*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 15, Chapter 36

 


> Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 Book 15, Priceless Treasure '' Chapter 36, The Storm Caves> Buku 15, Priceless Harta - Bab 36, Storm Gua

ini binatang amethyst telah dengan mudah dibantai mereka Dewa dan demigods. Ini sudah cukup bagi Olivier untuk memahami bagaimana kuat mereka. Ketika mereka telah dibungkus ke dalam kabut, Bebe telah dipukul oleh tumpukan amethysts, dan dari ini, Olivier sudah mendapat rasa seberapa kuat tubuh Bebe adalah.

Bebe adalah binatang divine, dan ia memiliki koneksi ke Beirut. Olivier bisa mengerti mengapa dia begitu kuat.

Tapi Linley?

"Linley juga ... tubuhnya sebenarnya dapat pergi kepala di atas bahwa/itu amethyst binatang." Olivier menyaksikan adegan ini, benar-benar tercengang. Dia awalnya percaya bahwa/itu ia sendiri telah menghabiskan puluhan tahun singkat kerja keras untuk mencapai tahap God, ia harus dianggap cukup mengesankan dan mungkin bahkan telah melampaui Linley.

Namun dalam kenyataannya ...

Perbedaan antara dia dan Linley sangat besar!

"monster ini tidak takut serangan jiwa!" Mengaum marah Linley berdering keluar. Dia terlempar jauh, tapi ia kemudian segera membalik ke atas dan naik ke kakinya. Tak percaya, Linley mengatakan, "Saya penuh serangan kekuatan, 'Voidwave Sword' ... binatang ini tidak memiliki reaksi sama sekali!"

"Boss, hanya menggunakan serangan fisik!" Bebe memanggil.

"Baik." Linley disimpan jauh pedang yang berat adamantine dan sekali lagi melompat ke depan, menerkam ke arah binatang amethyst seperti elang raksasa pengisian ke bawah. Linley ini Bloodviolet sekali lagi mengeksekusi 'membingungkan Bayangan' serangan, menebang tanpa belas kasihan apapun terhadap binatang amethyst.

The amethyst binatang, takut serangan itu, mengelak.

"Bang!" Bloodviolet memukul terhadap panggul amethyst binatang itu, menebang setidaknya setengah meter.

Namun, segera setelah Linley menarik pedang, luka segera diregenerasi.

"Boss, aneh ini tidak takut serangan jiwa, dan bahkan ketika saya menggunakan serangan fisik, itu akan pulih dari itu, tidak peduli seberapa berat cedera itu." Bebe tak berdaya juga. Linley tidak bisa membantu tetapi melirik tanduk dia hancur, tetapi tanduk menghancurkan amethyst binatang itu sekarang sudah benar-benar regrown.

Linley tidak bisa membantu tetapi tertawa getir.

"Bahkan yang paling kuat dari Highgods, ketika menerima saya 'Voidwave Sword', setidaknya akan memiliki respon untuk itu, bahkan jika ia tidak takut. Tapi binatang amethyst ini tidak bereaksi sama sekali, sementara tubuhnya begitu sulit, dapat dibandingkan dengan artefak Highgod. Dan dengan cepat dapat meregenerasi! "

Linley adalah benar-benar berkata-kata. semacam ini aneh benar-benar tak terkalahkan!

"Tidak heran bahkan dua Highgods memilih mengungsi sebagai gantinya." Linley berpikir untuk dirinya sendiri, sementara pada saat yang sama, sekali lagi bentrok kejam terhadap binatang amethyst.

Dengan memotong pedang, Linley hancur salah satu paku dari binatang amethyst, sementara ia sendiri dikirim terbang pergi oleh cakar yang amethyst binatang itu. Di udara, tubuhnya memutar, dan ia mendarat di tanah di kakinya.

amethyst binatang meraung kesakitan. Jelas, lonjakan rusak menyebabkan dia kesakitan.

"Roaaaar!" Binatang saat ini berjuang Bebe datang ke berhenti, mengangkat kepalanya dan memancarkan suara gemuruh.

amethyst binatang saat berjuang Linley juga terhenti. Setelah menatap Linley untuk beberapa waktu, tampaknya memiliki akhirnya menyadari bahwa/itu Linley tidak terluka sama sekali. Pada akhirnya, itu akhirnya menyerah, memancarkan menggeram marah sama rendah.

