untuk Linley. Setelah semua, seperti yang ia lihat ...

Linley adalah sosok bawah peringkat klan, tidak terlalu berbeda dari prajurit patroli seperti mereka.

Tapi meskipun mereka bersimpati untuk Linley, tidak ada cara mereka bisa membantu.

"Boss, apa itu?" Bebe kata panik.

"Linley, apa ini 'duel hidup dan mati'?" Delia mengatakan mendesak juga.

Linley tertawa, "Dalam klan kami, sebuah 'Elder Emanuel' bersikeras membunuh saya. Untungnya, pada saat itu, Penatua Garvey hadir, tapi pada akhirnya, Elder Emanuel masih mengeluarkan saya 'hidup dan mati duel'. Entah dia meninggal dunia atau aku mati. "

"Elder?" Delia mulai khawatir.

"Boss, kau yakin?" Tanya Bebe.

Mereka tertentu kekuatan Linley, tapi lawan adalah salah satu klan Sesepuh, setelah semua. Dalam delapan tahun terakhir, mereka telah mendapatkan pemahaman tentang Majelis Sesepuh. Untuk memasukkan Majelis Sesepuh, persyaratan pertama adalah untuk mencapai tingkat Seven Star Fiend.

Linley mengirim mental, "Delia, Bebe, jangan khawatir. Jika ini adalah sebelum Baptisan Ancestral saya, saya tidak akan benar-benar yakin, tapi setelah menjalani Ancestral Baptisan, saya memiliki keyakinan. "

Delia segera santai. Dia dipercaya Linley.

"Linley, adalah alasan ia ingin membunuhmu ... karena cincin melingkar Dragon?" Delia dikirim melalui akal divine.

Linley mengangguk, mengirimkan kembali melalui akal divine, "Saya sendiri belajar sekarang bahwa/itu artefak Sovereign ini, cincin melingkar Naga, telah benar-benar milik nenek moyang klan Azure Naga kami. Emanuel diakui itu sekilas tunggal. "

Bebe dan Delia sekarang baik dipahami.

Mereka berdua bisa memahami daya tarik kuat dari artefak Sovereign jiwa melindungi. Tidak heran Emanuel bertindak dengan cara ini.

"Linley, dapat Anda pergi sekarang?" Prajurit lapis baja biru kata.

ini prajurit lapis baja biru benar-benar tidak terburu-buru. Duel hidup dan mati hanya akan diadakan pada siang hari. Untuk Elder Emanuel, ia hanya akan datang dari kediamannya ketika saatnya tiba. Tapi Linley, sebagai orang dari status yang lebih rendah, harus tiba lebih awal.

"Ini tidak mulai sampai siang. Mengapa terburu-buru? "Bebe kata sedih.

"Tiga dari Anda, apa yang Anda lakukan?" Beberapa tokoh terbang di atas dengan kecepatan tinggi. Itu Baruch dan beberapa klan lainnya. Mereka juga mulai khawatir setelah melihat prajurit lapis baja biru terbang di atas. Kedatangan ini prajurit lapis baja biru 'pasti portended suatu hal yang penting.

"Penatua Emanuel adalah tentang untuk memulai duel hidup dan mati dengan Linley. Majelis Tetua telah disetujui itu. "Seorang prajurit lapis baja biru kata.

Baruch dan yang lainnya tercengang, mata mereka penuh dengan percaya.

"The Elder dan Linley?" Mereka tidak bisa menerima ini.

"A dihormati, dimuliakan Elder ... bagaimana ia bisa menantang Linley untuk duel hidup dan mati?" Kata Hazard marah. Kedatangan Linley telah menyebabkan status cabang Yulan mereka meningkat jauh dalam beberapa hari terakhir. Selain itu, mereka semua menyukai keturunan ini mereka, Linley.

Sebuah Elder, menantang God? Ini terlalu tidak adil!

"Majelis Sesepuh telah disetujui itu. Tidak ada cara untuk mengubahnya. "Kata Pemimpin prajurit lapis baja biru. "Kecuali Anda dapat meminta Patriarch untuk campur tangan."

