*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 13, Chapter 28

 


> Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 Book 13, Gebados ''“ Chapter 28, Mount Copper Gong > Buku 13, Gebados - Bab 28, Gunung Tembaga Gong

Dalam bahwa/itu restoran di Hess City, semua orang dalam keadaan shock.

The perkasa Lord 'Reger', di depan bahwa/itu anak dengan topi jerami, telah tampak seperti bayi, tidak mampu menahan sama sekali. Dia telah dibunuh secara langsung. Dan, dari penampilan itu, anak muda dengan topi jerami mendengarkan perintah pemuda itu duduk. Itu berarti tenaga muda duduk itu lebih besar!

"Mereka?" Belita mendekat ke ayahnya, menatap Linley dan Bebe takjub.

Linley mengerutkan kening.

"Tuanku, Anda disebut?" Pria berambut perak itu dalam keadaan benar-benar gugup sekarang.

Dia mengerti bahwa/itu jika Linley dan Bebe ingin membunuhnya, dia pasti akan mati.

"Boss saya mengatakan kepada Anda untuk mendapatkan di sini." Bebe menatapnya sambil menggonggong. Tubuh pria berambut perak itu bergetar sedikit, dan kemudian ia segera berjalan ke meja, dengan hormat menunggu kata-kata Linley ini.

"Nama saya Sati [Sa'di]!" Pria berambut perak itu jujur ''‹''‹ditawarkan namanya.

"Anda datang dari Penjara Gebados planar?" Kata Linley tenang. Sementara bertanya, Linley dimanfaatkan Godrealm, menyebabkan orang-orang biasa di restoran tidak mampu untuk mendengar kata-kata mereka.

"Ya, Tuanku." Sati cukup taat.

Setelah semua, tubuh Reger ini berbaring di sana di tanah. Sati mengerti bahwa/itu jika salah satu dari dua iblis ini di depannya tidak senang, mereka bisa membunuhnya setiap saat. Saat ini, semua bisa ia lakukan adalah untuk patuh menyetujui apa pun yang mereka inginkan dan membuat mereka puas. Hanya dengan cara seperti itu akan ia dapat mempertahankan hidupnya.

mata Linley tumbuh tajam. Dia menatap Sati, menggeram, "Saya meminta Anda, siapa ini Lord Gunung Tembaga Gong?"

Lord Gunung Copper Gong!

Ini adalah seseorang yang membuat Linley merasa perhatian. Saat itu, sebelum meninggal, Reger mengatakan bahwa/itu gurunya adalah Lord Gunung Tembaga Gong. Seseorang mampu menjadi guru dari Perdana Saint harus menjadi sosok yang luar biasa. Karena mereka membunuh Reger, Linley harus mendapatkan pemahaman yang jelas tentang siapa ini Lord Gunung Tembaga Gong.

"Guru?" Sati sedikit heran.

Linley sedikit mengangguk.

"Kami tidak tahu nama Guru baik. Karena dia tinggal di Gunung Tembaga Gong, kita semua memanggilnya sebagai Lord Gunung Tembaga Gong. "Ketika menyebutkan 'Lord Gunung Tembaga Gong', matanya penuh dengan ibadah. "Guru adalah ahli paling kuat yang pernah kita lihat."

"Oh?" Mata Linley menyipit ke celah.

Sati melanjutkan, "Meskipun hanya dua puluh tahun telah berlalu sejak kami melarikan diri dari Penjara Gebados Planar kembali ke benua Yulan, dalam jangka waktu ini, dua dari Orang-orang Suci Perdana siapa Guru menginstruksikan mampu menembus dan menjadi Dewa di . "mata mereka sendiri Sati ini penuh dengan hormat. "Seseorang yang dapat membantu kita menerobos kemacetan kami ... bagaimana kita bisa tidak memuliakan seorang ahli perkasa seperti dia?"

"Apa?"

Tidak peduli betapa tenang dia, wajah Linley ini tidak bisa membantu tetapi perubahan.

Bahkan Bebe dekatnya tidak bisa percaya. "Apakah Anda hanya mengatakan bahwa/itu dua orang yang baru-baru ini menjadi Dewa melakukannya karena telah menerima instruksi dari Guru Anda?"

Kemacetan, menjadi kemacetan, sulit untuk menerobos.