Kedua binatang amethyst melirik satu sama lain, maka binatang amethyst yang telah berjuang Linley melihat Linley. Dengan suara rendah, serak, katanya, "Tubuh, tidak buruk!"

amethyst binatang berjuang Bebe juga melirik Bebe.

"Swoosh!" "Swoosh!"

Kedua binatang amethyst diubah menjadi dua sinar cahaya violet, berjalan jauh dengan kecepatan tinggi.

"Linley, kau baik-baik saja?" Delia berjalan, dan Linley tersenyum dan berkata, "Tentu saja aku baik-baik saja. Namun, saya harus mengatakan, kedua binatang amethyst benar-benar berada tangguh. Mereka sama sekali tanpa cacat. Tapi tentu saja ... mereka tidak tahu serangan jiwa. "

"Linley, apa yang terjadi dengan dua binatang amethyst? Mengapa mereka pergi? "Tanya Delia, bingung.

Olivier terdekat berbicara. "Mungkin, dua binatang amethyst menyadari bahwa/itu berkelahi dengan Anda tidak memiliki manfaat bagi mereka sama sekali, dan sebaliknya mereka terus terluka. Dengan demikian, mereka menyerah dan meninggalkan. "Olivier beralasan.

Bukankah itu terjadi?

Linley dan Bebe tidak terluka sama sekali, dan bahkan jika mereka sedikit sobek, mereka bisa menggunakan kekuatan divine mereka untuk menyembuhkannya. Tentu, dua binatang amethyst tidak berminat melanjutkan dalam jenis pertempuran.

"Boss, saya mengetuk beberapa batu longgar dari tubuhnya. Mereka tampaknya amethysts. "Bebe menyambar beberapa perhiasan ungu dari lantai. Sementara Bebe telah berjuang binatang amethyst, ia telah menggunakan belati hitam menebang di atasnya. Ini adalah belati godspark. Tentu, itu dapat memotong beberapa perhiasan terpisah.

Mendengar ini, Linley segera melihat ke arah dua paku yang rusak di tanah.

Dia diserap langsung ke dalam ring melingkar Naga nya, dan memang, dua perhiasan violet segera disempurnakan, dan sejumlah besar esensi jiwa ditarik, hanya meninggalkan beberapa detritus.

"Memang, binatang ini amethyst benar-benar terbuat dari amethysts." Linley merasa tertegun. Amethysts penuh dengan esensi jiwa. Makhluk-makhluk ini benar-benar terbuat dari 'amethysts' ... berapa banyak esensi jiwa yang mereka mengandung?

"Boss, apa hasil penyelidikan Anda? Apakah mereka amethysts? "Tanya Bebe. Dia menyatakan bahwa/itu permata ungu, tidak benar-benar yakin identitasnya.

"Ini memang merupakan amethyst." Linley mengangguk.

Bebe, Delia, dan Olivier, meskipun mengharapkan jawaban ini, yang tetap terkejut.

Delia mengerutkan kening. "Di mana orang aneh ini berasal? Tidak takut serangan jiwa, dan seluruh tubuh yang begitu sulit. Terlebih lagi, segera menyembuhkan dari luka. "Ini harus dikatakan bahwa/itu semacam ini monster bisa digambarkan sebagai yang tidak ada duanya. Atau mungkin, lebih tepat, sebagai sangat sulit untuk membunuh.

"Tapi saya melihat bahwa/itu kecerdasan makhluk itu tampaknya sangat rendah." Kata Bebe.

"Hal ini memang rendah. Ketika kita sedang bertempur, semua itu tahu bagaimana melakukannya adalah menggunakan cakar sengit dan taringnya untuk memulai serangan dasar. Itu tidak tahu apa misteri yang mendalam sama sekali. "Linley telah melihat ini juga. "Namun, mereka mampu berbicara!"

Semua orang mengangguk sedikit. The amethyst binatang telah setelah mengucapkan kata-kata, 'tubuh, tidak buruk'. Semua orang ingat ini.

"Mari kita pergi. Mari kita lihat dan melihat apakah ada cara bagi kita untuk meninggalkan Amethyst Mountains ini. "Linley dianjurkan.

Segera, mereka semua menuju keluar lagi. Namun, daerah di sekitar mereka ditutupi kabut putih, dan kelompok Linley ini tidak tahu tempat apa yang berbahaya. Namun, dengan berjalan di tanah, setidaknya kelompok Linley ini tahu arah umum mereka bergerak di. Mereka terus bergerak maju dalam garis lurus.