Dalam klan Azure Naga, tanpa pertanyaan, orang dari status tertinggi adalah Patriarch. Ia adalah putra dari nenek moyang mereka, 'Azure Dragon. Ketika Azure Naga masih hidup, dia secara alami dikeluarkan sejumlah besar usaha dalam pelatihan dan budidaya anaknya. Satu bisa membayangkan betapa dahsyatnya Patriarch itu.

Dalam klan, firman-Nya adalah yang tertinggi.

"Linley, apa itu?" Tarosse, Dylin, dan lain-lain terbang keluar. Lain segera mulai menjelaskan situasi kepada mereka. Tarosse dan yang lainnya sangat heran juga bahwa/itu Elder dari klan sebenarnya menantang Linley untuk pertempuran hidup dan mati. "

"Jangan khawatir, semua orang." Linley kata dengan tenang, lalu menatap prajurit lapis baja biru. "Mari kita pergi."

Pemimpin prajurit lapis baja biru mengangguk.

"Bisakah kita pergi menonton duel?" Delia langsung meminta.

Pemimpin prajurit lapis baja biru melirik kerumunan, lalu mengangguk. "Ini adalah pertempuran terakhir Linley ini anyways. Anda dapat pergi menonton jika Anda ingin. "Sambil berbicara, tiga prajurit lapis baja biru mengambil Linley dengan mereka, terbang ke udara.

Delia, Bebe, Baruch, serta bahkan Tarosse, Dylin, dan lain-lain semua segera diikuti.

Sebuah Elder dari klan akan memulai duel hidup dan mati dengan God. berita ini tidak benar-benar dikenal oleh banyak di seluruh berbagai tingkat klan. Pada tingkat yang lebih tinggi, namun, berita ini menyebar dengan sangat cepat, terutama di kalangan Sesepuh sendiri, yang cepat belajar dari ini.

"Emanuel, anak itu ... dia akan terlibat dalam duel hidup dan mati dengan junior? Apakah aku salah mendengar sesuatu? "Seorang pria berotot dengan rambut biru pendek kata dengan kening berkerut.

"Paman, ada kesalahan. Emanuel benar-benar akan memiliki duel hidup dan mati dengan God. "Orang lain, seorang pria jangkung dengan rambut cokelat, berbicara. Dua dari mereka mengenakan yang biru baju besi dengan bordir emas, serta jubah dengan rune sihir yang tidak biasa.

Keduanya Sesepuh klan.

"Mari kita lihat." Pria berambut biru kata.

"Hari ini, beberapa orang akan menonton." Pria berambut cokelat tertawa.

"Akan Patriark yang hadir?"

"The Patriark kemungkinan besar bahkan tidak tahu tentang hal ini. Saya mendengar bahwa/itu hari ini, ia bersama-sama dengan Indigo utusan. Kunjungan ini oleh Indigo utusan tampaknya mengenai masalah yang agak berat. "Pria berambut cokelat kata, agak bingung.

"Sebuah urusan penting? Mungkinkah kita akan mulai berjuang dengan delapan marga besar? "Pria biru berambut agak khawatir.

"Saya tidak yakin. Kita akan tahu ketika Patriark kembali. "Pria berambut cokelat itu menggeleng.

Sementara mengobrol, dua terbang menuju ke arah 'Death Valley', tempat yang klan Azure Naga digunakan untuk melaksanakan 'hidup dan mati duel'.

Beberapa orang telah tiba di Death Valley hari ini. Selain dari anggota tingkat tinggi klan dan orang-orang Linley, ada juga sejumlah besar prajurit patroli yang tahu tentang hal ini. Bosan, mereka datang untuk menonton pertempuran ini.

Ini adalah Penatua terhadap God!

Sesuatu seperti ini adalah sesuatu yang mereka tidak akan melihat bahkan dalam seratus juta tahun dalam klan.