Bahkan seseorang yang kuat sebagai Lord Beirut, mengetahui bahwa/itu Desri dan yang lain berada di kemacetan, hanya mengatakan kepada mereka untuk lebih percaya pada diri mereka sendiri. Dia tidak mengatakan apa-apa lagi ... seseorang yang mampu menginstruksikan Perdana Saint bagaimana untuk menerobos hambatan pasti seorang ahli yang memiliki penguasaan menakutkan Hukum.

"Apa ahli level ini Lord Gunung Tembaga Gong?" Linley segera bertanya.

"Saya tidak tahu." Sati menggeleng. "Namun, Guru dua saudara harus Gods."

Linley dan Bebe bertukar pandang.

saudara-saudaranya yang Gods? Kemudian Lord Gunung Tembaga Gong setidaknya harus menjadi Lord juga.

"Saya telah membuat masalah." Bebe menunduk sambil menatap Linley.

Dia telah membunuh murid dari ahli kuat seperti. Tidak peduli seberapa kurang ajar Bebe bisa, ia mengerti besarnya kesulitan ia telah menyebabkan.

Linley tertawa menghibur. "Bebe, tampaknya perjalanan kita akan harus dipotong pendek." Setelah tersinggung seperti musuh yang kuat, mereka harus bergegas kembali ke Dragonblood Puri.

"Benar." Bebe mengangguk.

"Tuanku, tidak perlu khawatir." Mendengar Linley dan kata-kata Bebe, Sati mengerti apa Bebe sedang berpikir. Dia buru-buru mengatakan, "Milords, jangan khawatir. Kau membunuh Reger, tapi tidak ada yang akan datang membuat masalah bagi Anda. "

Linley dan Bebe agak terkejut.

"Oh?" Linley menatapnya, menunggunya untuk menjelaskan.

Bebe juga mengatakan, "Sati, bisa bahwa/itu Guru Anda tidak akan menunjukkan wajahnya untuk murid-muridnya?"

Sati buru-buru berkata, "Milords, seperti apa status yang Lord Gunung Copper Gong memiliki? Reger dan saya hanya Perdana Saints. Bagaimana kita bisa menjadi murid-Nya? "

"Tapi kau lihat dia sebagai Guru?" Bebe bingung.

Sati tertawa sendiri mengejek, "Milords, meskipun kita merujuk kepada Lord Gunung Tembaga Gong sebagai 'Guru', itu hanya bagaimana kita mengatasi dia. Lord Copper Mountain tidak pernah mengakui kita sebagai murid-murid-Nya. "

Linley mengerutkan kening. "Jelaskan secara rinci."

Sati menjelaskan, "Milords, kita semua melarikan diri dari Penjara Planar. Dan kemudian, kami datang untuk tinggal di sini. Hanya, setelah itu, kami mendengar bahwa/itu seorang ahli ultimate tinggal di Gunung Copper Gong yang kadang-kadang akan memberikan bimbingan kepada mereka trainee yang datang kepadanya untuk meminta nasihat. Ada banyak ahli yang pergi penghormatan mereka kepada Lord Gunung Tembaga Gong. Reger dan saya hanya dua dari banyak. Hanya saja, karena kami menerima beberapa bimbingan dari Lord Gunung Tembaga Gong, kami dengan hormat memanggilnya Guru. Hanya, Lord Gunung Tembaga Gong sendiri tidak pernah mengakui kita sebagai murid-murid-Nya. "

"Jika kita benar-benar memiliki Guru seperti dia, di Penjara Planar, kami tidak akan berada di selat seperti buruk."

Linley dan Bebe langsung mengerti.

"Kau benar-benar tak tahu malu." Bebe mencibir.

Sati tertawa canggung.

"ini Lord Gunung Tembaga Gong benar-benar sosok yang ajaib." Linley mendesah dalam pujian. Seorang ahli seperti ini benar-benar akan memberikan bimbingan kepada mereka yang datang kepadanya untuk instruksi. Paling tidak, dia tidak egois, tipe egois.

"Baru saja, Anda mengatakan bahwa/itu dua yang telah menjadi Dewa sendiri baru-baru melakukannya berkat bimbingan Lord Gunung Tembaga Gong?" Linley masih merasa bahwa/itu ini adalah luar biasa.

"Benar." Sati mendesah. "Ini benar-benar yakin. Salah satunya adalah seseorang yang saya tahu. "

"Bagaimana mungkin kita bisa tidak membayar kunjungan ke mukjizat seperti ini? Bebe, bagaimana menurutmu? "Linley melihat Bebe, yang mengangguk setuju. Pada saat yang sama ia berbalik untuk melihat Sati. "Hei, di mana Gunung Tembaga Gong?"

