*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 13, Chapter 44

 


> Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 Book 13, Gebados ''“ Chapter 44, Only One Person> Buku 13, Gebados - Bab 44, Hanya Satu Orang

Dalam Forest of Darkness, setelah itu medan kosong di mana pertempuran baru saja terjadi, Linley saat ini sedang menuai hasil rampasan perang. Wajahnya tidak bisa membantu tetapi mengungkapkan menyeringai. "Begitu banyak harta. Membunuh Dewa dan mengambil kekayaan mereka benar-benar adalah proposisi agak menarik. Semua saya lakukan adalah membunuh Ojwin, tapi saya menerima begitu banyak harta. Kemungkinan besar, dalam Realm Infernal, ada banyak orang yang bersedia untuk terlibat dalam bisnis semacam ini yang tidak melibatkan biaya tenggelam. "

Tak lama kemudian, harta semua dikumpulkan.

"Dua Highgod artefak, satu percikan Highgod, dan empat God bunga api serta lima cincin interspatial." Linley tidak bisa membantu tetapi merasa bersemangat.

Empat percikan api Lord!

Menambahkan mereka ke dua God percikan ia sudah diperoleh berarti Linley akan memiliki enam God percikan sekarang.

"Kedua artefak Highgod ..." Linley ditimbang dua artefak divine dengan matanya. Salah satu adalah Tombak Cortez, sementara yang lain adalah keris hitam.

Ketika Beirut telah membunuh Adkins, dia hanya mengambil dua percikan api divine sambil berlalu.

Adkins memiliki dua artefak Highgod, salah satu yang hancur. Yang lainnya adalah keris hitam ini, yang dikirim terbang jauh. Linley alami dikumpulkan itu.

Linley menempatkan artefak Highgod dan percikan divine ke dalam ring interspatial nya. Hanya lima cincin tetap di tangannya.

"Saya bertanya-tanya apa ini cincin interspatial dari empat Dewa mengandung. Setelah saya kembali ke Dragonblood Castle, saya akan melihat lebih dekat. Juga, Adkins 'cincin interspatial. Selain bunga api divine, mungkin ada beberapa harta lain dalam. "Linley diam-diam berpikir untuk dirinya sendiri.

"Untungnya, saya merasakan gelombang energi dan segera kembali. Jika tidak, kesempatan bagus akan menyelinap pergi. "Linley diam-diam merayakan.

Kali ini, bukan hanya dia berhasil membalas untuk sedikit Kass, ia juga mengakuisisi beberapa percikan divine dan artefak divine. Linley tidak akan meremehkan memiliki lebih harta seperti hal; lebih banyak lebih baik.

"Saya benar di Forest of Darkness, jadi tentu saja saya bisa cepat berakhir. Apa Dewa luar Forest of Darkness yang ingin terbang di atas mungkin masih mengambil hampir satu jam untuk sampai ke sini. "Linley yakin bahwa/itu tak seorang pun akan dapat membuatnya dalam waktu. Setelah semua, pertempuran sekarang hanya mengambil sedikit waktu.

Linley melirik daerah. "Namun, itu masih yang terbaik untuk meninggalkan segera!"

"suara mendesing!"

Linley segera mengambil ke udara, ingin terbang ke arah selatan.

"Linley, jangan di dorongan untuk meninggalkan." Sebuah suara terdengar dalam pikiran Linley, sementara pada saat yang sama, sebuah bayangan hitam muncul di depan Linley. rambut hitam, kumis hitam. Itu Lord Beirut, yang telah membunuh Adkins begitu mudah sekarang!

"Lord Beirut." Linley merasa santai.

Beirut melihat Linley, sedikit geli di matanya. "Linley, Anda mendapatkan cukup haul bagus dari hal ini."

"Saya beruntung. Saya merasakan bahwa/itu gelombang energi yang kuat, jadi aku bergegas kembali untuk melihat apa yang terjadi. Hanya, kecepatan terbang saya tidak cukup cepat. Pada saat saya membuatnya di sini, bahwa/itu Adkins telah meninggal. Yang bisa saya lakukan adalah menonton sebagai empat dari mereka bertempur dan membunuh satu sama lain. "Linley kata jujur.

Beirut mengangguk. Sejauh Beirut khawatir, dia tidak peduli sama sekali tentang barang-barang ini yang telah mengakuisisi Linley.