Sebagai kelompok Linley dari empat bergerak maju, Jenkin mengikuti tiga God lainnya, hati-hati melintasi Amethyst Mountains ini. keberuntungannya telah sangat baik. Dia telah aman tiba dalam Amethyst Mountains, dan sampai sekarang, ia tidak mengalami binatang amethyst.

"Saya bertanya-tanya bagaimana Linley dan dua lainnya lakukan." Jenkin berkata kepada dirinya sendiri diam-diam.

"Whoooosh." Suara angin yang kuat bisa terdengar dari depan.

"Mari kita pergi. Mari kita pergi kita lihat bersama-sama. "Salah satu Dewa segera memanggil. Semua empat dari Dewa, Jenkin termasuk, mendekat ke asal suara. Beberapa saat kemudian, kelompok Jenkin ini melihat sumber suara angin keras.

"Ini adalah ..."

Jenkin dan tiga lainnya menatap, slackjawed.

Seratus meter, di tanah, ada celah lurus yang puluhan meter panjang. Jauh di dalam celah tersebut, ada sebuah gua yang panjang kira-kira sepuluh meter. Angin melolong itu berasal dari dalam gua ini, dan berkedip tak terhitung cahaya violet juga muncrat keluar dari dalam gua.

Kecepatan di mana cahaya violet pindah itu hanya menakjubkan.

"Jadi amethysts terbang keluar dari sini." Kata Jenkin dengan takjub. Namun, ia tidak menyadari ... Amethyst Pegunungan memiliki lebih dari satu lokasi seperti ini.

The amethysts tak terhitung jumlahnya adalah peledakan di setiap arah. Karena mereka semua pindah di arah yang berbeda, ketika mereka terbang ke Laut Fog, mereka secara alami menutupi seluruh daerah. Namun, karena arah mereka berbeda, beberapa benar-benar terbang miring garis yang hampir sejajar dengan dinding celah, yang cekung di.

Dengan demikian, banyak dari amethysts menghancurkan langsung ke dinding. Banyak dari mereka tertanam sendiri jauh ke dalam dinding celah, tapi banyak orang lain hanya berbaring di sana di bawah celah.

Gua itu di tengah celah. Ada amethysts banyak berbaring di tempat lain.

"Bagaimana ... berapa banyak amethysts ini?"

Empat Dewa menatap, slackjawed. Amethysts biasanya tidak sangat besar, dan tumpukan kecil hanya beberapa lusin cm bisa berisi lebih dari sepuluh ribu. Namun, daerah ini yang penuh dengan parit pasti harus menghitung jumlah amethysts di 'ratusan juta'. Setiap amethyst tunggal sudah sangat berharga. Berapa banyak sehingga banyak amethysts akan bernilai?

Empat Dewa semua tertegun ketika mereka menghitung kekayaan.

"Kami ... kita kaya!" A Lord tiba-tiba tersadar.

"Haha, kita kaya!" Jenkin bersemangat juga.

Salah satu dari empat Dewa langsung bergegas menuju salah satu parit lurus di bawah ini. Tiga lainnya, bereaksi sedikit lebih lambat, juga langsung berlari ke bawah. Keempat tidak ingin membunuh orang lain. Setelah semua, jumlah amethysts hanya terlalu besar ... begitu besar bahwa/itu keserakahan mereka benar-benar puas!

Tapi karena mereka mendekat parit, empat terhenti.

Karena ...

Sejumlah besar amethysts yang membanting melawan dinding celah, mengetuk kehilangan amethysts sudah tertanam di dinding celah, yang jatuh kembali ke dalam celah itu. amethysts ini menembak keluar pada kecepatan yang hanya menakjubkan. Jika empat dari mereka untuk terbang, mereka kemungkinan besar akan ditembak penuh lubang oleh mereka amethysts.

"Apa yang harus dilakukan?" Empat Dewa semua ragu-ragu.

Ketika mereka telah jatuh ke bawah, mereka telah menyaksikan bahwa/itu kekuatan amethysts menembak. Ini harus dipahami bahwa/itu dengan itu, ametis sudah diterbangkan untuk jangka waktu, dan kekuatan menembak mereka sebenarnya lebih rendah dari pada awalnya. Tapi amethysts ini yang menembak keluar dari gua berada di puncak kekuatan dan kecepatan mereka.

Jika mereka melompat ke celah itu, mereka pasti akan mati!