"Gunung Tembaga Gong adalah di daerah selatan dari Uni Holy. Ini adalah daerah yang telah diambil alih oleh banyak binatang ajaib. Guru hidup dalam sebuah gunung besar di sana. "Jelas Sati. "Jarak dari sini kira-kira dua ribu kilometer. Milords, jika Anda ingin pergi, saya dapat membimbing Anda di sana. Hal ini tidak hanya Perdana Suci yang mengemis Guru bimbingan. Ada Dewa juga. "

Linley merasa semua lebih kagum di dalam hatinya.

ini Lord Gunung Tembaga Gong pasti adalah seorang tokoh yang luar biasa. Linley semua lebih ingin melihat dia sekarang.

"Hanya, jika Milords pergi, Milords harus siap mental. Guru hanya memberikan bimbingan jika dia merasa seperti itu. "Jelas Sati. "Pada perjalanan kami ke Gunung Copper Gong, kita mungkin harus menunggu lama sebelum menjadi cukup beruntung untuk melihat Guru."

"Jika kita bisa bertemu dengannya, kami akan. Jika kita tidak bisa, maka hanya akan menjadi sebuah perjalanan. "Linley tertawa dengan tenang.

"Mari kita pergi. Mari kita pergi sekarang. "Bebe agak sabar.

Sati mengatakan patuh, "Ini adalah kehormatan saya untuk dapat memimpin jalan untuk Anda dua, Milords." Segera, Sati memimpin jalan keluar dari restoran, sementara Linley dan Bebe diikuti. Linley merilis Godrealm yang telah mencegah orang lain di restoran dari mendengar percakapan mereka.

"Kalian berdua ..." Belita buru-buru mengejar setelah itu, ingin mengungkapkan sesuatu, tapi ia diblokir oleh Linley ini Godrealm.

"suara mendesing!"

Tiga bayangan kabur melalui udara, dengan cepat menghilang ke dalam cakrawala selatan.

"Siapakah tiga ahli? Bahkan Perdana Saint seperti Lord Reger tewas dalam satu pukulan. "Baru sekarang orang-orang di restoran berani untuk berbicara, sementara pada saat yang sama, mereka mengangkat kepala mereka, menatap ke angkasa dalam upaya sia-sia untuk melihat sekilas vestigial dari Linley dan lain-lain. "

"anak itu terlalu kuat. Dia mampu merebut pisau Saint dengan dua jarinya. "

"Saya berpikir bahwa/itu pemuda itu bahkan lebih kuat ..."

Semua orang di bar mulai penuh semangat chatting, sementara Belita menatap ke arah cakrawala, menuju tempat kelompok Linley sudah lenyap. Dia, Belita, bisa melakukan apa-apa tapi ingat kebaikan ini dalam hatinya.

Gunung Copper Gong sebenarnya tidak terlalu jauh dari kampung halaman Linley untuk Wushan Township. Hal itu juga dianggap dalam domain binatang ajaib.

Hanya, dengan para ahli yang hadir di lokasi ini, binatang ajaib tidak berani mendekat.

"Ini adalah Gunung Tembaga Gong!" Di udara, jubahnya berkibar di angin, Sati menunjuk ke bawah menuju gunung.

Di sampingnya adalah Linley dan Bebe.

"Sepertinya tidak ada banyak orang yang hadir?" Linley agak terkejut. Secara logis, berdasarkan apa yang ia mengerti, jika banyak ahli datang untuk membayar kunjungan ke Lord Gunung Tembaga Gong, harus ada banyak orang di sini. Namun, Linley, menatap ke manor, tidak melihat banyak orang sama sekali.

Sati menjelaskan, "Guru dua bersaudara telah memberitahu kami bahwa/itu setelah menerima bimbingan dari Guru, kami tidak bisa datang mengganggu Guru lagi untuk sepuluh tahun ke depan."

"Oh." Linley dipahami.

Setelah semua, hanya ada begitu banyak ahli di benua Yulan. Tidak terlalu banyak tahu tentang keberadaan Lord Gunung Tembaga Gong. Mengingat mereka tidak mengganggu lagi selama sepuluh tahun setelah diberi bimbingan, tak heran tidak ada banyak orang di sini.