"Linley, ada sesuatu yang harus memberitahu Anda." Beirut pergi langsung ke titik.

"Oh?" Linley agak terkejut.

Beirut tertawa dengan tenang, "Di masa lalu, aku tidak memberitahu semua Dewa dari benua Yulan melalui pesan mental yang Necropolis Dewata akan membuka seribu tahun dari sekarang?"

"Ya." Linley agak bingung. "Lord Beirut, yang harus Anda mengubah rencana Anda?" Linley bisa merasakan bahwa/itu kata-kata Beirut memiliki arti tersembunyi dalam diri mereka. Dia tidak bisa membantu tetapi membuat tebakan ini. Jika Beirut memiliki niat ini, yang akan menjadi normal.

Saat ini, di benua Yulan, selain dari Beirut sendiri, sekarang Sadista dan Adkins sudah mati, satu-satunya Highgod sisanya adalah 'Bluefire' Leylin.

"Tidak ada." Beirut menggeleng. "Seribu tahun dari sekarang, saya masih akan membuka Necropolis para Dewa. Namun, saya sudah membicarakan hal ini dengan Bluefire. Setengah bulan dari sekarang, saya akan mengizinkan Bluefire memasuki Necropolis Dewata sendiri. "

"Hanya dia saja?" Linley sangat terkejut.

Beirut mengangguk.

"Lord Beirut, ada Dewa lain yang hadir di benua Yulan." Kata Linley buru-buru. Linley merasa bahwa/itu untuk Beirut untuk bertindak sedemikian rupa tampaknya agak tidak adil kepada Dewa lainnya. Setelah semua, semua orang hadir di benua Yulan juga. Mereka setidaknya harus diberi kesempatan.

Beirut menggeleng. "Tidak dibutuhkan. Harta terbesar Necropolis Dewata hanya dapat diperoleh dengan yang paling kuat dari Highgods. Demigods biasa Anda dan Dewa akan paling dapat memperoleh percikan divine di dalam. "

hati Linley ini diaduk. "Ini 'harta terbesar' kemungkinan besar artefak Sovereign."

Beirut melanjutkan, "Jadi, Linley, membantu saya menginformasikan Tarosse dan orang lain tentang urusan ini. Apakah mereka tinggal atau cuti terserah kepada mereka. "Beirut memiliki sedikit hubungan dengan Tarosse, setelah semua.

Tarosse memiliki, setelah semua, menjabat sebagai manajer lebih rendah sebelas lantai Necropolis para Dewa.

"Saya pasti akan menyampaikan kata-kata Anda." Linley kata.

Dan kemudian, Linley dan Beirut dipisahkan. Linley terbang dengan kecepatan tinggi kembali ke Dragonblood Puri.

Setelah kembali ke Dragonblood Castle, Linley pertama terikat lima cincin interspatial dengan darah, memberikan isi dari cincin inspeksi yang baik. Sementara memeriksa cincin, ia menemukan beberapa item yang sangat baik dalam. cincin interspatial Ojwin ini memiliki api-gaya Demigod spark, Gatenby ini memiliki bumi-gaya Demigod percikan, dan ada beberapa artefak divine juga.

Sekarang, Linley memiliki total enam percikan Lord dan dua Demigod percikan. Dia memiliki beberapa artefak Demigod dan Lord artefak, serta dua artefak Highgod.

Begitu dia kembali, Linley mulai memilah-milah dan menempatkan hal-hal ini pada layar, menakutkan di dekatnya Delia. Setelah itu, Linley dijelaskan apa yang terjadi secara rinci. Hanya kemudian Delia menghela napas lega.

Dalam ruangan tempat Linley dan Delia tinggal. Linley minum secangkir buah anggur dingin.

"Itu Ojwin akhirnya meninggal." Delia menghela napas panjang.

"Dia sudah mati. Ketika Cena mendengar berita itu, ia harus merasa sedikit lebih baik. "Dalam hatinya, Linley selalu merasa bahwa/itu itu masih kesalahan dari Olivier, Desri, dan dirinya sendiri bahwa/itu begitu banyak ahli telah turun dari Penjara Gebados planar dan menyebabkan masalah.