"Itu Emanuel benar-benar menempatkan pada mengudara." Kata Bebe sedih. "Kami sudah tiba, tapi ia masih belum menunjukkan dirinya. Mungkin itu benar-benar akan menjadi seperti apa yang dikatakan prajurit lapis baja biru dan bahwa/itu ia tidak akan keluar sampai siang. "

Linley tertawa sambil berdiri di atas Death Valley. "Bebe, tidak sabaran."

"Linley, Anda tampaknya benar-benar yakin." Tarosse tertawa.

"Aku ingin menjalani kehidupan yang damai untuk sedikit lebih lama, setelah kembali ke klan Azure Naga. Tampaknya tidak akan mungkin lagi. "Linley menyapu pandangannya di Death Valley. Saat ini, beberapa Tetua klan telah tiba. Tapi tentu saja, sebagian besar penonton adalah prajurit lapis baja biru.

Ada ribuan prajurit lapis baja biru ini, dan mereka semua mengobrol di antara mereka sendiri.

"Saya mendengar bahwa/itu hari ini, God yang ditantang oleh Penatua untuk duel hidup dan mati bernama Linley. Yang salah satu dari orang-orang adalah Linley? "

"Yang satu itu, yang satu dengan rambut cokelat. Yang berdiri di samping anak itu dengan topi jerami. "Seseorang langsung menunjuk dia keluar. Di antara para penjaga patroli yang datang untuk menonton duel ini, informasi mengenai Linley telah cepat menyebar.

"Sayang sekali. Sebuah God akan mati hari ini. "

"Saya bertanya-tanya mengapa Elder Emanuel bertindak dengan cara ini menuju God. Jika ia ingin membunuh Lord, dia tidak perlu pergi ke semua kesulitan ini. "

"Penatua itu akan sedikit terlalu jauh. Linley cukup mengesankan juga, bahwa/itu ia sebenarnya memiliki keberanian untuk datang. "

Itu wajar bagi orang kasihan yang lemah, dan tentu saja para penjaga patroli juga dianggap jelata dalam klan, orang-orang dari anak tangga terendah. Dalam lubuk hati mereka, mereka dipenuhi dengan baik ketakutan serta menghormati orang-orang terhormat, Sesepuh tinggi. Itu wajar bagi mereka untuk merasa simpati untuk Linley dan berdiri di sampingnya.

Tapi tentu saja, meskipun dalam hati mereka, mereka berdiri dengan Linley, mereka tidak akan berani menampilkannya.

"Elder Emanuel telah tiba!" Seseorang tiba-tiba memanggil.

Segera, semua orang berpaling untuk melihat. Linley, mendengar keributan itu, juga menoleh untuk melihat. Dari udara, botak Emanuel, mengenakan pakaian disediakan untuk Sesepuh, datang terbang turun bersama beberapa Sesepuh lainnya.

"Mereka akhirnya datang." Linley menatapnya.

Emanuel kembali menatap dia. "Dia berani setidaknya." Emanuel memiliki sedikit senyum di sudut bibirnya. Dia menyapu pandangannya di Linley, dan melihat kilatan cahaya dari cincin di jari Linley ini. Dia tidak bisa membantu tetapi tumbuh bersemangat.

Dia tahu itu adalah artefak Sovereign!

"Untungnya, dia tidak melarikan diri tadi malam." Sehari sebelumnya, Emanuel telah memerintahkan bahwa/itu jurang sepenuhnya tertutup dari atas, tepatnya untuk mempertahankan terhadap Linley melarikan diri.

"Sesuai dengan aturan klan, setelah konflik mencapai tingkat yang tidak dapat didamaikan, duel hidup dan mati akan dimulai. Tidak ada menyesalkan kematian! Hari ini, para pihak untuk ini duel hidup dan mati adalah Emanuel dan Linley! "Sebuah Elder melayang di udara dan berkata dengan suara keras.

Seluruh Death Valley menjadi diam, tanpa ada yang mengucapkan sepatah kata.

"Tuan-tuan, membuat persiapan Anda." Penatua mengatakan dengan tenang.