"Mari kita kepala ke bawah." Linley adalah orang pertama yang terbang ke bawah.

Kediaman Lord Gunung Tembaga Gong adalah terpencil, manor tenang. Linley dan lain-lain, setelah tiba di depan manor, tidak bisa tidak mendesah dengan takjub.

"residence ini ..." Linley merasa bahwa/itu tinggal ini berasal bumi unsur esensi aura kuat.

Sati mengungkapkan sedikit ibadah di matanya juga. "Residence ini diciptakan dari bumi esensi unsur, dibentuk ke dalam lubang yang solid. Jika Anda melihat dinding, Anda tidak akan melihat celah tunggal atau jahitan. Untuk dapat dengan mudah mengontrol bumi esensi unsur untuk membuat manor tersebut benar-benar luar biasa. "

"Anda tidak mengerti." Wajah Linley ini sangat serius.

"Oh?" Sati menatap ke arah Linley heran.

Linley menatap khidmat di kediaman di depannya. Sati hanya Perdana Saint, dan ia tidak melatih di Hukum bumi. Tentu, ia tidak mengerti betapa benar-benar luar biasa tinggal ini terbentuk dari bumi esensi unsur itu. Linley, bagaimanapun, melakukan.

"Baik itu Suci Earthguard Armor atau mantra terlarang tingkat yang menggunakan bumi unsur intinya untuk menciptakan 'Dunia Protector', ada batas untuk berapa lama kreasi akan berlangsung selama." Linley hampir tak percaya itu.

Dia percaya bahwa/itu karena seseorang telah menciptakan manor ini, mereka tidak mungkin pergi ke kesulitan menciptakan itu setiap jam.

"Selain itu, warna bahan bumi esensi unsur telah dibentuk menjadi ..." Linley menatap bahan tampak kuno, hitam polos dari kediaman. "Ini adalah warna adamantine!" Linley tahu bahwa/itu setelah mencapai Dewa-tingkat, sekali seseorang digunakan Suci Earthguard Armor, itu akan berada di level 'adamantine'.

Sebuah adamantine tingkat Sacred Earthguard Armor tidak bisa dipertahankan terlalu lama.

Namun, orang ini digunakan untuk membuat seluruh manor?

"Seseorang datang lagi?" Pintu gerbang ke manor berderit terbuka, dan botak, pria berotot melirik ke arah luar.

Itu Sati segera membungkuk hormat. "Saya rasa hormat saya untuk Lord Burgess [Bo'ji'se]."

"Kamu lagi?" Pria botak mengerutkan kening. "Oh itu benar. Terakhir kali adalah sepuluh tahun yang lalu. "Setelah selesai, pria botak memandang Linley dan Bebe, matanya membawa sedikit rasa ingin tahu saat ia ditimbang Linley dan Bebe untuk waktu yang lama.

Linley dan Bebe baik membungkuk sederhana juga.

"saudara ketiga saya mengundang Anda dua. Seperti untuk Anda, pergi beristirahat di tempat lain." Kata Pria botak.

"Selamat kepada kalian berdua." Sati tidak marah sama sekali. Sebaliknya, ia mengucapkan selamat Linley dan Bebe.

Tidak sembarang orang yang datang untuk mengunjungi Lord Gunung Copper Gong akan diterima. Sati segera membungkuk, lalu ditinggalkan oleh dirinya sendiri.

"Mr. Burgess? "Linley berbicara.

"Saya benar-benar tidak tahu apa yang terjadi, tapi saudara ketiga saya ingin bertemu dengan Anda dua. keberuntungan Anda sangat baik. "Pria botak memonyongkan bibirnya sambil membawa Linley dan Bebe ke manor. "Dengarkan. Ketika Anda melihat saudara ketiga, Anda perlu sedikit lebih hormat. "

Linley dan Bebe bertukar pandang, lalu tertawa karena mereka melihat sekeliling di lingkungan mereka.

manor ini, benar-benar terbentuk dari bumi esensi unsur, memberikan sangat nyaman untuk tinggal di aura. Selain itu, di halaman dalam manor ini, ada dua pria setengah baya yang tampaknya ringan-santun terlibat dalam obrolan dan tawa.

"Saya bertanya-tanya mana salah satu dari dua adalah Lord Gunung Tembaga Gong?" Tatapan Linley bertumpu pada dua orang tersebut.

  >


Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

Β 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 13, Chapter 28

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#13,#Chapter#28#Bahasa#Indonesia