"Gunakan artefak divine." Satu Lord disarankan. Dengan flip dari tangannya, ia mengambil cambuk. Memukul cambuk keluar, cambuk langsung memanjang, melingkar ke bawah seperti python menuju gua.

"Bang!" "Bang!" "Bang!"

Sejumlah besar amethysts menabrak cambuk, dan artefak divine sebenarnya retak terpisah oleh kekuatan tabrakan.

Wajah Lord tidak bisa membantu tetapi menjadi putih. Artefak divine telah hancur!

Perlu dipahami bahwa/itu amethysts bahkan mampu menembus Linley ini 'Pulseguard Pertahanan', dan saat itulah mereka sudah melakukan perjalanan jarak jauh. Untuk amethysts yang menembak keluar dari gua, bahkan artefak Highgod akan ditembak melalui! Bagaimana bisa sebuah artefak God mungkin menahan mereka?

Jenkin dan tiga lainnya tercengang.

"motherf * cker, begitu banyak ametis berada di depan kami, tapi kami tidak bisa membawa mereka." Salah satu Dewa mengutuk.

Sebenarnya, ada kecubung yang tersebar di mana-mana di seluruh Amethyst Mountains. Hanya, jumlah yang berserakan itu cukup kecil; jumlah yang empat telah mengambil hanya sekitar seratus amethysts. Dalam celah, namun, ada lapisan tebal dari mereka.

Sebuah ambil secara acak akan mengambil sejumlah besar dari mereka.

"Lupakan saja. Hidup ini lebih penting. "Jenkin menggeleng tak berdaya.

Tiga lainnya mendesah tak berdaya juga.

Sebagai empat dari mereka akan menyerah, tiba-tiba ...

'gua' yang telah terus-menerus peledakan amethysts kami tiba-tiba berhenti, dan suara angin terhenti juga. Di seluruh celah, bukan amethyst tunggal peledakan keluar, hanya meninggalkan lantai penuh amethysts.

"Ini ... .this ..." Jenkin dan tiga lainnya tercengang.

"Ah! Turun, turun! "Empat Dewa bersemangat melompat ke celah tersebut."

"Dengan amethysts ini, saya, saya ..." pikiran Jenkin adalah di geger. Pada saat yang sama, ia liar mulai mengumpulkan sejumlah besar dari mereka ke dalam ring interspatial nya.

"Hei, Jenkin?" Sebuah suara terdengar.

Jenkin berubah. Itu kelompok Linley dari empat.

kelompok Linley ini telah tertarik dengan suara angin juga, tetapi karena mereka mendekat, suara angin telah tiba-tiba terhenti. Sebagai Linley mendekat, mereka telah menemukan celah penuh amethysts juga, serta Jenkin dan tiga lainnya, yang liar mengumpulkan amethysts.

"Begitu banyak amethysts?" Linley terkejut.

Bebe, Delia, dan Olivier tercengang juga.

"Sialan, dibandingkan dengan kecubung ini, kekayaan dua ratus miliar ada!" Mata Bebe bersinar.

Tapi seperti Bebe hendak melompat ke dalam celah ...

"Rumble ..."

Gua, yang sudah berhenti menembak amethysts keluar, tiba-tiba melahirkan kuat gravitasi gaya tarik. Kekuatan gaya gravitasi ini sebenarnya disebabkan ruang gemetar, menciptakan pusaran spasial. Pusaran spasial dalam gua langsung diserap semua amethysts dalam celah, bersama dengan Jenkin dan tiga dewa lain juga.

"Lord Linley ..." Jenkin, di saat itu ketika ia sedang tersedot ke dalam gua, menatap lurus di Linley, matanya penuh dengan sedikit putus asa dan pasrah. Namun, dia tidak mampu menolak sama sekali.

Yang aneh adalah, gaya gravitasi yang menakjubkan ini benar-benar seperti pusaran air. Hanya mempengaruhi seluruh celah, tapi di luar itu, tidak memiliki pengaruh sama sekali.

"Crackle ..." Gua terus berputar-putar dan menyerap ...

Dalam celah itu, satu-satunya hal yang tersisa adalah mereka amethysts yang telah sangat bersarang ke sisi dinding. Adapun amethysts yang telah mengetuk longgar, tidak satu pun yang tersisa.

Melihat adegan ini, Linley tidak bisa berbicara untuk waktu yang lama, lama.

  >


Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 15, Chapter 36

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#15,#Chapter#36#Bahasa#Indonesia