Delia bisa merasakan tekanan Linley merasa dari kata-kata ini. Mengubah topik, katanya, "Linley, di masa lalu, benua Yulan tidak memiliki banyak Dewa, dan percikan api divine yang langka. Saya tidak membayangkan bahwa/itu Anda akan dapat memperoleh begitu banyak bunga api divine. "

"Begitu banyak bunga api divine?" Linley tahu dengan baik bahwa/itu setiap percikan divine tunggal telah diperoleh melalui pembantaian. Kalau bukan orang lain mencoba untuk membunuhnya, itu dia membunuh orang lain.

"percikan Divine yang tidak begitu mudah diperoleh." Linley mendesah.

Mendengar ini, Delia mengerti apa Linley berpikir.

"Saya tiba-tiba mengerti sedikit." Mata Delia memiliki lampu flash melalui mereka. "Di masa lalu, ada sangat sedikit Dewa di benua Yulan. Anda bisa menghitungnya dengan satu tangan. Tentu, percikan api divine akan sulit untuk mendapatkan. Namun, hari ini, Dewa di mana-mana. Hanya kuat dapat memperoleh bunga api divine. Yang lemah akan dibunuh. Hal ini sama seperti bagaimana kaya akan menumpuk kekayaan lebih, sementara orang miskin akan dirampok bahkan apa yang mereka miliki. "

Untuk seseorang sebagai besar sebagai Beirut atau Bluefire, jika mereka ingin percikan divine, mereka bisa mendapatkan mereka dengan mudah. Bahkan yang paling Highgods akan dengan mudah dibunuh oleh mereka.

Adapun Linley, ia awalnya milik kelompok yang akan 'dirampok'.

Hanya saja, ia memiliki jiwa-melindungi rusak artefak Sovereign. artefak Sovereign rusak telah menyebabkan statusnya Linley untuk mengubah. Ini memberinya pijakan yang stabil untuk setidaknya menghindari dirampok. Kadang-kadang, dia bisa menjarah orang lain!

"Benar, Linley. Sekarang, karena Anda memiliki dua percikan Demigod bumi dan api, serta God memicu, tidak berarti Anda bisa membiarkan dua orang menjadi Dewa penuh? "Delia tiba-tiba bertanya.

Linley memiliki pikiran. "Elemen Api?"

Ketika Anras telah meninggal, Linley telah mengakuisisi api God spark. Ojwin, di ring interspatial nya, memiliki percikan api elemen Demigod.

"Wharton!" Linley tiba-tiba mengirim akal divine untuk Wharton. "Wharton, datang ke halaman saya."

Wharton menyukai pelatihan di Elemental Hukum Api. Sayangnya, bakat Wharton sangat rata-rata. Mengingat kecepatan pelatihan, dia akan paling mungkin harus melatih selama ribuan tahun atau bahkan lebih lama sebelum mencapai tingkat Dewa.

"Big bro." Wharton membuka pintu untuk halaman, tertawa saat ia berjalan di. "Big bro, Anda disebut?"

Linley tertawa sambil menatap adiknya. "Wharton, bagaimana Anda lakukan dalam hal menganalisa Elemental Hukum Fire?"

Seperti Linley disebutkan ini, wajah Wharton kembali asam. Dia mengatakan dengan pengunduran diri, "Big bro, Anda tahu apa kecepatan pelatihan saya adalah seperti. Sekarang, saya hanya membuat sedikit kemajuan. Mengingat semacam ini kecepatan, siapa yang tahu berapa lama akan sebelum aku mencapai Perdana Saint tingkat, apalagi menembus Perdana Saint hambatan dan mencapai tingkat Dewa. "

Linley tertawa.

"Wharton, lihatlah ini." Dengan flip tangannya, Linley ditempatkan dua api bunga api divine di atas meja batu.

Wharton, melihat bunga api hitam yang berasal lampu merah, menatap dengan mata bulat. Dia kemudian melihat Linley heran, gagap, "Big bro, Anda, apa yang Anda ...?"

"Ini adalah dua bunga api divine api bergaya. Salah satunya adalah percikan Demigod, sementara yang lain adalah percikan Lord. sekering pertama dengan percikan itu, dan setelah itu, pergi sekering dengan percikan Lord. Setelah benar-benar sekering dengan dua, Anda akan menjadi God penuh. "Kata Linley dengan jaminan dan keyakinan.