Emanuel terbang di atas anggun ke pusat Death Valley, segera mencari angkuh terhadap Linley.

"Boss, pergi tendangan yang ass Elder dan membunuhnya." Bebe dikirim melalui akal divine.

"Linley, hati-hati." Delia kata.

Linley hanya tertawa dengan tenang, kemudian terbang langsung ke pusat Death Valley juga, menatap langsung pada Emanuel jauh. Di seluruh Death Valley, setiap orang, Sesepuh dan patroli prajurit sama, terdiam.

"Mulai, kemudian." Penatua berteriak.

wajah Linley ini langsung berubah serius.

"Linley, selama Anda mengakui kekalahan, saya bisa meluangkan hidup Anda." Emanuel melayang turun, tertawa dengan tenang saat ia berbicara, seakan ia memegang kehidupan Linley di tangannya.

"Akui Kekalahan?"

Linley mengeluarkan sebuah tertawa emosi. "Hari ini adalah duel hidup dan mati. Entah Anda mati atau aku mati. "

Segera, ada keributan besar. Sesepuh dan prajurit berpatroli semua agak heran. Ketika mereka melihatnya, Linley akan mati pasti. Untuk Emanuel dapat mengatakan apa yang baru saja dikatakan sudah bisa dianggap cukup murah hati dan penuh belas kasihan. Tapi Linley telah benar-benar menolak.

"Hmph. Ini adalah Anda yang meminta kematian. "Wajah Emanuel segera berubah dingin.

Tiba-tiba, Emanuel mengerutkan kening. Dari sudut matanya, dia melihat Delia, Bebe, Cesar, dan lain-lain berdiri di sudut Death Valley.

"Orang-orang ini terlihat agak akrab. Sepertinya aku pernah melihat mereka di suatu tempat sebelumnya. "Emanuel memiliki pikiran tiba-tiba ini, tapi langsung, pikiran itu menghilang. Setelah semua, pertempuran akan segera dimulai. Dia tidak bisa kehilangan konsentrasi.

"BOOM!" Sebuah ledakan energi.

seluruh tubuh Linley ini langsung tertutup dengan sejumlah besar skala drakonik. Mereka sisik biru-emas membentang di seluruh tubuhnya sebagai orang paku sengit meletus dari dahi dan tulang belakang. ekor drakonik nya, berkedip dengan cahaya logam, mulai bergoyang lembut.

"Ayo!" Linley menatap dingin dengan mata emas hitam ke arah lawannya.

"Itu dia?" Elder Garvey terkejut.

"Itu dia!" Wajah-wajah dari sepuluh atau lebih Sesepuh yang sedang menonton dari jauh langsung berubah.

Rekaman scryer yang telah menyebar ke mereka dari Miluo Island. Semua anggota tingkat tinggi dari klan Azure Naga telah melihat itu. Mereka semua tahu ... bahwa/itu dalam Realm Infernal, ada seorang ahli dari klan Azure Naga yang tubuhnya dipancarkan lonjakan tajam ketika Dragonformed.

Para anggota klan belum pernah melihat hal semacam ini transformasi. Setelah semua, dalam keadaan normal, bagaimana bisa keturunan Empat Divine hewan klan dipaksa untuk minum darah naga dari binatang ajaib dari peringkat kesembilan, sebuah Lapis Baja Razorback Wyrm, untuk mengaktifkan Dragonblood dalam pembuluh darah mereka?

Wajah sebelumnya percaya diri Emanuel segera berubah juga.

"Itu dia! Yang kuat, klan misterius kita yang muncul di Miluo Pulau! "Pikiran Emanuel adalah dalam keadaan kacau sekarang, dan kemudian ia melirik Delia, Bebe, dan lain-lain. "Kanan. Sekarang aku ingat di mana aku melihat mereka. Dalam rekaman scryer! Ketika itu kubus besar cincang terpisah, orang-orang yang di sisi yang klan dari kita! "


> Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

  > Β 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 17, Chapter 15

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#17,#Chapter#15#Bahasa#Indonesia