Wharton agak mati rasa. Dia baru saja ngobrol santai dengan istrinya hanya sekarang, tapi tiba-tiba, Linley telah memanggilnya dan sekarang mengatakan kepadanya ... 'Aku punya dua bunga api. Fuse dengan mereka dan Anda akan menjadi God. '

"G-, God-tingkat Dewa?" Wharton merasa pikirannya memasuki keadaan gangguan. Semua ia bisa memikirkan adalah tiga kata 'God-tingkat Dewa'.

Linley dan Delia saling memandang dan tertawa.

"Whoah!" Wharton menghela napas panjang. otaknya akhirnya mulai berfungsi lagi. Dia menatap Linley. "Big bro, Anda benar-benar membuat saya berkata-kata. Bertahun-tahun, saya telah bermimpi tentang menjadi seorang Dewa satu hari. Tapi aku tidak akan diharapkan bahwa/itu dalam sekejap mata, Anda tiba-tiba akan membuat saya menjadi Lord. Ini ... ini benar-benar! Big bro, Anda tidak dapat membuat orang lain merasa begitu buruk tentang diri mereka sendiri seperti ini. Aku akan takut konyol. "

"Kamu sedikit punk."

Linley tertawa sambil memarahi dia, "Ingat, sekering pertama dengan percikan Demigod."

"Aku akan mulai sekering sekarang!" Wharton tidak bisa menahan kegembiraannya. Dia segera terikat percikan Demigod dan membawanya ke dalam tubuhnya, kemudian disimpan percikan Lord ke dalam ring interspatial nya. Wharton sengaja mendesah, "Alas, bro besar, Anda masih belum YANG mengagumkan. Jika Anda mampu memperoleh api-gaya Highgod percikan bagi saya untuk sekering ... maka di masa depan, aku akan menjadi Highgod, kan? "

Melihat Wharton terbahak-bahak, Linley dipahami bahwa/itu Wharton adalah dalam suasana hati yang sangat baik.

"Anda ingin percikan Highgod? Cepat dan pergi memiliki orang-orang mempersiapkan pesta untuk malam ini. Malam ini, aku punya sesuatu yang penting untuk menyatakan. "

Wharton langsung menjawab dengan lantang, "Tidak ada masalah sama sekali!"

Dalam Dragonblood Castle, Dewa hanya kadang-kadang berkumpul untuk makan. Malam ini, Linley aktif mengundang Tarosse, Dylin, dan lain-lain. Linley masih ingat petunjuk Beirut kepadanya.

Malam itu, di pesta, semua orang tertawa dengan tenang sambil makan dan minum.

"Semua orang." Linley tiba-tiba mengangkat suaranya. Seketika, seluruh ruang menjadi tenang.

Tarosse, Dylin, God Perang, dan Imam Besar semua tampak puzzledly di Linley.

"Ada sesuatu yang harus memberitahu semua orang. Lord Beirut, dalam beberapa hari mendatang, akan membawa tuan Bluefire ke Necropolis para Dewa. "Kata Linley.

"Dia akan membuka Necropolis Dewata awal?" Tarosse kata heran dan kegembiraan.

Linley menggeleng. "Tidak juga, karena kali ini, ia akan hanya membiarkan Lord Bluefire masuk sendiri."

Tarosse dan Dylin berdua tertegun. Mereka berdua yang tersisa di benua Yulan terutama karena mereka ingin memiliki kesempatan untuk melihat apa harta terbesar Necropolis Dewata itu. Mereka hanya ingin menonton dan geli, dalam kebenaran.

"Kami tidak akan diizinkan di? Kita bahkan tidak akan tahu apakah Lord Bluefire akan memperoleh harta atau tidak. "Tarosse menggeleng dan mendesah, kemudian melirik Dylin. "Dylin, bagaimana menurutmu? Saya merasa agak bosan sekarang. Itu Adkins juga mati, dan hanya Lord Bluefire akan diizinkan masuk ke Necropolis para Dewa. Seperti yang saya lihat, benua Yulan sekarang agak membosankan. Saya berencana untuk meninggalkan Yulan Pesawat dalam beberapa hari ke depan dan pergi ke Realm Infernal. Bagaimana dengan Anda? "

"Me?"

Dylin ragu-ragu sejenak, kemudian berkata, "Kalau begitu, aku akan pergi dengan Anda ke Realm Infernal."

  >


Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

Β 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 13, Chapter 44

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#13,#Chapter#44#Bahasa#Indonesia